Hal Berkesan di 2017

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hai, apa kabar? Gak berasa banget ya kita udah berada di penghujung tahun. Gimana resolusi 2017 nya banyak yang sukses tercapai kan yah? Tapi jika masih ada yang belum, mungkin bisa dijadikan prioritas utama di tahun 2018 besok yah. Sama seperti saya, rumah masih jadi prioritas utama di 2018. InsyaAllah dikit lagi kelarnya, mohon doanya agar rejeki lancar biar bisa lanjut lagi pembangunannya, Aamiin 😇



Kalau akhir tahun, biasanya rame bahas kaleidoskop 2017 dan juga resolusi 2018 kan yah. What's on 2017? Hmm, banyaaakk pastinya. Tapi sekarang mau bahas hal yang berkesan di 2017 ini aja yah, biar lebih spesifik. Ini juga jadi tema postingan bareng saya ama Uci. Yuks, diintip juga ya kenangan paling berkesan di 2017 punya Uci 😆

New BabyBoy
Klo ditanya hal yang berkesan di 2017 ini pastinya udah pada tahu dong yah. Uupss ralat, bagi yang sering berkunjung dimari pasti udah tahu. Yes, apalagi klo bukan karena tahun ini keluarga kami kedatangan anggota baru, welcome Baby Boy! Yang akhirnya setelah ubek daftar nama bayi sana-sini selama hampir 3 bulan, kami memutuskan memberinya nama: Fawwaz Ghazi Gamlan yang artinya Pejuang yang Berjaya. Harapannya Adek bisa memiliki jiwa pejuang yang pantang menyerah meraih kemenangan, berjaya. Kenapa bisa sampai selama itu? Karena dalam nama itu ada doa yang kami panjatkan untuk sang Anak. Pssttt, alasan lain biar inisialnya sama dengan Kakak Faraz (FZ), jadi lama deh. Maaf ya, Dek ✌ 

Baca juga: New BabyBoy

Strong Mama while Pregnant
Lalu, apa hanya itu saja yang berkesannya? Tenang, tenang, masih ada koq. Itu tadi yang utama. Saat moment hamil, itu juga jadi hal berkesan bagi saya di 2017 ini. Alasannya karena hamil Fawwaz ini saya harus jadi strong Mama. Iyah, harus bisa kuat karena disamping hamil saya juga tetap harus mengurus Faraz yang masih sangat butuh perhatian ini. Memberi pengertian ke Faraz bahwa dia akan menjadi Kakak, nantinya harus bisa berbagi dengan Adek. Bukan cuma berbagi barang milik dia saja, tapi dia juga harus bisa menerima kalau perhatian ortunya nanti juga akan terbagi. Memberi pemahamannya tentu saja dengan cara sesederhana mungkin. Meski sekarang hasilnya yaaah gitu, Faraz masih tetap jelous, walau udah bilang iyah, ngerti, mau berbagi tapi tetap aja terlihat jelas kalau di masih sangat ingin menjadi nomor satu.

Gak cuma itu aja, kehamilan kedua kemarin juga berbeda karena status saya  yang kembali bekerja lagi. Beda banget saat kehamilan pertama yang saat itu full time di rumah. Bisa leyeh-leyeh sesuka hati, kapan saja dan dimana saja. Hamil kemarin? Masa iyah tiduran di kantor, gak ada ruangan khusus yang bisa digunakan untuk istirahat gitu, hihihih. Belum lagi dengan kesibukan sana sini urus kegiatan ini itu, tapi tetap enjoy koq, Team nya pengertian dan sayang ama Bumil. Apalagi klo sore, selalu ada cemal cemil yang bikin bumil gagal diet, padahal udah diwarning dokter gak boleh banyak makan yang manis-manis dan juga berminyak, tapi mana bisa saya menahan godaan itu semua, hihihih. Alhamdulillah, Adek dan saya selamat melalui itu semua 😇

Being 30
Yaay, Alhamdulillah tahun ini usia saya nambah 1 lagi di dunia, yang artinya berkurang 1 pula jatah saya hidup di dunia ini, heheheh. Yups, 1 November kemarin genap 30 tahun. Huaaa, udah masuk angka 3! Gak ada tiup lilin, gak ada potong kue, bahkan Pak Su pun gak ngucapin apa-apa ke saya, huhuhuh, kejaam 😂 Meski tidak ada perayaan apa-apa, saya sudah sangat bersyukur dengan apa yang ada sekarang. Punya anak-anak dan suami yang selalu menjaga saya dengan caranya sendiri. Alhamdulillah, punya suami yang selalu support kebaikan istrinya, meski doi masih sering susah bagi waktu untuk kami karena sibuk urus ini itu demi kebahagiaan anak-anak dan istrinya. Alhamdulillah, punya anak-anak yang sehat, lucu, menggemaskan dan InsyaAllah akan menjadi ladang pahala buat saya dan suami, Aamiin 😇



*****

Udah ah, gak usah panjang-panjang. Segini aja dulu. Bukan berarti hal lain yang terjadi di tahun 2017 ini tidak berkesan loh yah. Semua berkesan dan punya ceritanya sendiri. Tapi klo saya tulis semua disini gak ada kerjaan lain nih yang beres. Tumpukan cucian kering masih banyak ini minta dilipat, cucian yang basah minta segera dijemur, mainan Faraz juga masih berantakan sana sini minta dirapihin sejenak sebelum empunya hamburin lagi, dan lain lain, dan sebagainya, hihihih.

Selamat menanti pergantian tahun ya, Temans. Semoga kebaikan yang kita terima di tahun 2017 ini akan mengikuti kita juga di tahun berikutnya. Hilangkan keburukan yang ada, gak perlu dibawa serta lagi, coret yang gak penting biar gak buang-buang energi dan mempengaruhi mood kita nantinya. 

See you 🎊🎇🎉



 

9 comments:

  1. Udah ada namanyaaa Fawwaz.
    Bagus ya namanya moga sesuai doa mama Dan bapak..
    Bener Di, buang yg bikin mood jadi buruk.
    Makasih udah colab setahun ini. Big hug jauh

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah sudah 2 orang generasi mudanya :)

    ReplyDelete
  3. Semoga faraz dan fawaz nya senantiasa sehat ya mba..

    ReplyDelete
  4. Saat hamil nahan godaan tidak ngemil itu berat ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  5. Fawwaz Ghazi Gamlan namanya yang bagus Mba. Btw, semoga anak-anak Mba Diah selalu jadi anak-anak yang qurota A'yun, aamiin ya Robb.

    ReplyDelete
  6. Alhamdulilllaaaah
    Banyak banget hal indah di tahun 2017

    Mudah-mudahan tahun 2018 akan lebih banyak hal indah yg datang ya mbak
    Titip cipika cipiki buat Fawwaz dan Faraz dari Uncle Aul yaaaa

    ReplyDelete
  7. Selamat berusia 30 mbk :) Selamag punya babyboy jg. Semangat buat 2018 nya :))

    ReplyDelete
  8. Salam buat duo F, teh. Wah, gimana rasanya kepala 3. Okt 2018 ini aku bakal kepala 3. Ah kok rasanya msh belum ini itu... But, bersyukur utk semua pencapaian ya

    ReplyDelete
  9. Semoga semakin banyak hal yang berkesan baik tahun ini say.. Loploppp.. ^^

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^