Friday, June 23, 2017

Pengalaman Puasa Saat Hamil

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah kita udah di penghujung Ramadhan. Ada rasa senang bercampur sedih menyelimuti ketika kita berada di penghujung Ramadhan seperti ini. Senang karena kita masih diberi kesempatan bertemu bulan Ramadhan yang dinanti sebelas bulan lamanya, sedihnya karena belum tentu kita masih diberi kesempatan kembali bertemu lagi dengan bulan penuh rahmat, ampunan dan pembebasan dari siksa api neraka. Maka dari itu mari perbanyak berdoa agar kita masih dapat bertemu kembali dengan bulanNYA yang mulia ini, Aamiin 😇

27 weeks of pregnancy

Anyway, tahun ini Alhamdulillah saya diberi kepercayaan lagi untuk mengandung anak kedua. Dan Alhamdulillah sampai saat ini puasa masih berjalan lancar belum ada bolong satu pun. Berbeda dengan kehamilan pertama yang blas sama sekali tidak berpuasa 😀

Puasa Bagi Ibu Hamil

Puasa itu salah satu ibadah yang dinanti-nanti. Bayangkan saja, 11 bulan kita harus menanti datangnya bulan Ramadhan tersebut. Maka merugilah jika kita masih diberi kesehatan dan kesempatan tapi kita tidak menjalankannya dengan hikmat dan penuh semangat. 

Waktu hamil Faraz, usia kandungan saya masih 4 bulanan dan waktu itu masih belum terasa pergerakan si Bayi di dalam kandungan. Sebelum Ramadhan sempat konsul rutin ke Dokter kandungan, sekalian deh tanya apa aman klo saya juga ikut puasa saat itu? Eits tapi Beliau saranin untuk tidak puasa dulu karena kita gak bisa kontrol kondisi bayi di dalam perut. Ok, well noted, Dok! Jadilah saat itu saya tidak berpuasa sama sekali. Gak apa-apa, toh kan juga dibolehkan dalam agama jika Ibu hamil dan menyusui tidak sanggup berpuasa boleh menggantinya di kemudian hari 😊

Baca juga: Tips Khatam Alquran di Bulan Ramadhan

Nah, berbeda dengan kehamilan yang sekarang, saat Ramadhan tiba usia kandungan sudah masuk 5 bulanan. Gerakan debay inside juga udah terasa banget, lincah dan kondisi saya pun juga baik-baik saja. Jadilah diniatkan untuk ikut berpuasa juga. Awalnya saya juga sempat ragu ma diri sendiri. Bilang ke Pak Suami klo saya mau puasa juga, tapi klo gak sanggup ya saya gak akan memaksakan diri, saya akan berbuka puasa demi keselamatan debay inside.

Alhamdulillah Allah sayang kami, saya diberi kekuatan untuk terus berpuasa. Si Dedek juga tetap aktif gerakannya sepanjang hari, jadilah gak ada yang perlu dikhawatirkan. Saat kontrol ke Dokter katanya juga semua baik-baik saja. Saya juga sampaikan bahwa saya berpuasa dan dokter juga mengiyakan, bilang ke saya bahwa tidak apa-apa. 

Menurut pengalaman dan pengetahuan saya (yang masih minim ini) Bumil itu tetap boleh berpuasa koq di bulan Ramadhan dengan catatan bahwa kondisi Ibu dan calon Bayi dalam kandungan baik-baik saja. Tidak ada hal-hal yang mengkhawatirkan bagi keduanya. Menurut Dokter sih masa rawan berpuasa itu adalah di trimester ketiga kehamilan karena saat itu Bayi membutuhkan karbohidrat yang didapatnya dari makanan sang Ibu.

Saya jadi ingat waktu Ipar hamil dan kandungannya hampir memasuki usia 9 bulan dan tetap ingin melaksanakan puasa. Di sembilan hari pertama dia berhasil berpuasa tanpa keluhan apa-apa, tapi di hari kesepuluh dia tidak merasakan gerakan sang Bayi di dalam perut, gerakannya menjadi lemah dan langsung kontrol ke Dokter Kandungan dan disarankan untuk tidak melanjutkan lagi puasanya karena bisa membahayakan kondisi bayi dalam kandungan. Ibunya memang kuat, tapi berbeda dengan kondisi sang bayi dalam kandungan. 

Jadi, buat calon Bumil jangan khawatir untuk berpuasa yah. Kontrol ke Dokter kandungan sebelum bulan Ramadhan tiba untuk mengecek dan meyakinkan semua baik-baik saja. Berhentilah berpuasa jika memang kondisi kita tidak memungkinkan untuk terus berpuasa. Rasakan gerakan calon dedek bayi dalam kandungan, jika tidak merespon segera hentikan puasanya dan kembali konsul ke dokter kandungan Anda. Jangan lupa makan makanan yang bernutrisi tinggi dan minum vitamin yang diresepkan Dokter. Istirahat yang cukup juga tidak kalah pentingnya agar Bumil tetap fit. 

Sehat-sehat ya Bumil 😍



 

9 comments:

  1. wah ... hebat ya mbak .. disaat hamil masi bisa puasa

    ReplyDelete
  2. waktu 2011, saya juga puasa saat hamil say, saat itu usia kandunganku 6 bulan dan alhamdulillah baik-baik saja :)

    ReplyDelete
  3. Sehat terus bumil ^^

    ReplyDelete
  4. Sehat2 ya bumil. Barakallah diii
    Aku bolong2 nih :(
    Aman yaa klo kuat dan konsul dokter

    ReplyDelete
  5. Dulu pas hamil aku jg pengennya gt mba, ttp puasa.. Apalagi pas mikir ganti puasanya pas udh bisa puasa, duuh banyak banget kan :D. Tp apa daya, wkt itu ga kuat utk diterusin puasa. Ditambah kerjaan kantor yg nguras pikiran dan bikin tenaga jd berkurang. Jd berat hati ga bisa puasa. Saat udah bisa puasa, lgs deh cepet aku ganti :D. Biar ga keteteran byr hutang puasa

    ReplyDelete
  6. Hebattt diah bisa puasa full :D debaynya hebat kuat. Sehat trus ya bumil

    ReplyDelete
  7. Lah mb aku sama pas dikau hamil pertama ituh, kmaren ku 30 day bolong mua,

    ReplyDelete
  8. Duh untung saja iparnya segera memeriksakan kandungannya ya mbak. Jadi tambah ilmu nih, soalnya blm ngerasain rasanya lagi hamil :).

    ReplyDelete
  9. Ohh.. Bisa begitu di.. Ibunya kuat, bayi dalam kandungan ndak kuat.. Untung cepat periksa di.. Hmm..

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers