Tuesday, May 03, 2016

Tips Toilet Training Versi Eni Martini

Bismillahirrahmanirrahim.....

Holaaa, Mei telah menyapa. Apa kabar bulan baru ini? Semoga semua sehat dan tetap semangat. Haiyyaahh, semangat ngeblog saya kemarin tetiba jadi drop, untuk BW aja rasanya gak sempat. Padahal udah bilang mau rajin BW biar Alexa nya makin ramping, hiyaaa tapi apa daya penyakit lama kambuh lagi. Mau gak mau harus terima deh kenyataan si Alexa yang mulai gendut lagi, huuft.

Yasud, daripada keterusan penyakit malasnya harus segera dibunuh, salah satunya dengan cara bangkit ngeblog dengan rajin lagi. Malu dooong sama Emak-Emak Blogger yang punya segudang aktivitas namun tetap bisa bagi waktu antara keluarga, blog juga kesibukan mereka. Nah, salah satu Emak Blogger aktif yang saya maksud adalah Eni Martini. Siapa dia? Itu loh Mama dari Lintang, Pijar, (alm) Gibran, dan si bungsu Pendar ini adalah seorang Mom Blogger sekaligus penulis novel yang karyanya udah pernah diangkat jadi salah satu film layar lebar, gak hanya itu Mbak Eni ini juga seorang Entrepreneur looh, dia punya bisnis toko buku online yang dikelolanya bersama sang Suami.


Mbak Eni ini salah satu blogger yang sudah lama malang melintang di blogsphare ini, tapi sayangnya ntah mengapa saya baru aja tahu tentang Mbak Eni ini, sepertinya saya memang kudet yah? Sampai melewatkan kenal dengan Mbak Eni yang punya segudang kisah inspiratif ini. 

Naah, sebagai MahMud alias Mamah Muda saya masih harus banyak belajar. Walaupun punya ponakan banyak sih tapi pengalaman saya mengasuh anak sendiri yang benar-benar full time yah baru kali ini, saat saya punya anak sendiri. Klo porsi sebagai Tante mah biasanya lebih banyak ke bermain dengan para ponakan saja, klo si bayi nangis kejer yaah nyerah dan serahkan ke Mamanya aja, xiixix. Atau klo si bayi pup, saya biasa sih membersihkan tapi kadang juga langsung kabur pura-pura sibuk lagi ada sesuatu yang mau dikerjakan, hihihih. Lalu sekarang setelag punya anak sendiri mah gak ada alasan untuk kabur doong, itu udah jadi kewajiban, tanggung jawab penuh saya sebagai emaknya. 

Klo ngomongin soal pup dan pipis untuk balita biasanya ada kaitannya dengan toilet training. Emang usia berapa sih patokan anak bisa diajarkan untuk bertoilet training itu? Dari beberapa bulan lalu Kakak udah mulai sebut-sebut tuh tentang toilet training, negur Faraz yang sampai sekarang masih berpopok ria ataupun clodi. Saya udah disuruh untuk ajarin Faraz lepas popok, katanya anak-anaknya dulu juga gitu cepat diajarinnya. Lah, haduuh gimana mau ajarin Faraz? Dia masih belun ngerti gini klo mau pipis ataupun pup. Yang fasih dimulutnya sih "nen" hehehh. Klo saya sendiri sih rencananya mau ajarin Faraz itu yah klo dia benar-benar udah siap untuk bertoilet training itu sendiri. Klo dia udah bisa bedakan mau pipis ataupun pup. Sama halnya jika haus atau lapar, dia minta "num" atau "mam". 

Yaah, kebetulan banget nih di blog Mbak Eni dia ada nulis tentang tips sukses mentatur si Kecil. 


Disana Mbak Eni bercerita klo anak keduanya, Pijar mulai diajarkan bertoilet training itu saat usia Pijar 1 tahun. Ini karena Mbak Eni dan Suami gak mau terulang lagi pengalaman sebelumnya yang mereka rasakan ketika anak pertamanya, Lintang itu lepas popok setelah usianya 5 tahun, wohuuooo. Kebayang kan yah, betapa banyaknya popok yang dipakai Lintang. Mana gitu kata Mbak Eni dulu dia sampai membuang spring bed single yang dipakai Lintang karena keseringan kena ompol, xoxoxox. Makanya saat usia Pijar 1 tahun, Mbak Eni dan Suami pun mulai mengajarkan anaknya untuk bertoilet training sejak dini. 
Lalu, bagaimana tips dari Mbak Eni agar sukses Mentatur si Kecil? Kata Mbak Eni: TABAH TAHAN CAPEK!

Nah looo. Tabah! Kuncinya adalah tabah, Moms. Bisa kebayang kan yah bagaimana kita harus dengan sabar dan telaten untuk mengajarkan anak untuk ke toilet ketika merasa ingin buang hajat baik yang kecil maupun yang besar itu. 

Seperti yang dikisahkan Mbak Eni, yang saya kutip sebagai berikut: 

  • Siang hari setiap satu jam sekali saya atau suami, bergantian mana yang bisa atau ada di tempat, membawa Pijar ke toilet. Saat ke toilet kami memberi tahu: Pipis ya, dek. Dedek lagi pipis.  Ya kadang-kadang pipis, kadang-kadang tidak
  • Malam hari setiap dua jam kami terbangun, bergantian, membawa Pijar ke toilet. Capek? Pastilah, tapi setiap waktu jeda jamnya kami naikkan. Misalnya: Hari pertama setiap dua jam, hari ke empat setiap tiga jam , begitu seterusnya. Hingga lama-lama kami tahu ritme tepatnya jadi tidak bangun-bangun tapi ternyata Pijar tidak pipis.
  • Pergi tanpa diapers. Huwaaa..ini tergolong nekat ya, ingat dulu pertama pergi arisan di rumah teman, karena ngeri pipis di rumah orang sembaragan, tiap satu jam saya atau suami ngajak Pijar ke toilet. Alhamdullilah, hari pertama pergi seharian tanpa diapers sukses. Menyusul hari-hari selanjutnya ke mall..yihaaaaa. Tiap 2 jam saya atau suami membawa ke toilet mall, sukses juga pulang tanpa ngompol.        
  •  Alhamdullilah. Selanjutnya setiap pergi tanpa diapers, tanpa ngompol.

Ahaaii, kembali lagi ke poin yang udah dicapslock di awal tadi yah, intinya adalah TABAH TAHAN CAPEK. See, bagaimana perjuangan Mbak Eni dan Suami yang tidak kenal lelah untuk mengajarkan anaknya itu. Yaah satu poin tambahan lagi sih, KERJASAMA. Jadi klo mau sukses, gak cuma Moms aja yah yang berperan aktif, Dads juga harus ikut ambil bagian yah, kan anak bersama #kodekeras :D

Lalu, bagaimana dengan pup? Tadi kan yang dibahas pipisnya ajah. Naah klo menurut Mbak Eni, ini toilet training yang paling gampang.  Karena anak-anak kalau mau pup selalu menampakkan tanda-tanda khas: gelisah, wajah tegang atau buang angin terus. Saat itulah mereka membawa Pijar ke toilet dan bilang:   "Adek, pupup ya. Kalau pupup perut sakit, kalau sudah pupup perut legaaaaa..."



Bener banget kata Mbak Eni, saya dan Suami juga lihat ini klo Faraz lagi pup. Biasanya klo Faraz itu pup, dia suka tegang gitu dan sering menyendiri. Melipir, menjauh dari kami, seakan ingin ada jarak gak mau didekati gitu oleh kami dan gak lama kemudian bau khas kecutnya pun timbul, heheheh. Naah klo udah gitu, saya diamin dulu sekitar 5 menit beri waktu untuk dia agar menuntaskan hajatnya lalu saya angkat deh untuk dibersihkan. Hmm, seandainya udah bisa ngomong tinggal bilang "pup, Ma" aja deh maka 1 popok pun terselamatkan, xixixix. Iyah, belakangan Faraz itu pupnya pagi, setelah dimandi pula. Udah rapi, udah wangi. Mamanya pun juga udah beres dan siap, tapi karena panggilan hajat dari Faraz yaah mau gak mau basah-basahan lagi deh kite :p


Setelah baca tips dari Mbak Eni tadi semakin kuat deh niat ini untuk segera mengajarkan Faraz bertoilet training juga. Semoga bisa segera terwujud. Semoga Mamanya ini bisa setabah Mbak Eni. Dan si Pak Suami Bapaknya Faraz juga mendukung program ini sekaligus ikut serta ambil peran. Terimakasih yah Mbak Eni udah berbagi. 

Bagi yang ingin kenal dengan Mbak Eni yuk silahkan mampir ke blog maupun sosmednya. Dijamin deh banyak hal menarik lainnya yang bisa diperoleh dari blog Mbak kece yang satu ini ;)

Twitter: @DuniaEni
Facebook: Eni Martini
Instagram: @DuniaEni

Credit: Semua foto koleksi pribadi Mbak Eni

Selamat hari Selasa ;)


 

34 comments:

  1. Toilet trainingnya wajib dicopas nih, diterapin buat BabyJuna :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaah, saya juga rencana mau coba terapin juga ke Faraz :)

      Delete
  2. Wah betul itu tipsnya, keren banget ah Mbk Eni, semoga makin rajin dan tabah mengajak Aisyah tatur hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayooo Mbak, kita semangat mentatur baby kita yaakk ;)

      Delete
  3. Tabah, tahan capek.. Ah setujuu sama mba Eni ^^. Jadi mamak emang harus setrong yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. strong pake banget yah Ci, sabarnya itu kudu berlipat ganda :D

      Delete
  4. Alhamdulillah Aiman putra kami lumayan sukses toilet training meski di usianya yang sekarang udah 3,5 tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah udah lulus toilet training, udah bebas popok dong yah :D

      Delete
  5. Ketelatenan mba Eni memang patut dituliskan dan dibagi di blog ya mbak Diah. Kereeen deh ibu satu ini, aktif ngeblog, nulis buku, jualan buku, kereeen. Semoga mbak Eni dan mba Diah makin sukses yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, inspiratif banget Mbak Eni, super Mom. Sukses juga untuk Mbak Wati :)

      Delete
  6. Wah sama kayak Aisyah yah, udah cantik dan wangi malahan pup. Kadang gemes juga. Mana clodi masih baru, wakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo pake clodi mah gpp Mbak, tinggal cuci aja lagi. klo diapers baru, langsung dibuang doong, kan sayang hihihih

      Delete
  7. Wahyu baru bisa pipis sendiri saat usianya 3 tahun :(
    sepertinya tips dari Mba Eni akan saya terapkan sama adiknya Wahyu nanti, hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adiknya Wahyu?? eheemm, jadiiii.. sekarang isi yah Kak?? uhuuyy ;)

      Delete
  8. nah bisa di contek tipsnya nih buat Fayyaz nanti ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh iyah Mbak, ceritanya gitu Faraz nanti mau diajarin :D

      Delete
  9. Mantaabbb tipsnya.. catet banget ini mbaakk.. dicontek kalo anakku uda lahir hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Yu, mantab banget, saya juga nanti mau praktekkin utk Faraz. moga berhasil :D

      Delete
  10. Hmm sepertinya bisa ditiru nih tips dari mbak enis, kebetulan ada tetangga saya yang sepertinya membutuhkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, silahkan dibagikan juga ke tetangganya :)

      Delete
  11. Latihan BAB/BAK memang penting agar anak menjadi biasa.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah PakDhe, ini udah pengen juga ajarin latihan BAB/BAK utk si Bayi tapi masih ragu maju mundur :D

      salam hangat juga utk Pakde sekeluarga :)

      Delete
  12. Dulu anak pertama usia 2 tahun 9 bulan sudah mulai belajar lepas popok jadi pas masuk 3 tahun sudah lepas dari popok. Nah untuk anak kedua bagus juga ikuti tips dari mba eni ini kalo nanti sudah setahun

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, ayooo semangat say. saya jg ni sdh mau ajar Faraz tp masih maju mundur :D

      Delete
  13. mbak eni bisa macem2 deh kayanya, bis anulis fiksi dan parenting juga ckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, super Mom banget yah Mbak :)

      Delete
  14. Kalau sudah hafal kebiasaan melipir ketika akan pup, enak didekati dan ditatur lho mbak. Memang pospak didesign sekali pakai dan meski ditatur tetap tak bisa dipakai lagi, tapi lebih baik daripada pup di sana. hehehehe....
    Makasih ya sudah bagi info toilet training

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, klo pup udah ada ekspresi gimanaa gitu yaah :D
      sama2 Mbak :)

      Delete
  15. Aaah :D tipsnya bisa dipelajari nih, buat persiapan nanti kalau udah punya anak :D sekarang, fokus cari istrinya dulu *lah wkwk :D

    ReplyDelete
  16. saya lagi berjuang toilettarining anak ke4 nih, memang ga mudah krn stiap anak berbeda-beda. ada yg levelnya udah sekali..ada yag levelnya sulit...intinya memang tabah capek hehehe

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers