Bertahan Tanpa ART, Siapa Takut?

Tuesday, July 10, 2018

Bismillahirrahmanirrahim.....

Libur Lebaran sudah lama selesai disusul dengan liburan para karyawan dan terakhir tentunya liburan anak sekolah juga. Lumayanlah ya buat anak-anak merefresh diri mereka dengan liburan yang panjang, begitu juga dengan para guru. Itulah salah satu keistimewaan guru, liburnya menyesuaikan kalender akademik, heheheh. 


Ayoo, siapa yang masih galau dan resah karena Mbak Asistennya yang kemarin ijin libur Lebaran bersama keluarga mereka di kampung ternyata memperpanjang liburan bahkan tidak ingin balik ke tempat kerjanya lagi? Pasti banyak yah yang mengalami nasib demikian. Ditinggal ART. Hmm, saya pun seperti itu. Mbak yang nemenin Tante jaga anak-anak kalau saya kerja belum juga balik, malah kayaknya gak bakal balik lagi karena katanya bentar lagi akan nikah dengan sang pujaan hati. Ahaay, cocok banget deh ini jadi bahasan collab blog dengan Uci, yang beberapa bulan kemarin ditinggal ama Mbak ARTnya. So, jangan lupa baca ceritanya juga ya setelah ini.

Sejak awal nikah sampai punya dua anak ini, saya dan PakSu sebenarnya baru sekali kemarin punya mbak asisten. Itu juga umur kerjanya di kami gak sampai sebulan, iyah cuma 3 minggu sekian hari doang. Setelah sekian lama mencari tapi tak kunjung ketemu juga. Nah, bulan lalu berhubung Kakak Ipar libur jualan makanan di bulan Ramadhan jadi ceritanya mbak asistennya dipinjamkan ke kami. Mbaknya ini baru kerja juga sih sama Kakak, malah belum genap 2 minggu. 
Untuk sekedar bantu-bantu urus rumah dan perintilan lain, bebersih dan sebagainya sebenarnya saya gak begitu pusing. Yang saya butuh sejak ada Adek bayik sih orang yang bisa bantu Tante saya untung gendong Adek sepanjang hari, selama waktu kerja saya. Secara Adek kan dititip di Tante kalau saya berangkat kerja. Nah, gak enak juga ama Tante yang ngos-ngosan kalau ngurusin Adek sambil beberes urus rumahnya. Yaah, intinya mah gitu. Jadi mbak asisten itu tugas utamanya ya jagain bocah aja sih. Untuk urusan domestik itu sebagai tugas tambahan aja sebenarnya. Dikerjakan syukur, tidak dikerjakan juga saya gak marah koq, paling juga ngedumel sendiri :p

Berhubung dari awal tinggal berdua dengan PakSu sudah biasa melakukan semuanya sendiri, kadang juga sih berdua, ya saya mah santai aja. Apalagi dengan segala kemudahan dan fasilitas yang ada di sekitar. Namanya juga ya kita hidup di jaman now yang Alhamdulillah sebenarnya tinggal pintar-pintarnya aja kita mengatur segalanya, waktu dan duit tentunya. 

Gak perlu repotlah dengan urusan kucek-mengucek baju yang segunung, mesin cuci siap sedia kapan saja, bisa bangetlah sambil nyuci sambil kerjain yang lain, membersihkan atau bahkan masak. Yang butuh usaha ekstra bagi saya adalah saat melipat tumpukan pakaian yang abis dicuci itu lalu kemudian menyetrikanyalah yang jadi PR besar. Tapi itu mah dulu, sejak kembali bekerja dan Kakak Faraz makin aktif kesana kemari ngikutin, bagian setrika saya serahkan ke laundry langganan. Praktis. Hemat tenaga, hemat listrik pun. Toh, kalau dikalkulasikan biayanya juga samalah. Lagian, yang diutamakan untuk distrika juga pakaian kerja saya dan PakSu. Jadi, sejak pertengahan 2016 lalu say bye to iron 😆

Kalau urusan masak, Alhamdulillah PakSu itu bukan orang yang ribet harus dimasakin ini itu lengkap baru bisa makan. Justru sebaliknya, saya malah yang suka gemes karena dia terlalu santai urusan yang satu ini. Dititipin anak-anak karena saya mau masak, dia malah bilang udahlah gak usah repot, makan mie instan aja gak apa-apa. Helloow, macam masih jamannya ngekost aja sih. Jadilah kalau masih pada tidur, harus segera bergegas uplek-uplek di dapur. Masak juga yang praktis-praktis aja, simple dan cepat beres. Pas mereka bangun, makanan udah siap, tak jarang makannya pake nambah, xixixix. Bahagianya Mamak mah itu receh, xoxoxox.

Baca juga: Warna-Warni Cerita Menggendong Anak

Hal lainnya adalah bebersih. Kalau yang ini juga not a big problem lah. Tempat tinggal kami itu minimalis, ruang tamu aja bisa difungsikan jadi banyak kegunaan. Di ruangan itu bisa dijadikan tempat ngumpul sambil nonton tv, anak-anak main bahkan jadi tempat makan juga karena di dapur mah pasnya hanya untuk masak dan nyuci aja. Yaudah, jadi yang jadi fokus utama untuk dibersihkan adalah tempat ini. Kamar juga minimalis, sreet, sreeet, beres sapu-ngepelnya. Cuma butuh 5 menit rapi. Begitu Si Kakak bangun langsung deh mainan berserakan lagi, belum Bapaknya juga sering ikutan rese tebar barang-barangnya kesana kemari, fiuuh. Syukurnya Adek belum bisa jadi tertuduh yang berantakin rumah, hehehh. Jadi, yasudahlah dinikmati saja. 

Intinya mah, bagi saya tak ada ART di rumah itu bukan hal yang baru lagi karena dari awal juga bisa bertahan walau tanpa ART. Semua bisa dilakukan asal kita mau aja. Yakin deh kalau full time IRT ataupun part time working Mom itu juga bisa membagi waktunya untuk beresin pekerjaan rumah. Tidak hanya itu aja sih harus bisa saling kerjasama antara pasangan, salah satu kunci sukses bertahan walau tanpa ART.

Ayoooo, yang masih galau karena Mbak ART nya belum balik juga, yuks atuhlah semangat yaaah! Semoga dapat gantinya, tapi kalau juga gak dapat gantinya mungkin sudah itu jalannya. Jadi, bertahan tanpa ART, siapa takut? Bukankah hidup juga tetap berjalan kan yah, malah bisa saling bersinergi tuh dalam rumah, saling bantu satu sama lain. Kerjasama dan bikin kita jadi makin kompak. Tapi kalau untuk saya saat ini sih masih berharap bisa segera ketemu Mbak baru yang bisa bantu jagain anak-anak lagi ketika saya kerja, itu aja deh cukup.



 

You Might Also Like

53 Comments

  1. dii, paping sama tuh kayak bapak.. tapi kan masa makan mie mlulu. Apa kabar kesehatan yakan? >.< aku paling minta tolong jaga anak2 buat disambi ngerjain yg lain. Kaina suka iseng sama Ashika, harus ditemenin main...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooloohh, kirain cuma Bapak Faraz aja yg kayak gitu.. Paping Kaina juga gitu toh rupanya.. jgn dipertemukan, ntar mereka asyik ngemil mie aja, hahahhah

      Kakak sih anteng klo udah main atau nonton, tapi Adek mewek mulu klo gak lihat mama, huhuhuh

      Delete
  2. Sejak hamil, melahirkan, urus anak, smeuanya tanpa ART. Berotot ya cyiiin! Urat juga banyak bermunculan, wkwkwkwk

    ReplyDelete
  3. Hehehe... alhamdulillah saya juga belum pernah pakai ART mbak, Kami lebih suka mengurus anak-anak sendiri. Kami ingin anak-anak bisa dekat denan kami sambil belajar gotong royng dan kerja sama di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerr Mbak, setuju..
      kalau full di rumah mah lebih nyaman tanpa ART :)

      Delete
  4. Saya dong cemen, dari kecil sampai setu eh senior gini belum pernah rasain punya ART, dulu pernah sih tapi di rumah mertua, jadi yang urus mertua, saya kebagian bayar doang hahaha.

    Baca-baca kisah teman-teman akan drama ART bikin saya jadi maju mundur mau punya ART, padahal saya aslinya butuh banget ART.
    Atuhlaaahhh, jagain bayi yang sudah mulai merangkak dan ga mau tidur siang itu bikin ngehek.
    Bahkan masak atau urusin kakaknya aja ga bisa hiks.
    Alhasil suami yang jadi korban, ga bisa fokus kerja karena harus buru2 pulang bantuin jaga bayi, kalo ga gitu, ya bisa kelaparan semuanya, mau gojek juga makanan yang sehat dan pas di perut anak jarang tersedia hiks, ribet amat yak hidup saya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Kak, ART bisa bikin galau memang..
      semacam simalakama.
      tapi kalau masih bisa tanpa ART mending dikerjakan bersama partner saja :D

      Delete
  5. tentang cucian menumpuk dan setrikaan ternyata masalah sejuta umat ddih kak.. :D tapi saya tetap menyetrika sendiri hahaha.. blm ketem laundry yg bagus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba di laundry dekat bundaran tank :D

      Delete
  6. Sebenarnya kita bisa kok tanpa pembantu,ya asalkan banyak yang bantu pekerjaan rumah kita sih misalnya minta bantuan suami atau anak untuk bersih-bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar Mbak.. yg penting bisa kompak :)

      Delete
  7. Klo saya alhamdulillah 5th ini ada 1 ART yg thn ikut sama saya, mgkn krn dia jg ngerasa titip urip sama saya n saya jg sebaliknya makanya awet2 aja.. Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. 5th Mbak? waah udah lama itu, berarti cocok ya Mbak :)

      Delete
  8. Aku juga ga punya ART sejak anak ketiga disapih. Karena aku gak kerja jadinya ya nyantai aja. Tapi kadang-kadang nyantainya kebabasen jadi malas.
    Untunglah rumah mertua jauh hihihihi

    ReplyDelete
  9. Ho oh, tanpa art? Siapa takut. Tinggal kolaborasi aja sama suami (dan anak-anak) ya, Mbk. Bagi-bagi tugas ngurus rumah atau saling bantu juga oke. Aku juga dari awal nikah, udh sepakat nggak pakek art dan juga sepakat utk gotong royong. Alhamdulillah sampai sekarang masih berlanjut. Berharap semoga ini bisa berjalan seterusnya.

    ReplyDelete
  10. karena masih single, semua kerjaan dilakukan sendiri. tapi adik2ku yg sudah berkeluargapun kerjakan sendiri semua. katanya sih masih sanggup kerjain sendiri dan merasa risih kalau ada orang dirumahnya.

    ReplyDelete
  11. Aku sejak nikah juga berkomitmen gak punya art, lha tapi setelah LDM dan tiba2 diuji sakit yang ga bisa ngapa2in akhirnya menyerah dan sekarang malah ada bude yang selalu nemanin.

    ReplyDelete
  12. Nah iya ..kuncinya adlh kemauan. Apa kabar aku yg masih sering kalah dgn rasa malas?? Haha.. PR banget buatku.. TFS yang mba, menimbulkan motivasi tersendiri buatku..

    ReplyDelete
  13. Saya juga tanpa ART, Mbak. Capek, tapi lebih capek hati kalau punya ART

    ReplyDelete
  14. Semoga tetap selalu kompak mba bersama suami. Salam kenal mba :)

    ReplyDelete
  15. Sejak menikah nggak pernah pakai ART, dari zaman masih kerja dan sekarang udah full di umah, mungkin karena dulu Mama juga nggak pakai ART, jadi yah udah kebiasaan melakukan pekerjaan rumah sendiri

    ReplyDelete
  16. Aku masih bertahan diah hihihi masih bertahan tanpa ART. Dan sepertinya gak akan pakai ART soalnya kan aku dirumah terus, gak tau kalau kayak diah kerja diluar mungkin aku pun akan bertanya, bisa bertahan kah tanpa ART? Hehe

    ReplyDelete
  17. Semua akan indah saat semua yang datang pada kita dinikmati ya, soal ART juga. Alhamdulillah ARTku sudah resign setahun yang lalu, resign dengan sendirinya, dan semua kudu saya nikmati dan rasakan bersama-sama dengan anggota keluarga yang lain.

    ReplyDelete
  18. sejak awal nikah sampai punya anak 2 aku gak pernah paakai ART mba. dulu juga disambi ngantor. merasa lebih nyaman aja tanpa bantuan orang yg gak aku kenal sebelumnya, belum lagi drama gonta ganti ART yg sering aku dengar dari teman2, malah bisa migren :))

    ReplyDelete
  19. Aku waktu anak-anak kecil pakai ART karena aku kerja full time. Sekarang karena anak-anak udah besar dan lumayan mandiri, kita asyik-asyik ajaaa ngerjain sendiri semua mba

    ReplyDelete
  20. Bunda fl punya tetangga Super Emak banget. Anaknya 4 paling kecil 4th
    TKA yang lain sdh SD Selisih usia anak 11bulan. Gak pernah pake ART sejak married. Babgun jam 03.00 masak, nyiapin sarapa blabla...kepasar, masak, nyuci. Ya ampuuun liatnya salut banget. Super dupper banget.

    ReplyDelete
  21. Aku pas anak usia 2th dan gk pakai ART mba.. dah hampir 9 the berarti.. bnr bngt kerja sama sm suami dan enjoy aja ngerjain nya jd happy biar pun d rmh

    ReplyDelete
  22. Aku dulu pernah beberapa kali punya art tapi jarang ada yg bertahan lama kecuali satu org. Sayangnya kami pindah si budhe ga bs ikut. Sekarang ga pake Art lagi. Mengandalkan londry kiloan dan kulkas diisi penuh makanan aja kalo aku hahahahaha

    ReplyDelete
  23. Semangaat..meski tanpa ART emak harus tetap setrong :)

    ReplyDelete
  24. aku dengan 2 anak bayi tanpa ART hahaha.... *lambaikan bendera putih*
    capeeeekkk sih, tapi ya gimana lagi susah nyari ART dikampung mah hohoho

    ReplyDelete
  25. Aku sejak SMP udah belajar beres-beres rumah sendiri.
    Serius deh dulu keteteran banget karena time management nya sangat buruk.

    ReplyDelete
  26. Semua orang bisa asal ada kemauan sih kalau menurutku. Tapi kebanyakan orang memang susah kalau tidak punya ART. Ya tapi kebanyakan yang punya ART itu orang kota. Kalau orang desa kayak aku gini nggak bisa pakai jasa ART soalnya nggak kuat bayarnya. Huhuhu.

    ReplyDelete
  27. saya pernah punya ART waktu anak baru 4 tahun, sebab kan saya tinggal di rumah mertua. rumahnya luas dan saya gak bisa handle semua. akhirnya saya ambil ART paruh waktu untuk membersihkan rumah dan kalau sempat masak, kalau enggak saya yang masak, yang penting rumah bersih dan rapi.

    sekarang punya anak 6 saya tidak punya ART, suami saya gak gitu leluasa kalau ada ART, jadinya saya ngalah aja deh. selama ini juga ga punya ART baik-baik saja kok hehhe

    ReplyDelete
  28. Iya sih ya...
    Kerasa banget kalau gak ada ART, serumah bisa bekerjasama dengan baik.
    Giliran ada ART, rumah malah super berantakan.

    Alhamdulillah~
    Allah Maha Adil.

    ReplyDelete
  29. Saya sudah 4 tahun menjalani hidup jadi ibu, alhamdulillah masih tanpa ART dan tetap bisa blogging dan ikut event meski bebas terbatas.

    ReplyDelete
  30. Semangat Mba Diah pasti bisa dan bunda-bunda yang lain. Tanpa ART pasti mampu hehehe.
    Apalagi suami bisa diajak kerjasama. Tambah asikk.

    ReplyDelete
  31. Aku dari dulu ga pakai ART kak jadi ngurus anak dan semuanya aku sendiri diri ,, waktu kecil aja sih alm. Mama pakai art soale orang tua pada kerja hehe.

    ReplyDelete
  32. Aku berdua suami aja ngerjain semuanya, gk pake ART udh bertahun2, Alhamdulillah bisaa

    ReplyDelete
  33. Toss ah Diah, aku bertahan sejak nikah sampai skr anak-anak udah gede kaya ini masih setia tanpa art

    ReplyDelete
  34. Aku ga pake ART sama sekali nih mak, alhasil jumpalitan ngasuh bayi dan freelance-an sama suami berdua, ga ngebayangin kl sendiri sih :)

    ReplyDelete
  35. Jaman noofa aku blass tanpa ART. Tapi nooha aku minta tolong bulikku buat momong

    ReplyDelete
  36. Saya sudah 3 tahunan ini gak pakai ART sama sekali. Memang kadang malas dan bosan ngerjain kerjaan RT tapi ya dibikin santai aja wkwk

    ReplyDelete
  37. Belum pernah ngerasain punya ART nih Mbak, kebetulan suami juga nggak pernah menawarkan punya ART. Soalnya semua urusan domestik kami seadanya aja, nyuci pake mesin, setrikaan bawa ke laundry, masakan juga sering jajan. Tapi baju anak-anak itu memang tak usahakan nyuci dan nyetrika sendiri, repot tapi ya emang kewajiban juga kan ya.

    ReplyDelete
  38. Bisa lah ya tanpa ART asal suami bantuin. Tapi kalo kerja, mesti nitip anak-anak di daycare ya lah siapa yg jagain, hihii

    ReplyDelete
  39. Aku sekarang pakai ART yang sekedar cuci gosok, mba. Lumayan alhamdulillah bisa membantu menyelesaikan kerjaan rumah. Anak anak udah gede jadi udah mandiri :) Semangat ya mba

    ReplyDelete
  40. InsyaAllah bisa mbak. Saya dulu anak cuma satu msh pakai ART, begitu anak dua udah gak pakai, ternyata bisa. Cuma skrng tuh saya lbh butuh ke yg bisa jaga anak2 sih. Kalau soal beberes gk terlalu masalah #malahcurcol

    ReplyDelete
  41. dulu galau krena gak ada ART, tapi karena nyari gak dapet2 akhirnya jalan akhir mendelgasikan sesuatu yang gak kita sukai "MENYETRIKA" ke laundry hahah.. ini sangat terbantu banget sihh hehheh

    ReplyDelete
  42. Pas masih kerja berasa susah banget mba klo ga pake ART. Aku butuh orang yg bisa nungguin anakku. klo sekedar pekerjaan rumah sih masih bisa dikerjakan sendiri.

    ReplyDelete
  43. Saya pake ART cuma beberapa bulan aja, Mbak.. itu pun karena saya lahirannya Caesar.

    Nah, pas punya anak ke dua, sama kayak Mbak..urusan pakaian, ke laundry aja. Tapi utk baju anak-anak dan baju-baju warna putih sih tetep cuci sendiri. Takut ngga bersih soalnya..hehehe

    ReplyDelete
  44. aku juga nggak pake ART sih sejak nikah dan tetap happy

    ReplyDelete
  45. ART tuh antara butuh ama nggak sih menrutku

    ReplyDelete
  46. Aku belum pernah ngrasain punya ART, hihi. Dulu pernah ada yang momong anak, tapi pure momong aja, jadi segala pekerjaan rumah tangga ya aku yang pegang. Tapi itupun nggak bertahan lama, soalnya anakku nggak nyaman euy sama beliau. Akhirnya balik maning semua dihandle sendiri. Tapi bener banget, selama saling kerjasama dan kompak dengan pasangan, semuanya bisa dilalui insya Allah :D.

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

Followers

Member of

Emak2Blogger #1minggu1cerita BloggerPerempuan Estrilook Community Indonesia Hijab Blogger Mom Blogger Community