Tuesday, June 06, 2017

Belajar Berkendara, Itu Sesuatu!

Bismillahirrahmanirrahim.....

Heihooo, saya ternyata masih ada hutang satu postingan di Collaborative Blogging KEB. Duh, padahal judul yang diberikan Mak IrLy untuk ditanggapi itu saya banget, alias curcol dari lubuk hati yang paling dalam ini, hahahh. Emang tentang apa sih yang ditulis di web KEB itu? Belajar Berkendara Bagi Perempuan Tidak Semudah Laki-Laki, Benarkah? Yeaaah, itulah judulnya. Jadi topik yang akan kita bahas kurang lebih seputar itu; perempuan dan berkendara.

vectortoons.com

Berkendara, mengemudi atau menyetir sendiri itu sudah jadi wishlist saya sejak kapan tahun. Tapi sepertinya keinginan itu belum bisa tercapai hingga kini, cita-cita saya itu belum bisa terwujud! Mungkin karena saya yang ceroboh akut, atau mungkinkah saya memang ditakdirkan untuk tidak bisa mengendarai kendaraan apapun. Yeaahh, catat ((APAPUN)). Bahkan sepeda pun saya mengaku masih meleot-leot klo ngegowesnya. Saya sepertinya tidak punya keseimbangan untuk membuat barang tersebut stabil dikendali saya, hikss malang nian nasib ini 😂

Baca juga: Jangan Pernah Sepelekan Hutang!

Sudah berulang kali belajar nyetir motor tapi hasilnya masih nihil. Nol besar, gagal. Yang ada motor jatuh ke dalam parit, Alhamdulillah sayanya gak kenapa-kenapa tapi yang ajarin benjol sana sini. Maafkan, Yah! Saya asli iri karena waktu itu belajarnya bareng Adik, eeh malah si Adik lebih dulu bisa padahal waktu itu si Adik masih SMP sedang saya udah segede gaban, hahahah. Yasudaah, sekali lagi - memang nasiiiib! Hiikks, nangis dipojokan. 

Apa usaha saya udah berakhir? Oh NO! Masih belum berakhir sampai disitu saja doong. Jadi setelah gagal di sepeda dan motor saya naik kelas lagi ingin belajarnya. Kali ini ngebet banget pengen belajar nyetir mobil. Alhamdulillah tahun lalu udah dititipi rejeki punya si Merah. Ijinlah ke Pak Suami untuk belajar nyetir. Alhamdulillah, dibolehkan. Daftar kursuslah, biar pake mobil kursus aja untuk belajarnya sekalian diajari ama instruktur karena Pak Suami sibuk banyak jadwal. Lagian, klo kejeduk saat latihan kan itu udah biasa kan ya bagi pemula, jadi untuk amannya pake mobil yang disono aja, lecet dikit kan udah biasa, xixiixix 😆

Singkat cerita, mulailah kelas mengemudi itu. Hari pertama pengenalan dasar tentang kendaraan. Bagian-bagian yang harus diketahui seperti mesin, kemudi dan fungsi-fungsi alat-alat lainnya. Setelah itu lanjut deh mutar-mutar arena latihan. Hasilnya? Jalan masih bengkok sana sini doooong. Ohya saya ambil kelas khusus 9 kali pertemuan, toh beda tipis doang dengan yg 7 kali pertemuan. Satu lagi sengaja ambil yang kelas after office hours, biar gak bolos dari kerjaan ceritanya. 
Nah, pada pertemuan kelima harusnya udah keluar arena, which is belajarnya udah boleh di jalan raya. Tapi yang ada karena saya yang masih meleok-leok belum fokus, barulah di pertemuan keenam dibawa keluar ke jalan raya. Mana pula pas waktu itu dapat mobil tua, hiiks. Beda dengan yang saya gunakan saat latihan di hari-hari sebelummya. Setirnya itu berat boookk! Mungkin karena tidak biasa aja kali yah? Jadinya gitu deh. Pada pertemuan selanjutnya diajarkan untuk melewati jalan yang zig zag dengan menggunakan alat bantu rintangan. Lagi-lagi saya tidak berhasil dengan baik. Kelihatan banget deh si Instruktur mulai stress lihat saya yang susah menangkap materinya, tapi gak diungkapkannya, hahhahh. Kasihan banget deh saya, hihihih. Tapi saya diam aja, gak banyak bantah klo diajarin takut si Instruktur jadi murka 👻

Setelah 9 kali pertemuan, berarti jatah belajar saya di tempat kursus itu berakhir sudah. Senang? Gak tuh, biasa ajah. Saya belum puas dengan belajarnya. Jadilah saya bujuk rayu ke Pak Suami lagi untuk ajarin saya agar mahir. Toh, saya udah tahu dasarnya kan. Tinggal banyak latihan dan keberanian agar bisa menyetir sendiri. Jangan harap bisa semudah meminta uang belanja untuk mengabulkan permohonan saya ini. Saya harus menunggu hari yang dijanjikannya itu, plus juga masih banyak embel-embelnya pula, fufufuhh.

Akhirnya, Minggu pagi yang dinanti itu datang juga. Senang banget. Seperti anak kecil yang udah lama dijanjikan permen oleh ortunya. Saya pun dengan semangat memulai hari itu. Jadilah titip Faraz dulu ke rumah Tante terus kami lanjut ke salah satu tempat yang memang sudah jadi andalan orang latihan belajar nyetir di Kota Kendari ini, area Kantor Gubernur tempatnya. Walaupun Pak Suami lebih cerewet dan banyak teori dibanding Instruktur di tempat kursus, saya manut sajalah latihannya. Tapi berhubung karena Beliau masih ada urusan yang harus diselesaikan jadilah Beliau mendelegasikan seorang Teman kami untuk menemani saya latihan hari itu.

So far, semua berjalan baik. Udah mulai sedikit lancar dan tidak bengkok-bengkok lagi seperti waktu kursus. Sudah mulai bisa ambil haluan kiri maupun kanan juga. PDlah saya udah mulai bisa, tinggal dipermahir lagi. Berhubung haus, saya bilang ke si Teman untuk istirahat sejenak sambil minum es di pinggir jalan untuk melepas dahaga kami. Setelah minuman habis saya minta lanjut latihan lagi. Tapi kali ini saya tidak mau di rute yang sama, saya coba minta dibawa ke jalan yang lebih rame lagi biar ada 'tantangannya' heheheh.

Alhamdulillah sih lancar. Bahkan tidak terasa saya sudah jauh meninggalkan area kota, sudah menuju ke jalan arah bandara dan saya pun mulai tidak nyaman. Saya bilang kita balik saja dan si Teman arahkan agar saya putar balik saja klo begitu. Namun sayangnya kali ini saya tidak bisa mengontrol kemudi dan kejadian itu terjadi begitu cepat. Saya panik, si Teman juga jadi panik. Ban mobil telah naik ke atas trotoar! Saya tidak bisa berbuat apa-apa lagi. Shock! Langsung keluar dari mobil dan lihat apa yang terjadi. Huaaa, mobil sudah terjepit di antara pohon. Mobil baret kanan dan kiri. 


Warga sekitar berdatangan membantu agar mobil kembali ke posisi yang benar. Tentu bukan saya lagi yang dibalik kemudi. Kami diinstruksikan agar segera meninggalkan tempat itu, takutnya nanti ada pihak yang berwajib yang melintas dan melihat kejadian itu lalu mempersulit kami. Sepanjang perjalanan pulang itu saya menghubungi Pak Suami namun HPnya tidak aktif. Sementara si Teman sudah panik dan takut kena marah Pak Suami.

Saya minta diantarkan kembali ke rumah Tante saja karena saya juga sudah lelah dan panik, belum hilang shock dan was-was juga karena belum bisa berhasil menghubungi Pak Suami. Lepas Magrib barulah Pak Suami balik dan saya langsung melaporkan kejadian sore tadi. Responnya cuma diam, saya sih sudah tahu maksud diamnya itu yang berarti doi marah, hiiks. Balik ke rumah juga dengan diam-diaman. Barulah di rumah Beliau mengeluarkan semua uneg-unegnya dan memberikan ultimatum ke saya agar tidak menyentuh mobil lagi! Dilarang keras untuk menyetir lagi! Huaaaa, ampuuun daaah 😓

Kata Pak Suami, masih beruntung saya ini bisa dibilang kecelakaan tunggal. Tidak ada korban lain yang terluka. Tidak ada kendaraan lain yang jadi korban. Itulah yang selama ini dikhawatirkannya kenapa selama ini Beliau banyak alasan klo saya ingin belajar menyetir, tidak langsung mengiyakan jika saya minta diajarkan untuk bisa menyetir. Saya membela diri dengan memberinya alasan bahwa jika saya bisa menyetir saya tidak perlu lagi terlalu bergantung padanya jika saya butuh sesuatu, selain itu kelak nanti juga akan berguna untuk antar jemput anak-anak ke sekolah dan lain sebagainya. Yasudahlah, saya tidak mau berdebat lebih panjang lagi. Jika emosi terus dilawan nanti bisa berabe kelanjutannya. 

Yeaaah, begitulah. Sejak saat itu saya tidak dapat ijin lagi untuk melanjutkan latihan menyetir. Paling sesekali saya cuma memanaskan mesin mobil di pagi hari. Padahal keinginan saya untuk bisa nyetir itu sangat tinggi agar bisa lebih mandiri lagi. Tapi karena Pak Suami menarik kembali ijinnya itu jadilah saya harus nurut. Saya juga takut klo membantahnya malah jadi dapat musibah yang lebih parah lagi dari sebelumnya. 

Walau kadang gemes juga sih klo lihat ada perempuan yang nyetir tapi masih buat para lelaki itu jadi nyinyir, pasti yang nyetir itu perempuan! Apa pasal? Tak lain dan tak bukan klo si Perempuan itu sedikit melanggar, tidak sadar yang dilakukannya berlawanan; contoh kecilnya mau belok kiri eh malah kasih weser kanan atau sebaliknya. Nah, itu kan bisa membahayakan orang lain juga. 

Uhuukk, sudahlah. Saya hanya bisa bersabar saja semoga suatu saat nanti Pak Suami memberi ijinnya kembali ke saya untuk bisa lanjut nyetir lagi 😀 Biar gimana pun, klo seorang perempuan bisa berkendara itu pasti bakalan berguna buat dirinya sendiri dan juga orang sekitarnya. Gak selamanya kan para lelaki itu bisa membantu dan mengawal setiap langkah perempuan. 

Nah, itulah ceritaku tentang belajar berkendara yang sangat sesuatu itu. Gimana denganmu, Ladies? Ada yang masih belum bisa berkendara seperti saya juga kah? Baik itu yang beroda dua ataupun empat. Ayo, mari share juga yuks 😊



 

10 comments:

  1. untuk urusan menyetir ini sepertinya kita senasip say, saya juga tidak bisa bawa kendaraan apapun mulai dari sepeda, motor apalagi mobil :(

    sepertinya saya memang ditakdirkan untuk jadi penumpang saja, huhuhu :(

    ReplyDelete
  2. wah seru juga. Kalau urusan mobil sih, ya pernah juga sih. Maksudnya pernah disuruh belajar nyetir mobil. AMbil kursus setir mobil. Hheihiehe. Samopai sekraang malah belum juga sempet latihan nyetir mobil. Hiheiheiheie, Seru juga kali ya kalau bisa nyetir mobil

    ReplyDelete
  3. Aku pas klo motor 😿
    Sblm nikah udah bikin sim mobil dan bisa dikit2 haha tapi kan pas nikah punya anak, udah repot. .
    Dulu jg pernah naik trotoar diii.
    Pak su khawatir dirimu knp2...

    ReplyDelete
  4. seru juga pengalaman belajar sepeda motor dan mobilnya, coba lagi mbak biar sampai bisa mahir biasanya bgtu harus ada goresan mobilnya baru bisa mahir heeeeee

    ReplyDelete
  5. bumil jangan coba2 nyetir sendiri dulu ya :D aku cuma bisa naik motor itupun cuma motor mio kalau motor lainnya kagok hehehe

    ReplyDelete
  6. saya juga pengen bisa nyetir mobil, kayaknya lebih nyaman daripada nyetir motor. Saya enggak bisa nyetir motor juga sih padahal, hehe
    semoga izinnya cepat turun lagi ya mbak, biar bisa nyetir lagi. Perempuan nyetir sendri itu keren!

    ReplyDelete
  7. saya naik motor gak bisa krn takut , naik mobil gak boleh sama suamiku

    ReplyDelete
  8. sha juga pengen belajar nyetir, tp belom kesampean :D

    ReplyDelete
  9. Aku baru bisa motor aja, mobil belum belajar, mau bisa juga nanti biar klo ada keperluan urgent bisa bawa mobil

    ReplyDelete
  10. Sudah kuduga tu foto mobil pasti akan nampang, dan benar juga dugaanku, tulisan tentang menyetir pasti panjang.. Memang kalau tjurhat kesiann.. Haha

    Saya sudah dituntut mi sama Abang harus bisa menyetir, apalagi tahu sa sudah pernah bawa mobil 5 hari ke kantor.. Mate! Ahahha..

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers