Saturday, May 05, 2012

JJS Wakatobi

Bismillahirrahmanirrahim.....

Lagiii dan lagiii, saya timbul tenggelam lagi. Ada beberapa cerita yang masih pending, yasudlah mumpung sempat yuk disimak dulu yak.

JJS Wakatobi, bukan jalan-jalan sore di Wakatobi ya tapi ini jalan-jalan singkat di Wakatobi. Alhamdulillah bulan kemarin dapat tugas dari kantor buat ikut dalam rangkaian FGD di Wakatobi. Cihuuuy, dengan senang hati dong menyambut perintah itu, secara boookk walaupun saya asli Sulawesi, besar dan tinggal di Sulawesi Tenggara tapi sampai awal bulan kemarin itu saya belum pernah sama sekali menginjakkan kaki di sana. Malu dooong ama para artis yang udah kesana, loohh koq malah malu ama artis? Yaiaahh dunk, secara gitu masa warga lokal cuma tau cerita doaang a.k.a denger cerita orang bukan saya yang bercerita.

Wisata Beach
Cuma 3 malam aja sih di Wakatobi dan walaupun gak sempat kemana-mana berhubung dalam situasi perjalanan dinas plus gak ada guidenya, ada siih guide tapi gak begitu paham seluk beluk Wakatobi *sambil lirik-lirik Darna xixixix jadi deh cuma bolak-balik hotel - resto hotel - dan tempat FGD. Sempat jalan-jalan pagi deng dari hotel ke kostan Darna yang tidak begitu jauh dari hotel plus ke bank juga waktu itu.

jalan pagi with Darna
Sebenarnya hari pertama sempat jalan, ceritanya mau mengejar sunset di pantai gitu tapi karena kelamaan waktu late lunch jadi deh gak sempat lihat sunsetnya. Yang ada malah mampir di pasar malam gitu, heheheh. Hari keduanya kami coba cari makan di luar kawasan hotel tapi sayangnya rasanya gak sebagus yang di resto hotel. Malam terakhir disana kita juga sempat jalan-jalan ke salah resort gitu, tapi sayangnya kita pergi malam jadi deh cuma menikmati semilir angin yang menusuk kulit, daaaan sayangnya lagi gak ada fotonya, huhuhh.

kuliner khas Wakatobi

Selama di Wakatobi ada menu wajib yang tidak pernah ketinggalan bagi kami, tiap hari ini jadi menu yang dicari-cari oleh kami, sup ikan yang seperti gambar atas sebelah kanan itu. Namanya parende, sup ikan yang rasanya komplit, gak eneg dan bumbu-bumbunya itu pas banget di lidah plus yang buat makin mengundang selera karena sup ini pedis gitu jadi deh semangat makannya. Kalau yang sebelah kanan bawah adalah makanan tradisional di Wakatobi, namanya Kasoami. Ini terbuat dari singkong a.k.a ubi kayu tahan berhari-hari walau tanpa diberi bahan pengawet. Ada dua jenis Kasoami, yang bentuk kerucut itu Kasoami biasa dan yang ada bawang gorengnya itu Kasoami Pepe. Sedangkan gambar bawah sebelah kiri adalah Kapuso, bubur yang terbuat dari jagung.

Aiihh jadi pengen ke Wakatobi lagi deh, pengennya pas lagi liburan bareng keluarga atau teman-teman gitu, yang benar-benar menikmati suasana Wakatobi yang dikenal mempunyai keindahan Surga bawah laut itu.

Ada yang mau ke sana? Bareng yuuuukkss ^___^
PS.: Maap ya belum bisa BW ke semua blog temans, secepatnya akan menyicil BW lagi ;)



 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers