Friday, August 05, 2011

Curcol Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim.....

Apa kabar temans? Bagaimana kabarnya? Sehat kan? Puasa lancar kan? Tarwih juga lancar kan? Pada Tarwih sendiri apa jamaah di Mesjid nih? Klo saya sih dua-duanya :D

Iyeeep, karena dua hari pertama saya Tarwih sendiri aja di rumah, hari pertamanya sih sebenarnya pengen pergi tapi masih rada capek coz sorenya habis nyuci pakaian seminggu *kebiasaan nyuci dirapel seminggu sekali nih, xixiix* lagian mikir biasanya klo di Mesjid dekat rumah sini tuh malam pertama Tarwih nya tu masih rada sepi lagian kan masih menunggu keputusan munculnya Hilal jadi memutuskan untuk Sholat Isya dan Tarwih sendiri di rumah. Klo malam keduanya karena belum siap ke Mesjid, secara saya balik dari kerja aja udah menjelang buka gitu, 5 menit sebelum buka lah. Terus pas jam 7 gitu eeehh listriknya mati, huffttt lengkap sudah deh. Jadinya sekali lagi Sholat Isya dan Tarwih sendiri di rumah.

Barulah pas malam ketiga saya melangkahkan kaki ke Mesjid untuk sholat Isya dan Tarwih berjamaah. Jarak Mesjid dari rumah tidak begitu jauh, paling juga sekitaran 200m saja. Berangkatnya 5 menit sebelum Adzan berkumandang, jadi waktunya pas aja gitu, lagian kan setelah adzan masih ada jeda sebentar, masih bisa Sholat Sunnat juga :)

Alhamdulillah dapat shaf ketiga dan lumayanlah gak banyak anak kecil ataupun anak ABG di dekat saya, yaa tahu sendirilah biasanya anak-anak tu pada bising, sibuk sendiri dengan urusannya masing-masing. Yaahh kadang masih disambi ngobrol sana sini, dan sekarang ini gak sedikit dari mereka bawa handphone ke Mesjid, ckckck anak-anak ini jadi mengurangi konsentrasi dan kekhusyukan orang lain saja deh arghhh -___-

Sholat Isya berjamaahnya berjalan lancar, dan sebelum Udstadz dipersilahkan naik ke atas mimbar untuk memberikan Taudziahnya seperti kebiasaan Mesjid ini dari tahun-tahun sebelumnya, ada Remaja Mesjid yang bertugas untuk membacakan susunan acara. Wedeww, berasa jadi kembali ke masa lalu, waktu SMP-SMA dulu saya juga pernah jadi bagian dari Remaja Mesjid disini dan pernah bertugas membacakan susunan acara seperti yang dilakukan petugas (Remaja Mesjid-REMAS) malam itu :D

Tapi heran koq yaa kakak pengurusnya masih sama ya? Padahal seingat saya, waktu saya dulu jadi bagian REMAS si kakak ini juga yang menjadi pengurus sekaligus ketuanya *klo gak salah* aduuhh apa tidak ada Remaja lain yang ingin menerima tanggung jawab kepengurusan ini? Padahal menjadi bagian kepengurusan Mesjid itu sama aja dengan kita membuka ladang amal untuk kehidupan kita kelak, bukan?

Klo ada yang tanya kenapa saya tidak menjadi bagian dari REMAS itu sekarang? Padahal saya kan juga masih single, upss masih sendiri binti belum berkeluarga maksudnya. Yaahh, karena saya baru aja lagi kembali ke tempat ini. Terus kenapa sekarang gak jadi pengurusnya aja lagi Di? Hihih, klo ada pertanyaan seperti itu mungkin saya no comment deh, bukan kenapa-kenapa sih, saya sekarang gak tahu akan sampai kapan saya disini. Lagian saya lihat sih masih banyak cikal bakal anak remaja yang bisa jadi pengurus Mesjid Nurul Falah ini, yang mana mereka itu asli penduduk sini, jadi mungkin akan lebih baik mereka saja yang dikader untuk menjadi pengurus Mesjid ini. Klo sekedar ngasih sumbang saran dan masukan, InsyaAllah saya tidak akan menolak koq, toh demi kepentingan bersama, demi kepentingan umat. Hitung-hitung mungkin saya bisa berbagi pengalaman dan pengetahuan yang saya miliki.

Eh iya, udah tiga malam nih saya Tarwih disini. Dan rasanya keadaan sekarang ma dulu itu tidak jauh berbeda. Kenapa gitu Di? Emang maunya gimana? Yang saya lihat dan perhatikan sih *sambil bandingin dari yang lalu-lalu* di Mesjid ini tuh ya bisa dibilang perbandingan jamaah anak-anak dan orang dewasa itu gak jauh beda, bahkan sepertinya anak-anak yang mendominasi Mesjid. Apa mungkin karena orang dewasanya sibuk di rumah, capek setelah seharian bekerja, ngurus rumah dan lain lain, yaahh cuma mereka aja yang tahu alasan kenapa mereka gak berbondong-bondong meramaikan Mesjid di Bulan Ramadhan ini untuk melaksanakan Sholat Isya dan Tarwih secara berjamaah.

Biasanya sih di awal-awal hari Ramadhan seperti saat ini, shaf itu masih pada penuh bahkan kadang ada jamaah yang harus rela Sholat di teras Mesjid karena tidak kebagian tempat. Tapi jika seminggu menjelang Ramadhan berakhir biasanya sih Mesjid udah sepi, mungkin karena pada mudik atau sibuk dengan persiapan Lebaran, buat kuker dll, xixixix miris deh. Padahal kan justru di malam-malam terakhir itulah seharusnya kita bisa mengoptimalkan lagi ibadah kita, karena diantara malam itulah terdapat Lailatul Qadr, yang mana kita semua mendambakannya. Yaahh semoga saja Ramadhan kali ini tidak seperti malam Ramadhan ketika saya masih SMP-SMA dulu, secara sudah 7 kali saya tidak melaksanakan Ramadhan di sini. Eeehh dulu pernah deng libur dan Ramadhan disini tapi itu juga cuma berapa malam saja berada disini.

Hal lain yang rasanya masih sama antara keadaan dulu dan sekarang yaitu ributnya, seperti kata saya tadi karena kebanyakan yang hadir itu adalah anak-anak jadi bisa dibayangkanlah bagaimana kegaduhan mereka. Dari penglihatan saya sih anak-anak ini semangat Tarwih karena harus melaksanakan PR dari sekolah mereka, iyaaapp mengisi buku kegiatan Ramadhan. Hohohoh, saya juga jadi ingat dulu ketika saya sekolah, SD ama SMP pernah diberi tugas seperti itu. Alhamdulillah *ini bukan Riya atau menyobongkan diri* waktu dulu juga saya rajin ke Mesjid tapi saya ke Mesjid karena merasa emang harus ke Mesjid untuk Tarwih, dan saya Cuma duduk tenang diatas Sajadah saya sambil dengar ceramah dari Udstadz, takut ribut karena mengganggu ketenangan dan kekhusyukan orang sekitar terutamanya para orang dewasa.

Tapi sekarang ini apa? Anak-anak itu berseliweran kesana kemari gak jelas saat Udstadz menyampaikan Taudziahnya, mereka sibuk cerita ini itu dan inu. Terkadang klo saya udah sebel dan merasa terganggu saya menegur mereka dengan cara melotot memberi isyarat agar mereka diam, iyah saat itu sih mereka diam tapi belum 10 menit udah ribut lagi, ckckckk *ampuuunn deh*

Parahnya lagi tuh yaa ada juga Ibu-Ibu yang membawa anak-anak kecilnya ikut serta ke Mesjid, yaah mungkin sih di rumah gak ada yang jagain anaknya atau ingin mengajarkan anak-anaknya untuk Sholat Tarwih berjamaah, iyah itu bagus. Semoga anak-anak mereka bisa mengambil pelajaran. Tapi klo anak-anaknya jadi liar sendiri, aduuhh itu malah mengganggu orang lain saja.

Oh iya, ada hal lain lagi yang saya kurang senangi sebenarnya dari tatanan Mesjid ini. Di Mesjid ini gak ada hijab a.k.a pembatas antara perempuan dan laki-laki, jadi jamaahnya bisa dibilang menyatu aja gitu. Bisa saling intip sana sini, beda banget ma Mesjid di Kompleks di Kendari dan hampir semua Mesjid yang pernah saya masuki di Kendari :(

Satu lagi, Pak Imamnya keknya dari dulu masih sama aja caranya. Imamnya itu (maaf) sudah tua, jadi sepertinya gak bisa jika berlama-lama untuk Sholat, mana bacaan Surah pendeknya bisa dibilang monoton dari malam ke malam itu aja yang dibaca *hiikks, klo kayak gini saya biasa jadi mikir mending saya Sholat sendiri di rumah aja kali ya? Saya jadi bisa berusaha konsentrasi dan khusyuk karena tidak ada anak-anak yang ribut di sekeliling saya. Tapi mikir lagi dengan pahala Sholat sendiri dan Sholat berjamaah itu kan berbeda, 27 kali lipat. Jadi yaaahh dimaklumi aja kali keadaannya itu. Nah klo kayak gini lagi, saya jadi ingat Sholat Tarwih berjamaah di Mesjid Kompleks di Kendari, tiap malam tuh 1 juz yang diselesaikan, bacaannya pun enak di dengar, Subhanallah. Bahkan malah Sholat Tarwihnya itu bisa sampai 20 rakaat *jika ada yang ingin mengikuti*, aiihh saya jadi kangen Sholat di Mesjid Sabilil Muttaqin :(

Nah klo di Kendari itu saya ama Tante atau janjian ama Teman untuk Safari Mesjid, jadi kita mengunjungi Mesjid-Mesjid yang ada di Kendari utamanya yang deket-deket dari rumah dan juga Mesjid Agung Al-Kautsar juga tentunya. Aiihh semoga disini saya juga bisa Safari Mesjid deh, mencoba Sholat berjamaah di Mesjid yang lain, mungkin malam ini saya akan ke Mesjid yang agak jauh dari rumah tapi masih dijangkau dengan berjalan kaki, dan semoga suasana di Mesjid itu jauh lebih tenanglah di Mesjid dekat rumah. Pengennya sih ke Mesjid-Mesjid lain juga tapi disini klo malam susah dapat angkotnya, pulang jam 6 aja udah bisa dihitung jari angkot yang lewat, huffftt.

Upss, ini postingan koq kepanjangan gini yak?? Jarang-jarang posting tapi sekalinya posting jadi kek gini. Hihihhh, maafkan yaa temans.

Oh iyaaaa, hampir lupa kemarin dapat award dari jenk Rohani a.k.a Honeylizous. Dan inilah dia award yang cantik dari jenk cantik yang satu ini. Thanks yaaa ;)



Selamat Berpuasa ya semoga kita menjadi orang yang beruntung meraih kemenangan :)



22 comments:

  1. diah anak baik dunk ya dulu duduk anteng klo lagi teraweh hehe :D

    ReplyDelete
  2. Dija belom pernah tarawih Tante...

    ReplyDelete
  3. jadi malu... terawihnya bolong bolong.....

    hiks

    ReplyDelete
  4. hehe,, kebiasaan nyucinya sama nie,, di rapell,sseminggu sxali ,:)

    ReplyDelete
  5. Semangat terus ya,,..
    g boleh kendooor,,..

    ReplyDelete
  6. semangka diaaaah... *lambai2tangan dari Pontianak*

    ReplyDelete
  7. aq malah ramadhan ini belum tarawih hehehe
    semangat terus ya Diah tarawihnya ^^

    ReplyDelete
  8. duh, singkatan remaja masjidnya Remas gitu.. ahaha, dulu di tempat saya namanya IRMA, Ikatan Remaja Masjid Al Hikmah.. nah, soal urus mengurus shalat tarawih dari mulai perlengkapan sampe nyari imam dan khatib yaa Irma ini.

    kangen ramadhan di kampung.

    sekarang.. boro2 bisa tarawih barengan, pulang kerja malem terus.. jadi ya dirumah aja. hihihi

    ReplyDelete
  9. wah, ternyata sobatq ini uda alim sjak kcil:)...
    kalau ngomongin mesjid, hal yang g bisa aq lupa, rebutan tnd tangan penceramah tiap mlm, desak2an gitu, hfufthhh,,,tpi seru jg sih klw dinget2^__^
    pantas mlm prtma ramadhan msh bs smsn, ternyaaataa:P

    ReplyDelete
  10. sama dong aku juga shi=olat tarawihnya dirumah.
    Ya ampun diah nyuci seminggu, pegel2 deh :)

    ReplyDelete
  11. hah cuci baju nya dirapell..aduh pegel itu...btw, awardnya manis amat.

    ReplyDelete
  12. salam kenal ya....mudah@an romadhon th ini berkah ya bagi kita semua...amin

    ReplyDelete
  13. dimana-mana anak2 sama saja ya? sekarang ini aku lebih suka taraweh di mushola dekat rumah ortu karena disana jarang anak kecilnya, jadi sholatnya bisa tenang

    ReplyDelete
  14. terkadang gw juga suka ngerasa keganggu ama anak2 kecil. Tapi kalau gw tegur gw pikir nanti mereka jadi males kemesjid, jadi ya gw pikir biarlah mereka bermain dimesjid semoga nanti mereka jadi betah berlama2 di mesjid *bukan sekedar bermain saja tentunya*

    ReplyDelete
  15. aku juga bingung sama anak2 kecil, tapi bisa dimaklumi

    yg terlalu itu kalau anak smp/sma sudah baligh, masih merasa seperti anak kecil, ikutan main2 :(

    ReplyDelete
  16. Hahahayyy...
    REMASnya berarti gak ada regenerasi donk, Kk...

    Kk, puasanya yg semangat yaaa!!!
    :)

    ReplyDelete
  17. kkkk... emang ya mbak paling sebel kalo deket-deket anak kecil.. duh, ribut! hari pertama pasti penuh anak kecil! -.-"

    ReplyDelete
  18. Ayo semangat dong,,
    masih g ada yang baru nieh,.

    ReplyDelete
  19. emang susah kalo lagi ibadah denger anak2 berteriak

    ReplyDelete
  20. ehh iya tuh anak2 harusnya emang ada tempat khusus buat sholatnyaa

    mana banyak dari mereka main mercon lagi >.<

    ReplyDelete
  21. Kemarin aku juga barusan curcol soal HP yang berdering di tengah2 sholat..

    Bagaimana puasanya sampai hari ini? Lancar kan?

    ReplyDelete
  22. waduh aku harus ikutan curcol nih Di, jarang banget taraweeeeeeh, pulang malem terussssss, sampe rumah tepar, langsung bobo deeeeeh , huhuhu

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers