Thursday, December 03, 2015

Faraz 1st Birthday♥

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hulaaaaa, welcome December! Kali ini bakalan cerita late posting lagi nih, kali ini cerita tentang Faraz 1st Birthday. Seperti yang saya bilang klo November itu gak pernah basi malah selalu fresh di hati begitu pulalah kali ini, cerita tentang Faraz telat dipublishnya gegara baru dapat koneksi yang mumpuni buat posting. Hiiiikkss, nasiiiib #fakirkoneksi huhuhuhh ditambah lagi si Tebi sebulan terakhir ini sakitnya mulai parah, harus rajin diistirahatkan bahkan ditidurkan berhari-hari baru bisa dipakai lagi *eehh koq malah jadi makin curcol*. Maafkan Mama yaah, Nak.

Jadiii, Alhamdulillah Kamis 26 November 2015 kemarin My Baby Faraz ini genap berulang bulan yang ke-12 a.k.a 1 tahun, Alhamdulillah yiiipiiiiieee :*

Faraz' Milestone
Teringat kembali perjuangan bersama setahun yang lalu, Rabu 26 November 2014. Dari sebelum Adzan Subuh pinggang rasanya mau copot, frekuensinya juga semakin cepat. Biasanya sakitnya masih bisa ditahan tapi koq ya lama-lama udah gak kuat lagi, rasanya tiap 5 menit perut juga kayak melilit gak jelas. Katanya sih ini tanda-tanda klo bayi sudah semakin siap untuk cari jalan lahirnya.

Iyah, seminggu sebelumnya udah dapat setitik darah dan pas cek ke Dokter katanya udah pembukaan 1, menurut pengalaman Dokter katanya klo anak pertama itu jarak antara bukaan 1 dan lahiran itu butuh sekitar seminggu. Berarti bisa jadi bakalan maju seminggu dari prediksi USG dokter selama ini yang berpatokan dari hari terakhir saya haid. Well, kapanpun itu Inshaa Allah saya siap dah, sambil terus berdoa dan berharap bisa lahiran normal, bayi dan saya juga bisa selamat :)

Rasa sakitnya semakin menjadi-jadi. Saya kuatkan diri untuk bangkit Shalat Subuh. Aahh skalian aja deh mandi, ganti baju klo misal sebentar tidak kuat lagi dan saya harus dilarikan ke Rumah Sakit kan setidaknya saya gak bau yah, xixixix. Selepas Shalat Subuh koq ya beneran rasanya sudah semakin menjadi-jadi - nanonano gak jelas gitu, langsung deh bangunin Suami dan bilang segera Shalat juga gih sana terus siap-siap juga kali saya memang sudah harus masuk RS pagi ini juga.

Sambil tunggu Beliau selesai, saya bilang ke Tante klo perut dan pinggang saya sakit sekali, rasanya sudah tidak kuat dan tahan lagi. Kebetulan memang sudah seminggu ini saya nginap di rumah Tante, sejak abis check up terakhir ke Dokter itu saya memang sudah dilarang pulang ke rumah ama Tante karena takutnya klo saya rasa sakit lagi gak ada yang lihatin karena sendiri di rumah, apalagi klo Pak Suami sedang ke kantor yang kadang pulangnya sampe malam. Lagian rumahnya Tante lebih dekat dari RS tempat saya kontrol itu. Jadi deh sepagi itu Tante langsung ikutan panik, buru-buru siapin sarapan. Katanya sarapan dulu biar ada tenaga baru ke RS.

Setelah sarapan saya diantar ama Suami dan Tante ke RS. Setibanya di RS, sekitar jam 6 pagi langsung disuruh masuk ke ruang bersalin, dicek detak jantung si bayi oleh Bidan yang jaga dan katanya saya memang sudah harus tinggal saat itu juga karena bayi siap lahir, sudah pembukaan 2.

Di samping bed saya, ada seorang Ibu hamil juga yang lagi berjuang untuk melahirkan anaknya. Saya semakin panik, kalut, deg-degan. Saya jadi mules, kebelet pipis. Dalam setengah jam itu saya sudah dua kali bolak-balik toilet. Sambil dengar instruksi Bidan saya berusaha fokus dan tenang sambil Dzikir juga. Saya ikut lega pas dengar suara bayi si Ibu itu lahir, anaknya cowok katanya. Saya pun berdoa semoga bisa lancar dan normal seperti lahiran si Ibu itu.

Eehh koq ya rasa pengen pipis lagi? Saya kabur ke toilet lagi dan wooow saya lihat ada bercak darah yang jatuh ke lantai, buru-buru bersihkan dan lapor ke Susternya klo udah ada bercak darah yang keluar. Saya disuruh baring lagi dan kembali dicek, ternyata pembukaannya memang sudah nambah, pembukaan 3 sekarang.

Rasa sakitnya kembali datang, semakin tidak jelas. Lagi-lagi saya ijin mau ke toilet (lagi) tapiii kali ini udah gak bisa pipis, kepala terasa berat pengen munti tapi juga gak bisa, Suster ambil wadah dan bilang gak usah turun, keluarin disitu aja *sambil ngasih wadah tadi*, tapi tetap gak bisa. Saya disuruh tenang sambil dicek tekanan darah dan benar saja sepertinya saya mulai drop, stress, lihat saja tekanan darah saya tiba-tiba naik drastis jadi 150/skian *lupa. Padahal waktu awal masuk tadi tekanan darah saya masih normal, rata-rata. Saya diminta untuk istirahat saja, saya pun manut dan berusaha tenang sambil berdzikir.

Di luar, keluarga sudah mulai berdatangan. Rombongan Mama, Nenek, Tante, Ipar bahkan ponakan bayi yang baru 3bulan ikut menunggu. Untungnya sudah punya kamar, jadi mereka bisa dengan nyaman nunggu di kamar perawatan saya nanti. Sementara saya tetap berbaring di ruang bersalin.

Sekitar jam 9 pagi, Dokter yang menangani saya selama kehamilan datang mengecek keadaan saya. Katanya sih sudah pembukaan sekian, 5 klo gak salah. Tekanan darah dicek kembali tapi masih juga sama. Tapi kayaknya Dokter biasa aja, yah saya positive thinking saja klo semua akan baik-baik saja. Saya tidak mengalami preklamsia, mengingat salah satu cirinya kan tekanan darah 120 ke atas. Seperti yang saya alami saat itu. Tapi selama kehamilan, dari bulan pertama sampai sebelum hari itu tekanan darah saya normal malah cenderung rendah dan Dokter selalunya beri saya "oleoleh" suplemen penambah darah :D

Sejam berlalu si Bayi masih juga belum keluar, para suster yang dinas malam saja sudah berganti tapi saya masih belum juga melahirkan. Bidan juga udah standby duduk manis di hadapan saya, sabar dan tenang memberikan arahan ke saya. Dokter kembali datang mengecek keadaan saya dan wooow katanya ini sudah pembukaan lengkap, ketuban juga katanya sudah pecah. Tapi si Bayi masih saja bertahan di pintu. Dokter kembali ke Poli untuk cek pasien-pasien yang lain sambil nunggu bayi saya siap keluar.

Rasa sakit sudah tidak bisa diungkapkan lagi, berkali-kali rasa pengen BAB dan Bidan pun sudah siap dengan komandonya, katanya semangat itu Bayinya sudah semakin kelihatan dan pengen keluar ketemu Mamanya. Menurut saya sih, saya udah ikutin komando Bu bidan tapi koq yang keluar bukan bayi malah beneran (maaf) pup saya. Beberapa kali saya mencoba ngeden tapi masih gagal juga yang ada Suami bolak-balik buang kotoran saya. Mama dan Suami yang mendampingi terus memberi semangat, Bu bidan juga masih terus sabar menghibur saya.

Jam 11 Dokter kembali datang, mengecek saya yang masih saja belum ada perubahan. Dokter cek denyut jantung Bayi, katanya sudah harus segera di keluarkan! Pilihannya adalah bayi lahir normal dengan bantuan vacum karena beratnya masih bisa untuk lahir normal. Jika beratnya lebih dari 3kg gak ada jalan lain selain cecar. Lemas, pasrah! Yang terbaik sajalah untuk semua :)

Saat itu juga semua peralatan disediakan. Saya dan suami diminta untuk menandatangani berkas tindakan ini, kemudian infus dipasang dan Dokter siap melaksanakan proses vacum itu. Udah gak ada rasa sakit lagi, saya cuma pengen segera melihat anak saya, lahir dengan selamat. Sebelumnya saya mencari Nenek saya, meminta doa restu sambil memohon maaf. Kan katanya orang melahirkan itu satu kakinya di tempat dan yang satunya lagi di liang lahat :D

Setelah semua siap, Dokter mengambil alih semua. Jam 11.30 Alhamdulillah semua berjalan lancar, si bayi pun keluar menghirup udara dunia. Mendengar tangisnya rasanya legaaaaaaa banget. Alhamdulillah saya resmi jadi Mama ♥

~~~~~~~~~~~

horeeee ikan bakaaarrrr
Alhamdulillah Allah masih sayang kami, masih sayang Faraz dan dia pun bisa merasakan 1tahun di hari Kamis 26 November 2015 kemarin. Semoga Faraz menjadi anak yang Shaleh, makin pintar dan sehat selalu. Kelak jadi anak yang berguna bagi semua, Aamiin. 

Doraemon ini jauh-jauh lohh berlayar dari Wanci - thanks Tante Ozh @duaenamcake

Tidak ada balon ataupun kue ultah di hari Kamis kemarin, kami cuma makan malam bersama keluarga dan juga tetangga dekat saja. Sabtu malam baru deh dapat bday cake Doraemon kiriman dari teman di Wanci, terimakasih yah Tante Ozh sukses yah dengan @duaenamcake nya #sekalianendorse ;)

Tentang perkembangan Faraz memasuki usia 1tahun ini, Alhamdulillah udah semakin cerewet ngoceh gak jelas. Mulai tumbuh giginya, yang kelihatan jelas sudah ada dua gigi di bagian bawah dan dua lagi bakal gigi di bagian atas yang mulai terlihat. Masih merangkak kemana-mana karena malas banget kalau diajak berlatih berdiri ataupun jalan. Senangnya manjat naik turun tempat tidur ataupun kursi, jadi harus extra ketat sekarang jagainnya. Yah seperti itulah, makin lucu makin menggemaskan. Sehat terus yaaah, Sayang :*


 

13 comments:

  1. Wih perjuangannya melahirkan bdan kyak copot gitu pinggang nya yaa..


    Selamat ulang tahun dedek faraz yg ganteng sekali, makin gede jadi anak sholeh, bodyguard nya mama diah yg cantik. Kue nya lucu doraemon :*:*:*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiih yaaa Bulek, Aamiin doanya.

      ayooo sini sini, mam kue tapi si Doraemon udah abis :D

      Delete
  2. Hbd baby.... duuuh gak lama lg g bsmi dipanggil baby tp ana muda ana moghane xixxixxix
    wish u alldbest sayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiiiiih Tante Solmet sayaaang, kapan ketemu?? miss yooouuu :*

      Delete
  3. wah seumuran nih sama anakku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, lagi lucu2nya yaahh :D

      Delete
  4. Widhhh dedek selamat ulang tahun.. kece banget..
    senang ya mba. ga terasa kemarin baru sakit2an sekarang si dedek udah gede aja...
    :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Mbak, Alhamdulillah.. seperti baru kemarin ajah :D

      Delete
  5. hbd buat dedek faraz.. aaa doraemonnya buat kakak donk.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayooo Kakak Aiy, kesini doong :D
      pssst jgn ribut2 muji Pak Suami, nti ke GRan dia :D

      Delete
  6. btw suaminya hebat bgt, sampe belain buang kotoran segala.. salut deh suami siaga tuh

    ReplyDelete
  7. HAPPYYYY ANNIVERSARYYYY anak sholeh bin unyuuuu :)))

    Akoooh jadi pengin punya baby lagi *hlo*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiih yah Tante..
      ayooo, tinggal kode ke suami Mbak aja tuh, xixiix. anaknya jg udah gede kan Mbak, jadi bisalah itu dikasih adik :D

      Delete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers