Tuesday, August 29, 2017

Susahnya Tepat Waktu

Bismillahirrahmanirrahim.....

Yeaaay, Collaborative Blogging KEB hadir lagi. Saya senang ikut program seperti ini biar saya tetap ada semangat untuk terus ngeblog. Biar gak mati gaya dan tidak membiarkan blog ini berdebu karena saking lamanya tidak terurus, fiuuh. Biar saya tetap waraslah, heheheh.


Nah, postingan perdana yang diposting di web KEB untuk sesi kali ini ditulis oleh Sang Ketua Kelas kami, Mak Irly yang berjudul Tidak Bisa Tepat Waktu? Lakukan Hal Ini Jika Terlambat Datang Saat Janjian. Uhukkk, ini koq ya si Mak berasa jewer kuping saya ya? Hihihih, ampuuun. Tapi semoga selama berteman dan janjian dengannya saya tidak membuatnya kecewa berat karena saya yang datang telat ataupun tidak tepat waktu, karena menurut ingatan saya klo saya udah lakukan apa yang udah di list Mak IrLy pada tulisannya itu. Nah, gimana dengan judul postingan saya kali ini? Yuuukss ahh, mari kita lanjut aja cerita curcol saya ini yah 😀

Jujur saja saya akui, klo saya itu orang yang masih susah untuk tepat waktu. Tapi saya terus berusaha sebisa saya untuk bisa hadir sesuai janji yang ada. Telat dikit pastilah biasa, tapi sebisa mungkin saya akan memberitahukan ke teman ataupun orang yang janjian itu bahwa saya akan telat karena bla bla bla, jelasnya mengutarakan alasan yang masuk akal karena saya tahu klo menunggu itu menyebalkan. 
Tidak selalu jadi orang yang tidak tepat waktu juga koq, terkadang satu dua kali saya pun bisa jadi orang yang awal-awal datang jika berjanji, tapi untuk sekarang ini sih jujur lebih sering telatnya 😑 Sebenarnya saya sudah berusaha sebisa saya agar tidak telat, tapi apalah daya sejak menikah tingkat ketergantungan saya pada sosok Suami itu lumayan tinggi. Apalagi sejak punya Anak, merasa aman aja gitu klo perginya ya bareng Pak Suami. Yaahh, meskipun tidak semua hal harus jalan dengannya sih, tapi jika perginya bareng dia selalu saja lalai dari jadwal yang sudah ditentukan. 

Sudah menjadi agenda rutin, hampir tiap hari (weekdays) saya harus berkoar-koar membangunkan satu per satu priaku itu (baca = suami dan anak), meminta mereka bangun dan bergegas untuk berkemas biar gak telat ke kantor tapi tetap saja sulit. Alhamdulillah, untungnya kantor saya lumayan fleksibel menyangkut jam kerjanya. Walau pasti rasa bersalah dan gak enak juga ada sih. Jadilah saya harus mengganti jam telat datang itu menjadi telat pulang juga. 
Tapi semua ini harus segera dituntaskan! Bahaya ntar klo udah ada Si Adik, saya pulang setelah Magrib mulu, kasihan Si Adik ntar kurang waktu ngASI langsungnya. Makanya ini udah warning ke Pak Suami klo nanti saya masuk kerja lagi setelah cuti panjang semua harus berubah! Gak ada lagi telat-telat ke kantor dan pulangnya harus jemput on time! Klo gak bisa seperti itu, ya saya harus jadi Mamak rumahan lagi 😆

Seperti itulah cerita saya tentang waktu. Saya masih susah untuk tepat waktu! Masih butuh ilmu yang banyak dalam hal manajemen waktu ini. Teorinya udah sedikit tahu tapi penerapannya itu yang bikin kriik kriikk gemess. 

Gimana nih dengan Mak sekalian? Udah bisa jadi orang yang bisa mengatur waktunya dengan baikkah? Menjadi orang yang tepat waktu saat berjanji bertemu ataukah ada yang punya cerita yang mirip dengan saya? Yuks, kita buat sinetron bareng aja #eh sharing cerita juga dooong 😊



 

7 comments:

  1. Selain kadang nggak tepat waktu, aku juga pelupa. Jadi jadwal aku tulis gede di papan tulis. Kalau gitu, agak aman sih. :D

    ReplyDelete
  2. Sepertinya susah tepat waktu udah jadi penyakit menahun bagi sebagian besar warna negara kita. :'D Aku juga nih.

    ReplyDelete
  3. Klo aku on time, nah giliran pak su ya lambreto banget urusan janjian kadang mpe gemes gemes sendiri janji pulang jm brp sampe rumah jm brp wkkk, walhasil batal jln2 lg deh

    Jd mamak rumahan lagi mb di #mlh jd kompor aku

    ReplyDelete
  4. Saya pun kalo janjian suka telat say 😅

    Apalagi kalo saatnya lot arisan, pasti deh jadwalnya molor dari yg ditetapkan 😑

    ReplyDelete
  5. Ini barusan ngaret setengah jam. Mau bagaimana ya mak, kdg ada hal2 di luar kuasa kita. Misalnya kedatangan tamu, masa iya tamu baru dtg disuruh pergi spy kita gak telat

    ReplyDelete
  6. manajemen waktu memang sangat diperlukan. Meski demikian namun nyatanya saya masih sering lalai juga dalam me-manaj waktu dengan baik.

    ReplyDelete
  7. Semangat maakk, mari kita selalu usaha tepat waktu! BTW moga lancar persalinannya yaaa

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers