Tuesday, January 24, 2012

Edisi Narsis di Losari

Bismillahirrahmanirrahim

Heyy, heiii apa kabar semua? Long weekend kemarin berasa garing deh, si lepi tiba-tiba ngambek gak bisa bekerja padahal malamnya itu masih sehat wal afiat. Eehh pas paginya mau dinyalakan malah gak bisa booting, terus pas dicek ma Kakakku katanya primary partisi hardisknya gak kedetek. Holooohh what's wrong? Saya serahin ke Kakakku aja deh tu lepi mau diapain biar benar, kemarin dia minta cd-drivernya tu lepi tapi sepertinya tu cd-driver lagi di rumah Kakak di kampus baru (FYI dikit: udah dua minggu ini saya di rumah Mama di kampus lama lagi) jadi deh tu lepi masih anteng duduk manis di Kamar Kakak, mau ke rumah kampus baru tapi rada malas kelamaan dijalan sih jadi mungkin ntar aja deh ke rumah sana nyari dan ambil tu barang. Jadi deh tiga hari itu menghabiskan waktu main ma ponakan dan membaca, lumayan kemarin dua buku ludes dibaca. 


Hari ini ceritanya mau posting foto ajaib ala saya dalam rangka ikut meramaikan perhelatan akbar saweran kecebong 3 warna tapi eeehh tapiii saya lupa bawa card reader, mana fotonya masih di HP pula jadi deh gagal maneng. Mudah-mudahan besok gak lupa lagi deh biar masih bisa ikutan secara kayaknya besok hari terakhir submit postingan kan yak? Yaaahh mudah-mudahan masih bisa diterima, heheheh.

Oke deh hari ini mau sedikit melanjutkan cerita di Makassar kemarin, heeemm tepatnya edisi narsis kali ya? Xixixix. Jadi setelah kopdar ama Syam saya balik ke rumah teman  Itha lagi dan kami kembali ke rumah Om. Sekitaran jam 1 gitu Itha pamit keluar terlebih dahulu karena udah janjian ama teman-temannya untuk ngumpul lagi, sedangkan saya memilih tidur dulu sebentar, masih ngantuk dan gak enak juga sih untuk bergabung terus ama teman-teman Itha. Lagian saya sudah ada janji juga ama teman-teman SMA (Sasli dan Rinto) untuk ketemu di Losari sore harinya. 

Nah sorenya selepas Ashar saya pun jalan sendiri, berbekal panduan yang dikasih ma Itha sebelum dia berangkat tadi saya pun naik angkot sambil dijalan SMSan juga ma Itha, terus SMS Sasli sama Rinto juga tanya keberadaan mereka dimana? Berhubung Sasli katanya masih di kostannya, masih nunggu motornya yang dipinjam ama temannya jadi kemungkinan dia bisa ke Losari sehabis Magrib, sedangkan Rinto katanya masih di kantor. Jadi saya memutuskan untuk memanfaatkan waktu dulu untuk jalan ke sentral. Udah hampir Magrib saya kembali SMS Rinto yang ternyata sudah menuju Losari. 

Karena emang sebenarnya rencana awal setelah ketemu teman-temannya Itha akan nyusul saya ke Losari jadi saya telpon untuk tanya keberadaannya dimana sekalian mau tanya angkot apa yang harus saya tumpangi untuk sampe ke Losari. Eeehh tapi Itha malah nyuruh saya balik ke sentral, padahal saya bilang saya baru aja keluar dari sentral, huuhh sempat sebel dan saya memutuskan untuk menutup telpon dan tidak menggubrisnya lagi. Karena tidak mau kemalaman dijalan mana udah hampir masuk waktu Shalat Magrib saya pun segera naik angkot, dasar saya yang sok PD dan ahlinya disorientasi jalan kali ini saya pun salah naik angkot (lagi) sodara-sodara, jadi deh saya berputar-putar lagi ke jalur yang sudah saya lalui waktu ke sentral tadi, ampyuuunn! Sadar klo saya salah jalan (lagi), saya pun segera turun dari tu angkot dan bertanya ke orang gimana rute yang benar ke Losari. Setelah dapat infonya saya pun mengikuti arahan tersebut sambil SMSan ma Rinto dan telpon Sasli klo saya nyasar. Untung saya bertemu dengan seorang Ibu yang mau ke arah anjungan Losari juga jadi deh saya mendekat ke si Ibu itu dan ngobrol ke dia, dari si Ibu inilah saya tahu klo saya udah naik angkot yang benar menuju arah Losari, Alhamdulillah lega.

Daripada bengong dijalan mending ngobrol-ngobrol ma si Ibu ini dan setengah jam kemudian kami sampai juga, si Ibu ini baik banget. Malah rela nganterin saya ke dekat Losari, "takut adek kenapa-kenapa, saya khawatir" begitu katanya. Padahal saya sudah bilang "tidak usah ditemani Bu, cukup kasih tahu saja arahnya - takut Ibu kecapean". Eehh dia malah berbaik hati untuk menemani saya, "tidak apa-apa, rumah saya dekat disitu koq, sekalian jalan-jalan" katanya lagi. Malah sebelum berpisah dia ngasih nomer HPnya, katanya "klo tidak ketemu temannya mampir ke rumah aja dulu". Wah Ibu, makasih ya - sambil salaman ke Beliau yang menyebutkan namanya, Bu Nur. Makasih ya Bu Nur. 

Pisah dari Bu Nur saya pun berjalan menuju keramaian sambil telponan ma Rinto nanya posisi dia, katanya "sudah di depan tulisan PANTAI LOSARI", tidak lama kemudian sampailah saya. Huufftt duduk sebentar karena capek, SMS dari Sasli masuk katanya dia tidak bisa ke Losari karena motornya belum juga kembali, huuuufftt cape deeehh. 

Yang namanya pusat keramaian sekaligus maskot suatu tempat emang pasti ramai dikunjungi orang, begitupula dengan Pantai Losari - apalagi di malam hari, ramaaiiii banget. Yang tadinya mau narsis binti norak-norak bergembira di tulisan PANTAI LOSARI, saya sedikit jadi gak bersemangat apalagi sekitaran Losari malam itu sedikit becek sisa hujan pagi harinya. Tapi udah jauh-jauh kesini dan sampai nyasar-nyasar pula saya pun tidak mau melewatkan momen narsis di Pantai Losari, jadi deh saya daulat Rinto yang kebetulan malam itu bawa kamera DSLR untuk jadi fotografer gratis saya, xiixix - thanks ya Bro. 
narsis di Losari, January 2012
See, banyak banget kan orang yang berkunjung ke Losari malam itu? Sebenarnya masih belum puas siihh dengan foto-foto itu secara belum berfoto di masing-masing huruf kata PANTAI LOSARI itu, tapi sudahlah InsyaAllah next time klo Makassar lagi saya akan meluangkan waktu Losari lagi, dan tidak di malam hari lagi biar view nya lebih jelas, lebih asyik *dan pastinya narsisnya sang model lebih terlihat* ;))


PS.: Bener deh kata pepatah "Malu bertanya sesat dijalan!". Tapi saya kayaknya gak kapok deh dengan kalimat ini, saya anggap aja klo nyasar itu juga belajar heheheh :D







6 comments:

  1. CIEHHH, kemarin sempat ke Losari diah? padahal hujan terus di. manta tawwaaaah narsis-narsisnya. hehehe :)

    ReplyDelete
  2. hii wah sempet kopdaran >.<

    ReplyDelete
  3. Selamat malam Diah, oia ada award nih buat blog ini dari saya DISINI mohon diterima ya, terima-kasih :)

    ReplyDelete
  4. @Syam: yoaaaii, psstt baru kali ini saya ke Losari, biasanya cuma lewat doaang, fufufuhh

    @Asep: iyaahh sempat kopdar ma Syam juga CC Unieq :)

    @Mbak Fanny: teeeteeupp Mbak, wajib :D

    @Herry: aku dah pernah posting itu sebelumnya, tapi makasih yaa :)

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah bertemu dgn Bu Nur yg baik itu ya :)

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca :)

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

Mohon maaf Link Hidup tidak akan diapprove :)

^^thanks for reading^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers