Monday, February 20, 2017

Cita-Cita Masa Kecil

Bismillahirrahmanirrahim.....

Selamat tanggal 20, saatnya ketemu lagi dengan Sultra Blogger Talk. Ada yang belum tahu tentang ini? Aduuuh, pasti deh baru mampir dimari yah? Hehehh. Yukss ah silah cek postingan sebelumnya juga yah. 

Setelah tema pertama, kami rapat virtual aka di group WA untuk bahas tema selanjutnya. Sempat muncul masukan tema yang ingin digunakan untuk tema kedua tapi sepertinya belum klik, mungkin bisa dijadikan tema di lain waktu saja. Untuk kali ini kami sepakat memutuskan untuk mengambil tema tentang "Cita-Cita Masa Kecil". Ahaaaay, ngomongin soal cita-cita masa kecil nih kita, artinya kita bakalan flash back dikit ke belakang yah πŸ˜ƒ


Jangan lupa baca cerita personil Sultra Blogger Talk yang lain juga ya: 

Ngomongin soal cita-cita masa kecil, ada yang masih ingat gak sih apa cita-citanya dulu? Gimana perkembangan cita-citanya? Apa tercapai? Atau malah sebaliknya gak sama sekali? Ahaaayy, klo gak sama sekali sih itu mah saya. Iyah, saya. Saya salah satu dari (mungkin) sekian orang yang punya cita-cita yang berbeda dari kenyataan yang ada. Sudah jalannya seperti ini, Alhamdulillah tetap harus selalu disyukuri 😊

Well, emang apa sih Di cita-cita masa kecilnya dulu? 

Klo ditanya seperti ini, saya akan jawab: Cita-cita masa kecil saya itu standard aja seperti cita-cita anak kecil lainnya [kala itu]. Penasaran gak sih itu? *dengan back sound horror* πŸ˜† 

Alkisah pada jaman saya SD dulu, saya dan teman-teman sering banget tukar-tukaran Diary yang isinya itu biodata kami. Iyah, biodata bukannya curhatan melow, klo itu mah rahasia. Biasanya sih diary tapi kadang juga kami membuatnya dalam sebuah binder. Ceritanya biar lebih up close and personal gitu, haalaaahh (baca = lebih dekat), bisa tahu sama tahu tentang cita-cita kami, idola kami, pesan dan kesan *hiyyaaa* terus setelah isi diary itu biasanya sih saling ngeledekin hihihih tapi kami tetap enjoy aja. Yaah namanya juga anak-anak, masih polos, masih belum baper-baperan, hahahah. 

Lalu, gimana dengan cita-cita masa kecil saya? Seperti yang saya bilang tadi klo cita-cita masa kecil saya itu sangatlah standar. Pengen jadi Dokter! Hahahah. Jaman itu mah kita klo ditanya cita-cita ya jawabnya bisa seperti vocal group, saking kompaknya 😜

Jangan tanya ya kenapa pengen jadi dokter. Gak tahu, sepertinya sih biar lebih kekinian ajah, hahahah. Intinya mah saya masih labil dan gak tentu arah. Belum benar-benar mengerti apa itu cita-cita yang sebenarnya. Walau siih cita-cita itu masih bertahan hingga masuk SMP, iyah klo ada kolom biodata cita-cita pasti masih setia menulis ingin jadi dokter. Tapi makin kesini rasanya saya udah melupakan cita-cita saya itu. Apalagi waktu SMP itu, pertama kalinya belajar Bahasa Inggris dan ketika penerimaan raport nilainya jongkok, hiikss syeediiihhh. Makin lama bukannya jadi benci belajar Bahasa Inggris itu tapi saya malah jadi senang untuk terus belajar. Apalagi waktu pindah sekolah, kelas 1 cawu 2 saya pindah ke SMP 1 Kolaka saya dapat Guru yang menyenangkan. Naik kelas 2 ternyata Gurunya tetap sama, makin senang deh belajarnya lalu semangat untuk ikutan kursus juga. 

Baca juga: Belajar Bahasa

Jadilah kelas 2 SMP iti mulai masuk kursus Bahasa Inggris, semakin belajar bahasa linggis Inggris eh malah semakin senang aja untuk terus tahu tentang bahasa tersebut. 

Lalu, apa kabar dengan cita-cita masa kecil yang ingin jadi Dokter itu? Ooh ternyata, rupanya cita-cita itu mulai tergerus oleh waktu. Cita-cita hanyalah tinggallah cita-cita semata yang abadi dituliskan di diary-diary itu saja. Nyatanya kelas 3 SMA, saya lebih memilih untuk masuk ke kelas Bahasa daripada kelas IPA padahal nilai saya lebih dari cukup untuk bisa masuk di kelas IPA. Wali Kelas di Kelas 2 kelihatannya sedikit kecewa dengan keputusan saya itu tapi Beliau tidak bisa memaksa saya untuk mengikuti keinginannya, toh yang akan menjalaninya kan saya sendiri, bukan orang lain apalagi Pak Guru,  heheheh.  

Di kelas 3 Bahasa itu kami diberi pelajaran Bahasa Asing lainnya selain Bahasa Inggris, Bahasa Jerman tepatnya.  Semakin semangat lagi deh belajarnya dan tidak merasa salah pilih jurusan. Sebenarnya sih jadi lebih senang belajar Bahasa Jerman itu, pengennya sih lanjut untuk ambil jurusan Bahasa Jerman tapi sayangnya rejekinya lulus di Pendidikan Bahasa Inggris. Sudahlah, benar-benar Wassalam deh itu cita-cita masa kecil yang semakin terlupakan.  

Yaah, seperti begitulah cita-cita masa kecil saya yang hanya sebatas cita-cita semata tanpa realita. Sudah rejekinya jadi Admin bukan Dokter, semua disyukuri karena jalan hidup sudah ditentukan. Tinggal gimana kita menjalani peran kita ini.  

Itu cita-cita masa kecilku. Bagaimana denganmu? Sharing juga yuk di kolom komentar di bawah 😊



 

15 comments:

  1. Cita-cita masa kecil dulu... erm... jd wanita karier, masih inget jelas tuh pengennya itu, karena rasanya lebih waaah gitu. Tapi pas kuliah, entah kenapa berubah jadi ibu rumah tangga... alhamdulillah sih kesampaian yang terakhir, cita-cita masa kecil erm... mikirnya skr klo merintis usaha jualan online masih bisa disebut wanita karier kan??? Hahahaha

    ReplyDelete
  2. saya pun, cita-cita sejak kecil hingga kelas 2 sma: jadi dokter, apa daya karena sesuatu dan lain hal, ujung2nya kuliah di fekon dan pada akhirnya jadi staf administrasi, hehehe

    ReplyDelete
  3. Aku pengen jadi guru. Sampai sekarang masih pengen jadi guru

    ReplyDelete
  4. CitA2 waktu kecil pengen jadi astronot gara2 kebanyakan baca buku kakaku yg udah smp waktu itu

    ReplyDelete
  5. eh samaan diah aku jg cita2 masa kecilnya mau jadi dokter :D

    ReplyDelete
  6. Cita-cita dokter itu kayaknya umum sekali dulu.. Masih ada buku/album kenang-kenanganku jaman SMA dulu, yang mau jadi dokter juga banyak. :D

    ReplyDelete
  7. Saya lupa cita2 waktu SD. Pas udah remaja pingin banget jadi wartawan, karena buat saya bisa bikin tulisan itu keren banget. Tapi nggak dibolehin kuliah jurnalistik. Artinya pilih sastra Inggris, ketimbang dipaksa jurusan ekonomi yang bukan passion saya, haha...

    ReplyDelete
  8. Dulu cita cita eike pengen jadi reporter tipi tapi kekabulnya just reporter duang, medianya malah cetak, makin ke sini pengennya jadi penulis novel...e gag denk itu cita2 paling idealis yang pernah aku tanemkan saat duduk di bangku sd smp

    ReplyDelete
  9. Biasanya yang pengen jadi guru itu adalah yang punya latar belakang ortu guru pula, sempet pengen jadi guru juga, biar awet enom alias awet muda gaulnya ama anak anak hehehhehe, tapi daftar pgsd nda lulus, akhire masuk ptn negeri ambil ekonomi ekbang ahaaahahha
    Syeneng emang klo belajar bahasa inggris, serasa klo lagi dubberin film kartun keluaran pixar ato disney pas jaman smp sma aku yang paling antusias terus diapain ama gurunya

    ReplyDelete
  10. Aku jadi polwan maunya πŸ˜…πŸ˜… emang udah jadi mamang2 dari kcil. Bakat kegagahan dii haha...Terus ngga tercapai. Tapi sekolah teknik jadi macho dikit πŸ˜†πŸ˜†

    Skrg udah ngga jongkok lagi deh yaa 😁 udah lariiii bumil ..

    ReplyDelete
  11. Pas kecil cita2ku gonta-ganti hahaha
    Tapi aku kagum sama org yg dr kecil lurus dan tau jalan hidupnya, ah, moga aku gak telat memulainya, lurus fokus mencapai sesuatu (meski emang nelat sih hehe :p)

    ReplyDelete
  12. Perasaan cita2ku mau jadi artis, edd malah jadi kuli di FKM,hahahaha

    ReplyDelete
  13. Wah sudah seri kedua.. selamat berlanjut sultra blogger😘

    Sy toh kak waktu kecil bisanya kepikiran pengen jadi astronot.. wkwkwkw cuma karena penasaran bagaimna panasnya matahari. Anak kecil sekaliπŸ˜…

    ReplyDelete
  14. Saya cita cita jadi dokter, malah jadi bapak rumah tangga. Hehehe

    ReplyDelete
  15. Asekkk... Minta wa dong

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers