Explore the blog
Friday, July 06, 2018

Warna-Warni Cerita Menggendong Anak

Bismillahirrahmanirrahim.... 

Bulan baru, semangat baru dong yah! Nah, setelah libur sebulan postingan colab ama Uminya Iyan-Iyas, kali ini kami datang lagi. Mengambil tema seputaran kebiasaan kami menggendong anak-anak kami. Iyah, tidak hanya di rumah begitu pula jika bepergian keluar rumah.


Lah, emang kenapa dengan menggendong? Gak apa-apa sih, tapi tanpa kita sadari sebenarnya banyak juga lho yang kurang setuju dengan tradisi menggendong ini. Ah, masa sih? Iyah, beneran. Kata Mbak Ria gitu, jadi bentar jangan lupa intipin ceritanya juga yah. Tapi tuntas baca cerita saya dulu yah, hihihih.

Alasan Menggendong

Kenapa sih harus menggendong? Praktis! Yes, kalau saya sih menggendong itu lebih praktis daripada jalan dengan stroller. Hmm, bukan berarti saya bilang tidak untuk stroller lho yah. Kadang malah saya rasa repot aja klo harus berurusan dengan stroller. Menggendong sambil gandeng si Kakak rasanya malah lebih kepegang daripada simpan Adek di dalam stroller.


Menggendong itu bisa jadi bonding antara anak dan ortu! Siapa setuju dengan ini, ayooo ngacuuung? 🙋Iyah dong yah, dengan menggendong hubungan antara anak dan ortu semakin dekat. Bahkan lihat bapak-bapak yang happy menggendong anak baik dengan alat gendongan atau manual itu jauh lebih kece lho, serius. Bapak idaman gitu daah, heheheh. 
Apalagi sekarang ini alat gendong itu sudah beragam macamnya. Dari yang tradisional hingga yang keren, yang didesaign khusus tidak hanya untuk kenyamanan anak tapi juga Si penggendong. Sebutlah hipseat, bentuknya yang keren dan bisa buat anak nyaman digendong dalam posisi duduk. Anak akan merasa tenang karena seperti duduk di kursi dan ortu yang menggendong pun tidak pegal ataupun sibuk atur posisi nyaman anak maupun dirinya. Yaah, menggendong anak sambil tawaf di mall itu sesuatu lho. Apalagi kalau BB anaknya yang lumayan, bisa encok bookk, hihihih.


Bagi yang masih terbiasa dengan gendongan tradisional, kain panjang atau biasa lebih dikenal dengan jarik itu juga oke punya deh. Saya senang dan selalu kagum lihat orang yang menggendong dengan alat itu. Secara saya tidak bisa. Berkali coba tapi rasanya sulit. Mungkin karena gak terbiasa sih yah. Padahal menggendong dengan jarik 'kan itu khas Indonesia banget yah, kain batiknya itu lho. Saya naksir dan saya juga pengen banget deh bisa menggendong dengan jarik.

Warna-Warni Menggendong Anak

Hmm, tadi udah saya bilang kan kalau menggendong itu lebih praktis dan merasa aman. Kenapa? Karena pernah kejadian sekali waktu Adek Fawwaz masih baby, sekitaran 2 bulanan. Kebetulan Kak Ira Hamid sedang berkunjung ke Kendari dalam rangka wisuda Adiknya. Naah, janjianlah kami untuk kopdar perdana Blogger Sultra.

Setelah beres makan, kami berpindah tempat untuk window shopping gitu deh. Lagi asyik lihat-lihat, eeh Kakak Faraz tiba-tiba menghilang padahal baru aja berkeliaran di sekitaran kami bareng Wahyu - anak Kak Ira. Langsung panik dong, saya tengok kanan kiri tapi gak nemu juga. Adek di dalam stroller, syukurnya lagi tenang dan gak rewel. Refleks langsung sodorin tuh stroller ke salah satu dari kami, lupa saya waktu itu siapa? Kak Ira apa Jenk Raya ya? Yang jelas saya udah panik aja lari keliling mencari. Jenk Irna pun mengarah keluar untuk mencari dan Alhamdulillah, ketemu. 

Disitulah awal mula saya malas untuk pakai stroller, apalagi kalau jalan seperti ini. Mending gendong Adek aja deh sambil pegang Kakak daripada satu dalam stroller satunya lagi lepas berseliweran kesana kemari. Kecuali perginya bareng PakSu ya hayuk ajalah dibantu dengan stroller
Nah, itu tadi cerita kalau sedang jalan keluar. Beda lagi ceritanya kalau saat ada di rumah, Adek itu selalu ingin nempel. Kalau nurutin maunya main sambil digendong terus mah bisa jadi kerjaan gak ada yang beres. Mau tak mau, ya kerja sambil menggendong. Tidak sekali dua kali saja menjemur pakaian ya sambil menggendong juga. Terkadang kalau masak juga malah menggendong, tapi untuk urusan menggoreng saya tidak berani sambil menggendong karena saya gak mau ambil resiko anak saya kena percikan minyak panas, huhuhuh.

Menggendong Bayi Zaman Now

Harusnya kita itu bangga dong yah dengan kebiasaan menggendong anak/bayi. Karena saat ini di Indonesia itu ada komunitas menggendong bayi. Komunitas ini sudah menyebar di hampir seluruh provinsi di Indonesia. Suatu perkumpulan ibu-ibu yang diedukasi  tentang manfaat kebiasaan menggendong dan cara yang tepat untuk menggendong. Selama ini kita tidak menyadari bahwa menggendong pun itu punya tata caranya sendiri. Bagaimana agar posisi anak nyaman dan bisa selalu dalam dekapan kita, utamanya nih bagi yang menggunakan alat gendongan.

Tidak hanya itu saja, di komunitas ini ada semacam perpustakaan gendongan gitu. Jadi semua membernya berkesempatan untuk meminjam alat gendongan secara gratis hanya saja biaya ongkos kirim bolak-balik dari dan ke tempat tujuan itu  ditanggung oleh Si peminjam alat gendongan tersebut. Nah, asyik banget ya? Bisa berkesempatan meminjam dan merasakan alat gendongan keluaran baru tanpa harus membeli.

Begitulah cerita saya tentang menggendong. Intinya mah menggendong anak itu menyenangkan. Dibuat asyik aja karena gak sepanjang usia juga kita akan menggendong anak-anak kita. Jika mereka sudah bisa berjalan pastinya mereka lebih memilih untuk berjalan sendiri bahkan berlari, explore sana sini. Malah kebiasaan menggendong bisa menjadi hal yang sangat dirindukan. Nah, gimana bu-ibuk, pak-bapak? Semangat menggendong yaah. 😍



Whould you like to comment?

  1. Wahyu juga lebih suka saya (dan papanya) gendong. kami bahkan gak punya stroller, hehehe :)

    Huhuhu, itu kejadian Faraz itu sa masih ingat sampe sekarang nah, dan masih terasa deg-degannya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu stroller pemberian Omnya Faraz, Kak. strollernya waktu itu datang sebelum Faraz lahir malah, jadi Fawwaz cuma pake lungsuran kodong, hihihih

      huuu, apajii Kak, unforgotable moment mi itu sepanjang masa :(

      Delete
  2. halo diaaah, apa kabaaar?
    hehe lama nih gak bewe
    cerita soal gendongan, aku biasa pakai jarik hehe praktis aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaaak... Alhamdulillah kabari baik.
      naaahh itu, selalu sukaaaaaaa lihat orang pake jarik. pengen juga tapi sampe sekarang mah belum bisa, fufufufh

      Delete
  3. Aku juga lg blajar cr menggendong Mbak. Msh awam sama istilah2nya, ergonomis, tipe gendongan yg bgus apa. Ternyata menggendong ada ilmunya :D

    ReplyDelete
  4. Aku juga lebih pilih menggendong daripada pakai stroler. Waktu Pascal beli stroler terpakai sebentar aja. Alvin malah gak dipakai

    ReplyDelete
  5. Sudah lama banget ndak gendong menggendong, kadang sich masih gendong anak yang baru bangun tidur. Posisi gendong hadap depan itu, malah saya merasa ndak nyaman, belum pernah nyoba untuk dua anakku, Mbak

    ReplyDelete
  6. yes aku tim gendong dirumah alhamdulilah banyak hadiah gendongan mba :D pake stroller karena waktu itu abis sesar dan ga berani pangku lama2 kalau lagi jalan2 itupun aku sewa strollernya hahaha lebih seneng beli gendongan sih

    ReplyDelete
  7. Seru ya sekarang ada komunitas menggendong jadi bisa sharing, jaman aku punya anak masih kecil kayaknya ga ada komunitas ini , ya kalau gendong anak ya gendong aja gitu

    ReplyDelete
  8. Setuju banget, mbak. Akan ada masanya, karena anak2 akan semakin besar. Sekarang anak²ku mulai besar, aku jadi kangen gendong mereka lagi 😊

    ReplyDelete
  9. Hhmmm...ini mah tugasnya emak2 muda. Bunda pernah baca sih cara menggendong yg baik sekalipun memakai alat gendongan merk apa aja, tetap wajah anak harus menghadap ke tubuh ibu atau ayah.Tp kebanyakan yg bunda lihat cara cara menggendong sebaliknya.

    ReplyDelete
  10. Aku malah jarang banget gendong depan. Terbiasanya gendong belakang

    ReplyDelete
  11. Aku jg bangga menggendong anak bayi, entah kenapa ya, walau ada stroller, ttp kemana2 lbh adik gendong ajaa, hehe

    ReplyDelete
  12. Banyak banget ya sekarang model gendongan anak, tapi kadang aku suka kasian kalau liat bapak-bapak gendong anaknya nggak benar kadang kita kurang aware jujuga kan ya kalau anak bisa nggak nyaman.

    ReplyDelete
  13. Jadi inget masa-masa menggendong anak, sekarang sudah lulus pakai gendongan, kalau di rumah sukanya pakai kain jarik aja, kalau beperhian baru pakai gendongan model ransel gitu

    ReplyDelete
  14. Selalu suka deh dengan ibu-ibu dan bapak bapak yang semangat untuk belajar menggendong . Dan keren ya ada komunitasnya yang tersebar di seluruh Indonesia. Awalnya aku ya kira gendong ya gendong aja. eh teryata ada tipsnya :)

    ReplyDelete
  15. Kayaknya kalau waktu anak anak aku masih bayi sudah ada komunitas seperti ini aku juga bakalan ikutan deh. Aku suka banget gendong gendong apalagi pakai jarik.

    ReplyDelete
  16. Aku baru sadar, aku belum komen disini maaffff diahhhh. Salam gendong diah hehe, aku stoller cuma kepake sampe umur 3 bulan aja dua-duanya gak ada yang betah 😁

    ReplyDelete
  17. Karena tinggal di desa, jadi ya kebanyakan masih pada gendong. Yang punya stroller bisa dihitung pakai jari. Cuma rata2 masih Bu Ibu yang gendong. Bapak2 ini jarang banget padahal kan sama2 biar dekat

    ReplyDelete
  18. Ketika anak-anak saya masih kecil, menggendong jadi waktu yang favorit. Memang berasa kedekatannya. Tapi, gak pernah bisa gendong pakai alat bantu. Anak-anak juga selalu rewel kalau saya gendong pakai kain atau tas. :D

    ReplyDelete
  19. Aku udah jarang gendong, anakku udah pada gedhe. Dan jadi baper karena kangen pengen gendong mereka lagi. Hiks, time flies

    ReplyDelete
  20. Intinya, masa menggendong hanya sebentar, kenapa tidak dimanfaatkan semaksimal mungkin ya, Mbak?

    ReplyDelete
  21. Saat menggendong anak, posisi hati, jantung kita berdekatan disitu muncul ikatan batin yang sangat kuat dan menenangkan

    ReplyDelete
  22. Aku juga lbh seneng menggendong mbak. Wlupun dia tertidur saat dijln, lbh enak digendong aja biar nyaman dan nyenyak. Ntar suatu saat dia ga mau lg digendong. Hiks

    ReplyDelete
  23. Macam2 gaya menggendong anak ya. Asalkan bener caranya supaya gak ada yg tersiksa saat menggendong hehe

    ReplyDelete
  24. Ciyussaan ada komunitas seru beginii...
    Masalah gendong menggendong ini memang simalakama.

    Karena anak kalau terbiasa digendong, jadi kurang olahraga.

    Hhahaha...alasan emak aja ini yaakk??

    ReplyDelete
  25. Menggendong emang kudu bikin anak nyaman ya mbak? Sampai skrng aku msh suka gendong anakku mbk. Anak2ku jg kalau ngambek or nangis sukanya digendong sambil dipeluk2 hehe :D

    ReplyDelete
  26. Menggendong anak tuh meski bahu pegal tetap rasanya nikmat banget ya mba karena jadi bisa dekat dengan anak, merasakan hangat tubuhnya, deburan jantungnya, dan kayak ada yang berlindung kepada kita. Pengetahuan tentang teknik menggendong makanya perlu banget ya agar ayah atau ibu tidak mudah lelah saat menggendong.

    ReplyDelete
  27. Setuju
    Nikmatin masa menggendong ini
    Krn waktu mrk singkat
    Tiba-tiba sudah tdk mau digendong lg anaknya

    ReplyDelete
  28. Sampe sekarang, kalo tiba mhe manjanya, Wahyu masih suka minta digendong juga, huwaaa kadang ku sudah tydack sanggup menggendongnya tapi dia memaksa :(

    ReplyDelete
  29. sampai sekarang (3,5 th) aku masih siapin gendongan kalau pergi hanya berdua dengan anak. Tanpa gendongan, tanganku ga kuat sampe gemeteran. Enak juga sih digendong sambil ngaji, nyanyi, atau cerita gitu.

    ReplyDelete
  30. Wah jadi tahu tentang banyak hal dengan mengikuti komunitas menggendong ya mba.

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^