Pengalaman Menyusui Anak Alergi Saat Masa ASI Eksklusif

Sunday, September 13, 2020

Bismillahirrahmanirrahim..... 

Bagi seorang Ibu, masa menyusui adalah masa yang paling berkesan. Ngomongin cerita menyusui dan suka citanya juga rasanya tak bakalan pernah habis untuk diceritakan. Alhamdulillah sejak Si Kakak lahir saya berusaha untuk bisa memenuhi kebutuhan ASInya. Begitu pun juga dengan Adek dan Dedek, saya juga mengupayakan berbagai cara untuk bisa mengASIhi sepenuh hati dan keras kepala agar bisa lulus ASI setidaknya di 6 bulan pertama mereka yaitu masa ASI Eksklusif.  

Pengalaman Menyusui Anak Alergi

Drama menyusui pun juga banyak, dari ASI yang tak kunjung keluar di hari pertama, puting lecet, mastitis, drama bayi menolak disusui secara langsung, bingung puting dan masih banyak hal lainnya pun pernah saya alami dan salah satu yang tak terlupakan juga adalah pengalaman menyusui anak alergi saat masa ASI eksklusif

Tanda-Tanda Alergi Pada Bayi 

Alergi pada bayi itu bisa ditandai dengan muntah atau gumoh, sakit perut, rewel, menolak menyusu dan yang paling mudah dilihat adalah munculnya bentol dan ruam pada kulit. Nah, yang dialami oleh Si Kakak saat itu adalah muncul bentol hingga ruam di hampir seluruh badan. 

Saat itu umurnya 2 bulan, lagi masa-masa aktifnya menyusu bahkan mulai growth spurt juga dia. Bulan Februari 2015 kala itu, tiba-tiba muncul bentol merah seperti gigitan nyamuk di beberapa bagian kulitnya. Awalnya bentol merah itu muncul di tangan kemudian terlihat pada muka dan juga sebagian badannya seperti ruam. 

Sebagai Ibu baru, tentu cemas dan ada rasa panik juga dong lihat buah hati tercinta mengalami hal ini. Ditambah lagi di keluarga kami memang ada alergi, saya juga dulu waktu kecil punya alergi. Setelah dua hari ruam yang tak kunjung hilang itu, maka kami pun membawanya ke Dokter anak agar dapat diperiksa langsung. 

Penyebab Alergi Pada Bayi

Ada beberapa jenis dan penyebabnya alergi yang bisa dialami oleh seseorang baik itu dewasa maupun anak dan begitupula bayi. Umumnya orang mengenal alergi debu, alergi dingin dan juga alergi pada makanan dan minuman. Salah satu faktor yang bisa menyebabkan alergi adalah bawaan genetik. Dimana jika orangtua memiliki alergi tertentu maka kemungkinan besar anaknya pun juga akan mengalami alergi. 

Namun, seseorang dikatakan alergi tertentu itu pun juga butuh proses bahkan ada tes alergan agar lebih akurat. Nah, untuk kasus Si Kakak saat itu setelah DSA melakukan pengecekan dan juga cross check cerita Mama, katanya kemungkinan besar ini disebabkan alergi karena ASI, secara saat itu Si Kakak kan cuma minum ASI saja tanpa tambahan apa-apa. 

food allergy via vectorstock.com

Alergi ASI, kenapa bisa? Alergi ASI bukan berarti ASInya yang salah ya tapi makanan yang dikonsumsi oleh Ibu yang jadi pemicu timbulnya ruam atau bentol pada bayi yang disebut alergi ini. Lalu apakah saya menyerah mengASIhi ketika tahu Si Kakak alergi karena ASI?  Oh tentu tyidaak doong, Marimar. ASI kan sumber makanan utama bagi bayi yang punya berjuta manfaat. Yang saya lakukan adalah mengikuti anjuran dokter untuk menghindari makanan yang bisa menimbulkan alergi selama masa ASI ekslusif ini. 

Makanan yang harus saya hindari itu antara lain sea food, susu dan bahkan turunan roti pun juga tidak boleh dikonsumsi dulu untuk sementara waktu. Saya lupa sih apa alasan waktu itu roti pun juga dilarang, kayaknya sih karena ada bahan fermentasi kan ya dalam roti (ragi atau biang pembuat roti). 
 

Tetap MengASIhi Ketika Anak Alergi 

Bagaimana sih rasanya tidak boleh mengonsumsi makanan-makanan kesukaan yang kita butuh? 

Lho, bukankah mood booster itu juga bisa datang dari makanan? Ibu yang happy kan bisa buat ASI jadi lebih banyak dan lancar. Gimana sih ini? Duuh, jujur sih terkadang gemas juga ya kalau lihat orang makan dengan lahapnya sementara saya hanya boleh konsumsi makanan tertentu saja seperti sayur, tempe, tahu, daging dan ikan sih juga boleh. Sementara olahan sea food lainnya seperti udang, ikan kering itulah yang harus dihindari. Padahal ya, ikan kering tumis plus sayur bening hangat itu nikmat banget kan, Esmeralda, huhuhuh.  

Oh iya, tidak hanya sea food saja yang harus dihindari tapi juga telur pun tidak boleh karena mengandung protein yang tinggi. Saya juga jadi ingat kalau dulu waktu kecil itu saya pun juga alergi dengan telur dan udang, katanya sih kalau makan bahan makanan pencetus alergi itu bakalan bentol-bentol seluruh tubuh bahkan malah parahnya, menurut cerita di kepala akan muncul bentol-bentol parah  bahkan pernah rambutku terpaksa harus dipotong karena alergi yang parah itu. 

Tentu tidak mau dong lihat anak sendiri tambah parah bentol-bentolnya, jadi untuk amannya saya pun mengikuti semua saran dokter dan bersabar untuk sementara waktu agar tidak konsumsi makanan-makanan pencetus alergi itu sambil mengoleskan salep yang diresepkan dokter juga untuknya. 

Alhamdulillah, setelah dua apa tiga hari mengoleskan salep dari Dokter dan Mamaknya ini puasa makan dan minum yang bisa menyebabkan timbulnya alergi itu, ruamnya pun berangsur hilang. Jadilah selama 4 bulan itu saya benar-benar memilih makanan dan minuman yang bisa saya konsumsi. Gak apa-apa deh tahan leher dan tutup mata saat orang di sekitar 'makan mewah' daripada muncul bentol dan ruam lagi pada bayi, gak tega deh lihatnya. 

Begitulah pengalaman saya ketika anak alergi di masa ASI eksklusif. Alhamdulillah, setelah usianya 6 bulan dan ketika dia mulai masa MPASI saya pun sudah bebas makan lagi dan kelihatannya dia pun tidak ada alergi lagi sampai saat ini.

Ada yang punya pengalaman alergi juga kah? Sharing yuks. 

banner alergi #1m1c


Semoga kita semua sehat selalu ya, Temans. Dan menulislah walau #1minggu1cerita. 



 

You Might Also Like

36 Comments

  1. Adikku juga mbak, anaknya alergi protein hewani jadinya saat ASI agak repotk ketika konsumsi telur, daging2an, dia gatal-gatal.

    ReplyDelete
  2. Anak saya ada alergi, Mbak. Ya kayaknya pada kayak ibunya semua yang memang ada alergi. Cuma beda pemicunya aja. Kalau saya alergi debu. Sedangkan anak saya alergi dengan udara dingin

    ReplyDelete
  3. Pengalamannya luar biasa. Saya selalu merasa kagum terhadap seorang ibu dengan segala perjuangannya dalam menyusui buah hati. Semoga anaknya sehat selalu ya. Pengalaman yang sangat berharga

    ReplyDelete
  4. Anakku juga tipe alergi, DA cenderung ke kulit. Rasanya nano nao deh.. thanks for sharing ya mom. Jd kangen masa masa jaman anakku babydut

    ReplyDelete
  5. Ini tuh aku pernah pas anakku berapa bulan gitu, dia alergi dari makanan yang aku makan. Wajahnya bruntusan dan ternyata dsa bilang alergi dairy, saat itu aku langsung diet dairy.

    ReplyDelete
  6. Anakku keduanya ada asma..alergi debu utamanya. Tapi kadang seasfood tertentu juga (yang sulung) . Tapi pas masa ASI enggak ada gejala.
    Alhamdulillah, anaknya setelah usianya 6 bulan dan MPASI, Mbak sudah bebas makan lagi dan anak tidak ada alergi lagi sampai saat ini ya, Mbak..Semoga seterusnya sehat selalu

    ReplyDelete
  7. ASI emang yg terbaik bagi bayi ya mbak..
    Dan gejala alergi memang harus diperhatikan

    ReplyDelete
  8. Perjuangan ya mom untuk menyusui saat anak alergi. Semoga alerginya menghilang perlahan ya :)

    ReplyDelete
  9. sedih ya pastinya kalau kayak gini, untung aja langsung ketemu solusi dan tidak perlu lama2, kasihan kan ya kalau anak kita g dapat asi penuh

    ReplyDelete
  10. Anak gadisku tuh waktu masih kecil, dia alergi. Banyak pemicunya. Dari susu sapi, suhu dingin, sampe ke seafood. Dulu waktu belom tahu, panik banget. Pas udah tahu, ya menghidari aja pemicunya. Dan mencari makanan/minuman pengganti lain. Alhamdulillah, sekarang udah usia 18 tahun. Udah jarang banget alerginya kambuh. Dan Alhamdulillahnya, pemicunya yang dulu sering bikin alergi, sekarang malah jadi enggak. Jadi lebih tahan tubuhnya.

    ReplyDelete
  11. Memberikan ASI kepada anak adalah kebaikan buat anak. Dan ini juga hak anak ya mba. Makasih mba sudah mensosialisasikan ya

    ReplyDelete
  12. wah mbaa perjuangan banget buat buat ngga makan dulu makanaan kesukaan. anak aku dulu juga sempet alergi waktu masuk NICU, alergi sufor gitu karena aku ngga bisa intensif kasih ASIP. Ibu ngga boleh nginep di RS nemenin bayi. Makanya walaupun cuma seminggu kerasa banget sedih liat bayi tuh alergi merah-merah sebadan. alhamdulillahnya pulang dari RS kembali menyusu ASI, udah deh hilang lah merah-merahnya :)

    ReplyDelete
  13. Konsumsi telur itu bukannua bagus setelah melahirkan ya, Mba? Tetapi tetap bisa bikin alergi juga ya? Anakku dulu alergi debu, tapi sekarang gak terlalu. Kadang kasihan kalau anak udah alergi.

    ReplyDelete
  14. Aku baru tau mba ada alergi asi, mungkin memang lebih ke kandungan ASI nya ya...

    Seperti seefod gitu harus dibatasi. Karena mrmang bener sih apapun yg ibu makan juga nantinya akan diserap anak melalui ASI.

    Ayahku jg ada alergi kulit, dan menurun ke 2 adikku. Alhamdulillah aku enggak...

    Tapi aku alergi ke debu. Sama sih alergi jg cuma beda pemicu..
    Dan baru tau setelah hampir 1 tahun kena ispa... Gak ada perubahan baru aku tau penyebabnya. Jadi kebiasaan tiap keluar rumah pakai masker. Makanya pas corona gini suruh pakai masker udah gak kaget. Hehehe

    ReplyDelete
  15. Ponakan daku waktu bayinya juga pernah alergi susu sapi, ketahuannya karena ada bisul di kepalanya. Pas berhenti yg menyebabkan dia alergi alhamdulillah kembali ceria

    ReplyDelete
  16. Sebegitunya ya alergi karena kandungan ASI nya. Aku baru tahu mbak

    ReplyDelete
  17. Berarti sebagai Ibu kita harus super tanggap dan harus cepat cepat tau apa yang terjadi dengan anak dan penyebabnya ya Mba, kayak alergi gini. bahkan ASI pun bisa bikin alergi. Aku malah baru tau mba. Thankyou insightnya

    ReplyDelete
  18. Wah dapat pengetahuan baru Mbak, ilmu Parenting memang sangat penting baik untuk yg sudah menikah maupun belum menikah biar nggak kagok kalau nanti suaktu-waktu di anugrahi momongan.

    Trims Informasinya Mbak.

    ReplyDelete
  19. Untung cepet ketauan alerginya dan cocok sama salepnya mbak. Anakku yang pertama juga sempet muncul bentol-bentol di lehernya, salahku gak langsung bawa ke dokter tapi coba pakai krim ini itu dulu. Kasian banget, jadi rewel n tidur gak nyenyak.

    ReplyDelete
  20. baca ini saya jadi dapat ilmu banyak banget soal menyusui, nanti kalau sudah punya baby harus hati-hati dna perhatikan banget pola asupan makanan karena takutnya bayinya ada alergi ya dengan makanan yang kita makan

    ReplyDelete
  21. Ternyata begitu ya. Kalau aku juga ada alergi telur dan seafood, hanya anakku ga alergi. Baru aku kasih telur waktu umurnya 1 tahun

    ReplyDelete
  22. Aku belum punya anak dan aku pun ga nanya ke ibu kalau beliau pernah mengalami hal tersebut. Menyusui memang perjuangan juga ya mbak. Aku dulu mikir kalau menyusui ya tiggal disedot aja, hehe. Kemudian aku baru tahu ternyata tidak semudah itu.

    ReplyDelete
  23. Anakku juga alergi Mbak, tapi tahunya baru di usia 1 tahun dan alhamdulillah bukan alergi susu. Kalau alerginya lagi kambuh, bikin khawatir banget. Jadi sebagai orang tua, kita memang perlu memastikan apa penyebab alergi anak, supaya bisa menghindari faktor penyebabnya.

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah anak-anakku gak ada yang alergi. Dulu sempat khawatir karena ibunya alergi debu dan agak parah. Tapi syukurlah gak menurun ke anak. Hanya saja kulit mereka agak kering jadi gampang gatal. Bukan alergi sih kalau kata dokter.

    ReplyDelete
  25. Dulu aku pernah baca juga ttg alergi ASI ini mba, memang baiknya dicari tahu dl penyebabnya ya.

    ReplyDelete
  26. Kasian bayinya ya. Sehat terus ya deek. Terima kasih sharingnya mba Diah

    ReplyDelete
  27. Anakku pernah gatal Mbak, akhirnya stop telur dan ayam. Lalu sekarang makan lagi, kadang ya datang gatalnya beberapa bulan gitu.

    ReplyDelete
  28. Aku jadi ingat waktu dulu anakku alergi. Gara-gara makan mie instan aja. Abis itu pupnya ijo terus. Agak lama aku stop mie instan. Terus aku coba lagi pas udah gedhean. Alhamdulillah udah gpp

    ReplyDelete
  29. Masya Allah, pembelajaran banget nih mba. Enggak nyangka, sampai harus potong rambut segala mbaknya gara2 ada alergi ini. Dan, untuk anak alergi ini mesti dijaga banget ya mba asupannya. Karena, kalau sampai salah makan pasti efeknya ngaruh banget.

    ReplyDelete
  30. Sebagai calon ibu, artikel ini menjadi masukan banget buat daku. Jadi ada persiapan dan nggak gampang panik

    ReplyDelete
  31. Wah, jadi pembelajaran banget nih mba buat aku. Apalagi kalau punya riwayat alergi, karena pastinya bakal cukup mengganggu. Apalagi kalau lagi fase menyusui, huhu

    ReplyDelete
  32. Wahh samaan kita mba, tapi mending 6 bulan udah bisa makan apa aja, saya dulu sampai usia anak saya setahun mba,, tapi mungkin faksor terus MengASI-hi jadi anak-anak makin kebal juga dengan imunitasnya begitu kata dokter saya, dan alhamdulillah sekarang sudah gak ruam2 lagi dan bisa makan aja,,,

    ReplyDelete
  33. Saat menyusui Kenzo 5 tahun lalu adalah periode drama ter stress hahhaa dari mulai asi sedikit sampai kenzo alergi telur dan seafood. Otomatis aku mesti diet 2 macam makanan itu

    ReplyDelete
  34. Alergi itu menurun gak yah?
    Saya punya alergi, nanti anak saya alergi juga gak yah?p

    ReplyDelete
  35. Tentu pengalaman yang sangat berharga sekali ini ya bunda..
    Apalagi terjadi di saat anak pertama.

    Alhamdulillah ternyata dapat diketahui sebab dan penanganannya..

    Kesabaran seorang ibu dalam perjuangannya mengASIhi

    ReplyDelete
  36. Pengalaman yg sama denganku mbak. Anak bungsuku alergi telor dan seafood jadi aku ngga boleh makan 2 jenis makanan itu pda saat menyusui

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

Followers

Member of

Emak2Blogger #1minggu1cerita BloggerPerempuan Estrilook Community Indonesia Hijab Blogger Mom Blogger Community