Monday, December 04, 2017

Cerita Mamak Bekerja: Titip Anak-Anak Pada Siapa?

Bismillahirrahmanirrahim.....

Udah di bulan Desember aja deh ih. Artinya, habis sudah tiga bulan jatah cuti melahirkan saya, liburannya hampir selesai dan Selasa besok *iyah, BESOK!! perlu banget gitu di capslock dan bold kata besoknya* saya harus back to work world lagi. Rasanya? Uhhh, gitu deh. Gak perlu dijelaskan yah, fufufuh. Setiap keputusan pasti ada konsekuensi yang harus dijalankan. So, keep fighting!! 😎


Sebenarnya sebelum cuti kemarin saya sudah punya misi khusus bahwa sebelum cuti berakhir Kakak Faraz sudah harus lulus toilet training! Tapi sampai blogpost ini dipublish, ternyata saya masih belum berhasil untuk menyelesaikan misi tersebut, huaaa. Toilet training itu memang butuh perjuangan, Jenderaaal! Ups, tapi blogpost kali ini bukan tentang toilet training yang akan jadi pembahasan utama melaikan Kakak Adek nanti akan dititipkan ke siapa jika saya sudah kembali ke rutinitas kerja lagi? Yeaaah, beginilah cerita Mamak bekerja. Mau tak mau, anak-anak di dititip ke orang terdekat dan terpercaya. Klo tempat kerjanya kids friendly aka ramah anak sih asyik aja yah, bisa tetap bawa anak-anak ke kantor karena mungkin ada ruangan khusus yang disediakan untuk Ibu bekerja yang punya anak kecil. Lah, klo tak ada fasilitas itu? Yaaa, titip menitip dah, huhuhuh. 


Jaman sekarang nyari ART yang bisa sekalian kerja untuk jagain anak-anak susaaahh, Maaak! Banyakan orang lebih milih untuk bekerja sebagai pramusaji di rumah makan atau pramuniaga di toko, hufft. Kadang juga udah ada yang mau kerja jadi ART tapi begitu tahu bakalan urus anak kecil juga, eehh langsung mundur tsyaantiiikk 😕 Begitulah yang saya rasakan sekarang, udah keliling cari ART gak nemu juga, hiks. 

Selama ini Faraz tuh di drop di rumah Mama kadang ganti di rumah Tante. Klo di rumah Mama yang jaga Tante, Mama kebagian main bersama cucu-cucu saja. Secara di rumah Mama itu ada ponakan-ponakan juga. Mama sih oke-oke aja cucu-cucunya ngumpul disana, tapi untuk ngasuh, ngejar-ngejarnya udah tidak sestrong dululah. Apalagi Faraz kan anaknya susah tenang, sukanya lari kesana kemari. Lagian masa dulu udah rawat mamanya, sekarang anaknya lagi yang mau diurusin, hohohoh. 

Klo ama Tante sih masih bisalah, lagian Faraz juga dekat koq ke Tante. Dan lagi Faraz juga saya tarik dari penitipannya karena para Tante yang bilang gak usah dititip-titip lagi di penitipan. Iyah sih, di penitipannya kemarin itu anak-anak yang dititip banyak banget. Mana pengasuhnya cuma Ibu yang punya penitipan itu saja yang jaga. Kadang sih dibantu ama anak-anaknya, tapi kan anak-anaknya juga sekolah jadi gak maksimal bantuin Ibunya jaga anak-anak yang dititipkan 🙄 Ditambah lagi jarak kantorku dan PakSu juga jauh dari tempat kami menitipkannya itu, jaraknya lebih dekat dari tempat tinggal kami sih, jadilah waktu itu Faraz hanya bertahan sekitar 4 bulanan saja di daycare tersebut. Setelah itu ya, dijaga ama para Tanteku tersayang. Saya pun juga tenang dan lega karena Faraz berada di tangan yang aman dan terpercaya 😚 

Loh, emang kenapa tidak dititipkan ke Nenek dan Kakeknya dari pihak Bapak? Alasan utamanya yah karena kami tinggalnya beda kota, jadi susahlah klo mau dititipkan ke Mertua (Nenek Kakek dari pihak Bapak) apalagi belakangan Kakeknya sering sakit, jadilah Nenek sibuk ngurus Kakek. Sehat-sehat ya Kakek, Nenek juga

Nah, sekarang bukan hanya Kakak Faraz saja yang harus dijaga tapi ada Adek Fawwaz juga nih sekarang. Berhubung Faraz umurnya juga udah 3 tahun dan kemarin-kemarin sering ikut sekolah di TK sepupu-sepupunya, jadi saya dan PakSu putuskan agar Faraz dimasukkan ke kelas Pra Sekolah saja, kelas toddler yang sekaligus daycare gitu. Tapi kali ini kami pilih yang tempatnya benar-benar besar dan salah satu sekolah favoritelah di Kendari sini. Guru-gurunya pun tidak hanya satu orang saja tapi ada beberapa, kebetulan juga salah satu guru yang mengajar di kelas toddler itu adalah teman sekolah saya dulu. Bahkan ternyata kepala sekolahnya pun kenalan Pak Suami juga. Jadi sedikit aman dan yakin lah kami, mantapkan hati untuk menitipkan Faraz di sekolah itu. Di samping itu, jarak sekolah dan kantor saya maupun Bapaknya juga dekat jadi kami gampang mengontrolnya.


Lalu, bagaimana dengan Adek Fawwaz? InsyaAllah, Adek nanti dijaga ama para Tante. Meski awalnya sih para Tante udah bilang klo Tante satu yang bakalan jaga Faraz dan Tante yang satunya lagi yang bakalan jaga Fawwaz. Tapi biarlah Faraz masuk sekolah, sekalian belajar bersosialisasi juga dengan anak-anak sebayanya. Biar gak egois juga. Karena Faraz itu asli jealous dengan keberadaan Adek, sampe BBnya ngedrop gitu padahal sebenarnya udah mulai rajin makan dan tidur siang. Tapi itu tadi, mungkin dia sebenarnya belum siap betul jadi Kakak meskipun sejak awal udah disounding bakalan jadi Kakak, punya Adek, tapi ya ginilah adanya. Jadi, InsyaAllah tiap jam istirahat bakalan balik biar bisa ketemu Fawwaz dan ngeASI secara langsung. Untungnya sih Kendari saat ini masih belum mengenal kata macet jadi InsyaAllah cukuplah waktu bolak-baliknya. 

Yeaaah, semoga anak-anak bisa beradaptasi tanpa keberadaan Mama sepanjang hari di sampingnya saat Mama kembali bekerja 😆😆

Ohya, bagaimana dengan Mama Bekerja lainnya? Apakah menitipkan anak pada Kakek Nenek, Yay or Nay? Seperti yang dituliskan Mak April Hamsa di web KEB. Klo dari saya sih tergantung dari komitmen bersama pasangan yah seperti cerita saya ini. Biar bagaimana pun, Nenek Kakek adalah orang terdekat anak-anak kita. Tapi lihat kembali situasi dan kondisi orang tua (dan mertua) kita apakah masih bisa dititipi anak-anak kita yang aktif ini atau lebih memilih menitipkan anak ke anggota keluarga lainnya atau mungkin saja malah ke orang lain, sekolah atau tempat penitipan anak, misalnya. 

Apapun pilihannya, kita sebagai orang tua pasti menginginkan yang terbaik untuk anak-anak kita. Memberikan segala hal yang terbaik yang kita punya untuk mereka. Jadi, saya sendiri pilih apa? Yay or Nay? Hmm, yay kali ya? Tapi tetap perlu lihat kondisi dan kesiapan Kakek Nenek juga sih yah, jika mau menitipkan anak pada mereka. Gak mungkin dong menitipkan anak-anak sementara orang tua kita malah sebenarnya lebih butuh perhatian ekstra dari anak-anaknya. 


Cheers,



 

15 comments:

  1. Semangaaaats mama Diah.. Untuk saat ini Ucupyo masih dititip ke kakeknya. Selain karena masih tinggal sama ortu juga ortu mengharamkan saya titip anak ke PAUD :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tarengkyuuuu Bunda Ratu 😆

      Bokhaamaaaa, haram dii masuk PAUD, ckckck.. Hihihih.
      Klo adaji Kakek Nenek yg strong jagakan, no worries. Semangat, semangaat 😁😁

      Delete
  2. Diii.. pasti rasanya ya gituuu deh ya. Tapi pasti bisa lewat. Faraz masi jealous yaaa. Ada yg suka ledek dia?
    Smangat Asi Fawwaz.. adik Ashika mau kusapih nih sbntar lagi 😁 Faraz cpt lulus ya TT nya. Bisaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak diledek sih Ci sebenarnya, tp yaaa ego nya itu masih ada. Masih pengen dinomer satukan, hihihih.

      Semangat ya Maming utk nyapih nya. Eh Kakak Ashika udah 2thn ya? Koq gak berasa banget yah? 😀

      Delete
  3. Menitipkan anak memang paling tenang dan aman sama keluarga sendiri ya mba, terutama orang tua kita. Karena jarang banget, kejadian aneh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, klo ama ortu/keluarga kan tentu sayangnya sama, gak diragukan lagi, InsyaAllah aman :)

      Delete
  4. Saya prefer daycare, tapi kalo ada opsi nitipin sama orang tua pengennya tetap pakai pembantu atau nanny juga. Jadi orang tua 'tugas'nya ngawasin aja. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, baiknya emang gitu. Biar nannyanya yg gendong dll dibawah pengawasan ortu kita. Saya pun jg ini tetap nyari ART/Nanny. 😀

      Delete
  5. Thanks sharingnya ya mbak. Walau berkeluarga, tapi sharing kaya gni sngt bermanfaat. Smoga Faraz selalu sejat ya mbk :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samae2 ya Mut, senang jika bisa bermanfaat.

      Makasih ya Tante Mut. Salam dari Faraz 😊

      Delete
  6. Thanks sharingnya mba..
    Saya ad rencana balik kerja nih tp anak saya masih 6 bulan. Pingin pake pembantu hariann tp anak sy di taro di rumah mertua jd ad yg ngawasin n mertua saya cukup ngawasin aja hehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, mending cari ART atau nannya nya dulu, nanti training nannya nya sesuai dgn apa yg Mbak inginkan cara ngasuh anak, nanti Mertua cukup awasin ajah. Saya pun ini masih tetap nyari ART biar Tante ada yg bantuin 😊

      Delete
  7. Iya sekarang cari pengasuh susah. Sepupuku malah ART yang jaga anak, skrng bener2 lepas pekerjaan rumah tangga, full ngurusin dua anak, katanya gak sangup kalau harus ngerjain beberes rmh jg. Tapi emang kudunya dipisah kali ya hehe, asal ono duite huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mak, jadi ART udah gak setenar dulu. Baby sitter pun jg sekarang susyeehh, huhihuh.
      Ho'oohh Mbak, klo saya sih sebenarnya nyari yg bs bantuin Tante beberes rumahnya klo pas saya kerja, atau klo Bayi di drop di Mama, orang itulah yg bantu2 disana juga :)

      Delete
  8. Dapat ilmu gratis lagi nih dr blogwolking, meski aku blm berkeluarga tp bisa jd bekal nantinya saat punya anak. Thanks Mba untuk sharingnya. Semoga Dek Faraz selalu sehat dan semakin membanggakan keluarga. Aamiin ya Robb.

    Oh ya salam kenal Mba 😊

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers