Tetap Menyusui Saat Hamil? Kenapa Tidak! Ini Cerita Saya

Friday, January 25, 2019

Bismillahirrahmanirrahim.....

Ternyata waktu berlalu lumayan cepat ya, udah hampir di penghujung Januari aja deh ini. Alhamdullillah minggu ini udah masuk awal trimester ketiga, 28 minggu. So far, semua berjalan lancar. Makin kesini perut makin buncit, mulai ngos-ngosan jugalah kalau sambil gendong Adek dalam waktu yang lama, heheh. Hasil USG saat konsul terakhir di Senin sore kemarin, Alhamdulillah Debay inside baik-baik saja, ketuban masih banyak, berat bayi dalam kandungan juga sesuai namun posisinya masih melintang. Kata Dokter harusnya sih sudah turun ke bawah kepalanya, tapi dia masih melayang-layang di dalam karena ketubannya masih banyak. Semoga sih kunjungan berikutnya Debay udah duduk manis di posisinya. Sekarang sih disarankan untuk sering nungging saja harapannya biar Debay segera berubah posisi, heheheh.😃


Anyway, ngomongin soal hamil. Kehamilan kali ini memang berbeda dan istimewa juga buat saya. Bukan berarti dua kali hamil sebelumnya tidak istimewa, oh tidaaakk! Setiap kehamilan punya ceritanya sendiri, punya keistimewaannya sendiri.  Seperti halnya kehamilan kali ini, saat saya masih menikmati masa ngASI Si Adek eeh ternyata Allah memberikan hadiah lagi ke saya, hamil anak ketiga. Tapi, saya masih ingin menikmati masa-masa ngASI. Gimana dong? Apakah semua bisa berjalan dengan lancar? Hmm, lanjut baca sampai habis aja yak.😉 

Waktu awal tahu hamil lagi [yang ketiga ini], jujur, saya sempat dirundung galau dan lumayan shock juga. Tanya kenapa? Karena saat itu saya merasa masih belum siap sepenuhnya untuk hamil lagi. Belum siap untuk melahirkan lagi dan punya baby lagi dengan jarak yang lumayan rapat. Waktu tahu telat itu Adek Fawwaz baru 9 bulan, saya cuma dua kali dapat haid setelah nifas kemarin. Ternyata pas test pack menunjukkan dua garis. Huaaa, saya galau. Belum siap. Takut, dan macam-macam deh perasaannya. Mana lagi, saya itu sudah niat dalam hati bahwa saya ingin mengASIhi Si Adek juga hingga 2 tahun seperti halnya saat mengASIhi Kakak dulu hingga 2 tahun lebih. Huuaaa, pasti ini bakalan tidak bisa terlaksana.

Baca juga: Pengalaman Puasa Saat Hamil

Padahal perjuangan mengASIhi Adek itu lumayan drama juga. Dari yang belajar konsisten pumping buat stock ASIP saat saya kerja, pernah merelakan stock ASIP yang sudah penuh perjuangan diperoleh eeehh karena listrik yang mati dalam waktu lama jadilah ASIPnya semua mencair dan kualitasnya jadi gak bagus lagi mengakibatkan mau tidak mau saya harus membuangnya, huhuhuh. Belum lagi bolak balik di jam istirahat hingga usianya 6 bulan demi bisa tetap ngASI langsung. Gak cuma itu saja dramanya, Adek itu sempat bingung puting dan menolak direct breastfeeding yang membuat produksi ASI saya juga menurun. Tapi saat itu saya berkeras dan terus berjuang agar dia kembali mau untuk nenen langsung dan Alhamdulillah berhasil, horeee.🤗

Saya memang menikmati masa-masa ngASI itu. Baik ngASI Kakak maupun Adek, rasanya ngASI itu bisa jadi me time tersendiri buat saya. Makanya gak mau cepat-cepat menyudahi proses ini, biarkan kami sama-sama menikmatinya dan berhenti ketika kami sama-sama telah siap. Tapi kembali lagi bahwa Allah itu Maha Mengetahui, Maha Segalanya. Jika Dia telah berkehendak sesuatu maka sudah itulah yang terbaik, tidak perlu diragukan lagi. Dan, InsyaAllah saya pun siap untuk menerima dan menjalaninya. Ingat lagi bahwa di luar sana masih banyak pasangan yang ingin merasakan hamil juga. Maka, Bismillah saya siap untuk ini. 
Lalu, bagaimana dengan mengASIhi Si Adek? Alhamdulillah saya terus saja melanjutkan proses ngASI itu. Meskipun kuantitas ASI memang mulai menurun, tapi tidak menyurutkan niat saya untuk terus lanjut mengASIhi. Hasil konsultasi dari Dokter pun bilang boleh untuk lanjut ngASI sepanjang tidak ada keluhan yang mengganggu kehamilan. Yeaaay, Alhamdulillah. Saya pun semangat menjalanimya dan semakin hari Adek kelihatannya malah semakin menikmati nennya dan tidak mau lepas. 

Hingga suatu hari di minggu ke-21 kehamilan saya harus berangkat ke Jakarta karena ada training dari kantor. Bisa saja sih saya membawanya ikut serta tapi karena keluarga bilang ditinggal saja sekalian Adek bisa belajar menyapih. Yasudahlah, mungkin memang ini jalannya. Daripada nanti menyapihnya dengan penuh drama harus oles ini itu, saya malah tidak ingin seperti itu. Lagian usia kandungan juga semakin besar. Debay inside juga perlu nutrisi yang cukup, tidak rebutan makanan lagi. Semakin hari kuantitas ASI pun juga semakin menurun, mungkin sudah saatnya juga fokus untuk persiapan produksi ASI untuk Debay inside. 
Beberapa hari sebelum berangkat, saya sounding ke Adek kalau nanti Mama berangkat Adek tidak ngASI lagi, nanti kita lanjut kalau Debaynya lahir ya. Lho, kenapa? Iyah, saya memang rencananya seperti itu. Karena hak Fawwaz kan masih ada hingga usianya 2 tahun. Ketika Debay nanti lahir, Fawwaz belum genap 2 tahun jadi jika Allah menghendaki saya akan lanjut mengASIhinya bersama Debay. Bukankah produksi ASI itu menganut asas supply on demand, kan? Jadi, semakin banyak kebutuhan maka akan semakin banyak pula produksi ASI yang akan keluar, Aamiin. 


Jadi, buat yang masih ragu dengan menyusui saat hamil. Ayo semangat, Mama pasti bisa koq asal punya niat yang kuat dan yakinkan orang sekitar pula bahwa Mama bisa. Berdasarkan pengalaman saya sih ada beberapa catatan kecil berkaitan dengan ini. 

  1. Pastikan kondisi Mama sehat dan tidak ada gangguan dengan kehamilannya.
  2. Konsultasikan ke dokter kandungan bahwa Mama ingin tetap menyusui meskipun sedang hamil. 
  3. Jangan memaksakan diri. Jika terjadi kontraksi atau kelainan pada kehamilan yang mungkin disebabkan oleh proses menyusui, baiknya hentikan proses mengASIhi itu. Mama masih bisa terus dekat dengan anak koq dengan cara yang lain.🤗
  4. Perbanyak minum air, makan sayuran dan buah, juga minum susu agar nutrisi terpenuhi. 
  5. Jangan stress, be happy yah! Busui itu harus selalu happy, apalagi ditambah dengan status Bumilnya. Happynya harus double doong 😍
  6. Selalu yakin bahwa Mama bisa melalui semua dengan baik. 
  7. Dukungan dari keluarga sangatlah penting. Jadi, pastikan mereka semua mendukung keputusan Mama agar  tetap bisa menyusui meskipun sedang hamil ya, terutama pasangan. 
Kurang lebih seperti itulah pengalaman saya. Pastinya kondisi tiap Ibu hamil itu berbeda. Jadi, jangan memaksakan diri berlebihan ya, Mams. 

Semoga bermanfaat ☺


Love,


 

You Might Also Like

38 Comments

  1. Terima kasih informasinya, sangat membantu :)

    ReplyDelete
  2. Betul banget tuh bunda hehe

    ReplyDelete
  3. Thanks you for sharing

    ReplyDelete
  4. Wah bener banget bunda

    ReplyDelete
  5. Adiknya cantik banget hehe

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah dikasih rezeki dan kepercayaan anak lagi ya, Mba. Pasti ada aja jalannya. Sambil ngASI sekaligus hamil juga. Btw selamat ya, Mba. Semoga debay sehat slalu, ibunya juga. Amiin :)

    ReplyDelete
  7. Wuaaa tetep semangat mengASIhi ya mba, memang kalo membahas drama Asi itu kayak gak ada habisnya .. semoga debat dan mamanya sehat ya sampai lahiran nanti

    ReplyDelete
  8. Huff tetap semangat mb diyah saya belum bisa merasakan karena masih uhm single eaaa hanya informasi ini akan sangat bermanfaat bagi saya terimaksih mb double happy oye hehehe salam kenal mb diyah

    ReplyDelete
  9. Kemarin aku juga menyusui saat hamil, bahkan sampe adek lahir juga. Pas mau tidur itu kakak malah nggak mau lepas nenen padahal adek bayi udah ngliatiiiin terus kapan gilirannya ngasi. Akhirnya karena kasihan sama adeknya, waktu itu kakak akhirnya aku sapih juga. Hahahha

    ReplyDelete
  10. Ilmu itu berkembang ya.. Dulu rasanya pernah dengar kalau saat hamil tidak dianjurkan mengASIhi lagi..ternyata sekarang berbeda.. Atau tergantung juga kondisi masing2 Bunda ya? .. TFS mba..insya Allah sharing ya bermanfaat ya..

    ReplyDelete
  11. Aku kalau ada teman yang cerita tandem ya namanya, suka linu dan salut, m ba. Menyusui tidak hamil saja tidak mudah, moga sehat selalu ya mba semuanya

    ReplyDelete
  12. Wah bisa ya hamil sambil menyusui.. Mungkin setiap orang berbeda beda. Tentang supply on demand sepertinya patah ga 100% valid karena satu dan lain hal hehehe btw congrats ya mba

    ReplyDelete
  13. Bumilnya hrus kuat tapi yak...asupannya harus bagus. Saya pernah ga ketahuan hamil saat menyusui.tp janinnya jd ga berkembang..

    ReplyDelete
  14. Mungkin tergantung kondisi si ibunya ya mba, dulu aku kesundulan. Masih memiliki balita ehh hamil dokter menyarankan tidak boleh kasi asi lagi ke anakku karna aku mabok parah.. Takut janin kekurangan nutrisi

    ReplyDelete
  15. Subhanallah, ini pasti perjuangan banget ya, Mbak. Dan Mbak Diah adalah ibu yang terpilih. Sehat selalu untuk keluarga dan lancar sampai lahiran ya, Mbak.

    ReplyDelete
  16. Adikku pun mengalami hal sama, masih menyusui tapi juga hamil. Nggak apa ternyata, sebelumnya sempat galau

    ReplyDelete
  17. Saya pun waktu hami anak kedua juga masih menyusui. Tetap lanjut menyusui karena dibilehkan dokter. Asalkan jangan sampai terjadi kontraksi. Paling waktu itu mamah saya aja yang suka gregetan karena gak baru kali itu lihat ibu hamil, tapi tetap menyusui hehehe

    ReplyDelete
  18. sama mba, aku kemarin posisinya lagi menyusui dan sedang hamil, tapi memang karena si kakaknya udah harus disapih karena usia yang udah 2tahun 9 bulan jadi dokter meminta untuk menyapih cepat hehehe... semoga bumil sehat-sehat yah :*

    ReplyDelete
  19. Mitosnya kan kalau menyusui saat hamil adalah si kakak nanti jadi gampang rewel padahal segala sesuatunya bisa dijelaskan secara logis. Ya rewel kalau ibunya lebih banyak merhatiin si adek dan abai sama kakaknya. Alias nggak ngurusin.

    ReplyDelete
  20. Anak kedua hanya beda 18 bulan dengan anak pertama , jadinya saya hentikan asi sama si sulung. Entah mengapa asi saya langsung hilang saat usia 3 bulan kehamilan.

    ReplyDelete
  21. Belum pernah ngalamin sih mb cuma bayangin aj sama denger cerita temen2
    Luar biasaa
    Semoga persalinanny lancar y mb
    Moga kk adek nanti rukun dan solid

    ReplyDelete
  22. MashaAllah~
    Cantik,mba.

    Seneng sekali lihat wajah ceria bumiils.

    Aku dulu juga ngalamin hal yang sama waktu kesundulan anak kedua.

    Tapi sekali lagi,
    Allah mengikuti prasangka hambaNya.
    Maka, segalanya jadi serba mudah.

    Alhamdulillah bini'matihi tatimussholihaat..

    ReplyDelete
  23. Pengalaman nya sama aku jus cuma pas usia kndungan brp bulan anakku brhenti sendiri

    ReplyDelete
  24. Walaupun ak belum ada pengalaman hamil sembari menyusui tp ak dpat feel semangat dari mbak Diah. Insya Allah kalau yakin bisa yaa bisa

    ReplyDelete
  25. Mbak makasih informasinya meskipun belum menjadi istri sekaligus ibu tapi ini sangat bermanfaat buat nanti

    ReplyDelete
  26. Semangat mengASIhi ya mba, tetap harus bonding dengan kedua anak nanti meskipun harus gantian saat minum ASI. Semoga kakaknya juga bisa segera sapih, karena bagaimanapun juga debaynya lagi butuh banyak nutrisi yang tidak bisa didapatnya selain dari ibu ;)

    ReplyDelete
  27. Sebenarnya memang gak ada larangan untuk menghentikan ASI ya kalau lagi hamil asal dikonsultasikan juga sama dokter. Banyak yang berhasil juga melakukannya. Sehat-sehat trus ya semuanya

    ReplyDelete
  28. thanks for sharing your first hand experience mba.. my kids are 4 years different so I don't have the same experience here

    ReplyDelete
  29. Anakku 2 tahun pas Des kemarin juga belum disapih. Memang awalnya berat ya melepaskan momen2 indah menyusui hihi. bahagia rasanya saat menyusui sambil memeluk si kecil, sambil cium2 unyel2.

    ReplyDelete
  30. Wuih keren. Aku dulu, saat hamil anak ke-4, anak ke-3 masih kecil. Belom aku sapih. Nah pas hamil jalan 4 bulan, aku gak sanggup ngasi lagi. Badan teralu lemes. Gak bisa tandem. Jadinya disapih paksa. :(

    ReplyDelete
  31. Saya dulu jg menyusui anak pertama ketka hamil lagi. Tapi pas anak pertama dah usia setahun mau dua tahun sih jd dia ngempeng2 aja kalau ngASI krn udah makan banyak. Emang gpp ya tapi kalau bisa konsul ke dokter :D

    ReplyDelete
  32. MasyaAllah perjuang ibu sungguh luar biasa, sehat terus ya Mba Diah dan anak-anak serta calon debay. Aku jadi belajar banyak soal parenting kalo kelak punya momongan

    ReplyDelete
  33. Perlu perjuangan ya , mbak.. menyusui di saat mengandung baby ketiga. Kalau saya kebetulan jarak antara satu kehamilan dengan kehamilan yang lain skitar 4 tahun jadi tidak merasakan yang mbak diah alami. Semoga sehat selalu si adek bayinya yang di perut dan si kakak pun semoga makin aktif dengan tetap diberikan asi.

    ReplyDelete
  34. boleh asal ibu sanggup secara dana dan tenaga. Juga, tubuh anak mau. Risiko paling banyak pada anak adalah diare. Risiko janin juga adalah kurangnya nutrisi, makanya nutrisi ibu juga harus sangat diatur. Saya ada saudara yang tiap hamil memancing bayi lagi dan anak pertama menyusu sampai usia jelang 4 tahun. Setelah lama tidak hamil, anak ketiga lahir, dan kali ini 'mengundang' anak keempat. Salut dengan para ibu yang memegang teguh ASI 2 tahun. Saya tipe yang mudah menerima seandainya tak bisa 2 tahun dengan berbagai pertimbangan

    ReplyDelete
  35. Semoga semangat terus mengasihi y mba..saya juga pejuang asi...

    ReplyDelete
  36. Uwowwwww, saya berkali-kali baca blog ini, baru ngeh dong kalau si dedek Fawwaz masih nyusu padahal mamanya lagi ada dedeknya di perut.

    Sungguh keterlaluan saya ini wkwkwk

    Alhamdulillah gak ada efek lainnya ya say, kebanyakan orang menghentikan ngasi di saat hamil karena sering kontraksi rahimnya.
    Alhamdulillah si kaka Fawwaz masih bisa mimik ASI, ternyata masih seusia si adek bayi saya dong.
    Kepo juga ceritanya nanti kalau adeknya udah lahir nanti :D

    ReplyDelete
  37. Persis sy mba..
    Sama2 punya bayi bernama fawwaz..
    Pas masih semangat MengASIhi 9bln dapat kejutan lagi "dua garis merah"..😁

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak setelah membaca :)

Nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^
Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

Followers

Member of

Emak2Blogger #1minggu1cerita BloggerPerempuan Estrilook Community Indonesia Hijab Blogger Mom Blogger Community