Monday, March 25, 2013

#13: Mulai Kambuh!

Bismillahirrahmanirrahim.....

Ihiiiy, blognya dianggurin lagi. Berdebu, ya berdebu deeh. Mulai gak ngurus blog lagi padahal katanya pengen konsisten kembali untuk ngeblog *plaaak* masih juga cuma wacana, hahahah.

Gak tau entah kenapa sepanjang Maret ini moodnya berkurang drastis, syukurnya kerja masih tetap semangat apalagi kemarin sempat dikasih jalan-jalan ke Wakatobi lagi untuk ngurusin workshop, xixixix. 

Bukan hanya gak mood ngeblog, mulai malas membaca juga padahal bacaan itu numpuk di meja. Dapat pinjaman dan barteran buku dari teman tapi bacaan yang sudah dimulai sejak akhir Februari kemarin aja belum beres-beres, seperempat buku aja belum habis kebaca *dasar moodyan*

Moodnya lenyap, entah kemana?

Udah beberapa kali mau nulis tapi aja langsung di close, blogwalking pun tertunda. Jadi deh ini ceritanya mau sekalian membunuh kemalasan itu, biasanya sih dengan berburu Giveaway jadi semangat untuk nulis lagi, nah looh ada giveaway apa aja nih di bulan ini? Di share dunk, please ;)

Oh iyah, ngomongin soal GA, postingan saya tentang belum puas keliling Jogja itu Alhamdulillah menang loh di GA JC Event hadiahnya lucu, unik, dipake tiap hari di rumah. Makasih ya @joogjacircles, moga sukses terus.  

hadiah dari @joogjacircles ^,^

Nah udahan dulu yah, mau nyari GA dulu buat jadi mood-boster tuk nulis lagi. Klo ada yang punya list GA kabar-kabari yak ;)


 

Monday, March 04, 2013

#12: Mari Cinta Bahasa Daerah Kita

Bismillahirrahmanirrahim..... 

Saya senang sekali pas baca ada GA dari neng cantik yang satu ini, Niar Ningrum. Senang karena ide GA nya itu beda dari yang lain, salut malah saya *dua jempol buat Niar*. Kenapa? Karena ternyata masih ada yang peduli bahkan ingin agar kita semua cinta dengan Bahasa Daerah kita yang sepertinya belakangan ini sudah lama tak dilirik lagi bahkan mungkin sudah tergantikan dengan adanya bahasa asing ataupun bahasa gahol anak abegeh getoooh? :p

Jujur, saya mengaku saya salah satu orang yang tidak menguasai bahasa daerah lagi. Eits, tapi jangan salah yah! Saya masih sedikit tahu arti dan juga masih ngerti jika orang tua ngomong pake bahasa daerah saya (Bugis)

Saya asli Sulawesi, dilahirkan dan dibesarkan di Sulawesi. Mama asli Sulawesi Selatan - Palopo, yang mana bahasa daerah bawaan orang tuanya sebenarnya bahasa Palopo tapi lebih cenderug dan sering menggunakan Bahasa Bugis, bahasa yang bisa disebut universal untuk orang Sulawesi Selatan. Sedangkan (alm) Bapak asli Sulawesi Tenggara, bahasa daerahnya Bahasa Tolaki. Tetapi dalam keluarga, kami masih jauh lebih mengerti Bahasa Bugis ketimbang Bahasa Tolaki karena sejak kecil kami lebih familiar dengan bahasa daerah yang satu itu, dan berhubung Bapak juga menguasai Bahasa Bugis.

Syukurnya di Sulawesi Tenggara ini, anak SD itu masih dibekali dengan pelajaran Muatan Lokal: Bahasa Daerah Tolaki. Saya masih ingat waktu SD dulu saya selalu bertanya ke Bapak jika ada PR. Ini salah satu kenangan saya dengan Bapak, berhubung dari kecil emang saya itu hidupnya ama Nenek, kelas 4 SD baru tinggal di Kendari waktu itu Nenek pun juga pindah kesini lagi. Jadi setiap ada PR pasti saya merapat ke Bapak yang lagi asyik nonton berita. Saya sudah duduk manis dengan buku PR dan pulpen saya, siap mencatat terjemahan yang diberikan Bapak. *Al-Fatihah untukta, Pak* 

Dan sekarang, ketika ponakan-ponakan saya masuk SD dan punya PR Bahasa Daerah entah kenapa Kakak saya langsung menyodorkan anak-anaknya ke saya. Padahal saya sebenarnya tidak mengerti benar dengan bahasa daerah itu. Bahkan malah jika saya tidak ada di rumah pun, Si Kakak SMS saya berisi teks PR anak-anaknya itu, xixiix saya sih kalau ngerti isinya saya bisa jawab langsung tuh soal tapi kalau tidak saya biasanya memforward SMS itu ke teman kampus yang emang asli Tolaki dan di rumahnya masih menerapkan bahasa Tolaki ini. *Makasih ya Serni selalu membantuku* ;)

Klo gitu sekarang mari sedikit belajar Bahasa Tolaki dan Bugis yuk, ini cuma dasarnya saja secara saya pun juga tidak tahu banyak.
Belajar Berhitung



Subjek Pelaku
Kata Sifat
Kata Benda
Kata Kerja


Nah itu dia sedikit pelajaran Bahasa Daerah saya, ada Bugis juga Tolaki. Seperti dengan Belajar Bahasa Asing kita harus mulai dari yang dasar dulu. Mulai dari menghafal  kata-kata yang sering kita gunakan dalam keseharian kita. Semoga bermafaat yak :)

"Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway"




Saturday, March 02, 2013

#11: 'Si Bayi' dan Papanya

Bismillahirrahmanirrahim.....

Gak kerasa banget ya udah bulan Maret lagi, welcome March, semoga bulan ini lebih penuh warna :)

Lagi home alone nih aka jaga rumah tepatnya, iseng ubek-ubek file foto di komputer nemu beberapa foto Kakak dan anaknya, Raina Maisya Putri singkatnya disebut Shiren (Si Raina). Mari cerita tentang mereka yuks :D

Bagi Kakak anaknya ini tetap bayi, meskipun usianya sekarang udah hampir 5 tahun. Iyah, InsyaAllah 29 Mei mendatang Shiren akan ulang tahun yang ke-5. Sampe sekarang Papanya masih sering sebut 'bayi' nih klo manggil anaknya dan 'si bayi' ini pun masih terus menganggap dirinya bayi. Biasa nih kami tanya "Shiren sudah besar atau masih kecil?" Eeh dia dengan enteng jawab "masih bayi" jiaaah udah gede gini masih aja mau dipanggil bayi, heheheh.

Raina anak sulung dan masih menjadi anak semata wayang, jadi deh lengket kemana-mana dengan kedua orang tuanya apalagi dengan Papanya, gimana enggak klo semua keinginannya selalu di-iya-kan oleh si Papa. Kadang Mamanya jadi gemes apalagi klo Mamanya udah bilang "tidak", tapi eh tapi karena Papanya gak tega jadi deh ama si Papa dibilang "iyah", terkabul deh keinginan si Bayi :p

Dari kecil emang udah lengket ama Papanya, makanya banyak foto si Bayi dan Papanya salah satunya ya kayak gini nih:

Si Bayi suapin ice cream ke Papa

Foto diambil dengan kameran saku, Mpix Semo ZX7. Tanpa editan apa pun.





 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers