Wednesday, June 22, 2011

Paket dari Meutia :)

Bismillahirrahmanirrahim.....

Heiiii heeiii, apa kabar semua?? Huaaa kangeeen, maaf belum sempat BW krisis koneksi inet nih, gak sefree biasanya, hehehh. Kerjaan juga masih numpuk, tapi gpp Alhamdulillah saya bisa menyesuaikan diri dengan kerjaan ini. Anyway thanks yaaa atas ucapan selamat dan do'a teman di postingan sebelumnya :)

Okay ini mau cerita tentang paket dari Meutia hasil dari giveawaynya kemarin. Alhamdulillah dari sekian giveaway bisa menang juga, heheheh :D

Kemarin pas pulang Ibu bilang ada paket untuk saya, pas masuk kamar udah ada bingkisan cantik diatas meja, langsung deh buka dan taraaaaa:

:: paket dari Meutia ::

:: kerupuk ikan ::

Pas banget belum makan malam jadi langsung goreng tuh kerupuk ikan dari Meutia, dan rasanya enaaakk loohh. Thanks yaa Mut, mudah-mudahan masih bisa ikutan giveaway berikutnya lagi... :)

:: kerupuk ikan, kriuk kriuk, enaaakkk ::

Yasuuud keknya segini dulu updatean kali ini, maaf belum sempat BW ke blog teman-teman, semoga Minggu besok bisa nyempatin tuk OL, see you soon yaaaa.



Monday, June 20, 2011

Semangat Baru :)

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah setelah melewatkan waktu hampir 5 bulan tanpa adanya pekerjaan yang jelas, sekarang udah ada kerjaan baru lagi :)


Semoga di tempat yang baru ini bisa membawa suasana baru, bisa menambah pengalaman dan bisa menikmati kerjaan yang baru ini pula.

Tapi kali ini dapat kerjaannya di Kolaka, sebenarnya bukan tempat yang baru dan asing lagi bagiku karena saya sudah pernah tinggal disini sebelumnya. Ada perasaan sedikit berat juga meninggalkan Kendari karena akan meninggalkan orang-orang terdekat: keluarga, sahabat-sahabat dan semua kenalan, meninggalkan kenangan-kenangan dibeberapa sudut ruang kota itu dan masih banyak lainnya.

Kebersamaan bersama teman-teman kuliah yang rasanya baru aja kemarin berkumpul bersama ngurus pendaftaran ulang kuliah, kuliah bareng, ujian dan stress bareng, hunting job bareng yaahh dan sekarang untuk waktu yang belum bisa diprediksi saya harus move on. Ada perasaan kehilangan juga disudut ruang hati ini, tapi saya harus kuat, dan saya harus tetap tersenyum untuk mereka. Saya pasti akan merindukan kalian sahabat-sahabatku :)

Well, harus segera bergegas menyambut hari yang baru ini. Selamat bekerja semuaaaa. Happy Monday


dulu nyomot pict nya dari sana tapi lupa credit by siapa, thanks anyway dah ^^


Sunday, June 19, 2011

Edisi Ngumpul PK VII #3

Bismillahirrahmanirrahim.....

Yaaay, seperti kata saya kemarin masih ada part terakhir dari kisah jalan-jalan dan ngumpul saat di Jakarta yang lalu :)

Jadi ceritanya saya telah memutuskan untuk kembali ke Kendari berhubung karena urusan sudah beres dan belum berhasil menemukan apa yang dicari *sok misterius mode ON* :))

Selasa itu udah booking tiket untuk hari Jumatnya (15 April 2011), jadi masih ada beberapa hari disana, berhubung sebelumnya udah janji ma Aminah sebelum pulang saya akan nginap di kostan dia jadi Selasa siang itu saya ke kostannya di Rawamangun. Nah inget klo Ve itu tinggal di Rawamangun juga malamnya saya SMS Ve bilang saya lagi di Rawamangun tapi sayang banget saya SMS nya itu udah jam 9 lewat, Ve sebenarnya ngajak ketemuan di Arion tapi berhubung udah capek coz sore sampe habis Isya itu saya ma Aminah dan Mbak Dewi teman Aminah menjelajah Arion sampe ke Gramedia Matraman, jadi pas pulang kostan udah ngantuk aja dan malas lagi untuk keluar. Jadi kita janjian ketemuan besoknya saja selepas Ve balik dari kantor.

Berhubung hari kerja pasti gak bisa ngajakin teman-teman PK yang lain, lah janjian weekend aja mereka selalu gagal gabung gimana pas hari kerja? Saya cuma SMS Ririn kali aja si jenk ini bisa ikut. SMS si Dayat juga deng secara dia kan punya kendaraan sendiri jadi kali juga bisa ikut. Terus SMS Rochman juga merasa bersalah pas ngumpul pertama saya lupaaa banget tuk SMS dia, klo yang ngumpul berikutnya sih dia emang lagi gak di tempat. Terserah deh, pada bisa apa nggak yang penting saya udah bilang ke mereka :)

Sorenya, SMSan lagi ma Ve janjian ketemu setelah dia balik dari kantor sekitar jam 6 meeting pointnya di McD Arion Rawamangun, terus kata Ririn dia juga mau ikut jadi ntar ketemu disana aja. Habis Magrib saya ama Aminah ke McD, disana Ve udah nunggu. Tiba disana ngobrol ma Ve sambil nunggu Ririn, Dayat katanya gak bisa coz masih ada pekerjaan di kantor sedangkan si Rochman baru balas SMS katanya juga gak bisa coz hujan dan agak jauh dari tempat dia mana plus macet pula. Okaaayy gpp, kali ini keknya emang cuma ngumpul ma cewek-cewek saja ;)

Sambil terus SMSan ma Ririn memantau posisi dia dimana Ve bilang kita pindah lokasi aja ntar Ririn nyusul, kata Ve dia ingin mengajak kami ini wisata kuliner disekitaran Rawamangun ini. Jadi bilang ke Ririn ntar nyusul aja terus kita ngikut Ve deh :)

Ternyata Ve ngajak makan di Bebek Kaleyo, kata Ve ini tempat yang paling enak di sekitaran sini. Sebenernya saya gak makan bebek tapi gpp deh nyoba, jadi ini my 1st time. Rasa emang gak jauh beda ma ayam ternyata, bebek bakarnya enak, tapi sayaaang pediiis banget secara pesannya yang pakai sambal ijo gitu jadi kurang menikmatinya, fufufuh. Sambil makan sambil ngobrol dan gak lama kemudian muncullah Ririn, jreeeengg.

:: with Ririn & Ve @ Bebek Kaleyo, Rawamangun ::

Kita disitu sampai jam 10an lewat, pengunjung udah sepi bahkan kita yang jadi pengunjung terakhir keluar, xixiixx. Keasyikan ngobrol sana sini siih ;))

Keluar dari Bebek Kaleyo ternyata Ve masih belum puas, katanya dia masih ingin membawa kami untuk menikmati tahu petis dan sop buah, wedeeww padahal perut udah mulai full. Tapi gpp, kita pesen satu piring saja tiap menunya ntar dimakan berempat :D

Jam 11 lewat baru pisah, berhubung udah malam banget saya kembali lagi ke kostan Aminah besok paginya deh baru balik ke rumah Om.

Yaaahh kira-kira seperti itulah cerita selama sebulan di Jakarta, full of kopdar dan jalan-jalan. Hmmm kapan yaa bisa kopdar ama blogger yang lain?? :D


PS.: Thanks to Devi, selama di Jakarta itu hampir tiap mau keluar SMS Devi nanya rute busway, xixix. Secara Devi kan sering posting soal Trans Jakarta.

Friday, June 17, 2011

Hitam Putih : Gaphe's Giveaway

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hulaaa sudah Jumat lagi ternyata, aih aihh aiihhh Minggu sisa dua hari lagi dunk ya? Waduh harus cepet-cepet niih. Emang kenapa harus cepet-cepet? Karena sisa dua hari lagi Giveaway nya Gaphe ditutup. Saya gak mau ketinggalan lagi ah, dia udah dua kali buat giveaway dan dua kali juga saya gak ikut meramaikan giveawaynya dia, padahal hadiahnya keren-keren dan enak-enak pula. Makanya gak mau ketinggalan lagi giveaway Gaphe kali ini, Gaphe count me yak!! *maksa pake golok* :D

Cuma ada 2 syarat dari Gaphe, yang pertama follow blog dia - done - udah kapan bulan kali ngefollow beliau, secara ceritanya bikin mupeng gitu. Jalan-jalan, kuliner dan ada beberapa didapatkannya itu dengan gratis, aiihh beruntung banget sih dikau Gaphe *upss ini koq jadi review si Gaphe yaakk :p

Well, syarat kedua yaitu memasang gambar sampul buku Hitam Putih - Kumpulan Catatan Perjalanan, seorang blogger: Mbak Rifka, cover ini di design oleh seorang blogger juga Huda Tula.

Naaahh ini dia gambarnya, cekidot:

HITAM PUTIH - cover designed by Huda Tula

Okaaaaay, dua syarat dari Gaphe has DONE! Tapiii kata si Gaphe klo mau nambah poin peserta diminta mereview atau mempromosikan buku HITAM PUTIH karya Mbak Rifka ini. Berhubung saya belum baca dan hal ini melatarbelakangi saya untuk ikutan giveaway ini (baca = ingin dapat bukunya gratisan + oleoleh Gaphe dari Bali) jadi cuma bisa bantu promosi aja kali yak? Tapiii sebenarnya udah baca sedikit sinopsis buku Mbak Rifka di link berikut:


Buku ini berisi kumpulan catatan perjalanan dari Mbak Rifka, ada 188 halaman didalamnya. Setelah membaca sinopsis buku HITAM PUTIH karya Mbak Rifka ini saya jadi semakin ingin membaca keseluruhan isinya. Sangat inspiratif dan menyentuh, Mbak Rifka menuliskan beberapa kisah kehidupan yang dari kisah itu kita bisa mengambil pelajaran dan hikmah didalamnya. Dari perjalanannya Mbak Rifka menemukan banyak hal, tentang cinta, pemikiran, kisah hidup, dan masih banyak hal lain. Bahkan menurut Mbak Rifka dari sebuah foto atau cerita akan melahirkan seribu cerita di masa yang akan datang, sungguh pemikirannya sangat jauh ke depan.

Aiiihh jadi makin mupeng baca buku Mbak Rifka ini, apalagi klo dapatnya gratis :D


Well, bagi yang penasaran silahkan langsung menghubungi mbak Rifka aja ya, boleh email dia di: rifka.nida@gmail.com. Atau pesan via online di nulisbuku.com pada link berikut : http://www.nulisbuku.com/books/view/hitamputih-kumpulan-catatan-perjalanan


Semua udah beres, saatnya laporan ke Gaphe sambil berdoa mudah-mudahan bisa jadi pemenang Gaphe's Giveaway kali ini :)



Thursday, June 16, 2011

Kopdar with Nining & Rini :)

Bismillahirrahmanirrahim......

Hulaaaa semua, maafkan saya yang tiba-tiba menghilang dari dunia blogsphere *macam ada yang nyariin gitu juga* xixiix

Minggu kemarin berangkat ke salah satu Kota di Sulawesi Tenggara, Bau-Bau. Klo gak tau coba cek peta Indonesia dulu yaakk, heheh. Ataaau klo yang biasa nonton FTV, katanya pernah berapa kali FTV ngambil lokasi syuting di Bau-Bau ini. Dan katanya lagi nih, salah satu lokasi terkenal di Kota Bau-Bau yang dijadikan tempat syuting itu adalah Pantai Kamali.

:: Pantai Kamali - Bau-Bau ::

Oh yaa untuk sampai Kota Bau-Bau ini kita harus menyebrang beberapa pulau kecil dan pulau besar terlebih dahulu, salah satu pulau yang dilewati adalah Pulau Hari. Alat transportasi yang umum dipakai adalah Kapal Fiber, Super Jet dan memerlukan waktu sekitar 4 - 5 jam. Lumayan melelahkan juga sih duduk sambil menjaga kestabilan diri agar tidak mabuk laut, heheheh.

:: perjalanan ke Bau-Bau ::

Udah ah mari lanjuuutt ke inti ceritanya. Jadi sebelum berangkat Minggu pagi itu udah SMSan ma salah satu blogger yang ada di Kota Bau-Bau, Nining Syafitri. SMSan klo saya mau kesana kali aja bisa kopdar, naaahh kebetulan banget baru kemarin sore (15 Juni 2011) bisa kopdar ma Nining.

Malamnya itu SMSan tuk ketemuan, kita janjiannya di Pantai Kamali. Sebenernya sih pengen banget jalan ke Benteng Keraton Buton salah satu tempat bersejarah yang ada di Kota itu yang pernah di posting juga sama Nining tapi kayaknya gak bisa kesana secara saya belum faham betul seluk beluk Kota ini, maklum ini kali pertama saya kesini. Dan kata Nining dia gak bisa jemput karena dia gak bisa bawa motor, katanya cuma bisa duduk manis diboncengan, xixiix *samaaaa Ning* :"> Yasud, jadi kita memutuskan untuk ketemuan di Pantai Kamali keesokan harinya.

Rabu sore ketemuan deh kita, Nining datang bersama adiknya, Rini. Gak susah ternyata Nining mengenali saya, kebetulan saya pakai baju biru makanya mungkin gak susah kenali saya kali yaakk. Beda ma saya, awalnya saya malah mengira Nining itu tinggi eehh ternyata yang nongol itu gadis imut :)

Kita milih tempat dan Nining pesan sarabba dan gorengan. Si Nining lupa klo adiknya itu lagi puasa jadi sambil nunggu adzan Magrib kita bernarsis ria dulu deh.


:: with Nining & Rini @ Pantai Kamali, Bau-Bau ::

Puas bernarsisan kita balik lagi ke tempat semula secara udah terdengar adzan Magrib juga dari kejauhan. Lanjut ngobrol sana sini lagi, berhubung karena kita belum pada sholat Magrib jadi deh kita harus bubar jalan. Sebelum pulang ternyata ada bingkisan cantik dari Nining, aiihhh saya jadi gak enak udah merepotkan gini, makasiihh yaa say.

:: bingkisan cantik dari Nining & Rini ::


Mudah-mudahan next time bisa kopdar lagi yaaaa, sukses untuk kuliahnya :)


PS.: Baca juga cerita kopdar versi Nining.

.

Saturday, June 11, 2011

Edisi Ngumpul PK VII #2

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hulaaaa, ada yang penasaran gak gimana kelanjutan kisah ngumpul-ngumpul saya dan teman-teman PK VII selama di Jakarta kemarin?? Yuukks kita lanjut aja yuukks *dengan PD tingkat tinggi dan penuh harap ada yg penasaran* :-j

Nah setelah menjelajah Bundaran HI - Kota Tua - Blok M Plaza nah selanjutnya adalah: Atrium Senen - Harco Mangga Dua - Monas. Nulis kayak gini kelihatan seperti rute angkutan umum kali ya, hihih. Okay laaahh mari kita langsung lanjut aja yaaakk.

Sabtu sore, setelah kunjungan sehari ke IPB saya dan Aminah pun pamit ke Bunda, sebenarnya masih ingin bersama Bunda dan keluarga tapi kami juga punya kegiatan tepatnya janji yang lain. Naik angkot sampai Ragunan, terus pisah ama Aminah saya kemudian melanjutkan perjalanan saya selanjutnya.

Sabtu sore itu sudah janjian dengan Ririn dan juga Amha tuk ketemuan di Senayan City, ketemu ama Ririn di SenCy sekitar jam setengah 6 sore. Sedangkan Amha katanya masih ada kegiatan di Atrium, berhubung udah hampir waktu Magrib kita sholat dulu sambil menentukan tetap nunggu Amha disini atau kita yang samperin dia ke Atrium Senen. Selepas sholat telponan ma Amha lagi untuk konfirmasi keberadaan dia, dan ternyata dia masih disana. Yasud, saya ama Ririn memutuskan untuk nyusul dia saja di Atrium Senen. Menujulah kami ke shelter busway dan naik Trans Jakarta arah Senen.

Sampai di Atrium sekitaran jam 8 malam, you know lah yaakk menuju Senen itu kan harus ganti busway dulu di Harmoni yang mana ini salah satu shelter padat merayap yang gak kenal waktu. Begitu masuk Atrium telponan ma Amha dan gak lama ama itu ketemu deh kita bertiga, katanya Amha dan teman-teman lagi makan di Warung Tekko, katanya lagi nih mereka lagi ngadain farewell party gitu. Yasudlah kita ngikut aja deh sekalian nyoba juga gimana rasa menu yang ada disitu. Tapi kita milih meja berbeda jadi gak gabung ama rombongan besarnya Amha, yang penting kan beredar disekitaran situ juga :)

Sambil nunggu pesanan kita ngobrol kesana kemari, sambil sesekali Amha memperkenalkan saya dan Ririn ke teman-temannya, jadi itung-itung nambah kenalan baru lagi deh. SMSan ama Dayat juga nih kali dia mau gabung ma kita, dan ternyata kebetulan banget dia lagi disekitaran Atrium, katanya abis ngadirin acara apa gitu jadi dia akan bergabung bersama kami. Dasar si Dayat, selalu datang di ujung waktu kita ngumpul kali ini pun dia datang saat makanan kita nyaris ludes mana udah jam 10an pula udah mau tutup tuh Atriumnya. Selesai makan kita keluar ceritanya sambil lanjutin obrolan di luar, gak kerasa udah hampir jam 11 malam. Saya sih emang udah niat mau nginep di tempat Amha, sedangkan Ririn dadakan ikut nginep coz udah malam pun lagian besoknya hari Minggu jadi gak masalah.

:: with Amha, Ririn & Dayat @ Warung Tekko, Atrium Plaza ::

Jadi deh kita ke kostan Amha, kita naik angkot menuju kostan Amha di daerah UI Salemba. Berhubung si Dayat bawa motor sendiri dan ingin liat kostan Amha juga jadi deh dia ngikutin angkot kita di belakang. Gak sampe setengah jam si angkot udah nyampe depan gangnya Amha, kita turun dan jalan dikit menuju kostannya. Di kostan kita masih lanjut ngobrol lagi, sampe akhirnya sekitar jam 12 kurang Dayat pamit dan kita pun masuk ke kamar Amha, abis sholat Isya siap-siap tidur tapi ternyata kita baru bisa tertidur sekitar jam 2 dini hari, secara masih asyik ngobrol sana sini dulu booookk *maklum udah hampir 4thn gak ketemu* heheheh :D

Jam setengah 6 alarm harianku berbunyi, bangun Sholat Subuh dan bangunin Amha juga Ririn tuk sholat. Habis itu nih mata berasa berat banget, guling-guling di tempat tidur bareng Ririn eehhh tertidur. Jam 8an baru bangun, mana gitu bangun udah disedian sarapan pula ama yang empunya kostan, xiixxix paraahh udah numpang nginap ngerepotin pula, maafkan kami yaa jenk Amha :-*

Katanya Amha ada keperluan di Harco Mangga Dua, jadi deh selesai sarapan mandi dan ritual lainnya kita pun jalan lagi nemenin Amha menuju Harco. Berangkat sekitar jam 10 coz ntar sore Ririn udah ada janji mau kondangan, tapi sebelumnya kita janjian ma Dayat lagi untuk ketemuan di Monas. SMS temen-temen yang lain juga sih tapi pada gak bisa, udah ada kegiatan lain (lagi) hedeeuuhh emang susah ketemu ama mereka ini -__-

Jadi deh kita muter-muter Harco sampai sekitar jam 1 siang gitu, perut udah keroncongan tapi sebelumnya kita nyari Mushollah dulu untuk Sholat Dzuhur. Habis itu ngider cari tempat makan, oalaaahh ternyata kita gak nemu tempat makannya jadi kita memutuskan untuk makan di Mangga Dua Plaza aja, mana jalan keluarnya membingungkan dan sepi pula, kayaknya klo hari Minggu itu kompleks rukonya pada tutup jadi sepi gitu, kita jalan aja terus sesuai petunjuk yang dikasih ama Satpam depan Harco tadi, kita jalannya berasa lost in place :D

:: areal ruko Harco Mangga Dua dihari Minggu = sepi ::

Fiiiuhh keluar dari areal Harco, disambut dengan panas yang lumayan terik mana cacing di perut udah heboh demo pula. Kita jalan menuju Plaza dan yipiiie 10menitan sampelah kita, pesan makan dan mari makaaaaannn.

Selesai makan lanjut Ashar kita menuju Monas, niat awal mau naik busway aja ke Monas tapi gileee udah nunggu hampir setengah jam si busway menuju Monas gak nongol-nongol pula jadi kita keluar lagi dan memutuskan untuk naik bajaj saja. Jam setengah 5 sampai Monas, sambil SMSan ma Dayat keberadaannya dimana, secara Ririn udah mulai gelisah, dia harus balik cepat coz mau ke kondangan gitu katanya.

:: with Amha, Ririn & Dayat @ Monas ::

Foto-foto dulu berempat sebelum Ririn balik ke kostannya, selanjutnya kami bertiga bernarsis ria sampai jam setengah 6 lewat. Fiiiiuuhh, langit Jakarta sudah semakin gelap kami pun beranjak dari Monas balik ke tempat tinggal masing-masing :)


**psstt, masih ada part terakhirnya yaaa, xixixix**



Thursday, June 09, 2011

Man Shabara Zhafira, Suntikan Ranah 3 Warna

Bismillahirrahmanirrahim.....

- Man Shabara Zhafira: Siapa yang Bersabar akan Beruntung -
A. Fuadi, Ranah 3 Warna.

Buku kedua dari trilogi, Negeri 5 Menara karangan A. Fuadi rasanya sudah tidak asing lagi bagi penikmat buku ataupun bagi mereka yang doyan membaca. Ranah 3 Warna adalah kelanjutan cerita dari Negeri 5 Menara yang diangkat dari kisah perjalanan Sang Penulis untuk meraih mimpi dan cita-citanya.



Bagaimana kehidupan Alif setelah lulus dari PM? Apa yang dilakukannya? Bagaimana usahanya untuk mewujudkan impian yang telah digoreskannya bersama para sahabat, Sahibul Menara ketika mereka masih menempuh hidup di PM? Apakah Alif berhasil mewujudkan impiannya menginjakkan kaki ke benua eropa seperti imajinasinya ketika melihat awan sebagai bentuk benua Amerika?

Jawabannya bisa teman-teman temukan dalam buku kedua A. Fuadi :D

Saya telah selesai membaca buku ini awal Februari yang lalu dan kali ini saya cuma ingin menggambarkan sedikit bahwa di buku kedua ini, sekali lagi Alif menerapkan mantra sakti yang telah diberikan Sang Pemimpin Pondok Madani, Kyai Rais: "MAN SHABARA ZHAFIRA", barang siapa yang bersabar akan beruntung. Dan dengan menerapkan mantra sakti tersebut, sekali lagi Alif berhasil. Dengan kesabaran dan ketekunannya dalam usaha mencapai cita-citanya dia pun menjadi orang yang beruntung itu. Allah membukakan dan memudahkan jalannya untuk mewujudkan impiannya itu.

Saya pun rasanya mulai tersihir dengan mantra sakti ini, saya pun ingin bersabar agar bisa menjadi orang yang beruntung. Bersabar dan terus berjuang, dan tidak lupa berdo'a. Karena sesabar apapun kita tetapi jika tidak dibarengi dengan usaha dan do'a hasilnya pun tidak maksimal. Sebagai manusia normal saya pun masih sering mengeluh dan meratap apa yang terjadi sekarang, tapi setelah membaca kisah Alif ini fikiran saya pun kembali terbuka bahwa segala sesuatu itu akan berjalan sesuai dengan kehendak Allah, kita harus bersabar menjalani nyaagar kita bisa lulus dan beruntung :)

Tulisan ini diikutsertakan dalam rangka Giveaway Angka 100 oleh Mbak Dey.
Semoga saya beruntung dalam giveaway kali ini :D

Happy Blogging ♥♥



Tuesday, June 07, 2011

Edisi Ngumpul PK VII #1

Bismillahirrahmanirrahim.....

Harusnya cerita ini udah tayang dari kemarin-kemarin tapi berhubung saya lagi keranjingan berburu giveaways jadi deeehh cerbungnya pending gini. Tapi sekarang mau segera dipost disini karena ini adalah bagian yang paling kutunggu-tunggu.

Ini adalah edisi ngumpul para alumni Pelayaran Kebangsaan VII, 2007 atau disingkatnya PK VII. FYI: Pelayaran Kebangsaan VII, 2007 ini adalah kegiatan yang berskala Nasional yang pernah saya ikuti di tahun 2007. Pelayaran Kebangsaan adalah kegiatan rutin DIKTI kerja sama dengan TNI AL sejak tahun 2001, dan pada tahun 2007 itu rute yang kami tempuh adalah Jakarta - Kupang - Atambua - Surabaya selama 10 hari menggunakan kapal terbaru milik TNI AL saat itu, KRI Makassar 590. Cerita seru saya dan teman-teman PK waktu mengikuti kegiatan ini bisa dibaca disini

Yup, intinya mah tahun 2007 kemarin saya ikutan kegiatan yang namanya PK VII. Saat itu bertemu dengan 154 mahasiswa lain dari PTN dan juga PTS se-Indonesia. 10 malam bersama membuat kami merasa sangat dekat seperti menemukan sebuah keluarga baru. Hampir 4 tahun tidak bertemu mereka membuat rasa rindu itu menjadi sangat dalam, selama ini kami cuma ngobrol via sms, telp, chat YM, blog, forum di FB dll, pernah sih bertemu 3 orang diantara mereka saat mereka ke Kendari sini tapi ketiganya itu cowok, terus pernah juga ketemu 3 orang cowok lain lagi waktu saya ke Makassar 2009 lalu tapi rasanya gak bisa seheboh dan serame klo ketemu ma temen-temen cewek. Nah kebetulan sekarang ini banyak alumni PK VII yang berdomisili di Jakarta karena mereka bekerja ataupun melanjutkan S2 disana, maka kerinduan ingin ngumpul itu pun tidak terbendung lagi.

Kebetulan banget, seorang teman dari Jambi - Ibie, saat itu juga ke Jakarta maka janjianlah kita. Ceritanya kita berdua nih jadi guest star nya, heheheh. Janjian di forum, sebar undangan via SMS dan ketemu deh akhir Maret lalu sehari setelah kopdar with MPers itu.

Dari malamnya udah SMSan ma Ibie, Devan, Ririn ma yang lainnya untuk konfirmasi gitu, tapi ternyata yang lain gak bisa berhubung karena acara masing-masing ada juga yang bilang lihat besok aja bisa ikut apa kagak? Jadi ceritanya kita-kita ini aja nih yang bisa ketemu besok pagi plus Jati, katanya.

Maka Minggu pagi itu pun datang, meeting pointnya di Bundaran HI ceritanya sekalian ngeliat car free day gitu deh. Dari bangun udah SMSan lagi ma Ibie, Ririn, juga Devan. Awal janjian itu jam 7 pagi *ini ide brilian si Jati*, toeeengg kita mah ceritanya mau ketemuan, ngumpul bukan olahraga kaliii Pak?? :p Oh yaa karena ide briliannya ini juga nih sebenernya yang jadi alasan temen-temen yang lain pada mikir mau ngumpul, banyak diantara mereka lebih milih ngin bersenang-senang dengan bantal dan gulingnya :))

Saya yang sebenarnya udah antisipasi biar gak telat datang dengan cara nginap di kostan Kak Ani di daerah Slipi setelah kopdar #3 kemarin itu ternyata masih juga telat nyampe TKP nya, begitu juga dengan Ririn :D

Nyampe di Shelter HI, Ibie ma Jati udah nunggu disana, mereka keliatannya asyik ngobrol gitu. Dari kejauhan melambai ke mereka dan hulaaa ketemu deh kita, gak lama setelah itu Ririn pun menyusul. Sementara Devan katanya masih otw. Sambil nunggu Devan kita nyari sesuatu yang bisa mengganjal perut, klo saya sih udah kenyang secara sebelum berangkat tadi sarapan dulu ma Kak Ani. Jadi saya cuma nyobain ketan bakar aja deh disitu. Kelar mereka makan, kita pindah ke depan bundaran HI buat foto-foto, masih sambil nunggu Devan yang juga tak kunjung datang. Puas foto-foto kita memutuskan untuk pindah lokasi. Kebetulan Ririn ntar ada janji ma teman-temannya di Kota Tua, jadinya kita memutuskan untuk move ke Kota Tua. Telp Devan biar ntar dia nyusul kita di Kota Tua aja. Beres konfirmasi ma Devan, kita naik Trans Jakarta menuju Kota Tua.

:: with Ibie & Ririn, ceria @ Bundaran HI ::

Nyampe Kota Tua, udah ramee bangeett. Sambil jalan kita sambil foto-foto [lagi] tapi sayangnya kebanyakan fotonya ada di kamera si Jati jadi gak bisa diupload disini deh, mana belum dikasih soft filenya pula, huhuhuh. Oh ya, Ibie dari Jambi bawa titipan dari Emy sang informan, database berjalan PK VII. Isinya cemilan khas Jambi gitu, aneka macam dodol dan juga kripik, enak, thanks yaa Emy, thanks juga untuk Ibie yang dah capek bawa barang ini untuk kami

Berhubung cuaca yang lumayan terik kami mampir berteduh dulu, selonjoran depan bangunan Pos Indonesia gitu [masih] sambil nunggu Devan yang katanya udah deket. Sekitaran 10menit Devan pun nongol, huaaa akhirnya bisa ketemu juga. Berhubung Devan udah bergabung bersama kami, kita lanjut deh jelajah Kota Tua nya. Awalnya mau naik ke museum seberang gedung Pos Indonesia itu *aduh lupa apa namanya* tapi berhubung disitu lagi banyak ABG labil yang pada mojok bedua ma pasangannya plus ada juga rombongan anak-anak TK yang mau masuk ke gedung itu jadi deh kita cuma foto-foto bentar di depan gedung itu dan memutuskan untuk mencari tempat lain.

:: with Devan & Ibie @ Kota Tua, picture taken by Ririn ::

Nih kaki jalan aja menyusuri areal Kota Tua dan tak terasa sampailah kita di gedung Museum Wayang. Masuk lah kita ke dalam, oh ya HTM nya Rp 3.000,-/per orang. Di sepanjang koridor itu ada mini replika wayang beserta sejarahnya.

Masih terus menyusuri gedung museum wayang kita melihat sederetan orang yang lagi ngantri, karena penasaran kita pun ikut bergabung dikerumunan orang itu yang ternyata lagi ngantri mau masuk ke ruangan 3 dimensi pertunjukan wayang.

:: ruang 3D @ Museum Wayang - Kota Tua ::

Saking banyaknya orang nih, kita ngabisin waktu buat ngantri ini hampir sejam padahal di dalam itu cuma butuh sekitar 15 menit aja liat pertunjukannya. Pegel juga sih berdiri terus berdesakan pula, tapi karena kita melakukannya bersama-sama jadi gak kerasa juga, dibawa ngobrol sana sini aja deh. Akhirnya giliran kita pun tiba, yang masuk cuma berempat aja, minus si Jati karena udah males ngantri. Kita masuk ke dalam, sebelum pertunjukan dimulai petugas jelasin bahwa ini akan menampilkan 9 karakter wayang, katanya bulan berikutnya akan ada karakter lain yang akan menyusul ditayangkan. So, kayaknya sekarang udah nambah tu karakternya, ayooo jalan kesana yuk! Sekalian mengenal budaya Indonesia juga kan? Pertunjukannya lumayan menarik loh, setidaknya nambah pengetahuan gitu deh :)

:: with Devan, Ibie & Jati @ Museum Wayang, Kota Tua ::

Selesai nonton kita Sholat Dzuhur dulu, tapi sayang harus berpisah ma Ririn coz dia masih ada acara lain ma teman-temannya. Selesai Sholat kita lanjut maksi diseputaran Kota Tua itu deh. Karena makannya sambil ngobrol jadi nongkrong di tempat makan itu sampe jam 3 lewat. Masih ingin menyusuri Kota Tua tapi tempatnya udah pada tutup, jadi mau gak mau kita keluar dan sebenarnya masih bingung mau kemana. Secara rasanya masih belum rela untuk berpisah, mana besoknya itu Ibie udah harus balik Jambi pula. Jadi kita naik Trans Jakarta ambil rute menuju ke Blok M saat itu kita mikirnya terserah deh ntar bakalan kemana. Apa tetap ngumpul apa kembali ke tempat masing-masing. Ternyata si Jati nyerah duluan, katanya capek-ngantuk-pengen tidur, mungkin karena cuma dia cowok jadi merasa asing sendiri kali, xixixix *peace yoo Pak* :D jadi deh saya, Devan ma Ibie lanjut lagi menjelajah ke Blok M Plaza, kebetulan banget Devan mau nyari DVD pesanan adiknya :)

Nyampe Blok M kita langsung naik ke Mushollah nya dulu, takutnya ntar klo udah muter-muter bisa jadi lupa waktu dan gak sholat deh jadi kita sholat dulu. Abis sholat lanjut muter-muter lagi nyari DVD pesanan adiknya Devan sambil liat-liat barang yang unik-unik gitu. Jam setengah 6 lewat Devan pamit pulang, jadi deh sisa saya ma Ibie yang saling pandang. Pas banget salah satu teman kita, Dayat SMS Ibie nanya kita masih ngumpul apa tidak? Katanya klo masih ngumpul dia akan langsung ikut coz urusannya udah beres. Yasud kita iyain aja tawaran Dayat.

Abis Magrib ketemu Dayat, kita bertiga menuju Es Teler 77. Pesan makan terus ngobrol sambil abisin makanan. Eh ternyata Ririn menuju Blok M Plaza, jadi deh sekalian nunggu Ririn. Gak lama setelah pesanan kita datang, Ririn pun juga datang. Kita ngobrol berempat, ketawa ketiwi sampe lupa waktu ternyata udah jam 8 malam lewat, langsung deh panik takut gak dapat bus lagi. Mana saya jaraknya yang paling jauh pula di Tanjung Priok, huhuhuh.

:: with Ibie, Ririn & Dayat @ Es Teler 77, Blok M Plaza ::

Berhubung saya udah malas klo harus pindah-pindah koridor busway gitu jadi saya ingin naik patas aja, sekali duduk manis gak turun-turun sampe terminal Priok aja. Eehh ternyata patas maupun kopaja udah gak ada, ampuuunn dehhh. Mana tadi udah misah ma Ibie pula, dia udah naik Trans Jakarta duluan sementara Ririn masih ada keperluan di C4, untung masih ada Dayat yang dengan sabar menemani. Kata Dayat yaudah naik Trans Jakarta aja mumpung masih ada tuh, yasuuud daripada gak pulang saya nurut aja deh. Tapi sebelumnya telfon Ririn dulu nanyain klo dia udah selesai belanja apa belum? Ceritanya saya mau bareng dia pulang, ternyata kata Ririn dia naik angkot pulangnya secara udah deket dari kostannya. Hiikkz, terima nasib jadi deh pulang sendiri. Diantar ama Dayat lagi ke loket, untung masih ada tu Trans Jakarta nya. Sepanjang jalan SMSan ama Ibie, Ririn & Dayat, takutnya saya ngantuk dan tertidur terus kelewatan koridor singgah kan bisa gawat mana udah malam pula. Alhamdulillah, akhirnya nyampe rumah Om jam 11 lewat, fiiiuuhhh.


-bersambung lagi ya di part 2 edisi ngumpul ini-



Monday, June 06, 2011

Insto Moist Atasi Mata Merah

Sebagai seseorang internet addict sudah pasti bakalan betah duduk berlama-lama di depan laptop/komputer/PC demi berselancar ria di dunia maya. Berpindah dari halaman satu ke halaman lain untuk membaca artikel terkait atau informasi yang dibutuhkannya atau sekedar online chatting maupun bercengkrama melalui account social networking miliknya. Begitu juga dengan gamers sejati akan betah untuk menjaga permainannya agar tetap survive. Sama halnya juga dengan seorang blogger, sebagai blogger tidak hanya memposting cerita di blognya saja tapi rasanya tidak lengkap jika kita tidak saling mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog teman.

Sebenarnya, bukan hanya internet addict yang sering berlama-lama duduk di depan layar monitor, sebagai karyawan kantoran atau pelaku bisnis pun otomatis kita dituntut untuk selalu stay di depan layar monitor, bekerja membuat laporan harian, mingguan, bulanan atau bahkan laporan tahunan yang pastinya akan menyita banyak waktu. Hal ini besar kaitannya dengan aktivitas mata kita, dengan berlama-lama menatap layar monitor tidak jarang menyebabkan mata menjadi kering disebabkan kelelahan - mata menjadi merah, pandangan kabur dan bahka tidak fokus, mata tegang dan lelah, mata berair dan bahkan sakit kepala.

Tidak hanya aktivitas di depan layar monitor yang bisa menyababkan mata merah tetapi juga dengan membaca atau menonton TV dalam waktu yang cukup lama berpengaruh menyebabkan mata menjadi kering. Oleh karena itu mata juga butuh perlindungan seperti halnya perlindungan pada wajah, maka mata juga membutuhkan pelembab mata atau obat tetes mata. Penelitian menunjukkan bahwa kekeringan pada mata terjadi akibat saat berkonsentrasi menatap monitor komputer maka frekuensi kedipan mata berkurang sebesar 65% dari normal. Dimana dari 14 kali/menit menjadi 5 kali/menit saja. Mungkin kita tidak menyadari ini, tapi pada kenyataannya begitulah yang terjadi pada mata kita.

Pelembab mata atau obat tetes mata adalah larutan steril yang digunakan untuk terapi atau pengobatan pada mata dengan cara meneteskan obat pada selaput lendir mata di sekitar kelopak dan bola mata. Obat tetes mata yang ideal harus memperhatikan beberapa hal yaitu bersifat steril, terutama ditujukan untuk mata yang sakit, luka, atau setelah operasi. Tetes mata yang berupa larutan haruslah jernih dan tetes mata yang berupa suspensi bahan yang tidak larut haruslah sangat halus, hal ini dimaksudkan untuk mengurangi rangsangan terhadap mata sehingga air mata tidak banyak keluar.


Pelembab mata atau obat tetes mata hendaknya mengandung obat dengan efek terapi: anti peradangan, antimikroba, miotik (dapat menyempitkan pupil mata), midriatika (dapat melebarkan pupil mata) dan anestesi atau bius lokal, serta dapat digunakan untuk diagnosis. Di Indonesia, salah satu produk obat mata yang terkenal adalah Insto Moist atasi mata merah.

Insto Moist atasi mata merah yang beredar di pasaran sekarang ini dikemas dalam bentuk botol transparan ukuran 7.5 ml yang bisa kita dapatkan di apotek atau toko obat terdekat dengan harga Rp 9.800,-. Insto Moist atasi mata merah merupakan produk yang praktis dan ekonomis yang sebaiknya menjadi teman setia kita dalam beraktivitas. Jadi jika mata sudah mulai terasa perih segera istirahatkan dan tetes dengan Insto Moist atasi mata merah ;)


Saturday, June 04, 2011

Indi, Si Scolioser yang Slalu Ceria

::Indi::

Yaaah, dialah Indi. Seorang blogger, penulis dan gadis manis yang slalu ceria. Saya baru saja mengenal Indi dari tulisan-tulisannya di blog, ternyata dia adalah seorang penulis loh. Gak hanya menulis di blog tapi artikel tulisan dia juga udah pernah masuk koran gitu, dan gak hanya sampai disitu loohh  Indi  juga sudah menghasilkan dua novel: "Waktu Aku sama Mika" dan juga "Karena Cinta itu Sempurna". Waah, hebaat yah Indi udah mengeluarkan 2 buah buku

Dari hasil riset kecil dengan membaca postingan-postingan Indi saya jadi tahu klo Indi itu mengidap kelainan tulang belakang yang abnormal ke arah samping di leher, dada dan pinggang. Yang dalam bahasa medis biasa disebut dengan Scoliosis.

Indi mengetahui dirinya mengidap Scoliosis itu ketika dia berumur 13thn *sekarang umur Indi udah 24thn, ntar lagi 25thn. Means, dia tahu bahwa dia mengidap penyakit ini sekitaran 11 tahun yang lalu - 2000*. Dan sejak saat itu Indi harus kompromi terhadap banyak hal seperti: lari, loncat, menoleh sana-sini dan dia juga sudah tidak bebas lagi memakai semua model baju. Dan bahkan Indi harus rela say goodbye ke koleksi T-Shirt ketatnya karena jika dia tetap nekat untuk memakai koleksinya itu malah akan menyakiti dirinya sendiri. Tidak hanya sampai disitu saja, Indi pun harus meninggalkan kegiatan modeling yang ditekuninya saat itu *menjadi model butik ditempat Ibunya bekerja*. Karena semua itu, Indi sempat bingung harus berbuat apalagi untuk dirinya.

Indi sudah sulit untuk bermain bebas seperti halnya anak seusianya kala itu, Tuhan pun menunjukkan jalan untuk Indi dengan menulis. Dan Indi   pun mulai menulis, menulis dan terus menulis hingga artikelnya dimuat di koran, tidak hanya itu sekarang Indi telah mengeluarkan dua judul novel karyanya sendiri dan kata Indi: dia akan terus menulis dan menghasilkan judul-judul tulisan yang lain *good luck ya Indi, sukses untuk Indi* :)

Indi selalu ceria karena dia tidak pernah bersusah hati dengan keadaannya, selain dikelilingi dengan keluarga yang sayang banget ma dia, dia juga punya kekasih hati yang selalu setia menemani *semoga Ray jadi jodoh Indi yaaahh*. Salut banget deh ama Indi yang tidak pernah menyalahkan siapa pun karena penyakitnya ini, bahkan dia selalu bersyukur atas karunia yang diberikan Tuhan padanya. Menurutnya: "scoliosis adalah kado, hadiah, atau berkat dari Tuhan" *thumbs up for you,  Indi*

Masih banyak hal lain tentang Indi diantaranya: Indi itu memiliki rambut yang berwarna keemasan, orang biasa sebut "strawberry blonde" tapi karena warna rambut inilah yang menjadikan Indi makin cantik ditambah lagi kulitnya putih bersih itu. Konon, menurutnya dia itu orangnya rapi, penyuka fashion klasik, buku, film, dll. Oh yaaa, Indi itu ternyata vegetarian loohh. Ahhh Indi apapun di dirimu, saya melihat Indi itu orang yang selalu ceria, ramah dan baik hati, selalu seperti itu yaa Indi ;)

****************

Eittss, dari tadi saya bahas tentang Indi mulu niih. Tanya kenapa? Karena saya ingin ikut memeriahkan Indi's 1st Giveaway dalam rangka menyambut ultahnya yang ke-25thn.

:: Waktu Aku sama Mika & Karena Cinta itu Sempurna ::

Nah, itu buku-buku karyanya. Tadinya pengen ngereview tentang bukunya, tapi karena saya belum pernah baca bukunya jadi sedikit review tentang Indi saja. Semoga saya bisa terpilih jadi salah satu pemenangnya biar bisa dapat buku-buku itu gratis + ttg penulis pula *teeteeuupp cinta gratisan* :p

Oke deeeh, have a nice day^^


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers