Wednesday, May 11, 2016

Catatan Mama Bekerja (Lagi)

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah, si Jagoanku ini sekarang 17 bulan, 2 minggu. Alhamdulillah makin cerewet, menggemaskan, ada aja tingkahnya yang bikin gemes. Yang bikin rindu our time lagi. Rindu weekend maupun hari libur biar bisa terus bersama si Bayi.  Emang kenapa gitu? Ini karena mamanya ini sejak sebulan lalu memutuskan untuk kembali bekerja lagi, keputusan yang sempat bikin galau gundah gulana sebenarnya. Tapi karena dukungan dari Pak Suami yang ingin istrinya kembali sibuk di luar, tanpa melupakan tugas utama sebagai Istri dan Mama, PASTINYA! Akhirnya kontrak untuk dua tahun kedepan itu ditandatangani itu juga. Niatnya, semua juga biar bisa dinikmati bersama, bisa untuk Faraz juga, jagoan kesayangan kami. 


Beberapa minggu sebelum masuk kerja, sempat tanya-tanya teman tentang day care yang ada di Kendari, sempat mengunjungi juga salah satu day care yang katanya diminati banyak Mamak di Kota ini. Tetapi day care yang dikunjungi itu akhirnya gak jadi pilihan, sehari sebelum masuk kerja ketemu tetangga samping rumah dan cerita-cerita, katanya anak-anaknya dititipkan di day care dekat kompleks, gak hanya itu ada beberapa anak lain di kompleks kami juga dititipkan disana. Pas banget, sore itu Ibu yang punya day care juga berkunjung ke rumah tetangga ini, ngobrollah kami, dan rasanya cocok dengan Ibu ini. Diskusi dengan Suami dan Bismillah, kami akhirnya menitipkan si Jagoan di day care tersebut.

Hari pertama kerja sekaligus jadi hari pertama Faraz bermain bersama teman-teman barunya di day care. Oooh, drama pun dimulai. Bukan Faraz namanya klo ditinggal Mamanya tapi gak nangis, yaaah selama ini emang gak pernah ditinggal, bahkan ke dokter gigi yang nunggu berjam-jam dan di malam hari pun Faraz tetap ikut, lah ini bakalan ditinggal seharian ama Mamanya. Tapi harus dikuatkan, ditegakan juga, Mama dan Bapak pergi bekerja untuk Faraz tersayang. Menurut Ibu Umi (pemilik day care) biasanya memang anak bakalan rewel jika ditinggal di hari pertama, tapi katanya itu gak berlangsung lama koq. Nanti juga jadi terbiasa, tambahannya lagi biasanya cuma butuh 3 hari anak akan jadi terbiasa ditinggal, gak ada drama nangis lagi. Pesan si Ibu, Mamanya gak perlu cemas berlebih, yakin aja anaknya baik-baik saja. Yasud, Bismillah.

Oohh tapi, ternyata oh ternyata pengalaman dan teori Ibu Umi tidak berlaku untuk Faraz. Kenyataannya sampai sekarang pun Faraz masih nangis klo pagi saya tinggalkan. Selain itu, meski udah sebulan bermain di day care saat Mamanya bekerja Faraz juga masih nangis, untung ada anak Ibu Umi yang bisa jadi "pawang"nya Faraz, klo ada Kakak Indah di rumah sih Faraz gak nangis dan rewel. 

Makanya senang banget deh rasanya minggu kemarin ada (very) long weekend itu. Bisa bersama Faraz all days long, kami pun juga sempat ke Kolaka. Walau disana cuma di rumah Om saja, gak sempat jalan-jalan maupun wisata kulineran. Padahal pengen banget bawa Faraz jalan-jalan lihat tempat berbeda, gak hanya di Kendari saja yang selama ini dilihatnya. Meski Faraz belum ngerti benar sih perbedaan Kendari dan Kolaka itu kayak apa, heheheh. Tapi gak apa-apa deh, bisa quality time dengan Faraz itu sangaaaaat menyenangkan. 

Aaaahh Faraz, Mama riiinduuuuu. Tunggu Mama di rumah yaah Nak :* :* 



 

11 comments:

  1. udah mulai kerja lagi ya, kangen banget sama Faraz ya. Maaf diah waktu itu aku salah nulis nama Faraz jadi Fayaz :-D

    ReplyDelete
  2. Huaaa, mama jangan lama2 yaaa. Faraz udah biasa sama mamak jadi gitu. Kaina pun, baru2 ini aja mau nginep drmh uti atas kemauan sendiri. Mungkin emang ada masanya yah diii, enjoy yaa mama dan faraz.moga lancar ^^

    ReplyDelete
  3. wahhhhh, baca tulisan ini jadi teringat kisahku sama Wahyu, hiks :'(
    sabar yah Faraz sayang, mama & papa bekerja juga untuk kamu kok :*

    ReplyDelete
  4. wah ternyata berat ya.. ninggalin anak saat dia sudah agak besar. Nanti juga biasa kok Mama Diah. Kalau anakku sih malah dadha-dadha kalau mamanya pergi kerja, mungkin karena ditinggal sejak usia 2bln :D

    ReplyDelete
  5. Semangat ya mak.. semoga kerja dan babynya bisa sejalan.

    ReplyDelete
  6. Huaaah, pasti galau berat ya mba awal2 tinggalin Faraz. Aku juga ni, Nusaiba udah ga nga-asi kayaknya mau kerja lagi... Semoga lancar ya mba dan sukses bagi waktunya, aamiin

    ReplyDelete
  7. di tempatku jauh dari daycare, jadi anak2 dititip ke mbah aja pas aku kerja

    ReplyDelete
  8. Faraz masih drama? Waw.. Tapi kan faraz tipe-tipe "menegur". Kalau diambil dari emaknya menangis, lost fokus sedikit lupa kalau lagi nangis.. hehe.. Tapi entahlah kalau nangisnya karna berfirasat bakal ditinggal seharian...

    ReplyDelete
  9. aihh syenangnya
    jadi kepikiran juga besok kalo uda anak anak, terus anak uda besar aku bakal balik kerja ga ya hihihi

    ReplyDelete
  10. akuk juga kalo jadi mbak diah pasti galau berat...
    semoga faraz ngerti yah

    ReplyDelete
  11. Duuuuh, gimana serba salahnya kamu ya mbak antara kerjaan sama dek Faraz :' yaaah, nanti lambat laun Dek Faraz juga ngerti kok :)

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers