Wednesday, March 09, 2016

Pinset VS Razor

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hulaaaa... Apa kabar? Lagi-lagi postingan Rabunya bolong-bolong karena postingnya gak teratur. Haalaaaah, bilang aja gak konsisten. Yasud, daripada Rabu ini bolong lagi mending langsung aja yah.



Pinset VS Razor? Hmm, sebenarnya mau cerita tentang ini udah lama banget tapi apa daya baru sekarang ini kesampaiannya. Emang ada apa dengan si Pinset dan si Razor? Gak ada apa-apa, mereka baik-baik saja. Bahkan mungkin tanpa kita sadari mereka itu jadi teman dekat kita juga kali yah? Iyees, saya pun demikian. Tapi itu dulu, sekarang salah satu dari mereka bisa dibilang saya eliminasi dari daftar koleksi #eeh.

Jadi gini ceritanya. Sebelumnya saya ingin tanya nih yah. Siapa yang sering mencukur (maaf) bulu ketiaknya dengan razor? Atau mencabutnya dengan pinset, mungkin? Saya pernah melakukan keduanya. Iyah, pernah tetapi sekarang sudah tidak lagi. Saat ini saya cuma memilih membersihkannya dengan razor, no pinset anymore and forever! Yes, big no untuk pinset lagi. Lah, kenapa? Karena ternyata mencabut itu lebih berbahaya daripada mencukur. 

Ini murni pengalaman saya tentang kedua kebiasaan lama itu. Jadi dulu saya membersihkan ketiak itu dengan cara mencabut si bulu ketiak dengan pinset, sesekali dengan razor. Lebih senang pake pinset karena lebih bersih, bisa habis hingga ke akar-akarnya. Klo para bulu habis, berarti akan butuh waktu beberapa lama gitu kan yah buat tumbuh lagi. Intinya sih, si pemalas ini gak usah repot-repot untuk tiap saat bersih-bersih. Sama aja kan tuh yah klo kita cabut rumput hingga akar-akarnya bisa ada tenggat waktu untuk tumbuh lagi ketimbang dibersihkan dengan cara membabat. 

Hingga suatu hari di tahun 2010 lalu gejalanya mulai muncul. Waktu itu sempat ditemani Mama ke klinik herbal dekat rumah. Menurut hasil pemeriksaan emang ada benjolan kecil di daerah ketiak saya, seperti jerawat tapi tumbuhnya di dalam dan terasa sakit jika tangan ini digerakkan. Waktu itu cuma dikasih obat-obat herbal aja, harganya lumayanlah, waktu itu hampir setengah gaji saya sebulan untuk membelinya, klo gak salah ada 3 macam obat gitu deh. Hasilnya? Emang terasa sih, setelah mengkonsumsi herbal itu Alhamdulillah keluhan saya tadi hilang bahkan berkurang. Karena ini herbal jadi anjurannya adalah jika semua obat habis harus dilanjutkan lagi, diminum secara continue gitu. Nah berhubung saya merasa udah sehat jadi deh bandel tidak melanjutkannya lagi. Secara saya ini sebenarnya orang yang malas minum obat gitu. Di samping itu klo terus dilanjut beli obat herbal itu efeknya saya gak bisa jajan-jajan online shop lagi deh :p

Sejak berhenti mengkonsumsi herbal itu, Alhamdulillah saya tidak merasakan keluhan lagi. Tiba-tiba Februari dan Maret 2013 itu saya merasa ada sesuatu yang aneh di ketiak saya lagi, secara saya ini orangnya bisa dibilang paranoid level dua terhadap suatu keluhan [penyakit] dan juga karena ingin memanfaatkan fasilitas jaminan asuransi kesehatan dari kantor (baca=ogahrugidotcom) jadi pergilah saya ke dokter. Awalnya ingin memeriksakan ini ke dokter ahli dalam, fikiran saya kan keluhannya itu ada di bagian dalam. Eealaah koq malah saya diminta untuk ke dokter ahli bedah?

Yasuuud, saya nurut saja dan menuju ke ruangan dokter ahli bedah yang dimaksud. Jreeeng jreeeng *dengan back sound horoooorr*, hasilnya adalah ada kelenjar di ketiak saya dan itu harus dibedah. Saat itu juga dokter memberikan dua resep, yang satunya obat yang harus saya konsumsi dan satunya lagi itu adalah rujukan untuk operasi, katanya sih operasi kecil. Tooeeeng, shock, panik, plus takut juga dong pastinya. Saya yang seumur hidup Alhamdulillah belum pernah nginap di rumah sakit bahkan untuk menunggui keluarga yang sakit pun eeh kini tiba-tiba diminta untuk operasi, which is pastilah saya bakalan melewatkan hari dengan jarum suntik, kabel infus dan jahitan-jahitan dokter. 

Operasi kecil atau apapun itu istilah dokter yang maksudnya baik dan gak buat saya parno mah gak mempan, operasi ya operasi! Serem, horor. Hiiiiy membayangkannya saja saya udah ngeri boookk. Hiiiks, apa daya saya tidak mau dan tidak sanggup untuk merasakan sakit itu sepanjang hidup saya. Jadi saya nurut aja deh kata dokter.

Eeh tapi sebelum lanjut ke operasi itu saya ingin mencoba bertanya ke dokter lain. Kebetulan banget April 2013 itu saya sudah punya tiket jalan-jalan, yasud sekalian saja deh nanti sebelum balik Kendari saya khususkan untuk ketemu dokter dulu. Ada dua Rumah Sakit Swasta di Solo yang rekanan dengan asuransi saya itu, kebetulan salah satunya dekat dari asrama Ririn jadi kesanalah saya diantar oleh sister Ririn. 

Sama seperti Rumah Sakit di Kendari, disini juga saya langsung disuruh periksa ke dokter ahli bedah. Daaan lagi-lagi diganosa dokter juga sama bahwa saya mengalami infeksi kelenjar keringat dan kelenjar minyak. Kata dokter gak ada gunanya lagi dikasih resep obat, ini harus diangkat! Saya langsung bilang ke dokternya "klo gitu saya mau dioperasinya di Kendari saja, Dok. Keluarga saya semua di sana, saya di sini cuma liburan saja dan tidak siap untuk operasi". Ooh iyah, saat konsultasi itu benjolan di ketiak saya itu emang sedang meradang, bentol merah seperti biji-biji gitu. Makanya aja tuh dokter gak punya cara lain selain operasi (/.\)

Saat ditanya, bagaimana cara saya bersihin ketiak: apa dengan mencukur atau mencabut? Yah saya jawab, biasa keduanya. Tapi belakangan emang lebih sering cukur karena lebih praktis. Naah, ketahuan deh penyebabnya. Kata Dokter salah satu penyebabnya adalah karena seringnya mencabut itu.  Dengan mencabut bulu ketiak, bisa mengakibatkan luka kecil yang menjadi pintu masuknya mikroorganisme yang tak terlihat, disamping itu pori-pori juga akan menjadi bengkak dan hal ini bisa menimbulkan infeksi. Bulu ketiak itu berfungsi untuk mencegah toksin atau racun yang masuk ke dalam tubuh kita.

Setelah mendapat informasi dan mengumpulkan kekuatan sekaligus keberanian. Balik Kendari langsung ketemu dokter bedah yang menangani saya, selanjutnya saya lapor bahwa saya udah berani untuk menjalani operasi itu. Padahal sih sebenarnya bo'ong, saya masih asli dag dig dug deeerrr gak karuan menghadapi operasi itu. Singkat cerita, operasi pun dilaksanakan dan Alhamdulillah berjalan dengan lancar.

Sejak saat itulah saya tidak berani lagi untuk mencabut,  katakan putus pada si pinset. Saya lebih memilih untuk mencukur. Pesan Dokter, saya harus lebih rajin lagi menjaga kebersihan ketiak dan juga memperhatikan makanan. Sebisa mungkinlah menghindari yang instan-instan, heheheh tau aja deh iih si Dokter :D

Nikmat sehat itu memang tiada tara ya Temans. Makanya kita harus selalu jaga kesehatan yah :)


 

14 comments:

  1. Dulu jg sy mencabut, sakit cyiiinnntt.. entah bertahan berapa lama baru kemudian beralih.

    Tp sekarang sudah sehat si keti dan kelenjar2nya toh? Hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Janganmi lagi cabut2 naahh ;)

      Alhamdulillah so far ndk rasa sesuatu yg bikin worry mi :D

      Delete
  2. eh iya aku juga pake pinset dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udh gak pake lagi kan yah? Jgn lagi deh Mbak ;)

      Delete
  3. Awww,saya ga mau pake pinset buat bersihin bulu keti. Selalu pake razor. Mudah-mudahan sehat selalu dan ga kambuh, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siips Mbak, saya jg pake razor terus sekarang :)

      Aamiin, makasih yah Mbak :)

      Delete
  4. Serem amat sih dii infeksi ituuu.. Aku ngga pernah pake pinset, rasa capek kaaan huhuu. Tapi pake razor juga baru2 aj pas hamil, sblumnya pake veet..
    Tapi skrg udah aman kan diii si ketiii :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehh iyah Ci, pake pinset capek apalagi klo banyak bakalan lama, pegeeel deh.
      Dulu pernah pake veet Ci tp ntah mungkin saya gak tau cara pakenya merasa gak bersih ajah :p

      Alhamdulillah so far gak ada rasa sakit yg mengkhawatirkan lg di keti :D

      Delete
  5. Wuuuaaah ternyata bahanya banget dicabut. Aku udah berhenti cabut bulu sejak 5 tahun lalu. Sekarang pake razor aja. Untung aja berhenti, jadinya gak sampe seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah yah Mbak, udh kembali ke jalan yg lurus yah... no cabut2 lagi :D

      Delete
  6. Waduh, aku suka nyabut Mbaaakk. Ga suka kalo cuma pake razor, ga bersih gt menurutku. Alhamdulillah selama ini fine2 aja. Tapi kok jd was2 ya hbs ini. Gimana dunk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo bisa, mulai sekarang jgn cabut2 lagi yah Mbak :)

      Delete
  7. Saya malah serem mau bersihin. Soalnya juga nggak lebat banget sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo gak lebat mah gak masalah Mbak, dibawa santai ajah. Yg dijaga ya keringat yg berlebih aja ya Mbak, biar gak ninggalin BB, Hehheheh :D

      Delete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers