Tuesday, December 31, 2013

#49: Warna Warni 2013

Bismillahirrahmanirrahim.....

Wuuzz wuuuzz tahun 2013 ini berlalu seperti angin lewat saja. Tahun baru kini di depan mata. Tengah malam nanti sudah memasuki tahun 2014, pasti sudah pada punya rencana akan kemana dan dimana menghabiskan tahun 2013 dan menyambut datangnya tahun 2014 yang pastinya kita berharap akan jauh lebih baik dari tahun ini, Aamiin. Well, tahun 2013 ini benar-benar penuh warna. Gak hanya warna cerah yang menggambarkan kebahagian tapi juga ada warna gelap yang menghampiri saya dan keluarga besar.

Seperti tahun sebelumnya, tahun ini saya beberapa kali dapat tugas ke luar kota. Januari dan Maret ke Wakatobi selanjutnya di Agustus sempat ke Baubau hampir seminggu. 

Sedangkan di bulan April 2013 saya mengambil lima hari cuti: sempat kopdar dan reunian kecil di Surabaya, edisi backpackeran seru ke Singapore and Kuala Lumpur. Oh iya, di akhir April 2013 ini juga saya untuk pertama kalinya merasakan opname di Rumah Sakit, bahkan harus operasi kelenjar di ketiak. InsyaAllah suatu hari nanti saya post tentanng ini, Alhamdulillah operasi itu berjalan lancar dan sejauh ini tidak ada keluhan yang berarti. Sisa menjaga pola hidup dan pola makan agar terus sehat, Aamin.

Februari hingga Agustus tahun 2013 ini, saya merasakan bagaimana jadi anak kost meski gak sepenuhnya sendiri karena saya sekamar bareng ama Tante. Tapi lebih sering saya sih yang sendiri di kostan karena Tante masih sering bolak balik nginap di rumah. Memutuskan untuk ngekost itu karena saya yang jarang banget pulang ketemu matahari yang masih bersinar di sore hari itu merasa capek, nyampe di rumah itu kadang udah jam 7 malam. Biaya transport juga lumayan menguras uang jajan, gimana nggak klo dari rumah itu harus naik ojeg dulu untuk nyampe tempat angkot trus ntar harus naik ojeg lagi buat nyampe kantor begitupula pulangnya. Jaraaang banget bisa dapat angkot RRI yang bisa langsung ke arah kantor tanpa harus dua kali naik angkot (dalam satu kali perjalanan). Mana waktu itu BBM naik dan berdampak pula ke tarif angkot jadi deh memantapkan diri untuk ngekost di tempat yang gak jauh dari kantor, cukup jalan kaki nyampe. Itung-itung olahraga plus juga merasakan bagaimana hidup mandiri. Lah kan saya juga lebih sering ditinggal sendirian ama Tante, ngurus makanan sendiri saat Ramadhan pun waktu itu saya merasakannya dan saya senang bisa punya cerita jadi anak kostan, heheheh. 

Akhir Agustus 2013 mendung hitam menghampiri kami, Ibu pergi meninggalkan kami untuk selama-lamanya. Padahal di Idul Fitri kami semua masih berkumpul bersama. Berawal dari sakit kepala yang sangat dahysat yang dirasakannya. Selera makan menurun bahkan sama sekali gak bisa makan, setiap makanan yang masuk dikeluarkannya lagi hingga Beliau harus dilarikan ke Rumah Sakit malam hari itu, keesokannya karena kondisi yang semakin drop Beliau dipindah ke ruang ICU agar mendapat perawatan yang maksimal dari para dokter dan suster. Ternyata Allah jauuuh lebih sayang ama Beliau, janjinya di dunia juga udah selesai dan kami harus merelakan kepergiannya. Tiga malam di ICU bukannya menjadi sehat tapi kondisinya semakin memprihatinkan dan Allah pun mengambilnya. Berat tapi harus dijalani. Kami sayang, tapi Allah SWT jaaauuuh lebih menyayanginya. Selamat jalan Ibu, kami semua merindukan Ibu. #AlFatihah.

November 2013 ini saya genap dua enam, Alhamdulillah seperti wish saya di penghujung Oktober 2013 berharap November will be awesome dan ternyata it's came true. Seseorang itu membuat keputusan akan segera ke rumah bicara serius dengan Mama dan keluarga. Hasil pembicaraan mereka bahwa Desember dia dan keluarganya akan datang untuk silaturahmi dan sekaligus lamaran.

Saya pernah posting cepatnya waktu berlalu, ternyata saya salah jika ditunggu waktu itu rasanya seperti berjalan di tempat. Stuck begitu saja. Menunggu datangnya Desember itu rasanya lamaaaaaaaaa banget, belum lagi masih harus menunggu hingga tanggal 17 saat dimana dia dan keluarga besarnya akan datang ke rumah. Setelah menunggu hampir sebulan, Alhamdulillah hari itu datang juga. Melalui proses pembicaraan antar keluarga keputusannya 8 Januari 2014 nanti hubungan kami InsyaAllah akan dipersatukan dalam satu ikatan resmi dan suci.

Hari ini 31 Desember 2013, saya masih menanti 8 hari lagi untuk mewujudkan keinginan kami menyempurnakan setengah Dien ini. Persiapan masih belum selesai semua, masih banyak yang harus di follow up sementara waktu terus berjalan. See, sekarang malah jadi terasa lagi cepatnya waktu berlalu itu, xixixix. Doakan kami yah temans semoga semua berjalan lancar, apa yang kami harapkan terwujud dengan indah, Aamiin.



Selamat menyambut tahun baru 2014. Resolusinya apa? Menjadi lebih baik!!


 

Monday, December 30, 2013

#48: Me Time: Holiday 2013 - Kuala Lumpur

Bismillahirrahmanirrahim.....

Senin lagi temans, hayooo jangan ngedumel I hate Monday yah, ini kan Senin terakhir di 2013 jadi harus semangat yah! Semoga Senin ini membawa berkah dan kebahagian, Aamiin. 

Oh iyaaah, saya masih ada pending story lanjutan dari perjalanan kemarin niih. Klo kelamaan disimpan takut kelupaan atau malah gak bakalan dipublish disini lagi karena kesoksibukan saya ini, hahahahay *macam ada yang nungguin ceritanya gitu Di? :p

Nah langsung kita mulai saja yah. Jam 12 bisnya datang menjemput kami semua dan bersiap meninggalkan negeri Singa. Berhubung karena udah capek seharian, jadi begitu duduk di kursi bis yang empuk itu gak butuh waktu lama lagi untuk tiduuurr. Sebelumnya ketua rombongan udah ingetin kami klo di perbatasan nanti kita harus singgah untuk melapor di imigrasi. Yaaahh benar saja rasanya baru aja mata ini tertutup eeeh kami udah dibangunkan untuk turun dari bis dan bergegas melapor ke imigrasi, hoooaamm *ngantuukknyaaa*. Alhamdulillah untung saja gak ada hambatan di imigrasi, habis itu naik ke bis lagi dan lanjut kita menuju ke Genting.

Sekitar jam setengah lima Subuh waktu setempat, kami sampai juga di Genting. Berhubung waktu Shalat belum masuk, terus jadwal bis menuju KL juga masih lama kita manfaatin waktunya untuk bebersih sekaligus ganti baju biar lebih fresh. Wiiiw, airnya dingin book plus masih ngantuk sebenarnya. Udaranya juga dingin banget, secara gitu looh kita itu sedang berada di ketinggian.

Genting Theme Park
Well, setelah power ranger dan para princess berganti kostum, udah rapi dan wangi pula selanjutnya kita muter-muter keliling dulu deh. Ceritanya kita mau ke pool bis yang menuju KL itu pake cable car. Pas jalan gitu lihat ada money charger, mampir disitu niatnya mau nukar Rupiah ke RM ealaaahh katanya gak bisa, mereka cuma nukar $ saja, yaudaahh deh nanti aja klo gitu saya nukarnya. Sepertinya gak bisa nukar disitu karena itu semacam bank atau money changer gede siih, jadi kayaknya gak menerima tukar recehan, apalagi jumlahnya kecil, xixixix.

waiting at Genting


Cihuuuy, akhirnya kita sampai di tempat si cable car itu. Hmmm saya lupa bayar berapa waktu itu ketika naiknya, klo gak salah siih RM6 per orang. Saya sih gak begitu ingat details harga secara kan semuanya udah diurusin ama ketua rombongan, jadi cuma sibuk lihat kanan kiri saja sambil berdecak kagum dan bertanya dalam hati kapan yaah Indonesia bisa kayak gini? :D


Cable Car
Kita pakainya dua cable car karena gak muat klo cuma satu saja secara kitanya kan total ber-sebelas. Ini pengalaman pertama saya naik cable car, rasanya takut, takjub, penasaran, was-was campur senang tumplek jadi satu deh. Gimana nggak klo melihat ke bawah itu yang ada hutan rimba, mana gitu pake acara berhenti sejenak pula seperti ada lampu merah, belum lagi bunyi kabelnya yang bikin seram menambah ketakutan, xixixix. Tapi dibawah enjoy koq, secara saya yakin dan percaya klo ini safety koq, jadi deh purapura santai sajaaah :p

Begitu sampai dan keluar dari kotak itu, rasanyaaaa arrrrgghhhh Alhamdulillah leganya. Lanjut lagi deh kita menuju ke pool bis yang akan membawa kita ke KL. Klo gak salah jam 10.00 kita naik bis menuju KL dan sampai di KL nya itu sekitar satu jam kemudian. Kita harus naik KRL dulu nih untuk sampai ke hotel yang sudah dibooking, sekitar setengah jam-lah gitu. Berhubung perut udah keroncongan pake banget saatnya mampir ke rumah makan dulu.

Jiaaahh ujian-ujian niiih, emang bener deh rumput sendiri lebih indah dari rumput tetangga. Looh, apa hubungannya dengan rumput Di? Emang kalian makannya rumput? :o 

Hahahahh, gak dunk. Ini bilang ujian karena ternyata rasa makanannya itu ajaib. Walaupun nama masakannya boleh sama ada kata 'sup'nya misalnya, atau mie, bakso gitu tapi rasanya aneh -,- jelasnya lebih enakan masakan Indonesia, bumbunya udah pas banget di lidah. Mau di warung atau resto gede pun rasanya masakan Indonesia itu emang Te Ou Pe begete deeehh. Mana ditambah dengan kitanya harus sabar menanti pesanan kita *saking lamanya* jadi deh pura-pura kenyang saja setelah makan :p

Lanjut yaaah! Setelah makan kita berjalan menuju hotel, secara udah deket banget koq. Di jalan, teman-teman udah pada sibuk beli simcard KL biar bisa tetap komunikasi ama keluarga dan kerabat di Indonesia, bisa BBMan dll. Sementara saya? Tidak doong, secara trackpadnya si Bebi pake acara mendadak sakit gitu sebelum berangkat >.<

Sesampainya di hotel kita langsung berpencar jadi tiga tim, dua kamar untuk cewek dan satu kamar untuk cowok. Sesuai dengan schedule yang sudah diatur oleh ketua rombongan bahwa siang ini waktunya istirahat, sore baru deh kita jalan lagi, dengan senang hati kami semua bobo ciang, zzZZzzZZzz.

depan Masjid Jamek KL
Sore pun tiba juga dan menurut jadwalnya kita akan mengunjungi Masjid Jamek dulu terus ke tempat must be visit lainnya. Nah naik KRL lagi dooong kita, eeehh pas nyampe disana ternyata saat itu Masjid Jamek lagi dalam tahap renovasi, yaaahh gagal deh kita mengunjungi Masjid KL yang terkenal itu. Harus puas cukup dengan melihat kubahnya saja, jadi deh foto sebentar di depan pagarnya dan jajan gorengan di pinggir jalan *xixixix jauh-jauh ke KL untuk jajan gorengan doang giituuuu* :p

Gak perlu berlama-lama di tempat itu langsung deh kita lanjut cari KRL lagi menuju tempat pusat perbelanjaannya gitu, lupa apa namanya yang jelas ada shopping centernya gitu deh *nah tuh kan kelamaan siih jadi lupa* #ngeles-alasan :D

Ooohh iyah, tadi di perjalanan keluar menuju stasiun saya sempat singgah di money changer dekat hotel utuk menukar sisa Rupiah saya yang ada di dompet *lagi-lagi saya udah lupa totalnya berapa yang jelas duit yang saya tukar lebih sedikit dari yang ditukar teman-teman lain*. Naaahh duitnya ini bisa dipake deh buat jajan, hehehehehh. Karena duit yang terbatas gak bisa shopping sepuasnya dooong, harus lihat yang mana yang bener-bener bisa dibeli. Kan kembali lagi ke tujuan utama adalah jalan-jalan :D

rameeee at Sephora
Ada baiknya juga loh bawa duit gak banyak, jadi kita bisa lebih menikmati perjalanan. Bawaan juga entar gak bakalan nambah banyak #MenghiburDiri. Teman-teman pada shopping, ada juga sih yang sama kayak saya cuma window shopping ajah, hmmm saya gak betul-betul window shopping sih sebenarnya karena sempat beli 6 jam tangan anak buat adik-adik dan ponakan dengan total RM20 saja Kakaaaakkk *klo gak salah saat itu RM1 = Rp 3.350. Pengen beli coklat tapi kata ketua rombongan besok kita bakalan pergi ke salah satu toko coklat gitu sebelum pulang, harga disana juga lebih terjangkau - katanya. Okee siiip Bu! :)

ngeMagnum yuuukkss :D
Ada teman yang sempat borong baju kaos, banyaaakkk banget. Sepertinya adalah satu tas gitu dan kita-kita juga kebagian kaosnya, buat kenang-kenangan katanya. Pesannya, besok harus pake baju itu biar rombongan kita kompak. Siaaap Pak, terimakasih yaah! See, rejeki itu emang gak kemana ;)

Puas keliling-keliling muter-muter, saatnya kita cuuss balik ke hotel. Istirahat karena besok pagi kita harus check out dan kemudian melanjutkan penjelajahan berikut. Yuuuks mariiii pulaaaang tapi sebelumnya kami mampir makan dulu di warung tenda sekitaran hotel. Menunya? Nasi kucing, saya pake tambah satu porsi lagi karena masih lapar. Satu bungkusnya dikasih harga RM1, gimana dengan rasanya? Hmmm, lumayanlah seperti nasi uduk. Namanya juga edisi backpackeran, jadi makan segitu cukuplah yaahh ;)

Sesampainya di hotel bukannya beres-beres packing dan langsung tidur tapi kita malah sibuk foto-fotoan di pinggir jendela. Secara boookk viewnya itu mengarah ke si menara kembar a.k.a Twin Tower Petronas itu loooh. Kan katanya klo belum foto berlatarkan tempat itu sama aja dengan hoax ke KL! Jadi deh pada sibuk dan heboh bernarsis ria, hahaahah. Padahal mah besok paginya kita juga bakalan ke sono. Dasaaar, kami narsis gitu loooohh, xixixixix.

view Twin Tower di Malam Hari - with room mate: Lili, Lilis and Ririn
*****

Paginya berasa lama, jam 6 aja masih gelap. Adzan Subuh juga baru berkumandang jam segitu. Berhubung kita udah harus check out jam 8.00 pagi. Jadinya harus bergegas mandi, pakaian dan dandan. Tidak lupa baju persatuan yang udah dibagikan semalam, makin kompak deeeh kita. Sebelum check out kita sarapan nasi bungkus dulu, secara kita gak dapat jatah breakfast dari hotel sih. Tapi nasi bungkus kali ini porsinya hampir samalah dengan nasi bungkus di Indonesia, nyaam nyaamm kenyaaang. 

Sesuai jadwal kita check out dari hotel jam 8.00 udah dijemput ama mobil yang udah dibooking, drivernya merangkap jadi tour guidenya juga sekalian. Orang India, tinggi besar, bisa bahasa Inggris dan lancar bahasa Indonesia juga, mantaplah jadi gak bakalan misskom deh. 

Tujuan pertama kita pagi itu adalah Batu Caves. Ini adalah gua tempat sembahyang orang India yang menganut agama Hindu. Guanya ada di ketinggian, untuk sampai ke gua tempat sembahyang itu mereka harus menapaki 272 anak tangga. Di kaki gua terdapat patung Dewa Murugan yang gede banget. Oh iyah, klo naik tangga menuju ke atas gua itu kita harus hati-hati yah karena banyak monyet yang berkeliaran. Monyet-monyetnya itu doyan ngagetin orang, nakal dan iseng, sukanya muncul tiba-tiba dan tidak segan mencuri kamera kita loooh, jadi hati-hati yaaahh. Seperti pesan Bang Napi, waspadalah! Waspadalah!

Batu Caves - Waspada yaahh sama si Monyet itu - Patung Gede di bawah kaki Gua
^^ ceriaaaaa, baju kami kompak looooh ^^
Puncak Batu Caves - Kuala Lumpur

Nah sekarang, mau kemana kita? *katakan seperti Dora* Kita akan ke Istana Negara. Di sini kita cuma foto-fotoan doang depan istana secara Sang Perdana Menteri ternyata lupa klo kita udah janji ketemu *halaaahh ngarang(dot)com banget mah ini* hahahah.


Istana Negara Daulat Tuanku -  KL
Lepas foto-foto kita harus segera bergegas, waktu sudah menunjukkan pukul 10.00 saatnya lanjut ke Kuala Lumpur City Gallery. Disini kita bisa lihat cuplikan tayangan sejarah singkat Kuala Lumpur trus kita juga bisa lihat maket bangunan Negara ini. Gak cuma itu, kita juga bisa lihat langsung proses pembuatan maket-maket tadi, live. 

maket - KL dalam bentuk keciiiil

Kuala Lumpur City Gallery
rameeeee
Gak jauh dari KL City Gallery kita selanjutnya mampir narsis kemudian lanjut ke toko coklat, wiiiiw sepertinya segala macam coklat ada disana deh. Lagi-lagi karena keterbatasan Ringgit yang saya punya, saya jadinya cuma jajan dikit. Tak apalah, udah ngerasain beberapa jenis varian coklat tadi koq secara gratis. Secara hampir di setiap sudutnya ada tempat khusus tester gitu, xixixixix.

Beryl's Chocolate
Udah jam 11.00 semakin mepetlah waktu yang tersedia lanjut kita untuk cari makan. Hmmm, apa kabar Twin Tower? Yeeey, tujuan selanjutnya emang ke daerah bangunan itu. Gak tepat di twin towernya sih, tapi kita makan itu di gedung seberangnya si Menara Kembar. Sebelum nyampe tempat makan yang dituju, si Menara Kembar Petronas yang mencapai 88 lantai itu udah jelas terlihat. Mampirlah kita sebentar untuk foto-foto berlatarkan Twin Tower Petronas sebagai bukti nyata klo kami udah resmi ke KL, heheheh.

horeeeeeeee
saaaaaaah, Twin Tower Petronas :D

Berhubung waktu terus berputar, narsisnya harus segera dihentikan. Jam 14.00 itu kita udah harus nyampe bandara. Jadi harus segera pindah ke tempat makan. Pisah sejenak dengan si India itu, dese janji jemput sejam kemudian. Kami gak punya waktu lama lagi, untungnya pesan makannya cepat, makan juga gak butuh waktu lama. Malah setelah makan itu kita masih sempat narsis-narsis lagi sambil tunggu si Indiahe *aduuuh maaf, saya beneran lupa namanya sih jadi sebut saja seperti itu yaah, peace acaaacaaaa* :D


Rute terakhir adalah Low Cost Carrier Terminal of Kuala Lumpur International Airport, secara kan kita bakalan balik dengan pesawat Mandala Air dengan tujuan Juanda - Surabaya, Indonesia. Di perjalanan menuju bandara kita masih sempat mampir bernarsis ria looh di depan Sirkuit Sepang, hayyaaa padahal ini gak ada di itinerary looh, bonus dari si India nih karena pada saat dia jelasin bahwa di depan adalah Sirkuitnya F1, dan kita semua kompak bersorak untuk singgah berfoto-foto kilat secepat dan express, xoxoxoox.

Istana Negara - KL City Gallery - Sepang
Gak sampe 10 menit foto-fotoannya, kita lanjut ke bandara. Tiba di bandara langsung ke imigrasi lagi untuk laporan keluar, setelah itu lanjut boarding. Pesawat kami jam 18.00, sayonara KL. I'll be back, InsyaAllah (^___^)


Friday, December 20, 2013

#47: Hattori & Kazuha

Bismillahirrahmanirrahim.....

Thanks God It's Friday!! Yeay and tomorrow will be Saturday, yeyeyeyyeeeeyy. Iyaaahh Di, semua juga tahu koq klo besok itu Sabtu besoknya lagi Minggu, which is libuuurrr plus sekalian deh ditambah dengan hari nyuci dan bebersih sedunia, xixixiix #ditimpukpakecucian :p

Tetiba ingat Mbak Tyka, tetiba juga ingat cerita kami tahun kapaaan gitu. Emang ceritanya apa? Hmmm, sini sini duduk yang manis yaaah yang rapi siapin cemilan juga boleh tapi jangan lupa bagi ke saya juga yaah, heheehh.

Jadi ceritanya dulu waktu Mbak Tyka belum ketemu si-Abi-nya, belum nikah juga doong pastinya. Kami tuh sering chat YM, cerita tentang banyak hal. Kebetulan banget nih Mbak Tyka itu kan guru Bahasa Inggris dan saya juga kuliahnya kan Pendidikan Bahasa Inggris jadi deh sering cerita-cerita ama Mbak Tyka tentang tugas-tugas kuliah, beberapa kali juga Mbak Tyka membantu saya kerjain tugas secara bok yaahh jam terbang dese udah tinggi banget melesat meroket gitu, yah ngajar di sekolah, tempat les waktu itu. Emang yah Mbak Tyka orangnya supel, ramah, pinter *eheem, Mbak tolong yah saya dikirimin bros atau gelang, xiixixix*, pokoknya asyiklah ngobrol dengan Mbak Tyka. Jadi bahan ceritanya itu gak cuma sebatas minta tolong urusan tugas saja. Kadang kita cerita random soal *uhuuk* hati, ecieee waktu itu kan selendang jomblonya masih melekat rapat kan Mbak? Heheheh.

Nah klo gak salah nih suatu hari status YMnya Mbak Tyka tulis "Ran Shinichi" atau apalah gitu pokoknya ada nulis tentang dua tokoh detektif Conan gitu. Langsung deh tak godain, terus saya juga bilang klo gitu saya nanti Kazuha dan seseorang yang in-to ke saya adalah Hattorinya *memerahpipi*.  Sejak saat itulah jika kami bahas tentang relationship *walau dulu keduanya masih ajah betah ngejomblo* pasti nyebut tokoh-tokoh detektif Conan itu.

source pic

Lalu, selang beberapa waktu setelah itu akhirnya Mbak Tyka sang Ran menemukan Shinichi-nya dan Alhamdulillah sekarang udah nikah dan hidup bahagia. Hmmm, bagaimana dengan kisah Kazuha? Sudahkah dia menemukan sang Hattori itu? Uhuuukk, doakan yaah temans dalam beberapa waktu kedepan saya akan cerita tentang si Hattori itu *sembunyidibawahmeja*, xiixixix.


Happy Friday ^_____^
*InsyaAllah saya tidak mau galau lagi* :p



 

Friday, December 13, 2013

#46: Curcol Galau :p

Bismillahirrahmanirrahim.....

Kemarin pagi pas ngecek recent update BBM, saya terhenti di status anak teman kantor "Oh God, I'm not ready. Please turn back the time". 

Gleeekk, kenapa pula si adek ini? Hmm, kayaknya lagi galau gegara UAS nih. Lansung deh pm dia dan bilang: "ndak bisa Dek, klo turn back the time akan banyak plan yang tertunda".  Gak tahu kenapa saya bisa se-wise binti bijaksana sepagi itu? Xixixix. 

Padahal mah saya sendiri aja kadang masih nyesal klo ada sesuatu yang gak sesuai keinginan. Masih sering nyesal kenapa dulu kayak gini, kenapa gak gitu bla bla blaaa. Ah terkadang emang ngomong tuh gampang tapi mengaplikasikan apa yang sudah kita bicarakan itulah yang susah yah? 

Sama seperti yang sekarang saya rasakan nih, mendadak jadi meragu akan sesuatu yang sebenarnya selama ini jadi keinginan. Muncul pertanyaan untuk diri: Apa benar sudah sekarang saatnya bagi saya? Sudah siapkah saya? Aaahh dan sekelumit pertanyaan galau lainnya. Huuufft! 

Jadi ingat dialog Asye dalam film 99 Cahaya di Langit Eropa yang Rabu malam kemarin saya tonton bersama Ririn dan Acce. "Hei masalah besar. Aku punya Allah yang lebih besar". Jleeeb banget dah, nancap disini kenanya.   

Sepertinya ini emang teguran buat saya, biar semakin dekat lagi padaNYA. Kebiasaan deh klo abis 'libur' jadi lupa waktu shalat, sering banget nunda hingga nyaris di penghujung waktu. Berdoanya kurang khusyuk, de es be. Padahal Allah itu selalu ada untuk kita, dekat dengan kita bahkan malah tanpa perantara apapun, punya segalanya, tahu semuanya. Tapi lagi-lagi kurang sadar dengan hal itu, gak peka pula, hiiikss, maafkan Yaa Rabb. 

Aaaahhh jadi melow begini, sudah aah. Cukup sekian dulu. Rasanya pengen menghilang sejenak ke suatu tempat. Ooohh Doraemon, sini dooong. Pinjam pintu kemana sajanya boleh yaaahh? Janji deh gak akan nakal kayak Nobita :p

Selamat menanti weekend temans, keep blogging yaaahh (^-^)


Cheers,
Diah

Wednesday, December 11, 2013

#45: Kenalan dengan Alat Listrik

Huuuft, listrik ooh listrik! Kalau listrik padam aka mati lampu itu rasanya sesuatu banget yah? Bisa bikin uring-uringan plus mati gaya juga. Haduuuuuhh, komplikasi yah jadinya? :o 

Padahal sebenarnya persoalan mati lampu itu bukan hal yang baru lagi sih yah? Apalagi di Kendari sini mati lampu udah biasa banget - karena keseringannya. Tapi itu dulu sih sekarang udah gak begitu sering lagi, baru belakangan ini lagi nih kayaknya penyakitnya PLN kumat. 

Jadi, sebenarnya mati lampu itu masalah besar yah? Hmmm, harusnya sih nggak yah. Harusnya juga orang sudah terbiasa yah dengan derita mati lampu yang konon katanya ada looh daerah yang kasus mati lampunya itu saingan dengan jadwal minum obat, 3x sehari.  Hadeeehhh parah banget yah klo sampe seperti itu x_x

Sama niih dengan Sabtu yang lalu di Kendari terjadi pemadaman serentak. Jadi dimana-mana mati lampu, bahkan traffic light pun gak berfungsi lagi seharian itu. Iiisshh kacaauuu. Mana lagi si Bebi yang emang udah kembang kempis nyawanya, cuma bisa bertahan beberapa saat saja jika aktif digunakan untuk chat, ataupun sesekali SMS terpaksa deh waktu itu ngechargenya dari si Lepi, untung saja saat itu batrainya si Lepi dalam keadaan full jadi masih bisa bertahan hiduplah keduanya. Eeeh pas beberapa malam yang lalu pulang kantor nyampe rumah gelap gulita, ampuuun deeeh kenapa sih PLN hobby banget padamin listrik? Haiyyaaahh.

Klo listriknya keseringan mati begini kan itu bisa ngaruh ke alat listrik juga kan jadinya? Bisa jadi kan bohlam lampunya bisa cepet putus gegara sedikit-sedikit mati lampu, belum lagi tegangan listrik juga pasti gak stabil kan yah? Alat-alat macam kulkas juga jadi gak stabil, komputer apalagi. Klo kayak gitu biasanya perlu stabilizer kan untuk menstabilkannya. Eeehh koq jadi bahasannya berat gini yah? Maapkaan.

Sejak kerja disini saya jadi terbiasa loh dengan belanja peralatan listrik, macam beli bohlam, stabilizer terus kabel-kabel dan printilan kecil lainnya. Untung disini ada toko yang lumayan gede dan sejauh ini masih bisa diandalkanlah. Hmm tapi jadi berpikir, bagaimana yah seandainya saya suatu hari nanti butuh alat listrik tapi di tempat itu gak ada? Issh pasti bakalan kelabakan tuh nyarinya. 

Yaahh untung saja beberapa hari lalu ketemu web keren bin kece yang mana ini adalah distributor alat listrik yang menyediakan segala jenis alat listrik yang kita butuhkan. Dari web itu kita bisa kenalan sekalian belajar banyak tentang alat listrik, hmm sepertinya ini juga bisa jadi referensi buat Adik Sepupu saya yang kuliah di teknik. Gak ada salahnya kan tahu tentang alat listrik? Heheheh, biar makin kaya ilmu :D

Aiiih webnya beneran kece deh, recommended lah ;)

Nah, tertarik untuk kenalan dan tahu tentang alat listrik juga? Yuuuks kita kesana aja yah ;)


Friday, December 06, 2013

#44: Me Time: Holiday 2013 - Singapore

Bismillahirrahmanirrahim.....

Waktu bongkar-bongkar file lepi buat postingan batas itu ternyata ada folder yang belum pernah saya ceritakan kisahnya dengan baik disini maupun disosmed, hmmm udah ada beberapa sih yang pernah saya jadikan display picture BBM, foto profil FB dan pernah juga buat ada postingan foto perjalanan disini. Tapi kayaknya kurang afdol deh klo gak dibuatkan postingan khusus, biarlah jadi dibuang sayang saja deh late postingan kali ini, xixixxix. 


Jadi seperti cerita saya di awal tahun tentang keinginan saya untuk puas-puasin menjelajah di tahun ini ternyata terlaksana juga walau cuma sekali saja ngambil cutinya, padahal jatah cuti saya sampe sekarang masih ada 14 hari loh. Tapi gak apa-apalah masih bisa diambil sebelum kontrak berakhir.

Ohh ya seperti yang pernah saya ceritakan juga klo sebenarnya Maret kemarin saya udah rencana ingin backpackeran bareng sahabat PK 7 saya - Emi Marlesi tapi sayangnya rencana tinggallah rencana dikarenakan tiket promo yang sudah kami beli hangus percuma dikarenakan pailitnya si sang maskapai itu dan sampe sekarang penggantian ke kami tak kunjung jua datangnya, huhuhuh. 

Mungkin emang sudah jalannya seperti itu. Sebal? Pastinya dooong siapa siih yang gak sebal klo rencana yang sudah disusun jauh-jauh hari jadi kacau berantakan. Tapi sudahlah, semoga di lain waktu kami masih bisa pergi bersama, Aamiin.

Nah, setelah gagal berangkat itu jadi dooong sempat shock dan malas-malasan untuk buat rencana pergi lagi, apalagi mau berburu tiket murah, arrrhh gak deh, takut gagal lagi! Eehh gak disangka sebulan setelah itu sahabat saya Ririn cerita klo dia dan teman-teman kampusnya di Solo rencana mau backpackeran ke Singapura dan Kuala Lumpur di bulan April. Katanya malah mereka udah beli tiket murah, kebetulan ada temannya yang emang sering jalan-jalan dan bawa rombongan tur gitu. Weeew langsung deh mupeng :D

Semangat tanya-tanya budgetnya dan lain-lain, terus iseng-iseng berhadiah nanya boleh gak klo saya juga ikut di rombongan mereka. Kata Ririn nanti ditanya dulu ke ketua rombongan dan teman-temannya. Alhamdulillah, jawaban menyenangkan datang dan mereka welcome saja menerima tambahan anggota susupan ini. Tapi kata Ririn saya harus nunggu dulu karena beli tiketnya harus berpasangan, jadi klo pas dapat satu orang yang mau berangkat lagi baru deh bertransaksi. Lagi-lagi Alhamdulillah, Ririn kembali dengan kabar gembira bahwa ada temannya yang akan ikut juga jadi deh pas ada tiket buat saya. Dan secara kebetulan juga kebanyakan dari rombongan ini adalah teman-teman Ririn yang sesama orang Sulawesi Tenggara juga, jadi deh InsyaAllah gak canggung-canggung bangetlah yah, heheheh.

Jadi deh mulai semangat lagi, nunggu Februari pindah ke Maret dan Maret ke April itu rasanya gak sabaraaaaaaaaan banget, pengen aja cepet-cepet. Sambil nunggu saya PeDe deh ngurus passport. Akhirnya April pun datang juga. Berhubung berangkatnya dari Surabaya saya pun harus ke Surabaya terlebih dahulu dan kami janjian ketemu di bandara.

**********

7 April 2013, bangun dari jam setengah 4 Subuh karena janjian ketemu jam 5 Subuh di bandara Juanda. Setelah beres bersih-bersih  bangunin Niar Ningrum yang masih enak tidur, xiixixix maafkan saya yaah Niar udah bangunin Niar. Ibunya Niar dengan cekatan siapin sarapan buat saya, makasih Bu. Habis sarapan langsung deh kita ke bandara ditemani Ayah Niar dan Adeknya, makasih yah Niar sekeluarga :*

Dalam perjalanan saya sambil SMSan ama Ririn, dia bilang rombongannya udah nyampe bandara sisa nungguin saya. Saya bilang aja iyah saya udah menuju bandara juga ntar lagi sampe koq. Tiba di bandara ternyata emang sisa saya yang ditunggu, xixixix. Maafkan yah temans :)

Diperkenalkan satu persatu dengan teman-teman Ririn, semuanya baik-baik dan gak butuh waktu lama untuk menyesuaikan apalagi jaim-jaiman secara orangnya rame-rame semua jadi asyik deh. Total rombongan 11 orang, ada satu teman yang batal berangkat karena ada urusan lain yang lebih penting. Kita berbaris ngantri di counter imigrasi terus menuju deh ke ruang tunggu. Alhamdulillah gak ada hambatan. Flight kami jam 07.25 pagi jadi masih ada waktu buat istirahat bentar, apalagi rombongan yang dari Solo berangkatnya dari jam 8 malam. Pasti capek bener tuh. Sambil nunggu sambil pada Shalat Subuh juga, kebetulan waktu berangkat itu saya lagi libur jadi malah sibuk narsis foto-fotoan, hehehh #teteeeuup :p
rombongan
with Ririn
Akhirnya panggilan untuk naik ke pesawat terdengar juga. Berhubung gak boleh bawa cairan naik ke atas pesawat jadi deh minuman pada dibuang semua isinya biar botolnya bisa dipake bentar. Sayangnya waktu itu saya gak punya botol minum jadi cuma ngeliatin mereka doang yang pada sibuk dengan botol-botolnya, xixixix. 

Perjalanan Surabaya - Singapura menghabiskan waktu 3 setengah jam dengan perbedaan waktu sejam dengan Surabaya. Alhamdulillah, perjalanan kami lancar. Begitu tiba di bandara kami langsung menuju ke imigrasi tapi sebelumnya mampir ngisi botol dulu. Keren banget deh, air yang keluar dari krannya itu bisa langsung diminum, seperti dispenser saja. Sayangnya saya gak bawa botol sendiri jadi gak punya bekal sendiri. Hmmm, pelajaran nih. Botol minum itu penting loh, sekalian pengiritan biar makin hemat ;)


pinjam botol teman biar bisa numpang eksis :p
 
Changi Airport

Oohh ya, kami juga sempat ngenet gratis di desktop-desktop yang tersedia. Sekedar update status, xixixix. Apalagi saya yang paling bete gegara si beby mendadak sakit, track padnya gak bisa gerak jadi mati gaya deh, ampuuun. 

bentaaarrr yaah, update status dulu :p
Berhubung kami cuma sehari disini jadi harus segera bergegas. Jadi deh setelah update status kami langsung menuju counter imigrasi untuk melapor. Sayangnya gak semulus di counter imigrasi Juanda, ada teman yang sempat dipersulit. Kayaknya sih karena nama dia yang dicurigai mirip teroris (oups), padahal bukan banget. Tapi untungnya gak lama dan gak terjadi hal-hal buruk yang bisa mengacaukan acara kami.
pandanya lucuuuu

Berhubung udah waktu Shalat Dzuhur jadi pada Shalat dulu, saya baru sadar ternyata saya belum menukarkan uang Rupiah saya ke Dollar Singapura jadi deh ke counter money changer dulu, mana ternyata uang di dompet saya hanya ada Rp 500.000,- jadi deh seadanya saja nukarnya, persiapan nanti mau tukar ke Ringgit juga. Saya emang sengaja gak bawa uang lebih karena kan emang niatnya mau backpackeran, menikmati perjalanan degan budget minim. Toh semuanya juga udah dibayar,  jadi tinggal bawa diri dan passport saja :)

Setelah semua pada ngumpul lagi, kita mulai deh penjelajahan di Negeri Singa ini. Kita naik MRT, tujuan pertama adalah ke Universal Studio sekalian nanti disana makan siangnya. Nyampe Universal Studio langsung deh pada heboh bernarsis ria, sebenarnya gak cukup tuh waktu narsis-narsisannya tapi karena jadwal emang padat jadi harus puas dan segera pindah ke tempat selanjutnya. Saatnya makan siang, kami pun menuju tempat makan. Untungnya saya udah nukar duit tadi jadi bisa beli air mineral, huuft satu botol kecil yang di Indonesia bisa kita beli seharga Rp 3.000,- disana dijual dengan harga $SG 2.5. Hmmm, waktu itu kurs dollarnya Rp 7.800. Jadi silahkan dikali tuh berapa *fiiiuuhh bisa beli galon Aqua yah? x_x

air minum mahal niih x_x
Nah bener kan tadi, botol minum itu penting temans. Lihat saja saya sudah mengeluarkan uang segitu untuk sebotol air minum. Padahal uang yang saya tukar tadi itu cuma dapat $SG 19.05 (Rp 150.000) saja. Gimana ntar klo saya mau jajan? Gak bisa beli oleoleh juga dooong? Xixixixix, gak apa-apa yang penting saya bisa jalan-jalan itulah tujuan utamanya :p


Universal Studio Sentosa

yuhuuuuuu
horeeee
Perut udah kenyang, tenaga udah bertambah lagi dooong? Saatnya melanjutkan penjelajahan. Kita ke stasiun lagi dan menuju ke tempat Singa yang menjadi icon negeri ini, yup Merlion. Kami menghabiskan sore disana, menunggu sunset sambil foto-fotoan. Sekalian selonjoran di dekat si Singa. Kami beranjak dari tempat itu untuk selanjutnya bersiap-siap ke China Town.

seeeruuuuuu, tanpa janjian untuk dress code ternyata kompak ber-orange :D
Hey, Merlion!
tepar =)
kemana kita selanjutnya?
Berhubung dengan terbatasnya dollar yang saya punya, jadi deh cukup puas sajalah untuk sekedar window shopping saja, heheheh. Sempat beli beberapa gantungan kunci dan kaos juga sih sebenarnya. Yah namanya juga niat jalan-jalan jadi yang utama adalah jalan-jalannya, sambil berharap semoga suatu hari nanti punya rejeki lebih dan bisa kembali kesini lagi, Aamiin.
 
China Town
Gak terasa sudah jam 9 malam dan perut pun sudah mulai keroncongan, jadi selanjutnya adalah mencari tempat makan di dekat situ. Sayangnya sudah ada beberapa toko yang tutup bahkan kami adalah tamu terakhir bagi tempat kami makan. Klo siangnya bisa makan nasi campur yang rasanya enaklah, malam ini harus bersyukur makan nasi goreng vege yang rasanya acak kadut, lebih enakan masakan Indonesia deh pokoknya!
nasi goreng vegetarian
Selesai makan kami naik taxi menuju tempat bus yang akan membawa kami menuju Genting, rute selanjutnya adalah Kuala Lumpur. Kami memang sengaja gak nginap di Singapura secara boook yaaah kan edisi limited budget, makanya ini disiasatin naik bus jam 12 malam menuju Genting, biar heeeemaaaat beib :D

Kami laporan ke counter bus dan diinfo bahwa masih ada waktu hampir dua jam. Teman-teman pada mau Shalat dulu, sayangnya di tempat nunggu itu gak ada tempat Shalatnya. Kata si ibu yang jaga disitu mereka biasanya Shalat di Masjid depan. Meskipun saya gak Shalat tapi saya juga ikut, biar sekalian numpang bersih-bersihlah, gerah pula. Masjid yang dimaksud si ibu tadi adalah Hajjah Fatimah Mosque. 

Hajjah Fatimah Mosque

Waktu sampe di Masjid itu, udah sepi banget mana pintu-pintunya udah ditutup rapat pula. Kami terpaksa harus keliling mengucapkan salam sambil memohon agar kami diijinkan masuk untuk Shalat. Masjid itu halamannya luas, dalamnya bersih sayang banget saya tidak bisa menunaikan Shalat disitu, cuma bisa numpang cuci muka doang, heheeheh. Semoga suatu saat berkesempatan untuk Shalat disana, Aamiin. 

Setelah semua beres kami kembali ke tempat semula untuk menunggu bis yang akan menjemput dan membawa kami. Beneran on time,  jam 12 bisnya datang dan saatnya kami harus meninggalkan Singapura. Selamat tinggal Negeri Singa, semoga suatu saat saya bisa menginjakkan kaki di Negeri ini :)

*sampai ketemu di postingan selanjutnya yah :D


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers