Saturday, September 19, 2015

Pentingnya Pumping Bagi Ibu Menyusui

Bismillahirrahmanirrahim.....

Istilah pumping (perah/memerah ASI) belakangan bukan hal yang baru lagi, terlebih bagi para Ibu ASI yg benar-benar PRO ASI yang lagi menyusui atau Ibu hamil yang akan menyusui kelak ketika bayinya lahir :) 

Waktu hamil kemarin udah banyak baca artikel tentang ASIX atau yang lebih dikenal dengan ASI ekslusif yang diberikan kepada bayi hingga usia 6 bulan tanpa ada makanan/minuman tambahan selain ASI itu sendiri. Istilah kerennya lagi yaitu lulus S1 ASI. Kemudian akan berlanjut S2 ASI hingga usia satu tahun dan S3 ASI hingga usia dua tahun. Dua masa terakhir itu, Si Bayi tentunya sudah punya makanan pendamping lain, MPASI. 

hasil pumping beberapa hari lalu

Saya sendiri yang belakangan ini sebagai Full Time Mama merasa aahh nanti aja deh pumping nya, toh saya juga 1x24 jam bersama Faraz. Aktivitas saya juga kebanyakan di rumah aja. Paling sesekali keluyuran ke mall untuk belanja bulanan atau cari keperluan lain, habis itu ya di rumah aja. Iyah siiy kadang nomaden nginap di rumah Mama, kadang di rumah Tante atau sesekali di rumah Kakak. Lah toh tetap di rumah juga kan judulnya. Keluar juga Alhamdulillah selalunya pake kendaraan pribadi, jadi bisa leluasa ngasih ASI nya selama di perjalanan. Jadi masih merasa aman-aman aja tanpa pumping :D

Seiring berjalannya waktu, Alhamdulillah Faraz bisa lulus S1 ASI. Dengan sedikit pengecualian dua hari di RS yang sempat beberapa kali dikasih sufor ama perawat yang buat saya nyesel pake banget sampe sekarang! Hiikkss

Btw, back to topic yaakk. Pumping itu emang penting loh, Moms and Moms wanna Be ;) Saya nyesel deh dari awal gak pake acara pumping itu, huhuhuhh. Penyesalan emang gak pernah di awal, klo ada yg di awal itu mah namanya pendaftaran. Bener gak? *sedikit garing* 

Emang menyesalnya kenapa? Hmmm, jadi gini ceritanya *ambil cemilan plus minuman dulu yaak karena cukup panjang*

Agustus kemarin saya sempat sakit, gegara makan yang gak teratur saya jadi tumbang. Maag kembali kambuh yang diawali dengan muntaber, hiikss. Gak ada makanan yang bisa masuk kecuali air putih. Makan bubur juga dipaksa-paksain, dikuat-kuatin karena saya gak mau sampe diopname di RS pake infus dan sejenisnya. Saat drop seperti itu, Faraz yang gak ngerti apa-apa mah tetap menuntut Mamanya untuk tetap ngasih ASI ke dia. Walau sebenarnya dia udh MPASI, which is udah bisa makan tapi karena dasar dia ogah-ogahan klo dikasih makan yaaaa ASI tetap number one for him.

Sebenarnya gak tega juga mau kasih ASI, takut dia juga nanti bakalan ikutan sakit lebih kasihan lagi jadinya. Tapi dia tetap gak mau jauh dari Mama. Jadi deh Faraz tetap lanjut ASI meski sang Mamanya ini sedang sakit. Saat itu ASI yang keluar super encer, bening seperti air. Kayaknya sih yang diminumnya itu cuma air aja bukan sari-sari makanan lagi. Hiiks, nyesel deh kenapa dari awal gak pernah pumping buat nyetok ASIP! 

Naaah cerita berikutnya ini yang sedang terjadi. Puting saya sedang lecet parah, berawal dari yang sebelah kiri mulai lecet semingguan yang lalu. Saya hindari sebisa mungkin gak ngasih ASI dulu dari PD sebelah kiri itu tapi karena bengkak jadi deh tetap kasih ASI dengan triknya tiap sebelum dan setelah nge-ASI si PD dioles ASI itu sendiri yang katanya sebagai obat alami. Tapi gak manjur ternyata karena lukanya semakin parah, saya beri minyak obat lagi eeh areola jadi seperti mengering, stop deh kasih minyak itu.

Hmm, sepertinya sih emang harus di stop dulu nih ngeASI secara langsungnya. Karena klo terus dikasih, bukannya lukanya tertutup tapi makin jadi, secara Faraz sepertinya lagi proses mau tumbuh gigi. Yang ada semua pengen digusi ma dia. Mana gitu ada gaya barunya nih klo lagi nen, diisap dikit terus dipelintir pake gusinya lalu dilepas seperti disentak gitu, huaaa sakitnya tuh gak bisa diungkapkan dengan kata-kata lagi deh :'( 

Ambil breast-pump cuci dan sterilkan dengan cara direbus baru deh duduk manis mulai pumping, lalu hasilnya dikasih ke Faraz. Alhamdulillah dia mau nerima, gak pake nolak maupun drama. Tapi dramanya sih klo menjelang tidur, dia bakalan rewel gak mau tidur sebelum nen langsung.

Begitu deh yang saya lakukan tiga hari belakangan. Nge-pumping dulu sebelum dia minum, karena saya emang masih juga belum nyetock. Yaahh kecuali, klo mau tidur tetap harus dari sumbernya langsung. Loh, bukannya udah tahu bulan kemarin bilang nyesal kenapa gak pumping, koq masih gak nyetok juga? Gak terbiasa sih, lebih praktis ngeASI langsung *baca: bilang aja malas* #plaaakk

Yaahhh, begitulah dari dua pengalaman itu saya menyimpulkan *note for myself* klo emang niat mau ngasih full ASI sampe S3 wajib tuh yang namanya pumping buat stock ASIP. Karena kita gak tahu apa yang bakalan terjadi ama diri kita, bukan? Kita juga gak bisa kasih garansi diri kita ini bakalan sehat terus, gak ada halangan dalam memberikan ASI. 

Jadi, bukan working Mom aja yang wajib untuk stock ASIPnya, full time Mommy juga penting loh untuk berpumping ria. Gimana Moms, ada yang punya pengalaman seperti saya?

Happy breastfeeding Mom ;)


Luv
Diah
Powered by Telkomsel BlackBerry®

13 comments:

  1. Oh, gitu yah.bisa dicontoh nih sist

    ReplyDelete
  2. aku juga gak pernah nyetock hihihihi malas cuma pas iyas masih 2 bulanan aja suka pumping :D

    ReplyDelete
  3. semangat terus pumpingnya ya

    ReplyDelete
  4. Buat Paps wannabe juga kayaknya info ini perlu deh
    Jadi nanti bisa dikasih tau ke calon ibu dari calon anak-anak ku

    #PLAKK

    Hehehehe

    Titip salam cium pipi buat faraz mbak

    ReplyDelete
  5. Temen2ku di kantor juga gitu mbaa.. kemana mana selalu bawa tas buat pumping,, selalu keren liat perjuangan ibu2 menyusui,,, semangat mbaa

    ReplyDelete
  6. kebetulan juga ada teman kerja yg masa ASI ekslusif, tiap hari di pumping ASI di kantor dan dibawa pulang saat sorenya dengan cooler bag

    ReplyDelete
  7. semangat nyusui ya ^^
    happy pumping ^^

    ReplyDelete
  8. Pertama baca sudah muncul pertanyaan kenapa harus pumping untuk full mom seperti dirimu, setelah baca baru ngeh.. baiklah.. nanti Insya Allah saya stok juga #Eeehh..

    ReplyDelete
  9. Kalau sy nyetok beng2 pupa soalnya dilema maunya beng2 dingin atau makan langsung wkwkekekek
    btw,, sehat terus faraz sayang

    ReplyDelete
  10. Aduh sakitnya

    Saya juga mengalami perih danluka waktu anak ke-1 dan ke-3 (cowok), anak2 cowok kuat nenennya. Tappi saya tidak pompa, tetap menyusui sambil menahan sakit dan banjir keringat, sampai semuanya lulus ASI hehehe

    ReplyDelete
  11. thanks sharingnya, bisa buat nambah ilmu kalo nanti dah punya baby :D

    ReplyDelete
  12. wah ini room khusus ibu ibu taa
    menyimak aja deh

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers