Pages

Thursday, October 20, 2016

Ceceritaan: 4 Malam Bersama Infus

Bismillahirrahmanirrahim.....

Postingan ini sebenarnya udah lama ada di dalam halaman draft, tapi apa daya belum juga dipublish. Baiklah, untuk mengurangi draft yang menumpuk saya akan merampungkannya. Better late than nothing, kan? #KlasikBangetDeh. Tapi siapkan stock cemilan yang banyak yah, karena ini bakalan jadi postingan puaanjaaang *secara bokk, udah ngadem bertahun-tahun* :D

Seperti yang udah saya cerita klo April 2013 lalu saya escape dari kantor buat liburan. Gak tanggung-tanggung langsung ke dua Kota (Surabaya dan Solo) dan dua Negara pula (Singapura dan Kuala Lumpur). Rencana awal sih di Surabaya itu hanya transit doang tapi saya beruntung dapat bonus bisa ikutan #roadtoAseanBlogger 2013. Nah, sementara di Solo sebenarnya bukan liburan tapi saya mencari second opinion dari diagnosis yang dokter berikan ke saya sebelumnya.



Antara Februari dan Maret 2013 itu saya merasa ada sesuatu yang aneh di ketiak saya, secara saya ini orangnya bisa dibilang paranoid level dua terhadap suatu keluhan [penyakit] dan juga karena ingin memanfaatkan fasilitas jaminan asuransi kesehatan dari kantor (baca=ogahrugidotcom) jadi pergilah saya ke dokter. Awalnya ingin memeriksakan ini ke dokter ahli dalam, fikiran saya kan keluhannya itu ada di bagian dalam. Eealaah koq malah saya diminta untuk ke dokter ahli bedah?

Yasuuud, saya nurut saja dan menuju ke ruangan dokter ahli bedah yang dimaksud. Jreeeng jreeeng *dengan back sound horoooorr*, hasilnya adalah ada kelenjar di ketiak saya dan itu harus dibedah. Saat itu juga dokter memberikan dua resep, yang satunya obat yang harus saya konsumsi dan satunya lagi itu adalah rujukan untuk operasi, katanya sih operasi kecil. Tooeeeng, shock, panik, plus takut juga dong pastinya. Saya yang seumur hidup Alhamdulillah belum pernah nginap di rumah sakit bahkan untuk menunggui keluarga yang sakit pun eeh kini tiba-tiba diminta untuk operasi, which is pastilah saya bakalan melewatkan hari dengan jarum suntik, kabel infus dan jahitan-jahitan dokter. Operasi kecil atau apapun itu istilah dokter yang maksudnya baik dan gak buat saya parno mah gak mempan, operasi ya operasi serem, horor. Hiiiiy membayangkannya saja saya udah ngeri boookk.

Sebenarnya sih ini bukan penyakit baru, di tahun 2010 lalu gejalanya udah mulai muncul. Waktu itu sempat ditemani Mama ke klinik herbal dekat rumah. Menurut hasil pemeriksaan emang ada benjolan kecil di daerah ketiak saya, seperti jerawat tapi tumbuhnya di dalam dan terasa sakit jika tangan ini digerakkan. Waktu itu cuma dikasih obat-obat herbal aja, harganya lumayanlah, waktu itu hampir setengah gaji saya sebulan untuk membelinya, klo gak salah ada 3 macam obat gitu deh. Hasilnya? Emang terasa sih, setelah mengkonsumsi herbal itu Alhamdulillah keluhan saya tadi hilang bahkan berkurang. Karena ini herbal jadi anjurannya adalah jika semua obat habis harus dilanjutkan lagi, diminum secara continue gitu. Nah berhubung saya merasa udah sehat jadi deh bandel tidak melanjutkannya lagi. Secara saya ini sebenarnya orang yang malas minum obat gitu. Di samping itu klo terus dilanjut beli obat herbal itu efeknya saya gak bisa jajan-jajan online shop lagi deh :p

Nah karena cerita tadi lah yang jadi alasan saya lanjut ke Solo setelah balik dari KL itu untuk pemeriksaan dan mendengarkan pendapat dari dokter ahli disana, hmmm let's say for second opinion. Kebetulan kan Ririn dan yang lainnya akan balik ke sana, plus ditambah lagi emang saya belum pernah ke Solo jadi hayuuukk ajaah. Selain itu, di Solo ada rumah sakit yang menerima swipe card untuk asuransi kesehatan saya, jadi tunggu apalagi? Mari kita lanjutkan langkah kaki ke Solo :D

Ada dua Rumah Sakit Swasta yang rekanan dengan asuransi saya itu, kebetulan salah satunya dekat dari asrama Ririn jadi kesanalah saya diantar oleh sister Ririn. Sama seperti Rumah Sakit di Kendari, disini juga saya langsung disuruh periksa ke dokter ahli bedah. Daaan lagi-lagi diganosa dokter juga sama bahwa saya mengalami infeksi kelenjar keringat dan kelenjar minyak. Kata dokter gak ada gunanya lagi dikasih resep obat, ini harus diangkat! Saya langsung bilang ke dokternya "klo gitu saya mau dioperasinya di Kendari saja, Dok. Keluarga saya semua di sana, saya di sini cuma liburan saja dan tidak siap untuk operasi". Kata Dokter, salah satu penyebab adanya benjolan itu karena seringnya mencabut bulu ketiak. Jadilah pori-pori kulit terbuka. Pori-pori yang terbuka itu jadi jalan kuman untuk masuk ke dalamnya. Ooh iyah, saat konsultasi itu benjolan di ketiak saya itu emang sedang meradang, bentol merah seperti biji-biji gitu. Makanya aja tuh dokter gak punya cara lain selain operasi (/.\)

Baca juga: Pinset VS Razor

Balik Kendari langsung ketemu dokter bedah yang menangani saya itu, saya lapor bahwa saya udah berani untuk menjalani operasi itu. Padahal sih sebenarnya bo'ong, saya masih asli dag dig dug deeerrr gak karuan menghadapi operasi itu. Selanjutnya saya ke RS serahkan surat rujukan dokter, skalian deh daftar. Berhubung hari itu (Jumat 26 April 2013) kamar VIP nya masih full jadi pihak RS janji akan menghubungi saya begitu ada ruangan yang siap untuk saya.

Besoknya udah dari pagi aja saya harap-harap cemas menunggu kabar dari pihak RS, sampe sore saya tungguin masih juga belum ada. Selesai Shalat Magrib ada SMS masuk, katanya itu dari pihak Rumah Sakit. Saya coba telpon untuk make sure dan katanya emang benar udah ada kamar yang available dan malam itu juga saya udah bisa masuk untuk opname. Langsung bilang ke Mama, Tante dan Kakak-kakakku untuk siap-siap nganterin ke RS.

Tiba di RS nanya tentang kamar yang katanya udah available itu emang udah ada eeh tapi pas kami ngecek ke kamarnya ternyata masih belum bemar-benar siap. Seprainya aja masih belum diganti, masih basah gak jelas gitu, lantai masih kotor dan lebih parahnya lagi masih ada sisa infus yang belum dilepas dari tiangnya. Ini maksudnya apa coba? Kenapa udah minta saya untuk datang dan katanya udah siap opname malam itu juga? Huuuuft.

Dari pihak RS minta maaf gitu dan berjanji untuk segera membereskan kamar itu. Sambil nunggu saya digiring ke ruangan UGD untuk diperiksa, cek tekanan darah sekalian diambil darah juga untuk keperluan laboratorium. Pihak RS sekalian konfirmasi ke dokter klo saya udah siap opname dan operasi. Setelah semua beres kami kembali lagi mengecek kamar dan fiiiuuuh kondisinya masih sama aja dengan sebelumnya. Iiiihh, ogah banget dong saya mau tidur disitu! Udah jam 10 lewat juga jadi kami memutuskan untuk kembali pulang ke rumah saja, pagi-pagi kami janji akan datang lagi.

Besoknya, selepas Shalat Subuh saya udah siap-siap lagi kembali ke RS saat itu diantar ma Tante. Tiba di RS langsung ke kamar, seprainya udah diganti, udah gak ada sisa infus juga tapi sayangnya lantainya masih berdebu nampaknya belum dipel. Yasudlah sambil nunggu cleaning servicenya, kami nonton tv aja. Ealaaah tvnya juga error, gak ada remotenya pula, suaranya bising, volumenya harus diatur secara manual plus susah ganti channel. Sekitar jam 10an saya udah gelisah aja. Daripada BT tak berkesudahan, kami coba untuk tidur saja. 

Sorenya perawat masuk, info ke kami klo sebentar lagi Dokternya akan visite. Fiuuuhh, syukur deh. Gak lama kemudian sang Dokter Bedah yang udah lama ditunggu akhirnya datang juga. Ngobrol ama Dokter dengan santai, pesannya gak boleh tegang. Ntar, sekitar jam 8 malam nanti perawat akan masuk dan mulai pasang infus serta diberikan obat. Jam 12 dini hari udah harus puasa karena dijadwalkan akan operasi jam 7 pagi.

Toeeeng! Antara galau, cemas, takut campur aduk jadi satu. Tapi berusaha tenang, lalu bilang dalam hati klo ntar lagi si penyakit akan diangkat, jadi harus tenang. Sore itu masih ditemani para Tante dan Nenek juga. Kebetulan ada beberapa teman juga yang berkunjung sore itu. Mereka heran, pasiennya masih bisa hilir mudik, hihihih. 

Selepas Magrib mulai deh siap-siap. Makan dulu terus tetap berusaha rileks. Ntar lagi perawat akan datang membawa infus, huhuhuh. Seperti yang sudah dijadwalkan, para perawat muncul dengan diiringi musik horor membawa alat medis: stetoskop, alat ukur tekanan darah, beserta infus dan tiangnya. Saya masih terus berusaha untuk rileks, tenangkan hati sambil Istigfar. Ini kali pertama saya akan disuntik! Si Perawat mengukur tekanan darah saya, mencatat kemudian mulai mengambil jarum suntik. Mencari nadi saya yang akan ditempeli kabel-kabel itu. Oh noooo, jarum itu masuk dan rasanya nyuut nyuut nyuut. Seperti instruksi Dokter, jam 12 dini hari saya sudah harus puasa. 

Bangun Subuh, Shalat lalu siap-siap menuju ke ruang operasi. Yeaah, Alhamdulillah ke ruang operasinya masih bisa jalan. Masuk ruang operasi itu seperti horor! Untungnya Dokter dan Paramedis yang bertugas baik semua. Setelah ganti baju khusus dan sebelumnya si bulu ketiak saya dicukurin, lalu saya digiring ke meja operasi. Masih diajak becandaan aja ama Dokter, di tanya ini itu hingga akhirnya saya tak sadarkan diri. Eehh bangun udah kembali ke ruangan perawatan. Saat itu saya masih di bawah pengaruh bius, semua masih samar-samar. Antara percaya dan gak percaya. Alhamdulillah, I'm still life

Rasanya haus banget, tapi gak dikasih karena saya belum pup, huhuhuh. Cuma ditetesi madu ama air super dikit di bibir, ikss. Gak berasaaaa. Saya haauuusss, lapaaarrr. Tapi tetap disuruh tenang. Malah diceritain kejadian absurd tadi waktu saya baru dipindah dari ruang operasi ke ruang perawatan. Hiyaaa, mana eyke tahu klo saya berhalusinasi kan masih dalam pengaruh obat, hahahah. Maluuuu. Mana tadi katanya diangkat ama perawat-perawat cowok, huhuhuh. 

Saya diceritain klo operasinya Alhamdulillah berjalan lancar. Katanya yang diangkat dari ketiak kiri saya itu besarnya seperti biji asam. Ada beberapa tapi gak sempat difoto ama keluarga, cuma dilihatin terus dibawa pergi ama paramedis. Kata Dokter sih masih ada lagi di beberapa bagian tapi tidak bisa diangkat bersamaan karena malah berbahaya jika dipaksakan. Pesan Dokter saya harus jaga pola makan, gak boleh yang instan-instan, harus yang sehat. Di awal-awal saya memang masih mematuhi nasihat Dokter, tapi makin kesini mulai melanggar. Walau saya berusaha kontrol sih jadwal makan yang instant-instant itu, hihihih. 

Sehat itu berharga. Sehat itu mahal, tapi lebih mahal lagi jika kita sakit! Yasudah ngeluarin biaya, korbanin waktu, buat orang disekitar jadi cemas menunggui kita, huhuhuh. Terimakasih Yaa Allah telah menlancarkan operasi itu. Keluargaku sayang yang setia menemani serta mendoakan. Teman-teman yang sudah menjenguk dan mendoakan juga. Dokter dan Paramedis yang sabar ama pasien bandel ini. Thanks All :*

Inilah moment berharga saya dan tak akan pernah bisa dilupakan, pertama kalinya nginap di Rumah Sakit! Gak cuma nginap tapi jadi pasien selama 4 malam, pertama kali diinfus plus operasi pula, hiks. 

Jaga kesehatan dan atur makan serta rajin olahraga ya, Temans ;)








Ohya lupa, sepatah kata untuk Kak Ira dan blognya: terus menulis yah Kak, semangat selalu. Blognya udah kece gini seperti orangnya, inspiratif dan reviewnya keren-keren. Salut deh ama Emak satu ini :) 



36 comments:

  1. Semoga selalu sehat-sehat ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, sehat2 juga ya utk Mbak :)

      Delete
  2. Aku blm pernah dirawat di RS paling nunggu. Semoga kita slalubjaga kesehatan ya, mvak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dijauhkan dari perawatan RS ya Ji, jaga kesehatan juga ya Ji ;)

      Delete
  3. kebayang ngerinya dibilang operasi Alhamdulillah sekarang udah sehat ya diah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, horor banget itu saat dibilang operasi, huhuhuh. Alhamdulillah sekarang udh sehat Mbak :)

      Delete
  4. Semoga ke depannya sehat terus ya mbaaa... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak. Sehat2 juga ya Mbak :)

      Delete
  5. Dii, kamu rajin sih nyukur hihii kabuuurrr... Takut dilempar pake pinset :p


    Sehat selalu yaa di, jgn makan instan tuh yaah susah, saling mengingatkan. Coba difoto si biji asam nyaaa... Moga ngga kejadian lagi yah nginep, operasi kaya giniii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehh typo Ciii, dulunya suka cabut bukan cukur. Untung deh Ci, udah gak ada pinset nih jd gak bisa lempar :p

      Sekarang tetap cabut, lebih praktis dan gak sakit, hihihih

      Aamiin, makasih ya Ci. Udh deh gak usah difoto aja Ci, jadi makin horor nanti klo liatnya :D

      Delete
  6. Yaa Allah mbak.. Aku ngeri bacanya.. Nggak tega nelgebayanginnya..

    Sehat sehat yaa mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehheh, apalagi ngalaminnya ya Mbak :D

      Makasih ya Mbak, sehat-sehat juga ya Mbak ;)

      Delete
  7. Semoga lekas pulih ya, Mbk. Duuy aku juga ngeri kalau kalau dirawat, cukup sekali aja karena DBD hiiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Iyah yah Mbak, dirawat itu bener-bener sesuatu banget yah, sesuatu yg menakutkan :|

      Delete
  8. serem ya. info terus ya perkembangannya semoga sehat selalu amin.

    ReplyDelete
  9. Heuu.. itu yang instan-instan susah dihindari nah.. soalnya biar jilbab juga sekarang kan ada yang instan. *ditoyor wkwk

    Ayoo.. rajin olahragaaaa. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, sodorin jilbab instan.. wkkwkwkk

      Olahraga, ayuuukkkss sa sudah belimi sepatu eRBong di KeBi, tinggal bangunkan pak Suami utk antar lari2 cantip di Tamkot jg klo hari Minggu ini habis itu lanjut ngeburjo toh :D

      Delete
  10. Sakit emang paling ga enak ya mak. Moga2 kita sellau diberi kesehatan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, gak enak pake banget itu mah klo sakit, hubuhuh. Aamiin, moga kita sehat slalu ya Mbak, Aamiin :)

      Delete
  11. Ya Allah... gegara benda sebesar biji asam sampai begitu ya mbak... AKu ga bisa bayangin kalo pas pertama diinfus kek apa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah say, spt asam katanya.
      Gak usah dibayangin, nanti makin goroy :|

      Delete
  12. aku juga mau periksa tangan ku nih di ada benjolan di punggung tanga kiri
    sering keram sekarang >.<
    semoga gx sampe operasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo Chik, coba periksa aja. Semoga bukan hal yg mengkhawatirkan yah. Jgn sampe operasi deh, Aamiin.. sehat2 ya Chik, ditunggu update kabar baiknya :)

      Delete
  13. Di infus ngeri hehe, semoga aja jgn sampai merasakan infus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, semoga gak ikut diinfus jg ya Mas. :)

      Delete
  14. Jadi penyebabnya apa Mbak? Terus, penyakitnya namanya apa? Atau cuma dibilang kelenjar gitu aja? Semoga kita selalu diberi nikmat sehat dan bisa mensyukurinya ya Mbakku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah satu penyebabnya krna dulu sering cabut bulu ketiak, Fun. Makanya pori2 kulit terbuka dan itu jd jalan utk kuman masuk ke dalam, huhuhuh. Dibilangnya infeksi kelenjar keringat dan minyak, Fun.

      Aamiin, moga kita slalu mensyukuri nikmat sehat dan mengingat kepadaNYA, jaga slalu pemberiaanNYA, sehat slalu juga ya Adikku :)

      Delete
  15. Saya operasi ya pas lahiran anak pertama, operasi Caesar. Dan itu bikin trauma banget, Mbak. Sakitnya lama soalnya. Hehhe..
    Semoga sehat selalu ya, Mbak. Kurangi makan makanan2 instan ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kemarin lahiran Alhamdulillah gak operasi Mbak, tapi bikin trauma juga, karena harus divakum, dan itu sakiiit.
      iyah Mbak, yg instan2 niih masih susah utk gak dideketin, godaannya gak nahaaann :D

      Delete
  16. semoga pengalaman diinfus kayak gini gak akan terulang lagi ya Tante...
    pasti gak enak banget harus menginap di rumah sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Dija sayang, iyaah nginap di rumah sakit gak enak.
      Dija jg jaga kesehatan ya, Sayang :*

      Delete
  17. semoga sehat selalu ya mba, pengalaman infusnya gak terulang lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Mbak, sehat juga ya Mbak Erna :)

      Delete
  18. Setuju banget, sehat itu adalah salah satu modal dasar menuju kesuksesan. Karena itu, kita harus tahu bagaimana caranya menjaga diri heheh

    ReplyDelete
  19. aduh say, saya membayangkannya saja sudah deg-degan loh..
    ternyata diakibatkan seringnya mencabut bulket yah, terimakasih kisahnya say jadi tahu ternyata cabut bulket itu juga berbahaya (padahal saya suka melakukannya :()

    terimakasih sudah berpartisipasi di GA-ku :*

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^