Bertahan Tanpa ART, Siapa Takut?

Bismillahirrahmanirrahim.....

Libur Lebaran sudah lama selesai disusul dengan liburan para karyawan dan terakhir tentunya liburan anak sekolah juga. Lumayanlah ya buat anak-anak merefresh diri mereka dengan liburan yang panjang, begitu juga dengan para guru. Itulah salah satu keistimewaan guru, liburnya menyesuaikan kalender akademik, heheheh. 


Ayoo, siapa yang masih galau dan resah karena Mbak Asistennya yang kemarin ijin libur Lebaran bersama keluarga mereka di kampung ternyata memperpanjang liburan bahkan tidak ingin balik ke tempat kerjanya lagi? Pasti banyak yah yang mengalami nasib demikian. Ditinggal ART. Hmm, saya pun seperti itu. Mbak yang nemenin Tante jaga anak-anak kalau saya kerja belum juga balik, malah kayaknya gak bakal balik lagi karena katanya bentar lagi akan nikah dengan sang pujaan hati. Ahaay, cocok banget deh ini jadi bahasan collab blog dengan Uci, yang beberapa bulan kemarin ditinggal ama Mbak ARTnya. So, jangan lupa baca ceritanya juga ya setelah ini.

Sejak awal nikah sampai punya dua anak ini, saya dan PakSu sebenarnya baru sekali kemarin punya mbak asisten. Itu juga umur kerjanya di kami gak sampai sebulan, iyah cuma 3 minggu sekian hari doang. Setelah sekian lama mencari tapi tak kunjung ketemu juga. Nah, bulan lalu berhubung Kakak Ipar libur jualan makanan di bulan Ramadhan jadi ceritanya mbak asistennya dipinjamkan ke kami. Mbaknya ini baru kerja juga sih sama Kakak, malah belum genap 2 minggu. 
Untuk sekedar bantu-bantu urus rumah dan perintilan lain, bebersih dan sebagainya sebenarnya saya gak begitu pusing. Yang saya butuh sejak ada Adek bayik sih orang yang bisa bantu Tante saya untung gendong Adek sepanjang hari, selama waktu kerja saya. Secara Adek kan dititip di Tante kalau saya berangkat kerja. Nah, gak enak juga ama Tante yang ngos-ngosan kalau ngurusin Adek sambil beberes urus rumahnya. Yaah, intinya mah gitu. Jadi mbak asisten itu tugas utamanya ya jagain bocah aja sih. Untuk urusan domestik itu sebagai tugas tambahan aja sebenarnya. Dikerjakan syukur, tidak dikerjakan juga saya gak marah koq, paling juga ngedumel sendiri :p

Berhubung dari awal tinggal berdua dengan PakSu sudah biasa melakukan semuanya sendiri, kadang juga sih berdua, ya saya mah santai aja. Apalagi dengan segala kemudahan dan fasilitas yang ada di sekitar. Namanya juga ya kita hidup di jaman now yang Alhamdulillah sebenarnya tinggal pintar-pintarnya aja kita mengatur segalanya, waktu dan duit tentunya. 

Gak perlu repotlah dengan urusan kucek-mengucek baju yang segunung, mesin cuci siap sedia kapan saja, bisa bangetlah sambil nyuci sambil kerjain yang lain, membersihkan atau bahkan masak. Yang butuh usaha ekstra bagi saya adalah saat melipat tumpukan pakaian yang abis dicuci itu lalu kemudian menyetrikanyalah yang jadi PR besar. Tapi itu mah dulu, sejak kembali bekerja dan Kakak Faraz makin aktif kesana kemari ngikutin, bagian setrika saya serahkan ke laundry langganan. Praktis. Hemat tenaga, hemat listrik pun. Toh, kalau dikalkulasikan biayanya juga samalah. Lagian, yang diutamakan untuk distrika juga pakaian kerja saya dan PakSu. Jadi, sejak pertengahan 2016 lalu say bye to iron 😆

Kalau urusan masak, Alhamdulillah PakSu itu bukan orang yang ribet harus dimasakin ini itu lengkap baru bisa makan. Justru sebaliknya, saya malah yang suka gemes karena dia terlalu santai urusan yang satu ini. Dititipin anak-anak karena saya mau masak, dia malah bilang udahlah gak usah repot, makan mie instan aja gak apa-apa. Helloow, macam masih jamannya ngekost aja sih. Jadilah kalau masih pada tidur, harus segera bergegas uplek-uplek di dapur. Masak juga yang praktis-praktis aja, simple dan cepat beres. Pas mereka bangun, makanan udah siap, tak jarang makannya pake nambah, xixixix. Bahagianya Mamak mah itu receh, xoxoxox.

Baca juga: Warna-Warni Cerita Menggendong Anak

Hal lainnya adalah bebersih. Kalau yang ini juga not a big problem lah. Tempat tinggal kami itu minimalis, ruang tamu aja bisa difungsikan jadi banyak kegunaan. Di ruangan itu bisa dijadikan tempat ngumpul sambil nonton tv, anak-anak main bahkan jadi tempat makan juga karena di dapur mah pasnya hanya untuk masak dan nyuci aja. Yaudah, jadi yang jadi fokus utama untuk dibersihkan adalah tempat ini. Kamar juga minimalis, sreet, sreeet, beres sapu-ngepelnya. Cuma butuh 5 menit rapi. Begitu Si Kakak bangun langsung deh mainan berserakan lagi, belum Bapaknya juga sering ikutan rese tebar barang-barangnya kesana kemari, fiuuh. Syukurnya Adek belum bisa jadi tertuduh yang berantakin rumah, hehehh. Jadi, yasudahlah dinikmati saja. 

Intinya mah, bagi saya tak ada ART di rumah itu bukan hal yang baru lagi karena dari awal juga bisa bertahan walau tanpa ART. Semua bisa dilakukan asal kita mau aja. Yakin deh kalau full time IRT ataupun part time working Mom itu juga bisa membagi waktunya untuk beresin pekerjaan rumah. Tidak hanya itu aja sih harus bisa saling kerjasama antara pasangan, salah satu kunci sukses bertahan walau tanpa ART.

Ayoooo, yang masih galau karena Mbak ART nya belum balik juga, yuks atuhlah semangat yaaah! Semoga dapat gantinya, tapi kalau juga gak dapat gantinya mungkin sudah itu jalannya. Jadi, bertahan tanpa ART, siapa takut? Bukankah hidup juga tetap berjalan kan yah, malah bisa saling bersinergi tuh dalam rumah, saling bantu satu sama lain. Kerjasama dan bikin kita jadi makin kompak. Tapi kalau untuk saya saat ini sih masih berharap bisa segera ketemu Mbak baru yang bisa bantu jagain anak-anak lagi ketika saya kerja, itu aja deh cukup.



 

14 comments:

  1. dii, paping sama tuh kayak bapak.. tapi kan masa makan mie mlulu. Apa kabar kesehatan yakan? >.< aku paling minta tolong jaga anak2 buat disambi ngerjain yg lain. Kaina suka iseng sama Ashika, harus ditemenin main...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooloohh, kirain cuma Bapak Faraz aja yg kayak gitu.. Paping Kaina juga gitu toh rupanya.. jgn dipertemukan, ntar mereka asyik ngemil mie aja, hahahhah

      Kakak sih anteng klo udah main atau nonton, tapi Adek mewek mulu klo gak lihat mama, huhuhuh

      Delete
  2. Sejak hamil, melahirkan, urus anak, smeuanya tanpa ART. Berotot ya cyiiin! Urat juga banyak bermunculan, wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhah, varises juga kah? :p

      Delete
  3. Hehehe... alhamdulillah saya juga belum pernah pakai ART mbak, Kami lebih suka mengurus anak-anak sendiri. Kami ingin anak-anak bisa dekat denan kami sambil belajar gotong royng dan kerja sama di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerr Mbak, setuju..
      kalau full di rumah mah lebih nyaman tanpa ART :)

      Delete
  4. Saya dong cemen, dari kecil sampai setu eh senior gini belum pernah rasain punya ART, dulu pernah sih tapi di rumah mertua, jadi yang urus mertua, saya kebagian bayar doang hahaha.

    Baca-baca kisah teman-teman akan drama ART bikin saya jadi maju mundur mau punya ART, padahal saya aslinya butuh banget ART.
    Atuhlaaahhh, jagain bayi yang sudah mulai merangkak dan ga mau tidur siang itu bikin ngehek.
    Bahkan masak atau urusin kakaknya aja ga bisa hiks.
    Alhasil suami yang jadi korban, ga bisa fokus kerja karena harus buru2 pulang bantuin jaga bayi, kalo ga gitu, ya bisa kelaparan semuanya, mau gojek juga makanan yang sehat dan pas di perut anak jarang tersedia hiks, ribet amat yak hidup saya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Kak, ART bisa bikin galau memang..
      semacam simalakama.
      tapi kalau masih bisa tanpa ART mending dikerjakan bersama partner saja :D

      Delete
  5. tentang cucian menumpuk dan setrikaan ternyata masalah sejuta umat ddih kak.. :D tapi saya tetap menyetrika sendiri hahaha.. blm ketem laundry yg bagus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba di laundry dekat bundaran tank :D

      Delete
  6. Sebenarnya kita bisa kok tanpa pembantu,ya asalkan banyak yang bantu pekerjaan rumah kita sih misalnya minta bantuan suami atau anak untuk bersih-bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar Mbak.. yg penting bisa kompak :)

      Delete
  7. Klo saya alhamdulillah 5th ini ada 1 ART yg thn ikut sama saya, mgkn krn dia jg ngerasa titip urip sama saya n saya jg sebaliknya makanya awet2 aja.. Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. 5th Mbak? waah udah lama itu, berarti cocok ya Mbak :)

      Delete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^