Sunday, August 27, 2017

Antara BBM, LINE dan WA Messenger

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hai, apa kabar? Semoga sehat selalu yah. Mau random post aja lagi ini, kebetulan ada draft yang sudah lama ngadem belum tersentuh jadi sekalian aja deh yah. Uhuukk, judulnya kayak cinta segita aja ya! Hihihih. Iyah, kali ini mau bahas aplikasi chat yang marak digunakan oleh kita semua dalam keseharian nih. Yups, BlackBerry® Messenger, LINe Messenger dan juga WhatsApp Messenger. 


Diantara sekian banyak aplikasi yang beredar dan tentunya gratisan saya cuma memilih tiga ini aja tapi nyatanya sekarang saya cuma mempertahankan satu aja dari tiga pilihan hati itu. Yuks ah, kita cerita aja satu per satu tentang mereka dan kenapa saat ini saya cuma mempertahankan satu aja diantara ketiga aplikasi chat itu.

BlackBerry® Messenger 

Awal mula kemunculan aplikasi ini hanya bisa digunakan pada perangkat Blackberry saja, tapi saat ini BlackBerry® Messenger (yang selanjutnya kita sebut saja dengan nama kerennya, BBM) bisa juga digunakan pada perangkat Android dan IOS. 

Saya sendiri baru menggunakan BBM itu di awal 2012, saat dimana orang sudah jauh lebih dulu menggunakannya. Sejak mulai berBBMan, frekuensi SMS pun berkurang. Lebih simple berkirim pesannya lewat BBM, tapi biaya komunikasi jadi bertambah karena harus beli paket BBM bulanan. Perangkat BlackBerry tidak hanya bisa digunakan untuk sekedar berkirim pesan (chat) saja, adanya push mail bisa memudahkan pekerjaan kita juga apalagi yang memang sangat membutuhkan mengecek email tiap saat, baik email pribadi maupun email kantor. 

Setiap hal pastilah punya plus minus masing-masing. Nah, dengan BBM ini kita jadi bisa update info sesama teman pengguna BBM yang masuk dalam daftar kontak kita. Sayangnya kadang kita tidak sadar karena penasaran dengan status teman-teman kita, eehh kitanya jadi kepo pengen tahu aja apa yang dimaksudkan si empunya status walaupun mungkin bukan urusan kita, hihihihih. 

Berhubung si BB saya sudah mulai lelah dan sejak Android lebih booming daripada BB, saya pun mulai risau. Saya pun juga jadi berpindah ke Android, tidak menggunakan paket BB bulanan lagi karena merasa lebih hemat menggunakan paket Android daripada BB. Dan sejak saat itupula saya coba memindahkan aplikasi BBM saya ke Android. Ahh sayang banget, aplikasi BBM di Android itu banyak iklannya. Saya jadi malas deh pake BBM untuk chating di Andro. Pengen pindah di BB lagi tapi duh masa harus jadi bayar dua paketan per bulan, iisshh 🙄 Jadilah say goodbye to BBM. 

Sebeneranya beberapa kali sempat download dan install BBM lagi tapi saya udah gak dapat feelnya lagi berBBMan, toh bisa pake aplikasi lain juga untuk tetap berkomunikasi dengan keluarga dan juga teman-teman.

Baca juga: Blogger Keren? Itu Gimana Sih?

LINE 

Nah, klo yang ini sependek pengetahuan saya banyak diminati oleh ABG sih, eiits tapi orang dewasa pun juga banyak yang gunakan. Saya juga sempat menginstall dan menggunakan aplikasi ini, tapi entahlah saya merasa kurang nyaman saja menggunakannya, heheheh. 

Fitur-fiturnya sih bagus apalagi banyak emot iconnya yang lucu-lucu nan unyu-unyu. Emot iconnya itu sering bertema dan bikin greget untuk di download, gak cuma karakter kartun aja yang ada tapi emot icon dari para artis juga ada. Cukup dengan daftarkan nomer telpon, si Line Messenger sudah bisa digunakan oleh penggunanya 😊

Waktu hamil pertama dulu, saya beberapa kali hunting barang yang saya incar tuh dari Instagram dan untuk memudahkan komunikasi dengan penjualnya maka chatnya ya via Line. Rata-rata mereka bisa dihubunginya via Line Messenger itu, cukup add no. Contact yang tertera di Bio or search akunnya maka muncul-lah ID Line mereka. Tanya ini itu, klo udah beres, deal-transfer dan voila barang pun datang. 

Tapi karena malas dapat broadcast mulu, baik dari agan-agan penjual maupun cuplikan berita dari Line itu sendiri jadilah si Line Messenger pun saya uninstall. Lagian saya juga jarang gunakan koq, daripada berat-beratin memori HP mending unistall aja biar aman, heheheh. Kadang sih klo iseng saya masih sering reinstall si Line. Eeh kayak di bulan Mei kemarin, gegara baru install lagi jadi baru baca undangan ultah anaknya tetangga di bulan Februari lalu, hahahah. Maafkan Bu, saya kudet di Line siih, klo amannya SMS aja biar kebaca, hihihih.

Baca juga: 4 Cara Membunuh Rasa Bosan

WhatsApp Messenger 

Saya mendownload aplikasi WhatsApp Messenger (WA) ini masih sejak pakai BB, tapi karena memori BB saya itu sangat terbatas jadilah si Bebi sering hang, mau gak mau WA pun saya uninstall. Lagian waktu itu saya masih enjoy menggunakan BBM untuk sarana chatting. Waktu itu jugaa WA belum sepopuler seperti sekarang ini. 

Nah, sejak move on ke Android aplikasi satu ini jadi yang wajib diinstall buat saya. Gimana tidak klo komunikasi dari mana-mana lebih banyak dilakukan via WA menggantikan keberadaan SMS yang sesekali saja digunakan. Belum lagi group-group WA yang berseliweran. Ada-lah lebih dari sepulug group WA aktif yang di list saya. Dari group Blogger, alumni sekolah dan kuliah. Ada group reseller jualan biar bisa dapat update barang yang lagi sale dan tetap dapat diskon walau saya jarang order, xixixix ini salah satu trik juga loh biar tetap bisa dapat harga diskonnya, kan lumayan, harga ongkir ke Kendari mahal siih jadi harus pintar-pintar cari cara cantik agar bisa tetap modis #eh. 

Gak cuma group-group yang sudah saya sebutkan tadi, group kantor itu juga ada beberapa yang kadang harus lihat baik-baik ini group besar atau yang kecil, regional atau yang secara keseluruhan. Tapi yang paling rame itu sih group keseluruhan, adaaa aja yang dibahas disitu. Dari bahas kerjaan hingga upload foto-foto field trip yang kadang bikin mupeng, sumpeh. Sampai suatu hari ada yang terang-terangan ngambek lalu left group gegara udah gak tahan dengan randomnya postingan yang muncul di group itu 😂

Nah, dari ketiga aplikasi yang udah saya sebutkan satu persatu tadi, WA inilah yang masih bertahan di HP saya sebagai sarana chat dengan keluarga, teman, kerabat sekalian. Saya merasa WA ini lebih ringan dan gampang di banding kedua aplikasi tadi. Emot iconnya juga banyak, gak lucu juga dan yang lebih penting aman dari iklan-iklan yang bertebaran, heheheh. 

Gimana denganmu, Temans? Aplikasi chat apa yang lebih senang kalian gunakan? Feel free to share yaaks 😃



 

4 comments:

  1. Aku line uda kuhapus mb di, beraaat aplikasinya di henpun jadul aku huahaa
    Masi tersisa wa aja, yg praktis en cepet nyampenya

    ReplyDelete
  2. Tiga2nya ada dihpku saat ini, tapi diantara semuanya, paling nyaman memang pake WA

    ReplyDelete
  3. Sy paling suka jg pake WA kak.. fitur last seen-nya itu membantu sekali menurutku hehe..

    ReplyDelete
  4. aku masih pake line dan wa.. line, karena nggak sedikit mitra kerjaan yang pake line dan aku juga punya line@ jadi mau nggak mau line bertahan meskipun makan memori banget.. kalo notif line sih udah aku mute semua biar nggak keganggu.. kalo wa sih selain enteng appsnya, wa juga apps chat umum yang banyak dipake.. kalo bisa uninstall wa sih saya pengen uninstall wa, soalnya banyak tergabung di grup puyeng juga.. :D

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers