Ngedate Bareng Anak

Tuesday, February 26, 2019

Bismillahirrahmanirrahim..... 

Apa yang terlintas dibenak Temans jika mendengar kata ngedate

Kencan?
Jalan bareng pasangan?
Makan ataupun nonton bareng berdua pasangan? Atau melakukan hal romantis lain bersama pasangan terkasih? 

Ayooo, benar apa betul nih tebakan saya? 🤔



Eitsss, tapi di jaman yang semakin berkembang ini. Segala sesuatu bisa diartikan lebih luas lagi lho ya. Seperti halnya dengan istilah ngedate ini.

Jadi, sekarang mah ngedate bukan berarti cuma jalan bareng dengan pasangan saja tetapi juga bisa lho diartikan lebih luas menjadi jalan bareng orang-orang terkasih lainnya. Seperti ngedate bersama anak. Eiiits, jangan langsung diartikan negatif yah! Kalau konsepnya ngedate bareng anak berarti itu bisa dibilang playdate, jalan ataupun bermain bersama anak-anak tercinta. Malah sekarang anak-anak sedari kecil bisa diajarin playdate bareng teman-teman seusia mereka dengan tujuan mengajarkan anak-anak bersosialisasi dan berinteraksi antar sesama anak, lho. 🤗


Naah, siapa nih yang senang playdate bareng anak? Tentu semua orangtua senang melakukan hal yang satu ini. Bahkan bisa saja Tante ataupun Om yang punya waktu senggang bakalan menyempatkan bisa bermain atau jalan bareng ponakan-ponakan tersayang.

Baca juga: #Talking Mama: Kakak VS Adik Versi Duo FZ


Gak bisa dipungkiri kalau kalau jalan bareng anak itu bisa meningkatkan bonding antara orangtua dan anak-anak. Di saat ngedate inilah kita bisa menjadi lebih dekat kembali dengan anak-anak yang sebagian waktu kita tersita banyak untuk urusan kerjaan dan kesibukan lainnya. Anak-anak yang juga sudah mulai mengenal dunia luar, mulai sekolah atau dititipkan ke daycare maupun sehari-harinya cuma bisa bersama keluarga dekat atau bahkan nanny-nya saja. Nah, di saat playdate inilah salah satu jalan kita bisa kembali menjadi orang yang paling dekat dengan anak-anak.

Ngedate bareng anak ini memberi ruang gerak pada anak untuk bermain bebas yang tentunya masih dalam pengawasan kita dong yah. Kalau saya sendiri sih, sejauh ini ngedatenya ya bareng Si Kakak. Secara Si Kakak udah bisa jalan sendiri jadi gak rempong ya dengan drama gendong, heheheh. Tapi kadang double date juga koq, Adek dan Bapak juga *iyalah, kalau semua saya yang pegang mah nyerah jugalah, apalagi seperti sekarang dengan kondisi perut yang buncit ini*. 😄

Baca juga: Warna-Warni Cerita Menggendong Anak


Kalau kerjaan cepat beres, biasanya sih pulang kantor saya mampir jemput Kakak dulu di daycarenya sambil nunggu dijemput Bapak. Nah, disitulah saya bisa manfaatin untuk kencan. Menemaninya bermain sambil bercerita atau kalau tidak kami ke mall dekat sekolah Kakak sambil cuci mata, hihihih. Emang kelihatannya sih receh ya? Tapi kami menikmatinya koq. Bisa dekat dengan anak-anak itu memang jadi kesyukuran dan kebahagian tersendiri. 


So far, Kakak itu bisa jadi partner setia Mama dan Bapak. Gimana tidak, kalau Kakak itu juga bisa banget diajak ngedate ke pesta, heheheh. Kalau yang pesta teman Mama, tapi Bapak gak bisa nemenin ya sudah pasti saya akan menggandeng Kakak sebagai partner, pun begitu juga dengan Bapak. Jika yang punya pesta teman Beliau dan saya tidak bisa menemani otomatis Kakak lagi yang bakalan jadi teman duetnya. Kami emang jarang pergi bareng, kecuali benar-benar teman dekat ataupun keluarga yang punya pesta. Kalau Kakak diajak keluar, jadilah Mama bisa playdate juga dong bareng Adek di rumah. Meski sekarang sih Adek masih belum ngerti benar tentang bermain, yang ada acak-acakin permainan aja sih. Paling gampang mah nonton nursery song, kartun atau apa aja deh hal random lainnya yang bisa buat happy. Oh ya Kakak juga itu setia menemani Mama kalau konsul ke dokter gigi maupun ke dokter kandungan. So sweet banget yah. 😍

Anyway, postingan ngedate bareng anak ini adalah collab saya dan Mbak Ria untuk bulan ini. Semoga suatu hari nanti kami bisa bertemu kembali dan ajak anak-anak untuk play date juga, secara usia anak-anak kami sepantaran (pada lahir di tahun yang sama). Biar anak-anaknya asyik bermain para emak juga bisa asyik bergosip sharing cerita soal tumbuh kembang anak-anak. Jangan lupa baca cerita Mbak Ria juga ya tentang ngedate bareng anak ini. 😉




 

You Might Also Like

29 Comments

  1. ayukkkk kapan ya kita play date bareng hihihihi seru pastinya. Mudah-mudahan yaaa ada jodohnya kita berjumpa kembali diah :D

    ReplyDelete
  2. Whuiiii seru nih bisa colab bareng nulis tema yang sama bahas ngedate bareng anak. Pastinya ngedate sama anak-anak juga gak kalah seru ya tapi paling kita nya yang perlu kekuatas ekstra. Hihihi

    ReplyDelete
  3. Ngedate bareng anak itu sering dilakukan mba, soalnya nambah bonding yang kuat. Apalagi playdate sama sahabat ya jadi seru.

    ReplyDelete
  4. Walau baru dengar istilah ngedate bareng anak, ternyata saya sudah sering melakukannya.:D

    Main bersama anak selalu menyenangkan.

    ReplyDelete
  5. Semoga bisa berkunjung ke Kendari dan bisa playdate ama si krucil hebat ya say.
    Saya juga senang banget ngedate bareng anak.
    Dulu waktu saya masih ngantor dan belum ada si nomor 2, tiap Sabtu kami pasti ngedate ama si sulung.
    Berdua aja, ngemall sih biasanya, nemanin main, nemanin saya cuci mata liat2 baju, trus nemanin si kakak cuci mata liat2 mainan, liat doang jarang beli, abis itu kita nge aiskrim, duh kangen masa2 itu.

    Setelah adiknya lahir udah jarang triple date, palingan tunggu bapake biar ngedate ber4 hehehe

    ReplyDelete
  6. Seru ya ngedate bareng anak..bisa meningkatkan boumsong ortu-anak.. anak happy ortu pun happy

    ReplyDelete
  7. Oh istilahnya ngedate juga ya mba, saya sering jalan2 sama anak tapi sama suami juga, pengen juga sih jalan berdua aja sama anak tunggu besaran dikit lagi hehe

    ReplyDelete
  8. Ngedate itu mmg penting mba katanya. Untuk meningkatkan bonding antara ibu/ayah dan anak. Keren mba. Pertahan kan. Kl bisa sampe besar kaya asma nadia 😍😍😍

    ReplyDelete
  9. Yuk Gabung di IDRBET77.com
    Min.depo Rp.100.000
    Bonus Member baru 20%
    Bonu Harian 10%
    Aman & Terpercaya hanya di
    IDRBET77.com

    ReplyDelete
  10. Happy banget lihat keluarnya mba.. memang yaaa anak-anak itu perlu belajar sosialisasi dengan teman sebaya.. dengan sering ajak anak ngedate, jadi anak bisa melihat dunia luar dan jadi lebih berani juga.. jadi nanti jika lihat ada teman sebaya, sudah bisa main bareng deh ya.. akupun sering mba ngedate sama anak-anak seringnya sih pas pulang sekolah heeh

    ReplyDelete
  11. Seru banget ya mbk kalau punya anak jadi pengen tapi doakan mbk biar dapat jodohnya:-D

    ReplyDelete
  12. jadwal ngedate bareng Wahyu itu setiap hari minggu, saat saya antar dia mandi di laut, hihihi :)

    tapi kegiatan ini memang ampuh membangun kedekatan ibu dan anak :)

    ReplyDelete
  13. Tapi kalo Wahyu yang ke Baubau, tempat ngedate kami biasanya kalo bukan di pantai kamali yaa di Lippo :)

    ReplyDelete
  14. Aku beberapa kali ngedate bareng ponakan. Kadang ke tempat santai kaya pantai, kadang sambil belajar ke museum. Sejauh ini happy dianya

    ReplyDelete
  15. Saya juga sering playdate sama anak-anak, kalau dulu pas masih kerja, tiap akhir pekan playdate, nggak harus pergi jauh, cukup ke taman kota udah seru banget, kalau sekarang setelah resign malah jarang playdate

    ReplyDelete
  16. Duh jadi inget udah lama aku gak jalan bareng Pascal berdua, nanti ah aku siapkan waktu khusus. Tapi masalahnya Pascal Alvin juga mau ikut kan hehehe. Apalagi Pascal kan udah mulai remaja ya pingin juga lah ngedate sama anak :)

    ReplyDelete
  17. Wahh serunya.. Jadi makin dekat ya mba dengan mereka, ada hubungan teman juga tidak sekedar menjadi orang tua

    ReplyDelete
  18. Senengnya bisa ngedate bareng anak-anak. Kalo masih kecil sih enak ya, bisa diatur bareng. Tapi gitu udah mahasiswa semua, kalo pengen ngedate kudu nunggu mereka bebas waktunya

    ReplyDelete
  19. memang perlu sekali nih mba ngedate dengan anak apalagi untuk working moms. Moms bisa lebih dekat lagi dengan anak2nya ya dengan ngedate seperti itu.

    ReplyDelete
  20. Sejak punya anak aku malah lebih suka nge date bareng anakku ketimbang sama ayahnya, hehehe

    ReplyDelete
  21. Mba Diah aku takjub, kamu ngeblog dari 2006 kerennn.
    Nah soal playdate sama anak bikin mupeng, ak paling playdate ama keponakan. Lha belum ada momongan sendiri hahaha

    ReplyDelete
  22. Asyek banget bisa ngedate sama anak. Aku jg bbrp kali sama anak2.Pengen jg kapan2 ngedate ajak satu2 anak bergantian pas ada kesempatan. Bener mbak bisa memperkuat bonding anak ortu gtu yaaaaa

    ReplyDelete
  23. aku malah lebih suka ngedate bareng anak-anak daripada sama bapaknya hahaa. lebih seru karena bisa seharian main ke game center, nonton, makan, ke toko buku, pulangnya muter-muter kota dulu. kalau sama bapaknya paling makan atau nonton aja terus pulang :))

    ReplyDelete
  24. Keren banget ya mba Diah ini bener2 jadi ibu idaman para bapak2 nih. Bisa nyempetin waktu main bareng anak di kesibukan yang bejibun

    ReplyDelete
  25. Anakku udah gede, apalagi yang sulung nih udah gadis remaja. Kalau pas ngedate bareng gitu berasa kayak duo abg jalan2 hahahaaaa... emaknya ga mau ngaku tua.

    ReplyDelete
  26. Saat ini aku cuma paling sering ngedate ama anak yg paling kecil karena dia belum sekolah kan. Tapi sebenernya pengin juga ngedate sama anak pertama atau kedua aja gitu, ga usah semuanya. Tapi kok susah ya ngaturnya? Ada tips?

    ReplyDelete
  27. Salut ih sama ibu2 jaman sekarang, ngantor jalan tapi tetep bisa ngedate sama anak2. Jadi seorang ibu itu perjuangan bgt ya, kudu bisa ngatur waktu.

    ReplyDelete
  28. Momen sekecil apapun memang terasa nikmat & membahagiakan klo bisa mensyukurinya ya mbak... :)

    Si Adek sekarang umurnya berapa mbak? Kok nggemesin banget di fotonya hihihi

    ReplyDelete
  29. palings uka kalau negdate sama anak2 kl sdh besar2 ya gak ribet, hiii

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

Followers

Member of

Emak2Blogger #1minggu1cerita BloggerPerempuan Estrilook Community Indonesia Hijab Blogger Mom Blogger Community