Wednesday, April 15, 2015

Dua Puluh Minggu: Cerita ngeASI!

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah, Rabu kemarin Faraz terhitung dua puluh minggu lahir ke bumi. Kadang masih sering rasa nano-nano gitu klo perhatikan Faraz yang lagi bobok manis. Masih amazing kali ya bisa melahirkannya ke bumi ini? #EmakLebay. Melalui proses yang duduh-aduuuhaaaiii melewati detik-detik mengeluarkannya. Hmm, mungkin kapan-kapan saya akan posting cerita persalinan pertama saya ini sebagai cerita untuk dikenang dalam blog tersayang ini. Biar sekalian Faraz jadi tahu juga cerita kelahirannya.

Yuuks mari lanjut yaaaaah ;) 

love Faraz muuuuch :*

Alhamdulillah sampai sekarang Faraz masih ngeASI. Sebagai Mama muda yang pengen ngasih yang terbaik untuk anaknya saya harus rajin belajar, banyak baca dan juga dengar sharing tentang ilmu ngeASI. Katanya untuk melancarkan ASI itu ibu menyusui aka busui itu harus selalu mensugesti dirinya bahwa ASInya itu cukup untuk kebutuhan bayinya. Gak perlu harus ngiri ama orang-orang yang ASInya banjir-banjir, yang bisa stock berbotol-botol ASIP di freezer. Kan tiap bayi itu punya kebutuhan ASI yang berbeda-beda. Busui itu juga gak boleh banyak fikiran macam-macam, gak boleh stress. Jadiiiii, busui itu harus happy selaaluuuu ;)

Dulu bahkan sebelum menikah pun [hamil dan juga punya bayi] saya udah niat baja harus bisa kasih ASI full ke anak-anak saya kelak.  Pokoknya anak-anak harus dapat haknya, ASI ekslusif selama 6 bulan dan tetap ASI hingga dua tahun! Jadi, pas Faraz lahir saya semangat untuk mewujudkan niat saya itu, InsyaAllah. Apalagi kan saya yang sekarang jadi full time mommy udah gak ada alasan doong untuk tidak menunaikan kewajiban saya ini, ngasih ASI Faraz secara eksklusif :) 

Pokoknya biar deh saya dibilang lebay atau apalah apalah, yang penting saya mau kasih yang terbaik untuk baby Faraz. Rada nyesel juga sih sebenarnya karena waktu di Rumah Sakit setelah lahiran itu Faraz sempat diberi sufor ma perawat disana. Klo IMD nya sih Alhamdulillah Faraz dapat. Waktu itu saya masih di ruang bersalin, sebelum di pindah ke ruangan perawatan Faraz dikasih sufor :( Bukan sekali doang itu mah karena semalaman saya harus berpisah dari Faraz karena malam pertama lahirnya itu dia dikasih sufor lagi ama para perawat, katanya daripada bolak balik kamar-ruang perawat, bayinya disimpan di ruang perawat saja karena baby Faraz harus diberi minum tiap tiga jam sekali. Saat itu infus masih ada di tangan saya plus ada kateter juga menempel jadilah saya manut-manut saja. Tapi keesokannya, walaupun infus dan kateter masih nempel saya semangat dan ngotot ngasih ASI ke bayi tercinta ♡♥

Lagi-lagi sempat sebel sebenarnya karena keesokan harinya para perawat negur klo Faraz itu mulai kuning karena katanya Faraz kurang cairan jadi harus dijemur-jemur dulu setelah mandi pagi dan setelah itu kembali lagi ke ruang perawat untuk diberi sufor lagi, ikkkss. Untungnya cuma dua hari saja di Rumah Sakit, pokoknya setelah Faraz diberi sufor lagi pagi itu saya gak mau lepas dia lagi, saya terus berusaha untuk ngasih ASI secara langsung hingga kini dan InsyaAllah hingga Faraz umur dua tahun nanti. Walaupun sebenarnya sudah dua bulan lebih ini saya dilarang makan beberapa jenis makanan karena Faraz alergi. Saya terima aja deh gak boleh makan udang, cumi, mie instan, telur bahkan roti pun dilarang makan, susu juga gak boleh! Huuaaa huuuaaa huhuhuhh *godaaannya ituuu looohhh. Pokoknya sampe Faraz umur enam bulan, saat dia sudah siap untuk MPASI baru deh saya bisa kembali lagi jadi omnivora, heheheh. Sekarang mah cukup nasi, tahu tempe yang jadi makanan pokok yang harus sedia setiap saat plus diperbanyak makan sayur ama buah juga. 

Oh ya ngomongin sayur ama buah, klo saya sih yang jadi booster ASI itu sayur kangkung, kelor, kacang ijo, daun katuk juga daun kacang. Klo buah, kebetulan banget Mama itu tiap pagi buat jus buah naga dan alpukat jadi deh saya juga ikut konsumsi. Alhamdulillah selama konsumsi itu ASI saya lancar jaya dan kebutuhan Faraz terpenuhi :)

Naah, itu cerita saya hari ini. Yang lagi jadi busui atau yang udah senior, boleh dong Maks kita share pengalamannya. Ingat yaaaa, busui itu harus happy selalu yaaaaa ;)

Luv
Diah

12 comments:

  1. Halooo Farazzz.. Lucu banget sih kamu dek ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhh Halo juga Tante Lia, makasiih ya Tante Lia *

      Delete
  2. Semalam nelpon yah,,,, sy dah tepar xixixxix
    btw,, sehat terus ana gantengku faraz.... kiss kiss mmuaach

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheehh iyyees nelpon, kangen ajah, xiixix.
      iyaahh Mama Rhey, ayooo cepat liburan biar bisa meet up with Faraz :* *

      Delete
  3. Faraz dah sadar kamera bgtt. Hahaha
    Katanya katuk paling jos utk perlancar asi ya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heehehh klo lg mood siih bisa sadar kamera, Tante. tp klo nggak mah datar, heheheh.
      iyah katanya daun katuk bisa perlancar ASI tp klo saya lebih lancar pake kangkung xixixiix

      Delete
  4. cie cie ibu diah, sudah sampai masanya ber-asi asi ya. seneng deh. rahma sekarang di negeri jauh ya, sudah punya baby juga. betul tuh diah, banyak makan sayur dan buah-buahan ya biar tetap full stamina dan sehat amiiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhehh iyah nih Mbak, semangat ngeASI, Alhamdulillah sekarang giliran saya :D
      iyah nih Mbak, Rahma udah gak ada kabarnya, waktu itu tau dia udah nikah jg dari FBnya, tapi udah gak pernah komunikasi lagi, klo sempat berkomunikasi langsung titip salam ya Mbak :)

      Aamiin, makasih yaaa Mbak suppportnya ;)

      Delete
  5. Semangat terus kasih asinya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaah Mbak, InsyaAllah pasti semangat dooong ;)

      Delete
  6. bisa menyusui dan disusui adalah sebuah keberuntungan yang sangat berharga loh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, Alhamdulillah pake banget ini Mbak :)

      Delete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers