Explore the blog
Tag:Makassar
Showing posts with label Makassar. Show all posts
Showing posts with label Makassar. Show all posts
Tuesday, January 24, 2012
Bismillahirrahmanirrahim

Heyy, heiii apa kabar semua? Long weekend kemarin berasa garing deh, si lepi tiba-tiba ngambek gak bisa bekerja padahal malamnya itu masih sehat wal afiat. Eehh pas paginya mau dinyalakan malah gak bisa booting, terus pas dicek ma Kakakku katanya primary partisi hardisknya gak kedetek. Holooohh what's wrong? Saya serahin ke Kakakku aja deh tu lepi mau diapain biar benar, kemarin dia minta cd-drivernya tu lepi tapi sepertinya tu cd-driver lagi di rumah Kakak di kampus baru (FYI dikit: udah dua minggu ini saya di rumah Mama di kampus lama lagi) jadi deh tu lepi masih anteng duduk manis di Kamar Kakak, mau ke rumah kampus baru tapi rada malas kelamaan dijalan sih jadi mungkin ntar aja deh ke rumah sana nyari dan ambil tu barang. Jadi deh tiga hari itu menghabiskan waktu main ma ponakan dan membaca, lumayan kemarin dua buku ludes dibaca. 


Hari ini ceritanya mau posting foto ajaib ala saya dalam rangka ikut meramaikan perhelatan akbar saweran kecebong 3 warna tapi eeehh tapiii saya lupa bawa card reader, mana fotonya masih di HP pula jadi deh gagal maneng. Mudah-mudahan besok gak lupa lagi deh biar masih bisa ikutan secara kayaknya besok hari terakhir submit postingan kan yak? Yaaahh mudah-mudahan masih bisa diterima, heheheh.

Oke deh hari ini mau sedikit melanjutkan cerita di Makassar kemarin, heeemm tepatnya edisi narsis kali ya? Xixixix. Jadi setelah kopdar ama Syam saya balik ke rumah teman  Itha lagi dan kami kembali ke rumah Om. Sekitaran jam 1 gitu Itha pamit keluar terlebih dahulu karena udah janjian ama teman-temannya untuk ngumpul lagi, sedangkan saya memilih tidur dulu sebentar, masih ngantuk dan gak enak juga sih untuk bergabung terus ama teman-teman Itha. Lagian saya sudah ada janji juga ama teman-teman SMA (Sasli dan Rinto) untuk ketemu di Losari sore harinya. 

Nah sorenya selepas Ashar saya pun jalan sendiri, berbekal panduan yang dikasih ma Itha sebelum dia berangkat tadi saya pun naik angkot sambil dijalan SMSan juga ma Itha, terus SMS Sasli sama Rinto juga tanya keberadaan mereka dimana? Berhubung Sasli katanya masih di kostannya, masih nunggu motornya yang dipinjam ama temannya jadi kemungkinan dia bisa ke Losari sehabis Magrib, sedangkan Rinto katanya masih di kantor. Jadi saya memutuskan untuk memanfaatkan waktu dulu untuk jalan ke sentral. Udah hampir Magrib saya kembali SMS Rinto yang ternyata sudah menuju Losari. 

Karena emang sebenarnya rencana awal setelah ketemu teman-temannya Itha akan nyusul saya ke Losari jadi saya telpon untuk tanya keberadaannya dimana sekalian mau tanya angkot apa yang harus saya tumpangi untuk sampe ke Losari. Eeehh tapi Itha malah nyuruh saya balik ke sentral, padahal saya bilang saya baru aja keluar dari sentral, huuhh sempat sebel dan saya memutuskan untuk menutup telpon dan tidak menggubrisnya lagi. Karena tidak mau kemalaman dijalan mana udah hampir masuk waktu Shalat Magrib saya pun segera naik angkot, dasar saya yang sok PD dan ahlinya disorientasi jalan kali ini saya pun salah naik angkot (lagi) sodara-sodara, jadi deh saya berputar-putar lagi ke jalur yang sudah saya lalui waktu ke sentral tadi, ampyuuunn! Sadar klo saya salah jalan (lagi), saya pun segera turun dari tu angkot dan bertanya ke orang gimana rute yang benar ke Losari. Setelah dapat infonya saya pun mengikuti arahan tersebut sambil SMSan ma Rinto dan telpon Sasli klo saya nyasar. Untung saya bertemu dengan seorang Ibu yang mau ke arah anjungan Losari juga jadi deh saya mendekat ke si Ibu itu dan ngobrol ke dia, dari si Ibu inilah saya tahu klo saya udah naik angkot yang benar menuju arah Losari, Alhamdulillah lega.

Daripada bengong dijalan mending ngobrol-ngobrol ma si Ibu ini dan setengah jam kemudian kami sampai juga, si Ibu ini baik banget. Malah rela nganterin saya ke dekat Losari, "takut adek kenapa-kenapa, saya khawatir" begitu katanya. Padahal saya sudah bilang "tidak usah ditemani Bu, cukup kasih tahu saja arahnya - takut Ibu kecapean". Eehh dia malah berbaik hati untuk menemani saya, "tidak apa-apa, rumah saya dekat disitu koq, sekalian jalan-jalan" katanya lagi. Malah sebelum berpisah dia ngasih nomer HPnya, katanya "klo tidak ketemu temannya mampir ke rumah aja dulu". Wah Ibu, makasih ya - sambil salaman ke Beliau yang menyebutkan namanya, Bu Nur. Makasih ya Bu Nur. 

Pisah dari Bu Nur saya pun berjalan menuju keramaian sambil telponan ma Rinto nanya posisi dia, katanya "sudah di depan tulisan PANTAI LOSARI", tidak lama kemudian sampailah saya. Huufftt duduk sebentar karena capek, SMS dari Sasli masuk katanya dia tidak bisa ke Losari karena motornya belum juga kembali, huuuufftt cape deeehh. 

Yang namanya pusat keramaian sekaligus maskot suatu tempat emang pasti ramai dikunjungi orang, begitupula dengan Pantai Losari - apalagi di malam hari, ramaaiiii banget. Yang tadinya mau narsis binti norak-norak bergembira di tulisan PANTAI LOSARI, saya sedikit jadi gak bersemangat apalagi sekitaran Losari malam itu sedikit becek sisa hujan pagi harinya. Tapi udah jauh-jauh kesini dan sampai nyasar-nyasar pula saya pun tidak mau melewatkan momen narsis di Pantai Losari, jadi deh saya daulat Rinto yang kebetulan malam itu bawa kamera DSLR untuk jadi fotografer gratis saya, xiixix - thanks ya Bro. 
narsis di Losari, January 2012
See, banyak banget kan orang yang berkunjung ke Losari malam itu? Sebenarnya masih belum puas siihh dengan foto-foto itu secara belum berfoto di masing-masing huruf kata PANTAI LOSARI itu, tapi sudahlah InsyaAllah next time klo Makassar lagi saya akan meluangkan waktu Losari lagi, dan tidak di malam hari lagi biar view nya lebih jelas, lebih asyik *dan pastinya narsisnya sang model lebih terlihat* ;))


PS.: Bener deh kata pepatah "Malu bertanya sesat dijalan!". Tapi saya kayaknya gak kapok deh dengan kalimat ini, saya anggap aja klo nyasar itu juga belajar heheheh :D







Monday, January 09, 2012
Bismillahirrahmanirrahim..... 

Akan melanjutkan cerita perjalanan kemarin, sepertinya ini benar-benar mudik deh. Selain mudik ke kampung halaman Kakek Nenek dari pihak Ibu, saya juga benar-benar mudik ke tanah tumpah darah saya (baca tanah kelahiran saya - Ujung Pandang atau yang sekarang telah berganti nama menjadi Makassar).

Saya memang jarang ke Makassar, beberapa kali sih sempat mampir tapi cuma di bandara Hasanuddin saja, itu juga bukan tepat di Makassar melainkan di Maros, yang sekitaran 45 menit lagi lah dari Makassar. Terakhir berada di Makassar itu tahun 2009 yang lalu yang pas banget di hari ultah saya yang ke-22, dan anehnya seingat saya sepanjang hidup saya sepertinya baru kali itu saya melewatkan pergantian hari ultah di tanah kelahiran saya. Saat itu saya senang bisa melewatkan hari jadi di tanah kelahiran saya, tapi disisi lain saya juga sedih karena pas malam pergantian hari jadi itu saya malah terkapar karena maag yang sukses kambuh di sore harinya, hiikkss. Tapi gak apa-apa semua harus disyukuri, berarti Allah sayang ama saya. Tidak selamanya kan melewati hari pergantian ultah dengan bersenang-senang, bahkan malah di saat sakit biasanya kita bisa lebih dekat denganNYA, iyah kan? *yang setuju acung jari deh* xixixix.

Well, mari lanjuuttt yaakk. Jadi kami tiba di rumah Om yang di Makassar itu jam 6 pagi, saat itu saya belum Shalat Subuh langsung aja deh naruh barang-barang terus Shalat. Abis itu duduk-duduk ngobrol ama Om dan juga main ma si adik Sepupu, sambil ngobrol saya SMS dua orang blogger yang emang sebelumnya sudah saya hubungi sebelum saya ke Makassar. Pertama SMS CC Unieq, dia adalah teman blogger yang sebelumnya pernah saya temui di Takalar yaah 2 tahun yang lalu, 2009. Jadi lumayan dekatlah ama CC ini, saya SMS klo saya udah nyampe Makassar dan ngajak dia ketemuan, saya bilang saya ngikut aja waktu CC dan tempat yang CC saranin secara saya sebenarnya gak ada jadwal khusus selama di Makassar. Waktu itu CC bilang dia akan lihat schedule nya dulu, terus katanya paling juga nanti ujung-ujung  tempatnya bakalan di mall. Oke deh, siipp siaappp CC. 

Terus blogger yang lainnya itu adalah Syam, pemilik Rumah Matahari saya juga SMS kabari keberadaan saya di Makassar ini ke dia dan memintanya untuk kopdar juga, katanya sih OK dia saranin ketemunya di MP (Mall Panakukkang) saja. Siiip saya berfikir biar sekalian digabung aja ntar kopdar ama CC dan juga Syam biar sekali jalan, biar mereka kenal juga. Secara CC itu udah lama vakum dari dunia perbloggeran, tapi sekarang kayaknya udah bangkit lagi dan mulai ngeblog, xoxoxox.

Sekitar jam 8, kami pamit ke kamar dulu untuk istirahat sejenak. Secara bookk yaaa, kami itu di dalam bus malam kurleb 9 jam. Gak tidur nyenyak pula! Gimana nggak klo hampir sepanjang jalan kami ngobrol dan terus ngobrol kesana kemari. Sempat tertidur sih tapi yaa tetap aja gak nyenyak dan gak nyaman. Ditambah lagi selama perjalanan itu saya duduk di dekat jendela, sibuk melihat keluar padahal di luar tuh gelap, pokoknya saya senang aja lihat jalanan, membaca plang-plang nama tempat yang dilewati untugnya saya gak lihat 'sesuatu yang berbeda' selama perjalanan itu. Jadi deh begitu masuk kamar ketemu bantal kami langsung tepar.

Alhamdulillah bisa tidur pulas selama sejam lebih, begitu bangun langsung mandi dan siap-siap jokka (baca = jalan). Di angkot kami telpon teman, Nona yang sudah lebih dulu ke Makassar dan dari Kendari emang kita sudah janji bakalan ketemu di Makassar dan jokka bareng. Tapi sepertinya Nona sibuk dengan acara keluarganya jadi kayaknya gak bisa ketemuan dulu, saya ama Itha rencananya mau ke MTC dulu sebelum Itha ketemu ama teman-teman kuliahnya mau reunian gitu deh ceritanya. Di angkot SMS CC ama Syam lagi, gimana klo ketemuannya di MP sekitaran jam 2 atau 3, SMS dari CC katanya OK tapi Syam belum balas SMS. Setelah sekitar sejam muter-muter MTC koq ya Syam belum balas SMS juga yaak? Yasud saya telpon dia *for the first time* eealaahh katanya dia gak bisa karena ada temannya yang akan keluar kota hari itu juga, jadi ceritanya dia mau ketemu ama temannya itu dulu. Yasudlah gak mau maksain juga kali besok bisa ketemu biar deh hari Sabtu itu ketemu ama CC aja. Jadi deh saya SMS CC bilang ralat tempatnya di MARI (Mall Ratu Indah) saja, kebetulan rumah temannya Itha dekat dari MARI dan disambut dengan riang oleh CC katanya malah lebih bagus karena lebih dekat dari rumahnya, kata CC selemparan sendal aja udah nyampe, heheheh. 

Berhubung Itha udah ditelpon beberapa kali ama teman-temanya yang katanya udah pada ngumpul gitu kami ke rumah temannya deh sekalian ngedrop barang dulu. SMS CC klo saya sudah on the way, tapi sebelumnya saya Shalat dulu di rumah temannya Itha. Abis itu ditemani Itha ke MARI dan voila sampe  di MARI CC udah nunggu ama temannya di lantai 3. Ngobrol-ngobrol sambil makan es teler, berhubung temannya CC itu cuma 'diculik' sejenak ama CC untuk sekedar menemani CC nunggu kedatangan saya, jadi tidak lama setelah saya muncul temannya pun pamit. Disusul ama Itha yang lagi-lagi udah beberapa kali ditelpon ama teman-temannya. Yasud kata saya gak apa-apa klo saya ditinggal ntar janjian ketemuan aja lagi dimana atau saya langsung balik ke rumah temannya tadi secara kami emang niat mau bermalam disitu. 

Kopdar kedua with CC Unieq, sekaligus kopdar terakhir di 2011. Foto by CC

Pennylane Brownies a'La CC Unieq, nyuaaamiii coklat abiiiss^^
Ngobrol ama CC itu menyenangkan, sampe lupa waktu deh kita. Sekitar jam 5 CC ngajak pindah tempat, katanya pengen nyoba menu lain. Kebetulan CC, dari pagi saya belum sentuh nasi nih. Jadi deh saya pilih nasi sedangkan CC makan soto. Masih terus ngobrol sana sini dari cerita tentang Kk kelas saya waktu SMA sekaligus tetangga juga di Kolaka yang belakangan jadi temannya CC juga selama di Makassar sampai ngobrolin per-baking-an yang kebetulan banget CC ini punya usaha kue loohhh, dan kuenya itu enaaaakk loohh, silahkan mampir ke Double U dijamin pasti ngencess binti mupeng deh ngeliatnya, saya udah buktikan dan cakenya itu bener-bener dibuat dari hati *eheeemm, CC bayar memangka karena sa sudah promosikanki ini, xixixi* ;;)

Masih terus lanjut ngobrol sana sini dan saya jadi ingat saya pengen nonton Hafalan Shalat Delisa, mumpung di Makassar jadi kapan lagi klo gak saat itu. Secara klo mau nunggu tayang di Kendari haduuhh gak tahu kapan bisa nontonnya apalagi bioskop disini lagi direnov, lengkap sudah deh. Daripada penasaran saya terus berlanjut jadi deh saya ngajak CC nonton. Untung CC berbaik hati menemani, hehehh tengkyuuu ya CC #peyuuukk

HTM for Hafalan Shalat Delisa the Movie
Setelah CC cek di webnya XXI ternyata HSD ada yang tayang 19.30 WITA di MARI jadi deh kita pilih itu. Sebelumnya karena udah Adzan Magrib saya Shalat dulu, kebetulan CC lagi gak Shalat jadi dia nunggu saya aja sambil menghabiskan sotonya. Selesai Shalat kami pindah tempat lagi, kali ini ke XXI yang berada di lantai 4 nya MARI. Kita nunggu dulu sampai pintu theater 5 nya dibuka dan yihaaa nonton deh kita. Kelar nonton jam 9 lewat dan gak kerasa kami sudah bersama selama 6 jam lebih, weeew rekor niih kopdar terlama saya setelah sebelumnya kopdar yang lama juga itu waktu ketemu Mbak Ria, Devi, Meutia, Ocha juga Mbak Mila waktu bulan Maret yang lalu yang waktu itu kami menghabiskan sekitar 5 jam lebih di Solaria - Plaza Semanggi, xixixix.

Eeeh iyah, ngomong-ngomong soal Hafalan Shalat Delisa versi the movie, hmm good lah. Gak jauh beda dari yang ada di buku, dan gak berlebihan cerita versi filmnya ini. Thumbs up deh, good job buat semua krunya. Sempat berkaca-kaca juga lihat bagian Delisa yang tetap gigih dalam praktek Shalatnya walau badai Tsunami sudah didepan mata, Subhanallah bahkan anak kecil pun bisa khusyuk Shalatnya #merasa kesentil.

Akhirnya setelah selesai nonton itu kami harus pamitan sudah malam juga dan tanpa disadari kami kopdar hampir setahun loohh secara kami kopdarnya itu 31 Desember 2011 loohh, jadi ini sekalian kopdar penutup tahun. Makasiiihh ya CC atas waktunya, makasiiihh juga untuk pennylane brownies-nya, makasih juga sudah dikasih resepnya. InsyaAllah nanti saya akan praktekkan resep dari CC. Nice to meet you again CC.  Ayooo CC, gantian duunks, kapan ke Kendari? Ditunggu naaaahh, kan katanya mau ke Wakatobi ;)

*****
Klo gak salah malamnya setelah balik dari MARI ada SMS dari Syam dia ngajak ketemuannya di Losari pagi-pagi, sambil jogging katanya. Waduuhhh Syam, saya saltum deh kayaknya klo ke Losari pagi-pagi untuk jogging heheheh. Tapi gak apa-apa deh baju saya gak formal banget koq jadi saya hayuuukk aja ajakan Syam. Eeehh beneran jam 6 pagi keesokan harinya dia udah SMS tanya jadi apa gak? Yaelaaahh pengen sih Jenk tapi pagi itu Makassar diguyur hujan. Jadi deh saya cuma balas "iyah jadi, tapi kan hujan". HP senyap gak ada balasan, sekitar jam setengah 9 hujan mulai reda dan HP pun berbunyi lagi menandakan ada SMS masuk. Ternyata Syam yang SMS katanya dia lagi sepedaan dan lagi berteduh di Coto Aroma Gagak, yang katanya tempatnya itu dekat dari tempat saya berada saat itu. Yasuuud karena Itha masih asyik dengan teman-temannya saya pergi sendiri deh ke tempat yang disebutkan Syam, berbekal petunjuk yang diberikan Syam dan juga Nining temannya Itha saya pergi deh naik becak. Tidak susah mengenali Syam, dari belakang saya sudah bisa menebaknya dan voilaaa saya benar koq menebaknya, heheheh.

Kopdar perdana with Syam , kopdar pertama juga di 2012. Foto by Syam

Coto tanpa babat, hanya daging saja @ Aroma Gagak, Jl. Kakaktua - Makassar
Saya memesan coto tapi tanpa babat, bilang ke Daeng nya klo saya cuma mau dagingnya saja. Gak lama setelah itu coto pesanan saya pun muncul, rasanya enak. Sambil makan sambil cerita-cerita deh ama Syam ditemani dengan gerimis diluar sana yang membasahi jalan Kakaktua itu. Ini adalah kopdar pertama di tahun 2012, secara kami kopdarnya 1 Januari 2012 dan masih pagi pula. Sebenarnya saya dan Syam baru kenal, saya baru beberapa kali mampir di blog dia dan dia pun juga seperti itu. Tapi mungkin karena bahasa kita sama (dialeknya gak jauh-jauh beda) jadi sama-sama mudah untuk menyesuaikan. Seperti biasalah kopdar diisi dengan cerita soal diri, kesibukan sehari-hari dan juga tentang dunia blogsphare ini. Cerita kenal si A gak? Si B, Si C dan seterusnya tapi ternyata cuma beberapa blogger yang saya sebut Syam pun mengenalinya begitu pula sebaliknya dengan saya - cuma beberapa nama blogger saja yang disebutkan Syam yang saya tahu.

Gak terasa dua jam berlalu HP saya berbunyi lagi, kali ini dari Itha yang meminta saya untuk kembali ke rumah temannya. Mumpung hujan gerimisnya udah reda saya pun pamit ke Syam, walaupun cuma dua jam tapi senang kopdar denganmu Syam, ayooo minggu ini toh ke Kendari? Jangan lupa kabari nah, insyaAllah kita ketemu lagi :)

Kopdar always fun, selalu ada kisah seru dibaliknya :) Ayooo, kalian kapan kopdar bareng saya?? Xixixix

Happy Monday bloggers^^



Saturday, April 24, 2010
Bismillahirrahmanirrahim........

Yaaawww dah lama gak posting lagi rupanya..... :-"

Hmm bingung mw cerita apa? gak ada bahan... my day still just so so, flat!! arrggghh... :-w
Apa cerita tentang TS aja kali yaa?? iyaahh TS a.k.a Trans Studio, pasti udah pada tau kaaaann?? hohohohh ;)

Kunjungan ke TS ini sebenarnya sudah lumayan lama (pertengahan Oktober '09 yang lalu - makanya judulnya pending story) :D ini kunjungan saat ke tanah tumpah darahku sekalian long vacation ke tempat kakak setelah melewati likaliku untuk meraih tambahan huruf dibelakang nama dan juga prosesi harubiru itu :D

Naaaahh pas di Makassar itu, kakak serta suaminya mengajak diriku tuk ke TS *bersama dengan krucils mereka tentunya* :D

Daaann inilah ekspresi kenarsisan saat di TS ;)
Just enjoy the pic yaaaa... toh ceritanya jg dah basi sangat lewat :))
::bagian depan TS::
::wahana - kids studio, putar petir, jelajah, studio 4D, studio nonton Jason mencari Cinta::
::lupa nama wahananya apa, kereta kuda aja kali yaa:: :D

::kincir & magic thunder coaster::

::angin beliung, jelajah, studio central::
::my sister's family, si kakak ma ipar sempat foto bareng Jengkelin:: :))

::sambil ngantri mw nonton Sponge Bob 4D::

Hmmmm waktu itu gak masuk ke semua wahana, secara 2 ponakan ini masih balita dan tinggi badannya gak mencukupi untuk masuk ke dalam wahana tersebut, ada juga sih wahana yang yang sedang maintenance jadi gak bisa merasakannya :D

Owh ya, waktu kesana itu biayanya Rp 100.000,-/orang untuk 15 wahana tertentu (Rp 90.000,-) + biaya pengurusan pass card nya (Rp 10.000,-), yang mana kartu itu bisa diisi ulang vouchernya dan juga klo besok-besok kita main kesana lagi kita gak perlu repot-repot ngurus kartu itu lagi deh, jadi... cukup bayar Rp 90.000,- aja tuk masuknya sembari memperlihatkan kartu tadi, klo mau main lebih yaah cukup tambah vouchernya saja :)

Ada beberapa wahana yang gak termasuk dalam biaya tadi (magic corner: , studio 4D, Jelajah, Kids Studio dan ada beberapa lagi *diriku lupa*) :D naah masing-masing wahana kita kudu bayar Rp 25.000,-/orang.

Tapiiii, eehh taapiiiii minggu kemarin si kakak nelpon katanya sekarang main ke TS lebih asyik... selain weekend biaya masuknya itu sisa Rp 90.000,-/orang (bagi yang sudah punya pass card tadi) daaaaaaaaaannn gak cuma bisa nikmati 15 wahana saja, tapiiiii bisa semua wahana (gak ada pake bayar Rp 25.000,-/orang lagi tuk wahana tertentu) :))

Jadi pengen main ke TS lagiiiiiii... :D

Anyway, happy weekend everybody............. yuuukksss kita serbu TS yuuukkkss :))

**owh ya jadi inget cerita Riesta waktu dy berkunjung ke TS bulan kemarin, dan juga cerita bloggers lain yang menggelitik tanganku tuk ikutan posting :D