Friday, January 25, 2013

Cerita Si Gigi Geraham Bungsu

Bismillahirrahmanirrahim..... 

Ini adalah postingan yang udah lama mendam di draft, jadi mumpung sekarang lagi rajin nulis jadi sebaiknya diselesaikan saja cerita ini.

Mau cerita dikit nih tentang kelanjutan cerita si gigi geraham bungsu yang Alhamdulillah udah 6 bulan sudah 'pisah' dari saya :D

Jadi ceritanya bulan Juli yang lalu, setelah acara reuni kecil itu Minggu malamnya saya lanjut ke Jogja, kebetulan udah janjian ama Kakak saya juga disana. Jadi berangkat naik kereta dari Bandung jam 7 malam dan menurut jadwal akan tiba jam 4.30 Subuh, sepanjang jalan BBMan ma Kakak laporin tentang posisi saya sudah dimana berhubung ini adalah perjalanan pertama saya dengan kereta, mana malam lagi jalannya. Well let's call me udik deh hari gini baru naik kereta, xoxoox monggo silahkan. Lah mau gimana lagi di Sulawesi itu gak ada kereta jadi kemana-mana ya transportasinya mobil, kapal, pesawat pokoknya transportasi selain kereta, hehehehh.

Nah kebetulan juga ini adalah kali pertama saya ke Jogja, tuh kan lengkap kaaaan perjalanannya? Makanya kenapa saya jadi sedikit parno dan harus laporan tiap saat ama Kakak :D  Kasihan juga sih si Kakak jadi gak bisa tidur nyenyak karena nungguin saya, tapi gak tiap malam kan Kak saya mengganggumu seperti ini? *plaak*

Pokoknya setiap kali ada penyampain gitu langsung deh kabarin sampe akhirnya menurut arahan Kakak saya klo tinggal 2 stasiun lagi saya nyampe di Stasiun Tugu. Pokoknya saya mensugesti diri saya agar tidak tidur lagi takutnya bablas kelewatan. Dan kereta pun berhenti di Stasiun Tugu Jogja sesuai jadwal. Cepet-cepet hubungin si Kakak klo adiknya yang imut-imut dan senang nyusahin ini udah nyampe dengan selamat di tanah tempat dia menuntut ilmu. Kata Kakak dia udah siap keluar dan 15 menit lagi sampe stasiun, dia kasih instruksi agar saya menuju ke ruang kedatangan nanti nunggu disana *hmm lupa* pintu selatan klo gak salah. Gak lama duduk di ruang tunggu dia nongol deh, dan kita menuju kostannya, brrrr dingin euuy Subuh-Subuh naik motor mana saya gak bawa jaket pula untungnya tadi udah bilang ke Kakak klo saya gak bawa jaket jadi dia bawain saya jaketnya, tapi tetap aja dingin boookk. Yaudah sampe kostannya langsung istirahat, kebetulan lagi gak shalat jadi langsung deh tepar dengan sukses, sekitar jam 10 pagi baru bangun.

Pas bangun minta sarapan ama Kakak abis itu mandi dan nanya ke dia dimana rumah sakit dan kapan dia mau nganterin saya kesana? *naah kan tambah nyusahin*, hahahah. Ceritanya udah beberapa bulan sebelumnya saya udah nanya ke Kakak soal lokasi rumah sakit rekanan asuransi kantor gitu, nah kebetulan salah satu rumah sakitnya itu gak jauh dari kostan dia. Jadi ceritanya saya mau operasi impaksinya di Jogja saja, biar sekalian ditangani oleh dokter spesialis bedah mulut gitu berhubunng di Kendari belum ada drg. SpBMnya. Oh iya sebelumnya sempat sharing juga ke Gaphe tentang impaksi ini, tau sendiri kan Gaphe juga pernah menjalani operasi serupa. Waktu itu tanya dia dimana operasinya? Nah dia sebutin RS tempat dia tindakan waktu itu. Sayangnya sih RS itu gak masuk jadi provider asuransi itu (baca gak bisa gratis klo saya sekedar nunjukin kartu doang). 

Waktu Kakakku survey RS provider tadi ternyata ada kabar buruk klo sejak per Mei gitu kerjasamanya ditutup berhubung ada sesuatu diantara mereka, dan parahnya lagi ini berlaku untuk kedua RS provider tadi. Jadiiii mau gak mau saya harus nanggung dulu semua biayanya nanti baru di reimburse, wadoooh. Diskusi ama Kakak, katanya klo seperti itu mending di RS dekat kostan dia ajah, yasud saya manut aja deh. Sebenarnya saya sudah angker sendiri sih dengan kata operasi itu. Lah di Kendari aja udah berapa kali gagal kan. Nah ini sok tegar aja buat operasinya. Salah satu alasannya adalah karena sebentar lagi kerjasama antara si asuransi dan kantor akan berakhir (per 18 Juli 2012) jadi mau gak mau harus masukin reimburse nya sebelum kontrak kerjasama berakhir.

9 Juli 2012, sekitar jam setengah 11 siang diantar deh ama Kakak ke RS dekat kostannya itu. RSnya besar, perawatnya ramah-ramah, bersih, beda banget deh RS yang disini yang kadang perawatnya itu jutek walaupun ada juga sih yang ramah. Pertama menuju meja receptionist gitu, daftar dan ambil kartu serta dicek deh dokter yang sedang tugas saat itu, setelah kartunya jadi diarahkan ke salah satu drg. SpBM, nunggu bentar terus giliranku deh. Diperiksa ama Dokternya, dicek, saya juga tunjukkan hasil fotogenic panoramik saya waktu di Kendari terus saya juga mengeluarkan keluh kesah termasuk bilang ke Dokter klo di Kendari sebenarnya saya udah berapa kali dijadwalkan untuk tindakan ma Dokter gigi di Kendari tapi saya masih takut dll. Saya juga bilang ke Dokter klo saya sering migren dan kata Dokter "iyah itu salah satu efek samping dari impaksi ini". Yasuuud klo emang kayak gitu, sok memberanikan diri aja deh untuk terus maju. Jadi dokter kasih rujukan untuk panoramik dulu.

Hasil Panoramik - My  'sleeping beauty'

Setelah hasil panoramiknya diambil saya kembali lagi ke Dokter dan menyerahkan hasil foto gigi 'sleeping beauty' saya itu, see - gigi geraham bawah saya kiri dan kanannya semua tidur kan? Mantaplaaah!

Berhubung udah jam 1 jadi hari itu tidak bisa langsung tindakan karena jadwalnya Dokter udah selessai. Jadi dijadwalkan untuk tindakannya keesokan harinya. Disuruh pulang dulu ama Dokter, istirahat katanya. Iyah deh Dokter, baiklah saya akan pulang dulu biar sekalian deh saya mau menikmati makan makanan enak dan keras-keras karena pasti besok setelah tindakan saya bakalan susah makan untuk beberapa waktu.

Pulang ke kostan Kakak, makan siang terus tidur. Malamnya saya request ke Kakak untuk makan enak, saya traktir deh yang penting makan enak selagi saya bisa normal mengunyahnya, heheheh.

Keesokan harinya: 10 Juli 2012. Pas bangun koq badan kayak meriang yah? Hangat-hangat gitu, bilang ke Kakak "Kak, kayaknya saya demam deh". Entah ya ini beneran demam atau demam panggung karena mau 'tampil jadi tamu disinggasananya Dokter' :P Kata Kakak "ah perasaan kamu saja, buruan mandi siap-siap ke Dokter" yasuud baiklah. Sejam kemudian sampailah saya lagi di hadapan Dokter yang baik hati itu. Ditanya ama Dokter tentang kesiapan saya, saya bilang siap sih Dok, tapi saya koq sepertinya demam ya Dok? Dicek lagi ama Dokter, Susternya periksa tekanan darah saya. Katanya sih normal tapi kata Dokter klo saya emang masih ragu besok malam saja kembali lagi dan kita lihat langkah selanjutnya. Saya langsung setuju aja dan kembali lagi ke kostan. Sebelum pulang dikasih obat penurun resep untuk penurun demam ama Dokter. Eeeh tiba di kost Kakak saya sehat walafiat, malah sorenya saya paksa teman saya Isra untuk 'culik' saya dan bawa keliling Jogja, hahahah. Gak tanggung-tanggung jalannya sampe malam loh, hampir jam 10 malam klo gak salah. Bener-bener deh demam panggung :P

Berhubung cuti saya makin menipis dan mengingat tinggal beberapa hari lagi tuh kontrak kerjanya asuransi dengan kantor mau tidak mau saya harus melakukan tindakan operasi impaksi itu hari itu juga. Jadi deh 11 Juli 2012 sekitar jam 8 malam kami kembali lagi ke RS tersebut dan saya udah pasrah deh Dokter gigi mau lakuin apa aja ke gigi-gigiku. Sebelum dianastesi saya bilang ke Dokter, "Dokter dibius total aja yah biar saya gak ngerasain apa-apa", kata Dokter "Gak bisa Mbak, klo mau dibius total kita tindakannya di ruang operasi dan itu melibatkan Dokter anastesi selain itu operasinya jua gak bisa malam ini". Yah kecewa kirain saya bisa gak ngerasain apa-apa :(  Pesan dokternya "jangan tegang, relaks aja ya Mbak" sip baik Dok, akan saya coba. Mulai deh muka ditutup layaknya proses operasi, anastesi diberikan, saya udah mulai gak merasakan apa-apa terhadap daerah mulut saya. Masih bisa dengar sih apa kata Dokter yang memberikan instruksi ke para perawatnya. Termasuk dengar juga teriakan orang disamping ruangan Dokter tempat saya, sepertinya orang disebelah itu giginya dicabut juga.

Kurang lebih sejam gitu deh dikerjakan ama Dokter dan kedua gigi sleeping beauty saya telah sukses diangkat. Selesai semua ritualnya, Dokter pun memberikan resep dan menjelaskan kegunaan masing-masing obat. 

Ada penahan rasa nyeri, anti pendarahan dan vitamin *klo gak salah ingat* :D
Penampakan setelah operasi impaksi, pipi tembem :P


Tiba dikostan Kakak langsung tepar dengan sukses, ceritanya biar gak ngerasain sakitnya. Sempat beberapa kali terbangun dan ganti kapasnya. Keesokan harinya saya minta Kakak untuk cari es batu buat kompres, secara pipi saya makin chubby kelihatannya.Untung Ibu kostnya baik hati mau ngasih es batunya, pas Kakak saya melintas di depan Ibu kost dan bilang mau cari es batu buat saya, hehehh. Makasih ya Bu kost :D

Penampakan hari pertama setelah operasi impaksi, pipi saya makan chubby =))

Pokoknya seharian itu gak keluar kemana-mana, totally bedress di kamarnya Kakak. Tapi untuk besoknya dan besoknya lagi jangan ditanya yah. Jumat sebelum Kakak saya Jumatan, dengan pipi yang masih sedikit chubby saya minta minta Kakak anterin saya ke Taman Pintar karena udah janjian ama Ririn. Pas mau keluar kost ditanya ama Bu Kost "mau kemana ini yang sakit?" dengan muka super polos saya jawab aja "mau ke Taman Pintar Bu, janjian ama teman" heheheh. Sampe-sampe Bu kost geleng-geleng kepala aja lihat saya.

Alhamdulillah, sekarang saya udah jarang migren lagi. Biasanya migren klo pas lagi 'dapet' aja, semoga gak ada sakit yang berhubungan dengan gigi lagi deh :)

Eeehh udah dulu yah, maafkan postingan kali ini super duper panjang. Maklum postingan ini udah lama meremnya, heheheh. Have a nice weekend everyone ^______^



19 comments:

  1. Wew...diah berani ya ke dokter gigi..
    Kalo aku mah takuut..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh mau gak mau harus berani Riest, malah sekarang langganan ama dentist, xiixix

      ayoo Riest klo sakit gigi jgn takut2 :D

      Delete
  2. huaaa sy jd takut ni klo gigi sy juga :( tp selama ni sih baik2 aj, cepat kembali seperti semula yah :D

    Lama g mampir

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya siih saya juga takut, lah sampe demam gitu, heheheh..

      gpp, saya jg lagi jarang BW, heheh

      Delete
  3. kalau berurusan sama dokter gigi harus bolak balik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyyaah Mbak, klo ama dokter gigi bolak balik berurusannya karena perawatan gitu :D

      udah bener koq Mbak, nulisnya Lidya bukan Linda :D

      Delete
  4. maaf diah, namaku Lidya :) kayanya udah 2 kali dhe nulisnya dikomen Linda, salah tulis mungkin ya

    ReplyDelete
  5. mendingan suntik deh mba, dibanding cabut gigi, kalau aku pribadi soalnya lebih seram cabut gigi dari dulu, udah takut :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh, sama ajah.. tohh klo emang harus dicabut lebih aman dicabut. suntik gak memberi solusi yg baik. suntik itu sebelum cabut gigi biar kita gak ngerasain sakitnya :D

      Delete
  6. jauh-jauh amat ke yogya untuk impaksi, padahal di kendari bisa juga rumah sakit menangani-nya, apalagi dokter ahlinya ada dan alatnya sudah cangggih,
    btw-yogya memang punya daya tarik sendiri,,,sehabis operasi bisa jalan-jalan menikmati keindahan yogya tentunya yang tak ada di sulawesi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaahh sayangnya disini belum ada drg. SpBMnya jadi saya lebih memilih ke Jogja, biar sekalian jalan2 juga. kebetulan blm pernah kesana, meskipun pada akhirnya saya belum sempat buat jalan2..

      Delete
  7. ke dokter gigi berasa ke tukang serpis tipi
    ngilu liat tang sama obeng... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhahahahh, iyaah ya Mas *baru nyadar* :D

      Delete
  8. Kayaknya ngeri ya operasi gigi geraham, saya mah takuuut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya siih ngeri Mbak, tapi sekarang klo ada yang mau melakukan hal yg sama setidaknya saya bisa dikit komen, klo gak sengeri yg kita bayangkan koq. kan dibius :D

      Delete
  9. ampun saya kalau masalah gigi
    phobia,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. heehehehh, lebih baik sakit hati yak? xixiix *oups gak kedua2nya daaahh :P

      Delete
  10. hiks, gimana rasanya yaa.... pasti sakitnya POOOOLLLLL....

    sekarang sudah sembuh kan?

    ReplyDelete
  11. Dija sikat gigi kalo mau tidur lho Tante...

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers