Sunday, October 30, 2016

Faraz 23 Months: 1 Bulan Menuju S3 ASI

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah Rabu kemarin si Babyboy 23 bulan. Duuuh, gak berasa banget yah? Iyah, saya juga merasa gak berasa banget ini bocah udah 23 bulan dianya. Alhamdulillah sampai hari ini Si bocah masih ngeASI, wajib malah. Klo dibangunkan di pagi hari, dibujuk mandi eeh malah bilang "nen dulu" sambil senyum-senyum malas buka matanya. Udah tahu aja dia klo pagi itu waktunya bangun dan bentar lagi ditinggal Mama sampe sore menjelang malam.  



23 Bulan, artinya 1 bulan lagi menuju 2 tahun. 23 Bulan menuju S3 ASI? Emang ASI seperti jenjang pendidikan? Uhuuy, ternyata iya loh. Saya juga baru tahu istilah tentang ASI ini ketika belajar sendiri dari berbagai sumber bacaan dan ikut group tentang ASI dan MPASI yang tersohor di dunia maya ini. Emang kapan S1 dan S2 nya? 

Ahaiii, jadi istilah S1, S2 dan S3 ASI ternyata adalah jenjang pemberian ASI kepada sang buah hati. Iyah, saya juga baru tahu tentang ilmu per-ASI-an itu ketika hamil bahkan tahu lebih banyak (dari sebelumnya) ketika menyusui,  setelah melahirkan. Sepertinya memang telat saya belajar tentang ilmu ASI, tapi saya tetap bersyukur karena saya masih mau tahu banyak tentang ASI ketimbang tidak sama sekali. Sebelumnya saya cuma tahu dasarnya aja klo bayi itu sebaiknya diberi ASI selama 2 tahun. Dan saya pun berniat: kelak jika mempunyai anak, maka saya akan memberikan ASI kepada anak saya selama 2 tahun seperti yang dianjurkan itu. 

Mau sedikit berbagi yah, sekalian jadi catatan buat saya juga tentang ilmu per-ASI-an ini. Menurut yang saya baca bahwa istilah S1 ASI itu diberikan saat usia anak beranjak 6 bulan pertamanya. Jika anak mendapatkan ASI selama 6 bulan berarti dia telah lulus S1 ASI. Bahkan jika mendapatkan ASI ekslusif tanpa ada pendamping susu formula itu lebih baik lagi. Nah ketika usianya 6 bulan ini, sang Bayi pun mulai diajarkan tentang rasa lain selain ASI yaitu dengan MPASI; Makanan Pendamping Air Susu Ibu. Nah MPASI untuk bayi 6 bulan hingga usia 12 bulan juga sangat dianjurkan untuk diberikan makanan yang TANPA gula garam. Karena lambung bayi masih harus menyesuaikan dengan pemberian unsur itu. Mau tahu lebih banyak? Ayo, coba googling sendiri yah biar lebih mengerti, saya gak mau dibilang terlalu menggurui ;)

Kita lanjut aja ya? Setelah anak mulai mengenal rasa lewat makanan yang kita beri, ASI wajib dilanjutkan dong ya. Nah ketika pemberian ASI terus berlanjut hingga usia anak kita masuk 12 bulan a.k.a 1 tahun berarti mereka telah lulus S2 ASI. Senang? Jelas dong yah, saya pun juga merasakan seperti itu. Berarti 1 langkah lagi anak kita akan mendapat predikat tertinggi dalam jenjang pendidikan ASI. Kapan waktunya? Yeaay, waktunya adalah ketika anak memasuki usia 2 tahun. Waktu dimana anak seharusnya sudah siap untuk disapih, lepas dari ASI. Dan dalam Agama pun juga menganjurkan untuk memberikan ASI kepada anak hingga usia 2 tahun :)

Alhamdulillah, niat saya untuk memberi ASI ke Faraz hingga usianya 2 tahun InsyaAllah akan terwujud, semoga saja gak ada halangan untuk benar-benar bisa mewujdukan niat saya itu. Tapi makin kesini saya jadi semacam melow gak jelas. November mendatang Faraz akan segera masuk usia 2 tahun, dimana saatnya dia akan mulai lepas dari ASI. Saya merasa dia sudah tidak butuh saya seutuhnya lagi *sounds lebay, yes?* Tapi mau bilang apa? Saya emang rasa kayak gitu sih sekarang. 

Gimana nggak klo 23 bulan ini saya terus memberinya ASI bagaimana pun keadaan saya. Saat saya demam tinggi, menggigil ketika PD yang tiba-tiba membengkak padahal hampir semalaman penuh Faraz 'bergantung'. Di lain waktu, ketika Faraz mulai tumbuh gigi dan mulai mengigit yang mengakibatkan lecet, saya berusaha tetap tegar terus memberinya. Belum lagi dimana pun dan kapan pun klo dia minta nen, ya harus diberikan sebelum dia jadi ngambek lanjut nangis, arrrgghh jadi deh disumbat aja biar aman. 
Untungnya sekarang udah banyak pakaian yang menunjang kenyamanan busui dalam soal berbusana, lebih dikenalnya dengan busui friendly. Jadilah saya kemana-mana pakai baju yang punya bukaan depan, baik itu yang berkancing maupun yang beresleting depan plus sebisa mungkin hijab yang menutupi dada. Klo soal hijab mah, dari dulu saya emang gak nyaman aja klo hijabnya gak menutupi bagian dada, heheheh. Kan perintahNya emang disuruh menjulurkan hijab menutupi dada, kan yah. Jadi gak perlu dibantah lagi :)

Anyway, back to topic! Duh kurang dari sebulan lagi harusnya saya menyapih Faraz. Pengennya sih menyapih dengan cinta, atau istilahnya weaning with love. Pengennya sih dalam proses penyapihan nanti kami berdua benar-benar telah siap untuk melepas kebiasaan kami selama ini. Gak ada drama oles ini-itu-inu ke si PD yang akhirnya nanti malah jadi buat Faraz merasa gak nyaman bahkan trauma karena rasa pedis ataupun pahit, misalnya. Sejak bulan kemarin saya sih udah mulai sounding ke Faraz klo nennya itu cuma boleh di malam hari, toh selama ini siangnya saat weekdays dia juga gak pernah nen koq jadi harusnya udah biasa dan terlatih. Tapi oh no, pada kenyataannya gak bisa gini juga. Saat weekend, yang ada malah bergantung ama saya mulu dan saya belum tega juga untuk benar-benar melepasnya, tidak memberinya nen jika siang hari ketika dia minta, apalagi klo udah bujuk saya sambil pasang muka innocentnya itu. Duuhh, duuhh, duuhh. Mama mana coba yang tega menolak anaknya, iksss #EmakLabilBinGalau

Gak cuma itu aja sih, saya juga udah bilang ke Faraz klo bulan depan itu ultah dia yang ke-2 tahun. Artinya, Faraz udah harus bisa gak nen lagi, udah harus lepas dari nen Mama. Tapi anaknya mah cuek bebek aja, gak peduli. Aduuhh, ini benar-benar PR besar saya saat ini deh. Bingung, gak tega semua deh bercampur jadi satu.

Temans, ada yang punya pengalaman seperti saya saat ini? Sharing dong, please :)




 

11 comments:

  1. Saya ga lulus S1nya mba...tetapi melanjutkan S2 & S3.dan alhamdulillah S2 & S3nya lulus.hehe..

    ReplyDelete
  2. Wah...saya dulu pas mau nyapih si kakak juga galau banget, mbak. Udah tak sounding sejak umur 1 tahun. Awalnya nggak yakin kalo umur 2 th dia bisa disapih ala WWL. Pas deket umur 2 th, nenennya bahkan makin kenceng. Dicoba dialihkan dia nggak mau. Tapi saya tetap sounding kalo umur 2 th udah nggak nenen lagi, ganti minum susu pakai gelas.

    Saya juga ajak dia untuk berjanji jika umur 2 th sudah nggak nen lagi. Secara mengejutkan ternyata umur 2 tahun, dia menepati janjinya. Selengkapnya bisa baca postingan saya disini ya http://isnaini-ibiz.blogspot.com/2016/07/agar-wwl-sukses-ini-yang-saya-lakukan.html

    ReplyDelete
  3. wahhh Farz udah mau 2 tahun aja, sehat-sehat terus yah sayang :*
    tuh mama lagi galau merasa tak dibutuhkan lagi, hihihi :D

    ReplyDelete
  4. Temanku berhasil menyapih setelah lewat 2 tahun, pakai sambiloto kalau ndak salah. Setelah lepas emaknya kangen menyusui, karna kalau rewel atau apa tinggal disogok dengan Nen, tapi anaknya kan sudah ndak mau. Dirijek emaknya.. Wkwk..

    ReplyDelete
  5. Ooh gitu ya mbak, aku juga baru tau istilah S1 S2 S3 hehe. Makasih sharingnya mbak, sangat bermanfaat, walaupun belum nikah, aku suka baca-baca seputar parenting. Hehe.

    ReplyDelete
  6. yeayyy faraz bentar lagi ulang tahun, ayo semangat nyapih diah. Aku jg awalnya kwatir eh ternyata bisa lebih cepet dari target nyapihnya :D siapin cemilan diah buat ngalihin pas dia minta nenen, mainan jg bisa, bobonya jgn deket2 biar sebelahan sama bapaknya aja, tidur misah jg bisa.

    ReplyDelete
  7. Di sini seringnya pakai ini ono ene Mbak. Misalnya, diberi hansaplas, injetlah, lipstiklah, dll. Anakku saat ini baru 14 bulan Mbak, belum tak sounding malah. Baca ini malah seperti diingatkan. Makasih Mbak.

    ReplyDelete
  8. Selamat ya,Aisyah udah lulus juga S3 ASI

    ReplyDelete
  9. Semangat yaa dii.. kaina dulu ditaro di uti sih 2 hari.. sminggu udah bisa, no drama hahaa tapi skrg nih yg drama muluu

    ReplyDelete
  10. Semangat mbak Diah
    Emang ga tega yah kalo ngoles ini itu ke PD, kasian liat anak jadi trauma, makanya saya ga pake jg cara itu..
    Saya sih gara2 hamil lagi jadi musti nyapih di usia 19 bulan huhu.. dan alhamdulillah 7 hari udah lulus nyapih, karena saya langsung stop menyusui saat itu juga. Jadi musti tega banget T_T

    ReplyDelete
  11. Waaaah, Farrash sudah hampir dua tahun. Masa di mana bayi menjadi balita yang menggemaskan

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers