Saturday, June 01, 2013

#16: Pesan Menohok dari Raditya Dika

Bismillahirrahmanirrahim.....

Heeiihooo, lagi dan lagi saya menelantarkan blog ini dengan sesuka hati. Well, mulai sekarang saya akan berusaha gak bilang alasan gak ngeblog karena "moody", no moody anymore daaahh, gak boleh menyalahkan mood, apalagi untuk mencari pembenaran :p 

Nah, itu adalah salah satu point dari oleh-oleh ketemu Raditya Dika di Talk show: Happy to be Writer yang diselenggarakan oleh salah satu komunitas yang mengundang Raditya Dika sebagai bintang utamanya (Kamis, 23 Mei 2013) yang lalu. 

Pertama dapat kabar klo bakalan ada talk show dan bintang tamunya itu adalah Raditya Dika langsung deh semangat gitu dan meng-iya-kan bakalan ikut juga *jadi peserta maksudnya* hehehehh.

Oke, well setelah menghitung hari untuk bertemu Si 'Kambing Jantan' sempat diselingi juga dengan nonton filmnya Bang Dika - Cinta Brontosaurus yang mana di film tersebut doski jadi pemeran utamanya *jadi dinosaurus* hahahh, gak deng bo'ong banget, yah jadi dirinya sendiri, Dika :)

Dan hari Kamis pun tiba, sengaja banget datang kantor lebih awal biar bisa cepat pulang, teng go gitu. Demi bisa hadir on time di acara talk show tersebut yang konon menurut jadwal yang diatur panitia klo talk show bakalan dimulai jam 7 malam, teng. Tapi yah namanya juga anak Indonesia yaah, budaya telat binti gak on time nya udah gak diragukan lagi kan yah. Jadi deh kita dengan setia dan sabar menanti saatnya Bang Dika muncul.

Sempat molor sekitaran sejam lebih dari jadwal yang diagendakan, akhirnya sang bintang pun muncul juga. Asliiiii, orangnya santai banget pembawaannya. Doski cuma pake t-shirt trus diluarnya sweeter orange, ditambah sepatu sport gitu. Kelihatannya sih, ini kostum yang dipake sorenya waktu meet and great gitu.

Di sesi pertama diisi dengan intro dikit, guyonan Bang Dika dan Kak Arham Kendari yang sebagai moderator talk show. Bang Dika yang cerita awal mula dia ngeblog, blog Kambing Jantannya yang dibukukan, berikut menyusul cerita tentang buku-buku hasil karyanya yang lain: dari Cinta Brontosaurus sampe Manusia Setengah Salmon. Di masa awal bukunya terbit, konon katanya yang datang di talk show nya itu sepiii banget. Sampe dia harus ngebujuk Mamanya buat datang ke acara tersebut, sampe Mamanya pura-pura jadi penonton yang baik, bertanya dan lain sebagainya. 

Gak hanya cerita soal buku dia juga cerita tentang ide buat film sendiri, Malam Minggu Miko yang awalnya cuma diupload ke Youtube sampe pihak Kompas TV 'melamar'nya untuk memproduksi komedi tersebut di Kompas TV. Skrip Malam Minggu Miko ditulis sendiri oleh Raditya Dika. Selain Bang Dika yang berperan jadi Miko, para pemain lainnya pun orang disekitarnya sendiri, dari teman sampe asistennya ditarik jadi pemeran komedi tersebut. Kenapa gitu? Biar irit - katanya, jadi kan gak perlu casting dan bayar pemainnya. Cerita Malam Minggu Miko juga gak jauh dari keseharian Raditya Dika yang udah jomblo bertahun-tahun. 

Selain cerita tentang MMM, doski juga cerita tentang film Cinta Brontosaurus yang tayang sebulan belakangan ini. Pasti udah pada nonton filmnya kan? Yup, lagi-lagi bintang utamanya adalah Raditya Dika sendiri. Dan pengakuan mendalam dari Bang Dika nih, katanya sengaja dia jadi dirinya sendiri biar gampang ngafalin skrip dan gak mesti melakukan hal-hal sulit yang gak dia banget, menangis!!

Setelah bercerita ini-itu akhirnya sesi yang ditunggu-tunggu peserta pun datang juga, sesi tanya jawab. Dibuka 3 sesi tanya-jawab, tapi sayangnya dari 3 sesi itu saya tidak punya kesempatan bertanya langsung ama sang bintang. Tapi di sesi awal sih sempat ngobrol ama Bang Dika, waktu doski nanya: "ada yg follow twitter gw gak?" Dan saya pun acung jari, eeehh malah ditunjuk ama Radit, parahnya dibully pula, ampuuuuun daaah. 

Back to sesi tanya-jawab, kebetulan banget ada yang tanya soal mood dalam menulis. Plaaakk, berasa ditampar deh ma Radit pas doski bilang kayak gitu. Kata Radit, gak ada tuh istilah moody, bad mood! Itu cuma alasan saja. Hahahahh, langsung deh cubit-cubitan ma Irna yang sesama sering moody untuk menulis (baca = malas, cari-cari alasan, pembenaran, dsb) klo lagi terkena syndrome writer block. Oke Bang Dika, makasih yah sudah menyadarkan saya untuk tidak mengatas-namakan mood dalam menulis, heheheh. 

Gak hanya itu, doski juga bilang klo menulis itu mulailah dari apa aja yang ingin ditulis. Mulai dari kegelisahan. Pokoknya apa aja deh yang bikin gelisah. Karena dari kegelisahan itu bakalan muncul ide-ide yang bisa dituangkan menjadi sebuah tulisan.

Seperti skrip MMM kan yang berasal dari cerita keseharian Bang Dika. Begitu juga dengan novel-novelnya. Dari novel pertama hingga keenam itu juga cerita tentang dirinya, keluarganya dan semua yang berhubungan dengan Radit. Dan katanya sekarang dia lagi menggarap novel ketujuhnya, yang sudah hampir 2 tahun ini ditulisnya. Sebelum masuk ke ruangan untuk memulai workshop katanya dia sempat nulis beberapa lembar, mumpung idenya ada. Mungkin karena kegelisahannya muncul kali. 

Arrgghh, baiklaaahh. Terimakasih sudah berbagi yah Bang Dika. Mulai sekarang saya gak mau bilang "lagi gak mood nulis" klo saya mulai menelantarkan blog ini. Saya akan mencoba menulis dan terus menulis setiap kegelisahan itu muncul. Karena bener tuh klo terus-terusan disimpan bisa saja idenya bakalan hilang dan jadi kudet (kurang update) tuh. Nah klo kudet kan biasanya kita jadi malas lagi untuk meneruskan tulisan kita. Yang ada apa yang sudah 'nginap' di draft berakhir di kolom trash saja nantinya, heheheh.

Senaaang, bisa hadir dan mendengarkan cerita-cerita Raditya Dika. Tapi sangaaat disayangkan gak bisa foto bareng, huhuhuhh. Padahal udah ngambil tiket VIP yang harapannya bisa lebih dekat dan dapat kesempatan tuk bernarsis-narsis ria dengan Raditya Dika, tapi cuma bisa menelan ludah aja sewaktu Radit menutup sesi ketiga tanya-jawab itu dan berlalu keluar. Huhuhuh, gak apa-apa deh. Yang penting udah dapat ilmunya dikit walau sepanjang talk show itu kayak lagi menghadiri acara lawakan, kebanyakan ngebully :p

Semoga deh mulai sekarang saya bisa istiqomah dalam menulis, mencoba menulis dari kegelisahan yang ada seperti kata Raditya Dika, hehehheh. 

Happy Blogging, Happy to be Writer, Temans (•͡.̮ •͡ )

Cheers,
Diah
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

18 comments:

  1. waaahh jadi terinspirasi dari Raditya DIka yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehh, mungkin seperti itu :D

      Delete
  2. semoga makin semangat ya diah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaah Mbak, semoga bukan cuma niat doang ini.
      makasih ya Mbak :)

      Delete
  3. jadi raditya dika bisa nulis dmana ajah yaa mbak, gelisah nulis, gelisah nulis, kalau ekye -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaah Niar, katanya gitu :D

      Delete
  4. Wooooooah lama deh nggak ketemu om (?) Radit :3

    kayaknya doi dimana2 ngingetin soal mood yaa, pas ke kampusku juga gitu -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaahh, katanya mood itu gak ada. cuma pembenaran dari kita aja, ngeles gituu :D

      Delete
  5. tetap semangat menulis ya Mbak... ^_^
    aku juga moody sih, jadi ikut tertohok juga :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh, sama2 yaaah.. ayooo menulis ;)

      Delete
  6. walopun gak tlalu ngfans sm si 'kambingg jantan', tapi setujulah sm kalimatnya kalo moody itu gak ada, cm alibi karna emang males nulis *nunjukdirisendiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh, banyak yang nyadar nih kelihatannya, heheh. ayoo semangat nulis juga yaak ;)

      Delete
  7. keren ya mba dika,, serba bisa orangnya.
    sering jadi komik jg.. ak ska skli acara itu,hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaah, tapi walaupun udah jadi bintang iklan, pemain film tapi dia cuma pengen disebut penulis loh :D

      Delete
  8. Hohoho, mari kita semangat menulis mbakkk! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuukkss mariiii Lia, semangaaat yaa sayaang ^___^

      Delete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers