Explore the blog
Monday, November 19, 2018

Talking Mama: Kakak VS Adik Versi Duo FZ

Bismillahirrahmanirrahim.....

Yeaay, saatnya posting collab dengan Mbak Ria Adria lagi. Dari kemarin mau update tapi malasnya kumat, berasa gak ada bahan yang mau dipost padahal sih sebenarnya pengen nulis. Oke sip, gak usah lama curcol unfaedahnya!

kakak-vs-adik

Jadi ceritanya bulan ini kami mau bahas tentang anak-anak. Kebetulan banget usia anak kami hampir sama, Faraz dan Iyas terpaut beberapa bulan saja pun begitu juga dengan Fawwaz dan Iyan. Ambil tema ini karena random chat kami bahas tentang mereka. Ups, jadi kepikiran kenapa bulan ini gak nulis tentang mereka aja yah? Jadilah here we go, Kakak VS Adik. Bukan ngajak mereka berantem ya tapi lebih ke bagaimana hubungan keduanya. Lanjuuut yaaa. Eitss, tapi jangan lupa mampir baca cerita Kakak VS Adik punya Mbak Ria juga ya 😊

Ketika Anak Pertama Menjadi Calon Kakak

Seperti cerita saya waktu itu ketika sedang hamil Adik, bahwa dari sejak tahu kalau hamil lagi saya udah sounding ke Faraz bahwa sekarang Faraz punya Adik di dalam perut Mama, jadi nenenya di stop ya, biar nenennya nanti buat Adik. Kebetulan banget waktu itu usianya juga udah 2 tahun 2 bulan. Jadi waktunya pas banget untuk menyapih. Dan yeaay Alhamdulillah kami berhasil melewatinya tanpa ada drama oles ini itu pada PD. Gak perlu pake acara tipu-tipu segala juga. Horee, weaning with love (WWL)nya berhasil πŸ˜‡

Setelah WWL itu berhasil, terus aja diajarin ke Kakak agar nantinya bisa berbagi ke Adik, sayang Adik dan gak boleh galak ya ke Adik. Jadilah tiap hari itu Kakak elus-elus perut Mama sambil dia nanya "Adek, lagi apa Adek? Minum susu?" sambil dia cengar cengir dan ciumin perut saya. Begitu aja terus sambil diingatin juga kalau nanti barang-barang Kakak boleh dibagi ke Adik juga yah, main sama Adik, jagain Adik, gak boleh galak ke Adik, dan pastinya harus sayang Adik ya. Kakak sih iyah-iyah aja, semoga beneran masuk ke memorinya. Let's see!

Reaksi Kakak Saat Adik Lahir

new brother

Saat Adik lahir, Kakak kami titipkan ke Tante sebelum saya masuk RS. Nah, pas Adik lahir saya udah gelisah aja tuh pengen tunjukin Adik ke Kakak. Kak, ini lho Adik. Hihih, norak banget yah. Nah, pas Kakak dibawa ke RS buat jenguk kami saya tunjukin deh Adik ke Kakak sambil terus ingatin dia untuk selalu sayang Adik. Reaksinya gimana? Dia senyum malu-malu gitu, hehehh. Saat kembali ke rumah, mulai deh Adiknya diciumin setiap saat. Ceritanya diajak main, padahal mah Adik belum tahu apa-apa tuh selain nangis karena lapar dan haus atau buang air πŸ˜†

Baca juga: Ketika Melahirkan Anak Laki-Laki (Lagi)

Kakak VS Adik

Nah, saat Adik udah mulai bisa diajak bermain: cilukba dan rebutan mainan ataupun makanan. Alhamdulillah, Kakak ternyata selalu bisa mengalah. Ya walau kadang Kakak gak mau juga sih kalau mainan kesayangannya dimainin sama Adik. Atau snacknya diincar sama Adik juga, hihihih. Di lain waktu Kakak pun juga bisa gemess ke Adik  karena capek ngalah mulu, apalagi kalau lagi asyik main dan digangguin ma Adiknya. Tapi ya tetap terus diingatin kalau jadi Kakak itu harus sayang Adik, harus bisa berbagi dan akhirnya dia pun kembali luluh, mengalah ke Adik. Good job, Brother! 😘

say cheers

Tidak hanya itu, Kakak Faraz ternyata orangnya bisa melindungi lho. Adik Fawwaz yang orangnya gak mau lepas dari Mama kalau Mama sedang di rumah, tapi mau gak mau dong yah, Mama juga jadinya harus lepasin Adik sejenak saat Mama kebelet ke belakang atau mau Shalat. Nah, biasanya di waktu ini Kakak tuh bantuin lihat Adik. Walau tetap aja Mama ke toiletnya dengan kondisi pintu yang tidak ditutup rapat karena sambil terus lihatin mereka dari jauh, dan Shalatnya yaaa gitu deh, hanya Allah yang tahu. Tapi saat itulah Kakak cukup bisa diandalkan. Dari yang halangin Adiknya merangkak menyusul Mama hingga yang heboh sendiri teriak-teriak "jangan Dek, jangan!" atau "sini Dek, sini!". Pokoknya dia berusaha mengalihkan perhatian Adik buat gak buntutin Mama. Duuh, Kakak, so sweet banget! 😍


Kakak yang Lebih Sering Mengalah untuk Adik

Yeeah, kalau saya lihat sih sejak awal Kakak ini sepertinya sudah siap jadi Kakak yang baik. Terlihat kan sejak dia gak protes saat saya memintanya untuk berhenti ngeASI. Lalu, ketika Adik lahir otomatis dong yah, perhatian jadi terbagi. Selama hampir 3 tahun dia menjadi anak tunggal, yang mana semua perhatian tercurah untuknya seorang, eehh ketika Adik lahir dia pun rela berbagi, rela dan mengalah ketika saya bilang "bentar ya Kak, Mama nenenin Adek dulu baru peluk-peluk Kakak". Padahal sebelum Adik lahir, peluk-peluk itu jadi semacam ritual sebelum tidur. Tidak jarang, ketika saya balik hendak memeluknya sebagai pengantar tidur, eeh Kakak malah udah tertidur duluan, huhuhuh *terharuu*. Maafin Mama ya, Kak! πŸ€—

main bersama

Punya anak-anak yang jarak usianya terpaut dekat pasti punya kisah seru yah. Mamak bisa belajar sabar dan adil dari mereka. Tapi gak jarang juga yah Mamak berubah jadi galak karena lihat tingkah mereka yang aduuhaaaaiiii itu, hahahah. Makanya, penting banget itu ya diskusi dengan pasangan tentang mengasuh anak dan berbagi peran biar sama-sama saling support dan bahu-membahu dalam mengurus anak-anak tercinta. Yeaaay, setidaknya seperti itulah yang saya rasakan sekarang dengan kondisi Kakak dan Adik. Ntahlah kelak, kalau nantinya Si Adik yang berubah status jadi Kakak bisa ikuti jejak Kakaknya juga atau akan seperti apa? Kita lihat aja nanti yah πŸ˜„

Bagaimana dengan, teman-teman nih? Punya pengalaman yang sama dalam menghadapi anak-anak yang jaraknya tidak jauh beda seperti saya? Atau gimana nih cerita Kakak VS Adik versi Temans? Share juga yuukss πŸ˜‰



 

Whould you like to comment?

  1. Anakku yang sulung ini masih belum mau ngalah sama adiknya Mbak, terutama soal berbagi mainan tapi dia kalau mau pinjam punya adiknya juga minta ijin dulu. Hmm punya anak berdekatan itu seru juga ya ternyata, melatih kesabaran!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disounding aja terus, Mbak. Nanti juga ngerti sendiri, lama2 jadi main bareng :)
      Benerr Mbak, Emaknya kudu punya stock sabar yang extra :D

      Delete
  2. Faraz pinterrr sayang sama adeknya, dan mau mengalah. Babang juga dulu awalnya gitu tapi makin kesini sering sensi sama adeknya, begitu juga sebaliknya. Tapi seru yaa jadi rame rumah gak nyetel tv juga hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihih, si Babang mulai lelah yaaa Mbak :D
      Iyah, makanya klo di rumah lebih sering di kamar aja main bareng, kecuali klo Kakak bosan ya minta nonton tv :D

      Delete
  3. Anak-anak saya juga jarak usianya berdekatan. Kakaknya kadang-kadang usil ke adiknya. Tetapi, adiknya juga dekat sama kakaknya. Ya bisa dibilang mereka termasuk dekat juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saling sayang dan saling butuh gitu ya Mbak, asyiknyaaa :)

      Delete
  4. Wah pinter Kakak, ya.
    Tapi kalau dia capek, tidak apa dia punya privasi sendiri. Kalau boleh sharing, anak-anak tidak selalu saya haruskan mengalah. Kakak ke adik (anak saya 3 orang, yang sulung 17 tahun) .. kakaknya boleh punya privasi dan boleh saja marah kalau dia tidak suka perlakuan adiknya terhadap barangnya cuma ya itu, tidak boleh marah yang kasar. Ini yang masih selalu harus diingatkan sama si sulung yang sekarang sudah lebih tinggi dari papanya dan suka galak kalau barangnya dipakai adiknya. :D

    Saya ingat jaman saya kecil, Mbak. Saya capek selalu disuruh mengalah, berasa kayak nasib jelek jadi anak sulung. Apa-apa harus ngalah padahal saya punya keinginan dan merasa punya privasi juga tapi sama orang tua diabaikan, jadinya saya tidak mau anak2 saya merasakan seperti itu juga :D

    Maaf ya kepanjangan, Mbak. Sekadar berbagi ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Bun, kadang Kakak gemess juga ke Adik. Marah dan mulai nyerang Adik, tapi langsung dilerai, kan kasihan Adiknya masih kecil gitu Bun. Jadinya Kakak diingatin lagi harus sayang Adik, harus bisa berbagi, dan dia pun luluh, sambil sayang (cium) Adik :)

      Makasiih sharenya juga ya Bun :)

      Delete
  5. Sama, bunda juga selisih usia kakak adik hanya 11 bulan kecuali anak kedua dan ketiga tuh yang hampir 7 tahun karena KB, hehe...setelah lepas KB balik lagi jaraknya 11 bulan. Gak pernah ada rasa iri antar kakak adik atau kakak menanti kelahiran adiknya. Jadi emaknya tenang-tenang aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak2 nya pada akur ya Bun, Alhamdulillah :)

      Delete
  6. Si kakak, pas adiknya baru lahir senengnya minta ampun, pas orok disayang-sayang, udah gedean dikit si adik, langsung deh rebutan perhatian, jarak dekat tuh bikin pusing, berantem terus, hehhe moga-moga seiring bertambahnya usia mereka, mereka semakin akur, sekarang sih keliatannya si kakak udah agak ngerti dan suka nasehati adiknya kalau rewel wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Adik yg suka gangguin Kakak, Mbak. Tp ya si Adik kan belum ngerti juga klo dilarang, jadi Kakaknya yg diajarin sabar, dikasih pengertian. Nanti klo Adik udah ngerti, yaaa diajarin juga, hehehh.

      Lucu pasti ya Mbak lihat Kakak yg nasihatin Adiknya :D

      Delete
  7. Kalau anak-anakku usianya beda 3 th dan kadang akur banget kadang ya saling usil sih hehe. Tapi mereka yang jelas saling sayang yang aku lihat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Adiknya udah bisa ngomong, pasti asyik yaaa Mbak.
      Bisa saling usil, saling godain gitu, rumah makin seru.
      Anak2 saling sayang. Tapi klo Adik yg masih bubling jadilah Kakak yg harus jd contoh :D

      Delete
  8. Kalau adik kakak jaraknya nggak jauh tuh memang gemes gemes gimana gitu. Kalo pas jauh, biasanya kangen. Pas deket, eh sama sama2 usil. Hehhee. Tapi memang biasanya kakak tuh diminta sering mengalah sih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Punya anak2 yg jaraknya dekatan seruuu ya Mbak. Truus, default kali ya klo Kakak yg diminta ngalah, kan Kakak lebih mudah diberi pengertian :D

      Delete
  9. Sulungku punya adik saat dia sudah berusia 6 tahun. Alhamdulillah sudah siap jadi kakak. Tapi jadi kakak tuh ga selamanya harus kita tuntut untuk mengalah terus loh, bisa stres ntar dia. Ada kalanya saat dia tidak ingin mainannya dipinjam, kita juga jelasin ke adiknya pelan2 kalau si kakak sedang ingin main sendiri. Demi keseimbangan jiwa si kakak yang juga perlu diapreasiasi keinginannya loh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, untuk sementara Kakak diajarin jadi contoh yg baik untuk Adiknya. Karena dia udah lebih ngerti dibanding Adik. Nanti juga Adik bakalan diajarin untuk mau ngalah dan berbagi juga, heheheh. InsyaAllah Adik juga bakalan jadi Kakak, biar nanti gantian si Adik yg jadi Kakak yg baik juga untuk Adiknya kelak, hehehh.

      Delete
  10. Jadi keringat masa kecil sama saudara. Kayakx aku gak bisa dibilang kategori kala yang mengalah sama adik dhe, hahaha. Tapi alhamdulillah dede bisa jadi kakak yg suka mengalah 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting akur yaahh, dan gak berantem. Sekarang masa kecil yg jadi kenangan manis :)

      Delete
  11. Di sini juga jarak dekat Mba, tapi peraturannya semua harus sama dan timbal balik. Kakak harus sayang adik, adik juga harus sayang sama kakak. Kakak harus berbagi sama adik, adik juga harus mau berbagi sama kakak. Artinya adik tidak di posisi yang dispesialkan, hanya karena dia lebih kecil :). Dan kakak nggak harus SELALU mengalah sama adik, lho. Setuju banget sama komennya Kak Mugniar :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, sekarang sih masih seperti ini. Kakak masih dikasih pengertian biar bisa berbagi ma Adik, kan dia udah lebih mengerti dibanding Adik. Kakak jadi contoh yg baik buat Adik.
      Nanti juga lama2 seiring dengan waktu Adik akan diberi pengertian bahwa Adik gak boleh ganggu barang Kakak, dan mau berbagi dengan Kakak juga sama halnya dengan yg dilakukan Kakak selama ini.

      Makasiih sharingnya juga ya Mbak :)

      Delete
  12. Aku blm pengalaman yaaa. Mbakku sendiri kesusahan buat ngajarin, ini adik saudara yang harus disayang. Mungking kurang sounding. Semoga kelak aku bisaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman ke anak sendiri belum Ji, tapi kan Jiah sering bantu jagain ponakan. Bisa belajar dari situ tuh. Buat bekal nanti ;)

      Delete
  13. Anak anakku itu kalo lagi ngobrol lucu banget mba. Ala ala anak kecil gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laah, kan emang masih pada kecil kan Mbak, hihihih.
      Bahasa kalbu mereka yaahh, cuma mereka yg ngerti :D

      Delete
  14. Punya pengalaman yang serupa tapi tak sama mbak. Keempat anak laki-laki saya jaraknya dekat, terbayang kan betapa riuhnya. tapi di situlah seninya. Saat ini mereka sudah dewasa, dan masa-masa itu selalu jadi bahan cerita seru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaaa, 4 cowok, Mbak? Mamanya paling cantik doong.
      Pasti rame banget ya Mbak waktu mereka kecil, bahkan hingga sekarang klo kumpul. :)

      Delete
  15. Aku nggak punya adik jadi rasanya agak kurang gitu. Aku cuma punya lima kakak kandung laki-laki. Jarak usia antara aku dan kakak pertama itu 18 tahun. Jadi ketika kakakku nikah, aku masih kelas 1 SD. Kalau bepergian sama kakak pertama dan istrinya aku dikira anaknya kakakku yang pertama. Kalau aku pergi sama emakku dan bapakku malah dikira aku ini cucunya. Padahal aku adalah anak dari emak dan bapakku. Aku punya banyak kisah lucu dan bahagia punya kakak banyak tapi sedihnya nggak punya adik. Huhuhu.

    ReplyDelete
  16. Sampai detik ini saya masih terus harus belajar permasalahan kakak dan adik ini. Buat saya kadang ya beginilah kakak adik, tapi kadang, duh kok kakak adik ndak akur yaaa. Tapi saya percaya, suatu saat nanti mereka bakal kompak dan ndak saling cemburu dan iri satu sama lain. Tentunya peran orang tua untuk mengawasi dan memberikan penjelasan yang terbaik untuk anak-anaknya y,

    ReplyDelete
  17. aku pernah baca nih tentang love hate relationship, semacam sibling rival antara adek kakak gitu duh aku jadi deg dega punya anak kedua nanti gimana

    ReplyDelete
  18. baca ini jadi inget anakku, gini juga sih ceritanya... aku hamil lagi pas si sulung usia 10 bulan... Alhamdulillah si sulungnya baik, gak rewel dan kayak ngemong gitu ma adekny hihihi...
    sehat-sehat ya kalian :)

    ReplyDelete
  19. Aku pernah lihat ponakan yang usianya cuma beda 2 tahun kakaknya sempat jealous dengan adiknya tapi lama-kelamaan semakin sayang dengan si adik.

    ReplyDelete
  20. Yap kk dan adiknya mesti awalnya cemburuan tpi lama kelamaan kyk anakku mba jaraknya dekat bngt sekarang mrk tambah akrab

    ReplyDelete
  21. Saya tidak punya pengalaman mengasuh anak dengan usia yang dekat, Mbak. Anak saya beda 5 tahun, tapi hubungan adik kakaknya tidak beda jauh dengan yang usianya berdekatan, kok, menggemaskaaan...hihihi

    ReplyDelete
  22. Hebat banget kalo ada kakak yang mau mengalah untuk adiknya, aku punya kakak yang juga baik banget sama aku. penyayang dan sering jadi pendengar, seneng banget punya kakak kek dia :D

    ReplyDelete
  23. Ya begitulah dinamikanya punya anak lbh dari satu. Kalau aku sih selain yg di atas jg sering mendengungkan betapa kerennya si kakak. Jadi makin sering dipuji gitu. Punya adik bikin dia makin pinter bantuin ortu, nemenin dan ngajarin adik dll

    ReplyDelete
  24. Jadi inget pas masa-masa anak2ku masih pada kecil2. Riuh kayak gini. Aku juga ngajak si abang ngobrol sama adeknya. Dan sekarang dua anak itu beda sekolah, beda tempat juga soalnya si adek masuk asrama pondok

    ReplyDelete
  25. Iyaa...anakku pun berjarak pas 2 tahun.
    jadi suka-dukanya pas masih balita tuh yaa...

    Tapi alhamdulillah,
    Setelah memasuki usia sekolah...jadi kebantu banget si Mama...karena mereka pada mandiri dan bekerja sama.

    Saluut sama anak-anak.

    ReplyDelete
  26. Wuwuw seru mba Diah, pengen cepet punya anak jadinya.
    Ada yang diajak seru-seruan bareng ya Mba. Mereka berdua terpaut sedikit tapi kakak bisa ngemong banget. Alhamdulilalh ya Mba bahagia rasanya.

    ReplyDelete
  27. Mbak Diah, anak2ku juga jarak usianya gak jauh. Pas hamil udah kusounding2 gtu kakaknya kalau mau punya adek,alhamdulillah kakaknya baik dan sayang sama adek :D
    Soal mengalah ke adek itu bikin terharu banget ya mbak. Moga anak2 selalu akur sampai dewasa kelak ya :D

    ReplyDelete
  28. Penting memang untuk siapkan anak-anak menjadi kakak. Sibling rivalry itu berbahaya soalnyaaa mba

    ReplyDelete
  29. Harusnya dulu sejak kecil mamaku pelajari ini supaya aku sama adik akur selalu, haha.
    Soalnya sampai sekarang si adek banyak nuntut ke kakaknya

    ReplyDelete
  30. di rumahku kadang, adik yang justru lebih sering mengalah untuk kakaknya.. hahaha... tapi ganti-gantian juga sih sering

    ReplyDelete
  31. Pinternya si kakak mengayomi adiknya. Alhamdulillah anak2ku juga begitu walaupun tetap ada berantemnya.

    ReplyDelete
  32. Kalo Wahyu, jaraknya jauh sama calon adiknya ini. Mungkin karena temannya di sekolah sudah punya adik semua, jadi dia selalu minta adik juga. Tapi ternyata setelah doanya terkabul, mamanya mabok terus dan kerjanya tidur nyaris sepanjang hari kalo pulang ke Lakudo, akibatnya dia merasa gak diperhatikan, huhuhu. Sedih juga sih saat dengar keluhannya, tapi kalo gak tiduran saya mual dan mau muntah :(

    Semoga saat memasuki trimester kedua nanti saya gak mabok lagi jadi bisa perhatian lagi sama Wahyu

    ReplyDelete
  33. Makasih ya mba udh datang ke blog saya, liat anaknya mba kayaknya seneng ya punya anak yg saling akur, saya belum berani kasi adek buat si abang, takut cemburu dia nanti

    ReplyDelete
  34. Klo kakak masih bisa dan udah ngerti yaa. Pinter kakak.
    Di Rumah, adik nih yg lg Suka marah nggak jelas skrg. Mnuju 3 tahun, ampun juga ternyata dia hahaa. Klo udah marahπŸ˜‚

    ReplyDelete
  35. wii so sweet banget si kakak.
    sayang adek, bisa jaga adek..

    semoga anakku nanti klo punya adik juga bisa gitu.. hihi

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS/ UNKNOWN Please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^